Ilmu syariat hakikat tarikat makrifat



Assalamualaikum wb.

Izinkan saya mencelah dalam membicara Bab Ilmu ini. Saya rasa kita patut berterima kaseh kepada saudara Abdul Jamil Lam yang cuba menerangkan masalah jenis-jenis ilmu.

Masalah Syariat, Tariqat, Haqiqat dan Makrifat adalah bidang-bidang atau cabang ilmu yang sangat khusus dan amat berbeza disegi pendekatan dan sumber perantara ilmu itu.

Pertelingkahan antara Ulama Haqiqat dan Ulama Syariat telah berlaku sejak dulu lagi. Mereka sebenarnya “betul” dalam bidang masing-masing. Sebagaimana berlaku antara Nabi Musa dan Nabi Khaidir. Nabi Musa, walaupun seorang Nabi, beliau tidak mempunyai Makrifat. Jadi beliau menghukum sesuatu kejadian berdasarkan ilmu Syariat yang beliau tahu. Nabi Khaidir pula dikurniakan Allah ilmu Makrifat, jadi beliau menghukum sesuatu mengikut ilmunya. Jadi dalam perjalanan bersama-sama Nabi Musa, Nabi Khaidir telah membunuh seorang budak, membangun semula rumah yang telah hampir musnah dan mengapak kapal yang beliau tumpangi. Perbuatan ini amat bersalahan dengan Syariat Nabi Musa. Kerana tidak sabar, Nabi Musa menegur perbuatan Nabi Khidir. Dengan itu mereka terpaksa berpisah sebagaimana perjanjian yang telah dibuat sebelum perjalanan. Nabi Khaidir berbuat demikian kerana pada pandangan Makrifatnya, budak itu mesti dibunuh kerana ia bakal menjadi anak yang nakal, sedangkan ibu/bapanya orang yang solleh. Dibawah bangunan lama terdapat harta anak yatim yang belum dewasa. Dalam perjalanan dengan kapal, Nabi Khaidir merosakkan sedikit kapal yang ditumpanginya supaya tidak dirampas oleh Raja yang zalim di pelabuhan yang mereka akan singgah. Raja ini akan merampas kapal-kapal yang baik.

Dalam hal ini Nabi Musa betul dengan ilmunya dan Nabi Khaidir betul dengan ilmunya.

Seperti juga berlaku pada Halaj, seorang wali Allah. Ia dihukum bunuh kerana dikatakan mengaku dirinya Allah dengan berkata `Anal Haq’. Pada pandangan Feqah (ilmu syariat) beliau telah bersalah dan perlu dihukum bunuh. Setelah kepalanya dipancung, darah tersembur dan membentuk perkataan “La ila ha illa llah” dipermukaan tanah. Dalam hal ini, ahli Syariat yang menghukum tidak bersalah dan Halaj juga tidak bersalah. Halaj berkata demikian kerana terlalu ‘Zuk” atau telah fana didalam kewujudan Allah SWT.

Sumber hukum untuk masyarakat umum dalam Islam mestilah berlandaskan Syariat. Ini adalah untuk menjadikan hukum Islam bersistematik sebagaimana diamalkan oleh Rasulullah SAW.

Laduni dan Kashaf sebenarnya bukan ilmu. Ia merupakan cara ilmu itu disampaikan. Laduni bermaksud Allah memasukkan terus maklumat berkenaan sesuatu perkara kedalam pengtahuan orang itu. Tidak melalui pendengaran atau penglihatan. Dengan perkataan lain tidak ada guru.

Khasaf pula bermaksud keupayaan seseorang itu melihat perkara-perkara yang ghaib pada mata kasar. Pandangan khasaf ialah pandangan menggunakan mata basir (mata batin atau mata ruhani). Kalau mata kasar menggunakan cahaya (cahaya matahari atau lampu) untuk melihat, mata basir menggunakan “nur” untuk melihat. Kekuatan mata basir berbeza-beza. Paling rendah boleh melihat dimensi jin (dan syaitan). Peringkat lebih tinggi boleh melihat dimensi malaikat (alam malakut), kemudian dimensi roh. Paling tinggi ialah dimensi ketuhaan (Alam Lahut).

Jadi ilmu-ilmu ini walaupun sumbernya Allah SWT, tetapi melalui cara yang berbeza. Sesuai dengan Ilmu Syariat yang bersifat zahir dan membicara perkara-perkara yang zahir semata-mata, maka cara penyampaiannya juga menggunakan peralatan zahir, seperti guru zahir, kitab-kitab yang bersumberkan Quran dan Hadith Rasulullah SAW.

Tariqat ialah jalan atau cara-cara untuk mempertingkatkan IMAN, TAQWA dan seterusnya mendapatkan keredhaan Allah SWT. Jadi, untuk mendapatkan keredhaan Allah, mestilah menggunkan jalan atau peraturan yang diredhai Allah. Apabila sesorang pengamal tariqat beramal bersungguh-sungguh dengan ikhlas dibawah panduan seorang guru yang murshid, darjat IMAN dan TQWAnya meningkat dari sehari-kesehari. Hasil dari peningkatan ini, “dirinya” yang di dalam diri zahir, atau ronya, menjadi bertambah kuat dan sehat. Mata basirnya semakin terang sehingga pada suatu masa, cukup kuat sehingga boleh melihat alam ghaib atau kashaf. Setelah kasyaf dan sudah melihat dimensi-dimensi yang dijelaskan tadi, IMANnya meningkat dari ILMU YAKIN kepada AINUL YAKIN. Kalau dahulu murid itu yakin adanya alam ghaib kerana percaya kepada ilmu syariat yang dipelajari. Tetapi sekarang ini telah melihat sendiri adanya alam ghaib tersebut. Naiklah darjat menjadi AINUL YAKIN (Ain bermakna mata).

Kemudian Allah membuka lagi lautan ilmu (maklumat) berkenaan dengan Rahsia Allah kepada murid ini melalui guru-guru ghaib yang terdiri daripada Wali-wali Allah atau ALLAH memberi terus melalui Laduni. IMAN murid tadi meningkat lagi sehingga HAQQUL YAKIN. Ia itu yakin sebenarnya-benar yakin. Inilah darjat yakin para Nabi-nabi.

Setelah mengtahui rahsia-rahsia kejadian alam ini, maka dikatakan murid tadi telah mendapat HAQIQAT. Ia itu mengtahui kejadian makhluk Allah disegi zahirnya dan gahibnya (batinya). Setelah mendapat HAQIQAT, seterunya murid tadi dengan kurniaNYA, mungkin akan ditambah lagi ILMUnya sehingga mengenal KHALIQ, Yang Maha Pencipta iatu ALLAH YANG MAHA PERKASA. Inillah dikatakan telah mendapat MAKRIFAT. Ia itu mengenal ALLAH sebagaimana ALLAH sendiri memberi tahu diriNYA.

Jadi sebagai kesimpulan, Tariqat itu masih berbetuk syariat kerana ia ilmu zahir. Hasil dari amalan tariqat, seseorang itu dikurniakan Haqiqat dan Makrifat.

Guru murshid ialah guru yang telah mendapat sekurang-kurangnya peringkat Haqiqat kalaupun tidak mendapat Makrifat.

Jadi kesimpulanya, kalau kita bukan ahlinya, tak payahlah jadi macam orang buta yang cuba menceritakan bentuk seekor gajah. Orang buta yang pegang belalai tentu mengatakan gajah itu seperti ular. Orang buta yang pegang kaki, kata gajah macam tiang, begitulah seterunya.

Berkenaan dengan bagaimana nak membezakan sama ada sumber ilham atau guru ghaib itu yang haq (wali-wali misalnya) atau batil (syaitan). Ini perkara senang. Guru yang murshid akan dapat membantu muridnya. Guru murshid melihat dengan mata bashir dan dapat mengenal siapa sebenarnya yang datang. Syaitan memang pandai berupa, tetapi mata bashir lebih tajam. Syaitan itu boleh dibunuh.

Kalau berbicara masalah Tariqat, tak payahlah tanya mana hadis atau nasnya. Lihatlah siapa yang mengajar dan siapa muridnya. Mana salsilahnya. Tariqat yang betul jelas. Tariqat yang salah pun jelas. Kalau amalan Tariqat tersebut bersalahan dengan Syariat, jangan ragu lagi. Pasti salah. Seperti sembahyang tanpa kelakuan atau sembahyang niat atau dipanggil juga sembahyang batin, tentu salah kerana sembahyang mesti ada ketiga, niat, berkata-kata dan kelakuan. Kalau tidak menjaga aurat, bercampur laki-laki dan perempuan juga salah.

Bahkan, semakin tinggi seseorang itu dalam perjalanannya menuju keredhaan Ilahi, semakin banyak dia bersembahyang. Sebagaimana yang ditunjukkan oleh Rasulullah SAW. Kalau semakin tidak sembahyang, sahlah syaitan atau ketua syaitan ia itu Iblislah gurunya.

Sebagai kesimpulan, kalau kita bermaksud untuk menjadi orang yang diredhai Allah SWT MESTI belajar dan amal Tariqat. Sesorang yang mengamal Tariqat telah tahu dengan yakin sama ada segala amalannya diterima atau tidak oleh Allah SWT sebelum ia meninggal dunia lagi. Ia masih boleh betulkan sebelum mengadap Ilahi. Bahkan mereka ini mungkin dilantik menjadi Wali-Wali Allah.

Orang syariat hanya mendapat tahu sama ada Allah redha atau tidak setelah mereka mati. Ini sudah terlambat kalau terdapat kesilapan dalam amalan sehingga tidak diterima Allah SWT.

Fikirkanlah……………… saudaraku

Sekian. Harap maaf kalau terkasar bahasa.

Syed Mohd al-Yahya al-Hussaini.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

352 Responses to Ilmu syariat hakikat tarikat makrifat

  1. photomaniacstore says:

    ye ke ni..boleh percaya ke?

    • Muhamad Suhendra says:

      itu semua ilmu sareat yaitu ilmu yakin,ilmu nyata yang dinyatakan oleh ucapan jalannya mulut,jadi menurut keyakinannya,kalau tidak yakin ya jangan dipaksakan

    • Muhamad Suhendra says:

      ass.Syed Mohd al-Yahya al-Hussaini,sebelumnya saya mohon maaf,saya ingin mengomentari keterangan diatas,yg namanya Tariqat yaitu Ainul yakin(tidak nyata tapi ada seperti angin tapi terasa,bau,wangi yg menyatakan adalah melalui hidung,kalau sampai bisa melihat yg goib,karna goib itu ada 2,yaitu goib hakeki dan goib Idlopi.Goib HAKEKI yaitu bukan bentuk,bukan warna,bukan Nabi sekalipun,jadi sulit untuk dilihat/tdk bisa diumpakan,yaitu ALLAH,kalau goib IDLOPI,bisa penampakan seperti jin,setan siluman dsb.jadi kalau orang yg bisa melihat jin,atau setan bukan dikatakan peningkatan ilmunya kepada tarikat apalagi kepada ma’rifat bisa melihat ALLAH,itu bohong.karna sdh dijelaskan dididalam Alqur’an tentang ALLAH,dia Maha goib,tidak bisa biarpun dilihat secara batin,semua itu apa yg diterangkan diatas adalah ilmu syareat(ilmu yakin) nyata,yaitu limu yg dinyatakan oleh ucapan jalan mulut,ada kitabnya yaitu ALqur’an,Injil.torat,zabur,weda dsb,itu semua ilmu syareat(ilmu yakin) dibaca dinyatakan oleh ucapan,kalau Ilmu TARIQATilmu yg dinyatakan oleh napas jalan nya hidung,contohnya bisa tau wangi,bau,padahal tidak terlihat hidung yg menyatakan..kitabnya bukan kitab hurup,tapi kitab hidup,yg dikaji hidupnya/dirinya.atau disebut juga Alqur’anul A’jim yg suci yg kekal abadi sampai keakhirat,yaitu diri/badan kita sebagai kitab sucinya yg akan terus dibawa sampai hari akhirnya,bukan Alqur’anul Majid,Karim,Hakim.Penerapan Ilmu Tariqat itu mestinya yg dikaji pada hidup dan kehidupan manusia seutuhnya,apa yg ada didalam MAN AROFA NAPSAHU FAQOD AROBA ROBBHU,kenali dahulu diri kita baru bisa mengenal ALLAH.

      • aziz muar says:

        Salam en muhamad suhendra…..saya minat membaca saudara punya komen disalah satu ruang blogspot….bolehkah awk repond diemail saya: mindatif@yahoo.com kerana saya ada beberapa soalan nak tanya mengenai mengenali tuhan/allah.t kasih

      • yudha says:

        aslm,bang suhendra saya tertarik dengan apa yg abg utarakan diatas,kenali dirimu maka akan kenal AKU,yang dimakasud diri,diri yang mana….Diri Allah itu rahasia,bermula insan itu rahasiaKU,AKU rahasia insan.

      • ari says:

        saya setuju dengan pendapat anda . ilmu torekat adalah ilmu rasa

    • jalanakhirat says:

      photomaniacstore,

      Kepada mereka yang mengaku Islam tapi tak beriman tak perlulah mempercai perkara tersebut.

      Terima kaseh.

      • hamba says:

        ada x hadith sohih yang jelas menuntut kita mempelajari dan mendalami ilmu2 ini? jika ada, maka patut ada jugak hadith yang terangkan ilmu itu macamana, amal macamana, peringkat mana, dan sebagainya. Atau ada riwayat dari para sahabat? – Saya hanya bertanya..

        Nabi apabila membacakan ayat tentang musa dan seorang hamba Allah bertemu di dua lautan, ada tak menyuruh kita untuk mempelajari dan mendapatkan ilmu yang ada pada Hamba Allah tersebut?

        Saya tidak menyindir, malah saya mahu info yang secukupnya… Saya hamba yang lemah :(

  2. jalanakhirat says:

    kepercayaan ini soal keimanan, boleh ke tak boleh bermakna was was yang mudah dirasuk syaitan.

    • Radzi says:

      Askm Tuan, kiranya diizinkan, bolehkah tuan berkongsi ilmu berkenaan kesempurnaan sembahyang (solat). Iaitu mentauhidkan Allah semasa sembahyang. Berkenaan fana dan baqa’ serta barang apa yg kita persembahkan sewaktu sembahyang.. Perkongsian penghuraian tuan berkenaan ilmu ini amat dihargai… terima kasih

      • jalanakhirat says:

        Waalaikumusalam

        Tuan Radzi ,
        Apa yang kita sembah ketika sembahyang ialah rohani, jasmani, jiwa dan raga. iaitu parasrupa, gerakgeri, tingkahlaku dan budi bahasa.

        Perlu di ingatkan apa yang kita sembah sepanjang hayat kehidupan adalah setiap detik pernafasan selagi berada di dunia ini dan bukan sekadar ketika solat sahaja.

        Wasalam

      • yudha says:

        aslkm bang radzi….sholat(sembahyang) adalah bentuk ibadah kita kepada sang khalik.Apa isi sholat?isinya sembah dan sujud.Apa yang dimaksud sembah dan sujud?Sembah itu hadap kepada dzat dan sujud itu kepada Adam(tanah).Siapa yang disembah dan siapa yang menyembah?Yang disembah itu Dzat atau Hayat dan yang menyembah itu Ilmu atau Sifat yanag disertai kudrat,iradah,sama.bashar,kalam.

  3. radin mas says:

    Adalah didalam kajian hakikat kesemua perjalanan AGAMA bersendikan akan perjalanan pulang iaitu pengenalan akan AGAMA ialah untuk mengenali asal dan usulnya diri kita dan kaitan kita dengan Tuhan. Maka sebagai mana yang telah kita ketahui perjalanan mengenal itu membawa kita kepada pengertian SHARIAT, TARIKAT, HAKIKAT DAN MAKRIFAT dan juga yang dikatakan MARGA atau JALAN dalam kefahaman AJARAN HAKIKAT maka PERJALANAN itu sebenarnya IALAH jalan kita mendekati akan Tuhan kita iaitu mengikuti peraturan yang menjadi asanya HUKUM agar patuh akan apa yang dikehendaki dan kedua kebaktian diatas peraturan itu yang membuka kepada pintu RAHMATnya dan menyempurnakan akan pengenalannya dan sampai akan perjalanannya kepada Tuhannya.
    Maka sempurnanya itu diatas PERJALANAN AGAMA ialah memahami akan zahirnya atau turunnya akam hukum itu dan mematuhi akan hukum itu bukan diatas suatu PAKSAAN dan MENERIMA PADAH jika ditolak tetapi diatas mengenal TUHAN ITU DAN MENYINTAINYA bukan seperti PERCAYA KEPADA TUHAN kerana ini tiada membawa manusia itu kepada keimanan sejati kerana sekadar percaya adalah membawa kepada DASAR KEWAJIPAN kerana takut didera sementara KENAL DAN CINTA Tuhan membawa erti ibadat diatas sebab kerana cinta tanpa paksaan dan bukan kerana DOSA atau PAHALA maka disini kita lihat HUKUM ITU DIPATUHI TETAPI KENA TAHU KENAPA BARU SEMPURNA KENYATAAN KITA.
    Akan perkara yang dikenali sebagai PERJALANAN itu terbahagi ia kepada 7 makam iaitu
    1. SHARIAT – TUBUH
    2. TARIKAT – HATI (SANUBARI)
    3. HAKIKAT – QALBI (HATI FUAD)
    4. MAKRIFAT – SIR
    5. HARIKAT – SIRUSIR
    6. RAMAKAT – KHAFA
    7. EKATAT – AKHFA

    Empat yang pertama telah dikenali sementara tiga yang terakhir merupakan batin kepada MAKRIFAT.
    RENGKASAN 4 JALAN YANG PERTAMA
    1. SHARIAT = satu jalan zahir yang membentuk suatu peraturan yang telah digariskan oleh Allah dalam Al-Quran dan rasulullah melaluinya hadis.
    KARMAMARGA SEMBAH RAGA – ertinya perjalanan ibadatnya hanya bertumpukan diatas kesungguhan dan tertib akan ibadatnya dan berusaha untuk memperbaiki akan ibadatnya sehingga tiada cela lahiriahnya dan mengharapkan diatas kelakuannyanya itu mendapat ganjaran

    2. TARIKAT = satu jalan yang diterokai bagi merapatkan diri dengan Allah s.w.t.. Ianya merupakan jalan menyucikan diri dan hati supaya terbentuk jalinan akrab diantara dirinya dengan Allah s.w.t.
    BAKTIMARGA SEMBAH SUKMA – ertinya perjalanan ibadatnya yang semakin mantap dikeusiaannya dan kerajinannya menjalankan ibadat dengan sempurna shariatnya membawanya kepada tahap kebaktian yang sejati kepada Tuhannya

    3. HAKIKAT = suatu jalan menyelami dan mengenali diri sendiri yang merupakan satu-satunya jalan ke arah makrifat diri dengan Allah s.w.t.
    JANNAMARGA SEMBAH JIWA – ertinya perjalanan ibadatnya disertai akan ilmu yang memberi erti diatas segala hukum shariat itu yang mana dia memahami kenapa dan apa maksud shariat itu

    4. MAKRIFAT = adalah jalan yang dilalui oleh wali Allah yang agung.
    YUGAMARGA SEMBAH RAHSIA – ertinya perjalanan ibadatnya sudah mencapai tahap kesempurnaan yang tertinggi dan sudah keluar dari tabiat kebiasaan beribadatnya manusia dimana segala ibadatnya tertumpu diatas kefana’an dirinya sehingga tiada lagi keberadaan dirinya

    PENGENALAN KEPADA HARIKAT, RAMAKAT DAN EKATAT
    Selepas pengenalan kepada empat perjalanan maka disini diperkenal akan 3 lagi jalan yang membawa kepada kesempurnaan terakhir. Adapun 3 jalan terakhir ini adalah batin kepada MAKRIFAT atau jalan RAHSIA alam SIRURSIR namanya terbahagi kepada 3 BATINnya iaitu
    1. Sirrusir ( RAHSIA DALAM RAHSIA)
    2. Khafa (TERSEMBUNYI –GHAIB)
    3. Akhfa (AMAT TERSEMBUNYI – GHAIBUL-GHAIB)
    Pengenalan jalan ini hanya terbuka kepada manusia dalam masa 11 ribu tahun sekali dan hampir-hampir tiada yang dapat melengkapkan kerana setiap jalan itu pula terbuka untuk 11 orang manusia yang terbaik diantara bangsa dan keturunannya dan lagi setiap perjalanan itu memakan 1.1 juta tahun dan penghujung perjalanan ini jika lengkap akan tiga perjalanan memakan masa selama 330 juta tahun.
    Adalah pengenalan akan HARIKAT, RAMAKAT dnan EKATAT ini suatu yang dinamakan batin kepada makrifat dimana makrifat itu sendiri terpecah kepada tiga bahagian tersebut menjadi ia hakikat akan makrifat atau batinnya makrifat itu. Kefahaman diatas perkara ini amat bergantung diatas kefahaman makrifat itu sendiri dan hanya terbukti kebenarannya apabila seseorang itu telah sampai kepada pengajian makrifat.
    MARTABAT PERJALANAN HARIKAT
    Ianya suatu jalan yang membawa ertinya kesatuan diatas dua keberadaan yang ditampirkan sabagai INSAN AL-KAMIL iaitu sempurnanya KUN diatas lidahnya satu Kun dengan Tuhannya, inilah martabat orang yang telah memasuki wilayah MAKRIFAT segera tenggelam didalam lautan ilahiyah yang menjadikan dirinya tiada lagi berkata diatas lidahnya melainkan di KUN-kan oleh Tuhannya. Mereka yang didalam martabat harikat ini menjadi dia RAJA yang akur akan segala sesuatu dan menjadi dia penghukum hukum Allah itu menjadi kitab akan Allah itu dan menjadi ganti diri Allah itu dikemanusiaannya iaitu ternyata ketuhanannya di kemanusiaannya tiada dapat terbeza oleh manusia awam kerana KUNnya itu Kun Tuhannya. Disini yang arifbillah itu mengenali Tuhannya dengan kalamnya dan shuhud yang tiada lagi bertempat melainkan pada dirinya itulah ternyata akan kekuasaan ilahi itu tiada liagi ada batasan lagi
    MARTABAT PERJALANAN RAMAKAT
    Adalah perjalanan RAMAKAT pula perjalanan kepada menghadirkan diri kepada dua alam dan duduk nya pada satu alam dimana tiada lagi kemanusiannya dan ketuhanannya bahkan telah luluh pada satu alam jua walaupun masih ujud keduanya tetapi alamnya tiada dua tetap satu jua dan mereka yang didalam perjalanan ini adalah pemegang kuasa pemeliharaan yang membawa erti kesatuan kehormanian yang seimbang diatas dua alam pada satu alam itu jua maka ilahiyah itu sudah berubah kepada satu AKU dua DIRI namun tiada shiriknya lagi kerana tuhannya telah menjadikan dia dua kepala satu tubuh membolehkan dia melihat pada satu mata dua pandangan kasyaf pada bayangan yang cerah dan kelam itu jua.
    MARTABAT PERJALANAN EKATAT
    Ini adalah satu jalan semata-mata perjalanan MAHARAJA bukan Raja kerana disini tiada lagi Dia atau Aku bahkan hancur semuanya kepada suatu martabat yang menyatu akan segalanya kuasa dan kehendak sebagai KUASA SEMATA-MATA yang membawa kepada PENCIPTAAN dan KEHANCURAN itu ada pada sesiapa yang sampai ke martabat ini.

    • PUTERI says:

      Assalamualaikum, maka benarlah penyataan ini. Sungguh mendalam kefahaman Radin Mas.

    • Radzi says:

      Askm Tuan, kiranya diizinkan, bolehkah tuan berkongsi ilmu berkenaan kesempurnaan sembahyang (solat). Iaitu mentauhidkan Allah semasa sembahyang. Berkenaan fana dan baqa’ serta barang apa yg kita persembahkan sewaktu sembahyang.. Perkongsian penghuraian tuan berkenaan ilmu ini amat dihargai… terima kasih

      • jalanakhirat says:

        Waalaikumusalam

        Tuan Radzi,
        Tahap tauhid ia itu mengEsakan Allah swt sekurangnya bermula di peringkat penghayatan ‘Allah itu meliputi’. Ilmu tauhid ini hanya diperolehi dengan amalan bukan sekadar menerusi pengetahuan.

        Wasalam

    • abied says:

      Ilmu cuma 4 bagian, seperti mana tanah,air,angin,api….. itu pula terdapat sahabat 4 iatu khalifah Abu bakar,umar, utsman,ali. (walau kita fahamkan, ramai sahabat2 Nabi, tapi cuma 4 sahaja yang dikenalkan khulafaurrasyidin.

      perlu diingat…. tingkatan makrifat mempunyai dalil (baca :kitab Al-Luma)

      so, tiada tingakatan diatas makrifat! Araftu rabbiy bi rabbiy…….. Wallahu a’lam

      • jalanakhirat says:

        Asalamualaikum

        Tuan abied ,

        Makrigat itu di bahagikan atau terdiri dari 4 tahap iaitu;
        1. Ilmul yakin
        2. Ainul yakin
        3. Hakkul yakin
        4. dan kamalul yakin.

        Wasalam.

      • pengembara says:

        bukan aja 4 tapi 6.yakin,ainul yakin,haqul yakin,akmalul yakin,yakinul yakin,nurul yakin

    • kamaruzaman says:

      Nompang tanya. Martabat ketuhanan yang tuan tulis itu ilmu tuan sendirikah (ladunni) atau penulisan dari awliya-awliya terdahulu kerana hanya Tuhan sahaja yang boleh memperkatakan tentang dirinya.

    • kamaruzaman says:

      Nompang tanya lagi. Hanya orang yang sampai ke wahdatulwujud sahaja boleh mengupas sebegini. Tetapi orang yang sampai ke wahdatulwujud tidak mengupas mengupas Ketuhanan sebarangan, Sedangkan Abu Hurairah menyembunyikan satu karung ilmu lagi. Kalau saya tersilap harap maaf tetapi tolong perjelaskan.

      • ABEGEE says:

        Saya setuju dengan awak en.kamaruzaman..betul tu,kalau cerita syariat boleh la cerita
        kat sini.kalau nak cerita bak hakikat kena la berdepan bermuzakarah..syariat dgn hakikat
        macam langit dgn bumi bro..macam khidir & musa..ini banyak yg ambik cerita dari kitab
        bawa kat sini..allah tak tuntut ilmu cerita..sebab dia lagi banyak tau cerita x payah lah nak cerita ramakat ke ekakat ke gokat seluar ketat ke..nanti orang yg x faham akan hukum kita sesat..kalau org yg nak marifatullah tu berdoa la pada allah dgn seikhlas-ikhlasnya.
        ALLAH tak terlepas pandang pada org yg berdoa kepadanya…rogerrr

    • ahmad singgih maulana says:

      Ass, afwan ya umat rosullullah hal ini klu diperdebatkan tdk ada habisnya, Allah memandang ibadah kita bukan dari kesaktian atau ilmu kita tapi ahlak kita secara hablum minannas wa hablum minallah, dan rosullullah hanya menitipkan dua pusaka yang sangat ampuh yakni al.qur’an dan hadist yang tujuan untuk memperbaiki ahlak kita dalam beribadah kepada Allah dan ahlak kepada manusia. lalu yang menjadi permasalahannya kita masih belum dapat memperbaiki diri kita jika kita sombong dengan kepintaran kita bukannya ma.rifat yang kita dapat melainkan laknat.

    • donald duck says:

      Alhamdulillah, menuntut ilmu. ? Mestila ade guru..dan ade rujukan.. Bagaimana boleh sy dapat rujukan…

    • ABEGEE says:

      DAH SAMPAI KE PERJALANAN KEROHANIAN AWAK KESITU..ATAU CERITA ATAS KERTAS DARIPADA KITAB-KITAB

  4. jalanakhirat says:

    Asalamualaikum

    Mungkin saudara Radin Mas orang yang saya kenali berdasarkan nama dan gaya penulisannya atau pun saudara mengenali saya, mungkin.

    Walau bagaimana pun saya mengucapkan terima kaseh atas komentar saudara ini. Sebagai penghargaan saya telah menjadikan komentar saudara sebagai intri weblog Jalan Akhirat seperti pautan dibawah ini:

    http://jalanakhirat.wordpress.com/2010/05/13/pendirian-berugama/

    wasalam.

  5. mohd ghazali says:

    Alhamdulillah dan terima kasih kerana saudara memaparkan keterangan yg amat baik ini. bertahun2 saya cuba memahaminya.. malah beberapa org yg mempelajarinya pernah saya jumpa tp penjelasanya tidak sejelas ini..semuga sdr sentiasa dberkati Yang Maha Esa…amin.

  6. JOHAN says:

    mcmana klu saya ingin belajar tarikat sedangkan hati saya masih was-was dgn guru itu.mcmana saya hendak pastikan apa yg ingin saya belajar itu bukan satu ajaran sesat?

    • adi says:

      Kalau ada tarekat saja tak cukup, syariat, hakekat dan makrifat buang kat mana.

      Mestilah berjalan serentak.

      • hadi says:

        rukun dan tertib nak buang mana??
        rukunnya sudah jelas menampakkan sebab musababnya susunannya..kne tahu asas2 dan hukum2 (1)syariat berlandaskan AlQuran,hadis,disebabkan kita di akhir zaman maka wajib menerima tambah dasar dan pahaman Ahli Sunnah Wal Jamaah dan Qiyas,seme ni kene tau,sblum nk bertarikat,supaya kita tau yg mana guru yg yg mengamalkan syariat yg same dgn kita,dan kita yakin dgnnya,klu btol2 bertarikat smata2 mengharapkan keredhaan dr Allah,maka dgn izinNya ,tercapailah tahap (2)hakikat..yg pasti bkn magik atau sihir,sedar dan ingatlah kita,akal kita adalah secubit ilmu Allah yg dicabut sifat mahanya..dan tuhan cipta alam ini mengunakn lingkungan batasa ilmu akal kita,maka apabila kita lihat keajaiban dunia,kejadian siang dan malam,planet2 berputar di orbitnya tanpa berlaga,kita boleh menerimanya,berfikir dan mentafsirkan proses kejadiannya secara zahir,maka dgn izin tuhan,memberi kelebihan (3)hakikat kpd yg diingininya stelah redha akan amal tariqatnya,utk menkaji kjadian tuhan secara zahir dan batin..dan blh mentafsirkannya utk diguna pakai oleh kita,sebagai mana org mentafsir ayat2 Alquran agar lebih difahami oleh umat islam maksud yg tersirat dlm tersirat.proses kjadian syuga dan neraka llu dkongsi dgn ssiapa yakin terhadapnya mngunakan bhasa yg boleh diterima umum tp maksudnya di luar JANGKAAN KITA bkn PEMIKIRAN KITA..jd klu xnk blaja xper,hukumnya tak dituntut ..tp jgn menghasut,menimbulkan persoalan yg was-was kpd org lain,yg anda sndiri xtau ape yg anda ucapkan,kadangkala maksudnya mennjukkan kbodohan yg mmakan dri..akhirnya lpas ketiga2 tahap ni trcapai,DGN IZIN YANG MAHA PERKASA LAGI PENCIPTA DAN YANG MAHA SEGALA DAN BERKUASA MEMBERI IZIN KPD HAMBANYA YG DIA BERKENAN UTK MENGENALI SIAPA PENCIPTANYA TANPA ADA SEMPADAN PUN ANTARA HAMBA DAN PENCIPTA SEHINGGA BOLEH DIIBARATKAN MENJADI 1..YANG BOLEH MENCIPTA DAN MENGHANCURKANN. KEBANYAKKAN kita BIASAnya TIDAK LEYH MENERIMANYA SECARA TERUS ATAU TERBUKA KERANA TELAH MELIBIHI SEMPADAN AKAL DAN IMAN KITA UNTUK MEMPERCAYAI MANUSIA BOLEH BERUPA DAN MENGAKU TUHAN.SHINGGA TIMBUL RASA SYAK,CURIGA KRN KJAHILAN DI SNDRI,TIME NI IBLIS DTG MEMBAWA WAS-WAS..TP SEKURAN2NYA JGN LAH MENCACI,ATAU MENGHINA USAHA ORG DLM MENYEBARKAN ILMU,BG SY APA YG CUBA DITERANGKAN MENGUNAKAN AYAT YG TERLALU EKSTREM TANPA HURAIAN YANG MESRA RAKYAT..ITU SAHAJA,KITA TAK WAJIB UTK MENCAPAI KEEMPAT2 INI..HANYA SEKADAR BERIMAN KPDNYA,WAT APA YG DISURUH,TINGGAL APA YG DILARANG..SETIAP APA YG KITA BUAT WAJIB BERSANDARKAN ALQURAN DAN HARUSLAH MENGAMALKAN SUNNAH DAN PERCAYA SETIAP HADIS2 YG SAHIH DAN HARUSLAH MENGAMALKANYA..DAN WAJIB BERPEGANG PADA DASAR IJMAK AHLI SUNNAH WAL JAMAAH DAN QIYAS..

        APA YG SY NK TEKANKAN KAT SINI,STIAP APA YG BERLAKU KRN KEIZINANYA..MAKA SIAPA KITA NAK MENGATAKAN DIE MENCABAR TUHAN,DIE CUBA INGIN MENJADI TUHAN..KRN KEJAHILAN DRI KTA SNDIRI,CUBA NK MENGHUKUM,CUBA NK MENIMBUL PERSOALAN YG SBNARNYA DIE SEORANG JE XTAHU JWAPANNYA,SBGAIMANA KOMEN AZ DBWAH..KALU BTOL DIE IKUTI KISAH PARA ANBIYA,PARA SAHABAT,TENTU DIE TAU MENYESAL KERANA MENGELUAR SOALAN MCM TUH..AKU BG 1 CNTOH SENANG JE,JER,PERINGKAT PALING TINGGI ADALAH MENGENAL TUHAN SEKENAL2NYA..TP PERNAHKAH NAME DIE TERMAKTUB DLM ALQURAN,PERNAHKAH MALAIKAT MENANGIS DI DEPANNYA KERANA SEDIH AKANNYA,PERNAHKAH SEKALIAN MALAIKAT MENYAMBUT KELAHIRANNYA DI PINTU LANGIT SBGMANA KELAHIRAN RASULLULLAH,PERNAHKAH DIE MEMIJAK LANTAI SYURGA SBLUM MATI SBG MANA NABI IDRIS YG MELALUI SAKARATUL MAUT SEBELUM AJALNYA LLU DHIDUPKAN.,KELUAR MASUK SYURGA..AKHIRNYA DUDUK DI SYURGA HINGGA KINI.DLM SURAH ANBINYA MENVCERITAKN KISAH NABI IDRIS DAN STIAP APE YG DIMINTA NABI ALLAH SELANGKAN DGN IZINNYA,CUBA CARI TAFSIR KISAH IDRIS DLM ALQURAN..PASTI ADA…PERNAHKAN DIE MELINDUNGI RASULLULAH KETIKA DI ANCAM BAHAYA SBG MANA PARA SHABAT MELAKUKANNYA..SUDAH TENTU PARA SHABAT LG MULIA DAH HEBAT WALAU MUNGKIN XDE ILMU MAKRIFAT,TP PARA NABI TAK PERLU BUKTIKAN,TUHAN SNDIRI DAH BERFIMAN..ORG2 YG MCM NI HANYA BLH NMPAK APE YG GHAIB,HANYA BLH KNAL APE YG RAHSIA,TP BLUM TNTU DAPAT RASA APA YG RASUL2 RASA.BOLEH ALAMI APE YG PARA SHABAT ALAMI KETIKA BRSAMA RASUL DAN SELEPAS KEWAFATANNYA..ITULAH BEZANYA.JGN CUBA MEMPERTIKAIKANYA,TKUT KAFIR DALAM ISLAM THAP KEIMANAN ANTARA RASUL,PARA SAHABAT,TABI TABII,WALI ALLAH,ULAMA2 BERTARAF WALI DAN ORG ALIM SEHINGGALAH HAMBA YG PALING LEMAH IMANNYA..KELAJUAN HAMBA ALLAH YG MURSYID MEMINDAHKAN ISTANA BALQIS TLH MENGALAHKAN JIN IFRIT HANYA DGN SEKELIP MATA NABI SULAIMAN BERBANDING IFRIT YG SAMPAI JER,TNGOK ISTANA DAH SMPAI DPN NABI SULAIMAN,KELAJUAN HAMBA ALLAH YG MURSYID INI XDPT DIUKUR,KITA HANYA BOLEH GAMBARKAN KELAJUAN DIE DR BAGHDAD KE ISTANA NABI SULAIMAN HANYA SELANGKAH.ORG PANGGIL KELAJUANNYA IBARAT MELIPAT BUMI.MENGALAHKAN JIN IFRIT YG MMG TERKENAL AKAN KEKUATAN DAN KELAJUANNYA..TP TIDAKLAH SEHEBAT PARA MALAIKAT,SBGAI CONTOH MALAIKAT IZRAIL MENCABUT NYAWA BERIBU PARA SYUHADA DI MEDAN PERANG TANPA LEWAT ATAU AWAL…TP PERLU DIINGATKAN KELAJUAN RASULLULAH ADALAH 70 RIBU KALI GANDA KELAJUAN MALAIKAT KETIKA PERJALANAN ISRA MIKRAJ..SESUNGGGUHNYA MANUSIA ADALAH SEBAIK BAIK CIPTAAN…WALLAHUALAM..

        SY TAU DAN SY SEDAR IMAN SY HANYALAH IMAN SEORANG HAMBA YG BIASA,SELALU MELAKUKAN DOSA DLM SEDAR DAN TANPA SEDAR..TP SY TAU MEMBEZAKAN YG MANA BTOL DAN PALSU..KRN ASAS SYARIAH SY PEGANG WALAU HANYA PD ASASNYA SHJ…SALAM SEBANGSA SALAM SEISLAM.ISLAM MELAYU MELAYU ISLAM..

      • antuneraka says:

        tarikat dan hakikat ni umpama langit dan bumi bezanya..bagaimana mau dijalan seiring?? bak kata imam ghazali la…sebab itu kenalah mengenal dulu supaya dapat membezakan barang di antara keduanya…barulah boleh meletakkan barang di atas setiap empunya namanya…jd haruslah menongkah arus mencarik adat..makrifat dahulu…yakni mengenal..baru berhakikat..dlm bertarikat….kemudian nyatakan pada syariat…ini yg betoi…ini perjalanan para anbiya…para bangsa dan keturunan muhammad…yang di bracket kn dlm ayat2 dlm al quran tu..(wahai muhammad) dan relevan dgn dikatakan hanya bangsa dan keturuanan muhammad yg boleh chai kn maksud tersirat n tersurat al quran tu…

    • hadi says:

      WAS-WAS BKN DTG DR ATY,TP DR SYAITAN..BILE KITA RASEKURANG YAKIN KRN KEJAHILAN KITA…KUATKAN ASAS SYARIAH MAKA TETAPKAN IMAN YG BTOL,KUKUHKAN KEYAKINAN DRI ..BERISTIQAMAH..TANPA MENOLEH KE BELAKANG..PASTI ALLAH AKAN MENOLONG…INSYAALLAH SAUDARA..SEMOGA BERJUMOPA APA YG DICARI..

    • al-damani says:

      yg sebetulnya..kenalah mengenal dulu…mengenal artinya makrifat…makanya..haruslah menongkah arus..makrifa dahulut..berhakikat…bertarikat..dan nyatalah pada syariat…kena kenai dulu..nama berserta barang kenai azazil,malaikat,surga neraka,allah,aku,tuhan,kami,..da kenai baru berhakikat…pada yg telah dikenai td tu..baru bertarikat..pd jalan yg satu tu..kemudian nyatakan pd syariat..terjali la solat,puasa,zakat dll…..sebegitu lah perjalanan para anbiya…selagi xkenai nama berserta barang..selagi tu la kena tipu dek azazil tu..sebabnya makam azazil tu amatlah tggi..satu takuk dibawah martabat tuhan itu sendiri…aku ckp jer…tp beruntunglah pd mereka yg menggunakan akal fikiran..merenung sejenak kata2 ku..”MALAM YAK LAM MAKNA HA FAHUA KAFIRUN MUHOLIDUNA FI NARR WAIN SOLA WASO RAMADHANA WAHADI HARAM”
      barangsiapa lafaz tp dia xtau makna,maka dia kafir kekal dia dlm neraka,walau dia solat,walau berpuasa dan tunai haji ke tanah haram..
      sekadar hint pada tuan2..lafaz xtahu makna…apakah lafaz itu?? harap ada forumer yg berkongsi yer..

    • Muhamad Suhendra says:

      ass,yg nama nya tarekat itu yg benar yg bisa menerangkan Man arofa nafsahu faqod aroba rabbhu,

  7. JOHAN says:

    sekiranya pihak tuan boleh memberi panduan yg lebih tepat untuk rujukan saya dimana tpt yg lebih selamat utk dituntut.t.kasih

    • hadi says:

      CARI TUAN GURU YG AHLI BAB NYA..

    • Ahmad Junaidi says:

      kalaw pengen belajar tentang ilmu kesempurnaan dlm hal ubudiyah atau yg disebut islam sejati dataglah ketempat kami di Majlis Dzikir Nur Rohmatan Lil’a’laamin setiap malam jumat yg di bimbing oleh ayahnda Al Habib Nur Bin Al Habib Nur Khozein Al Abaq Azmatkhan?.alamt;jln tembus mantuil gg arjuna Rt 25,Rw 09 Kelurahan Kelayan Selatan Kecamatan Banjar Selatan [ Banjarmasin- Kal- Sel ]

  8. az says:

    Assalamualaikum… memang seronok baca/belajar benda2 magik ni… semua maklumat diberi tanpa sebarang sandaran hadis2 sahih dan nas2 al-quran, jd macam mana nak pastikan kebenaran fakta dan cerita… tanpa sandaran, maka sama jer dgn cerita Hang Tuah dll… cerita yg selalu kita dgr x semestinya sahih, byk jugak cerita2 agama yg kita dengar tp sbnrnya cerita2 israiliyyat… kalau ikutkan takwa & keyakinan terhdp agama, para sahabat jauh lebih hebat malah pengorbanan mereka pasti x mampu org zaman skrg nak buat, tp x pulak pernah dgr dikhabarkan yg mereka ni dpt kuasa ghaib dan boleh belajar terus drpd Allah tanpa melalui Rasulullah.. malah Rasulullah terima Al-Quran pun melalui Jibril… jd sapa kita yg hanya duduk berzikir tanpa sikit pun berjuang ke jalan Allah, berdakwah, mencegah perkara mungkar dll pulak boleh dpt sampai tahap yg mcm tu sekali… cuba2lah fikirkan… ilmu tu, ilmu jugak tp sapa kita klu nak dibandingkan dgn Rasullullah yg Allah kata kekasih Allah? lg satu mcm mana pulak boleh tahu rahsia kejadian alam sedangkan dah jelas lg tersuluh Allah nyatakan ianya adalah rahsia Allah.. tak pulak Allah nyatakan, klu iman ko sampai tahap yg tertinggi, ko akan tahu segala rahsia kejadian alam…mmmm…. confuse.. mcm ni lah, lebih baik beramal dgn apa yg jelas disuruh oleh agama yg bersandarkan quran dan sunnah dgn ikhlas kpd Allah.. x payah niat beramal sbb nak kebolehan2 luar biasa..takut silap2 amalan ditolak kerana bukan kerana Allah Ta’ala…wallahua’lam..

    • Musafir tujuh says:

      Kalau tak tahu jangan Terus menghukum salah. Selidik dulu, ilmu Allah sangat luas. Jika pakai logik akal seperti ilmu cetakan Barat tentu sepertimana komen kamu lah jawapannya.

      • zul says:

        ada satu tahap ilmu akhirat yang susah utk dimengerti kerna ilmu ditahap ini hanya diberikan kepada orang pilihan tetapi jika allah berkehendak orang bukan pilihan pun boleh mencapai tahap ini.maaf pelajaran agama saya tak seberapa..ilmu akhirat itu di akal fikiran manusia atau di dada?

  9. Saya says:

    Salam, maaf mencelah. Saya sedari kecil mendengar perkara-perkara ini dan sekarang umur saya dah 26 tahun telah banyak perkara pelik yang saya tengok dan dengar dari ayah saya sendiri. Contohnya ayah saya boleh berubat dan berbicara dengan jin, Mak cik saya menangis menceritakan ayah saya menemuinya di mekah sedangkan ayah bersama saya di Terangganu dan bermacam-macam lagi.
    Alhamdullillah saya lahir dari keluarga yang mempelajari ilmu makrifat ni sekian lama dan agak banyak rahsia telah didedahkan kepada saya berkenaan Bismillah, solat, zikir dan lain2 lagi. Saya yakin dan bertmbah yakin. Apa yang diterangkan oleh syeikh di atas pernah selalu dengar dari kecil dan Alhamdullillah penerangan Sheikh lebih menjelaskan lagi.

    • adi says:

      Awal agama adalah makrifat kepada Allah.
      Kalau sudah makrifat bila pula tarikh kita beragama?
      Kalau mengaku sudah beragama, siapa yang memberi kita agama?.

      • badai says:

        jgn terjebak di mengenal Allah kawan….
        tp awal agamanya yg perlu di pahami kawan….

        awal agama itu iman, lalu islam,, lalu tauhid, dan akhirnya ma’rifat…

        jika keempatnya sdh kt pegang dan kt himpun,,, itulah namanya Din…jelasnya kt disebut sdh beragama

      • al-damani says:

        aku setuju dgn kau tuan adi,,,awla agama makrifatullah..makanya…kenalah kenai allah tu dulu betoi2..da jumpa tuhan…duduk pada martabat tuhan tu..baru bole nk kata islam agamaku..sedangkan nabi muhammad 63thn kt mekah nun pun xpenah declair pun islam tu agama muhammad…dia cuma kata firman allah,islam itu gama Ku..hati2 yer….jln amat licin n tajam..ibarat sehelai rambut dibelah 7..

      • Mohamad Kaswady says:

        Sabda Nabi s.a.w.; “Awal agama adalah mengenal Allah”.
        Maksudnya mula-mula sekali perkara yg mesti dilakukan setelah mengucap 2x syahadah adalah “kenal Allah”. Bila dah betul2 kenal barulah makrifat kpd Allah.
        Tak kenal maka tak cinta. Kalu tak kenal Allah macamana nak cintakan Allah? Kan gitu kawan2?

      • antuneraka says:

        aku tertarik dgn kata2 tuan ni..jd soalan berbunyi..
        tuan agama apa? siapa tuhan tuan?
        awal agama mengenal allah tu betoi..tp sudah kenai kah pd barang yg bernama allah tu?
        setiap yg bernama pasti berbarang….apakah barang nya?

      • Muhamad Suhendra says:

        awal agama harus mengenal Allah,apakah Allah itu,dia adalah goib,tunggal,dimana engkau berada aku bersamu,lebih dekat dari urat lehermu,jadi apa Allah itu,dia adalah zat wajibul wujud adanya,Allah itu dalam tulisannya/hurupnya. bila dipisahkan: Alip,Lam awal,Lam akhir,Ha,kita kaji dari ZAT,SIPAT,ASMA AF’AL,zat apa yg seperti ALIP dialam dunia ini yg bisa menghidupkan mahluk hidup(manusia,hewan,dan tumbuhan) tanpa ada zat itu mahluk hidup tidak akan hidup,yaitu ZAT API,bila kita nyalakan korek api kita tundukan kebawah api itu tetap berdiri keatas,,API mempunya sipat yaitu panas,menerangkan,API mempunyai ASMA/Nama,kata sunda api itu sene,kata jawa geni,kata amerika fire,kata arab…..,tapi kan ZATnya itu itu juga,dimana AF’ALnya/HIDUPnya didiri manusia,Api jadi apa, ada 2 ada CAHAYA dan API kalau apinya PANAS tapi kalau CAHAYANYA tidak panas,jadi apa Cahaya didiri manusia jadi terang (SADAR) atau ELING,kalau APINYA jadi AMARAH,apakah banyak amarahnya,apa banyak sadarnya,kalau manusia banyak amarahnya pasti celaka,tapi kalau banyak SADARnya pasti selamat,makanya ini dikisahkan oleh Nabi IBRAHIM,saking percayanya kepada ALLAH dia tidak mempan dibakar oleh API,kitapun harus sama seperti Nabi IBRAHIM,artinya tidak mempan dibakar oleh kata2,masa baru dikatain gitu aja ude marah pake bawa gbilok segala,kalau sampe terjadi,pasti celaka bisa ditangkep polisi,setelah ditangkep,baru sadar iye tadi ane hilap,karna di kuasai AMARAHnye,akhir celaka.jadi arti SADAR itu lambangnya ALIP,Sadar itu SATU dibutuh seluruh manusia,orang belanda,amerika,arab cina jawa,sunda dll punya SADAR,punya Amarah,SADAR itu tidak bisa diumpakan,,goib,kalau orang amerika,belanda inggris tidak punya SADAR,cuma AMARAH bisa hancur dunia ini. jadi itu baru arti ALIP belum LAM dan HA,karna terlalu panjang penjelasannya,lain kali disambung lagi

      • Muhamad Suhendra says:

        ya,dasarnya iman,,iman itu apa?tetap saja kepada ALLAH,kan didalam rukun iman yg pertama percaya kepada Allah,apa buktinya kita percaya adanya Allah? buktinya kita bisa bicara,bisa jalan,karna ada yg hidup,,hidup itu goib yg tau goib adalah rasa.

    • abid says:

      salamun saudara saya sungguh tertarik dengan komen saudara,saya pun sedang melalui perjalanan ini dan kalau bolih ingin mendalami lagi,saya memang yakin kata kata saudara di mana mak cik saudara ketemu ayah saudara di mekah sedangkan ayah saudara berada di terengganu.
      dengan izin kalau saya bolih mendapat kan kontek ayah saudara.
      nama saya abid dan phn no saya 0102206376 atau saudara bolih berhubung melalui e-mail saya badrulhk@gmail.com
      saya mengharapkan respond dari saudara
      terima kasih.wassalam

    • abetbhk says:

      Komen anda membuat saya tertarik, bagaimana saya bolih belajar dan menghubungi ayah atau anda agar saya dapat mendalami dan memantapkan apa yang telah saya pelajari.wassalam

    • abetbhk says:

      Salam wahai saudara saya amat tertarik dengan pengalaman ayah anda keerana ini sering saya dengar tentang kejadian kejadian aneh bagi mereka yang telah mencapai tahap atau tingkatan yang tertentu.Bagaimana kiranya saya ingin belajar atau memantapkan serta menyakinkan diri ini agar apa yang saya pelajari sekarang dapat meningkatkan Iman & takwa saya kepada Illahi.Hubungi saya di email- badrulhk@gmail.com.Terima kasih wassalam

  10. lan says:

    SALAM..
    Saya ada seorang kawan yang mengamalkan ilmu tariqat. antara kebolehan yang di anugerahkan kepada beliau adalah beliau boleh melihat alam ghaib dan berubat orang. bagi diri saya, saya yakin apa yang dibawanya adalah betul selagi ianya tidak lari dari landasan syariat. saya pernah menyuarakan rasa hati untuk belajar tariqat tapi saya tidak pasti tariqat yang mana sesuai dan yang boleh saya bawa. boleh syeikh bagi pandangan?

    • adi says:

      Kamu yakin betul, ape kata kalau tidak betul.

      • limau says:

        salam maaf mencelah..ilmu ini kuasa allah..jgn bertengkar kalau kita jahil bab agama..pelajari dulu..dan jgn bangkang..saya masih muda dalam belajar makrifat..alhamdulillah sedikit sebanyak saya tahu…

      • hadi says:

        APA KATA KAMU YG TAK BTL?
        KALAU DIE TAK BTOL PUN ,TP NIAT DIE BTOL KRN ALLAH..PASTI TUHAN TUNJUK KBENARANNYA..XPERLULAH KAMU YG NK RISAU2..NIAT KAMU MCM CUBA MENJATUHKAN SEMANGAT BAIK DIA..KLU DR ZAHIR LEYH DIANGGAP SAMA MCM MUNAFIK..

    • Muhamad Suhendra says:

      kalau limu Tarekat, yang bisa melihat mahluk goib(jin setan dll) itu bukan yg sebenarnya,ilmu Tarekat yg benar yang bisa menerangkan jati diri,,siapa yg mengenal dirinya maka akan mengenal Tuhannya,artinya yg bisa mengupas keterangan dari Man arofa nafsahu faqod aroba robbhu.

      • hambaMu says:

        Benar Raden Mas…saya juga setuju keana ramai juga bukan ahli Tariqat dapat melihat jin, hantu dan benda2 ghaib…namun dikhuariti mereka terpedaya. Bagi yang mengikuti Tariqat dan jalan Makrifat, mereka diberi kurnia oleh Allah. Sebenarnya Makrifat ialah untuk mengenal Tuhan yang sebebarnya serta mengeala diri…sehingga fana kepada Allah. Moga keyakinan saya berterusan dan mampu meneruskan perjuangan memeplajari serta beramal dengan jalan ini…

    • arif says:

      Salamun alaik.

      Utk bertarikat, ana pernah bertanyakan guru. jd jawapannya..jika arif sudah tidak inginkan kebendaan @dunia bolehlah, selagi ada keperluan tak payah lg. Wallahualam.

  11. man says:

    RADIN MAS-saya nk tnya ni.kamo tiggal kat mane?saya mahu berjumpa dan berbicara dengan kamo

    • abid says:

      assalamualaikum radin mas, saya sangat tertarik dengan ulasan yang radin berikan temoh hari berkenaan dengan harikat, ramakat dan ekatat.
      maafkan saya kalau permintaan saya ini berlebihan,dimanakah saya bolih belajar untuk memperdalami lagi ilmu hakikat dan makrifat
      saya tertarik ilmu mengenali diri ini sejak saya berusia dua puluhan lagi,dan sampai sekarang saya masih lagi mencari
      mohon di perkenankan radin .saya bolih di hubungi 010-2206376 atau email saya badrulhk@gmail.com.
      wassalam

  12. Zakaria ( Pak Ya Balok) says:

    Salam,Ilmu ini memang bagus,Macam iman Ghazali berkata, belajar senang tapi amalkan amat payah.Bila belajar makrifat jangan guna akal,guna hati dan keyakinan.
    W.salam.

    • Mohd.Azmi says:

      Assalaamu Alaikum Saudara2 Islam yg saya cintai,
      Memang betul, kalau dalam beragama kita wajib mempunyai ini empat pekara. Lebih2 lagi tentang Ilmu Ma’rifat baru kita kenal dgn sebenar-benar pengenalan terhadap ALLAH kita. Tak kenal macamana nak cinta atau nak sembah. Baitullah hanyalah rumah ALLAH yg di perbuat dari batu.

      • adi says:

        Baitullah adalah rumah Allah,
        Di mana Allah itu berada.
        Baitullah bukan daripada batu.

      • badai says:

        qalbun mukminin baitullah..

      • kembara says:

        salam..

        Baitullah rumah Allah dan qalbu mukmin juga rumah Allah , itu belum terjumlah dgn baitulmakmur lagi..persoalannya apakah pengertian yg dirujuk dengan maksud rumah Allah ?..Sebab Allah itu tidak bertempat dan tidak boleh disamakan dengan sesuatu yg berunsur sifat [makhluk]…

      • Mohamad Kaswady says:

        Bismillah.
        Allah itu ESA.
        Dari Allah ditajallikan Zat (alif), Sifat (lam), Asma’ (lam) & A’faal (ha).
        Alam semesta & segala yang wujud terjadi dari sifat-sifat Allah.
        Lihat yg SATU kepada yg banyak & kembalikan yg banyak kepada yg SATU.

      • Muhamad Suhendra says:

        Kabah itu bukan rumah Allah,masa rumah Allah dibuat oleh manusia,Allah ghoib,bukan bentuk,bukan warna,bukan Nabi.

      • Muhamad Suhendra says:

        masa rumah Allah dibuat oleh manusia,Allah itu goib,bukan warna bukan bentuk bukan Nabi,Kabah itu adalah lambang,kabah itu adalah wujud manusia,maka didalam surat albaqarah,hai ibrahim dan ismail,bersihkanlah rumahku untuk orang2 yg bersujud,artinya bersih hatimu,karna kita bisa bicara,bisa jalan,karna ada yg hidup,itu kan goib tidak terlihat,siapa yg menghidupkan ya ALLAH,maka didlam 2 kalimah syhadat,intinya yang hidup dan yg menghidupkan,yn hidup itu Muhamad yg menghidupkan ALLAH,kita kan pesuruh yg hidup,disusruh jalan,ya jalan,disuruh ngetik,ya ngetik,

  13. zol says:

    aslm semua
    alhamdulilah makin terang lagi nyata.
    rahsia tu tetap rahsia. dan bukan sumua dianugerah jalan ini.banyak lah kita buat amal mohon pada nyer supa ditemukan jln ini. bagi pendapat saya betulnyer sesuata jln tu bergantung pada kalimahsyahadad nyer. selagi tak terpisah ALLAH DN MUHAMMAD insyahallah betul lah jln tu.
    bagi yg ingin lg mendalam cuba rujuk kitab sirrul asrar atau pun guru dr ustaz al azwan( cucu tok kenali dr kelantan) insyaallah akn diteranggi hidayah dari ALLAH

    • adi says:

      Allah tidak berpisah dari Muhammad.
      Jadi ape ada rahsia lagi siapa mau mengenal Allah carilah Muhammad.
      Ada Muhammad adalah Allah.

      • hadi says:

        ALLAH TIDAK PERNAH BERPISAH WALAU SESAAT PUN DGN HAMBANYA,CUMA DI SISI TUHAN RAULULLAH BERADA DI KEDUDUKAN YG PALING MULIA..ALLAH SNTIASA BERSAMA KITA MMBERI PETUNJUK,MELAINKAN KITA MELAKUKAN SSUATU YG MENYEBABKAN KITA PUTUS BERKAT DAN RAHMAT DR TUHAN..TP TUHAN SESEKALI TAK LUPAKAN KITA..
        ALLAH BERADA DI MANA-MANA.BKN DISITU BKN DISANA BKN D TENGAH BKN DIBELAKANG..BKN DDPAN BKN DBLAKANG.SESUNGGUHNYA ALLAH ITU DZAT2 YG RAHSIA DLM RAHSIA..

        KNP PERRLU CARI MUHAMMAD SEDANGKAN KITA TAHU BAGINDA DAH LAMA WAFAT..KAMU XSDAR APA YG KMU UCAPKAN..,KALAU KIA PEGANG ALQURAN,HADIS SUNNAH KITA TAU XDA APA YG XDCERITAKAN,SEMUA DAH DIKASI,SAMADA TERSURAT ATAU TERSIRAT..

      • kembara says:

        salam..begitulah jua bila ada saudara [adi] maka adalah
        Allah…Muhamad sebagai tauladan utk saudara berfikir mencari kebenaran kewujudan Allah yang sentiasa berserta dengan saudara..

      • Muhamad Suhendra says:

        Beda Muhammad dengan Allah,Muhammad itu manusia nyata,setiap yg nyata akan ada awal dan akhir,kalau Allah goib(tidak ada awal dan akhir kekal abadi,Muhammad itu adalah lambang Manusia.makna dari 2 kalamah syahadat,Yang hidup dan menghidupkan,yg hidup Muhammad yg menghidupkan Allah.kita bisa jalan bisa bicara karna ada yg menghidupkan,,manusia penyuruh yh hidup,tapi kalau nyuruhnya dalemnya hewan,pasti tidak benar,tapi kalau yg nyuruhnya Allah pasti benar.

      • Muhamad Suhendra says:

        ya Muhamadnya sudah wafat ribuan tahun lalu cari dimana?kalau cari Muhamad Suhendra ada,yg benar itu ada yg hidup dan yg menghidupkan,Allah itu tidak perlu dicari,dimana engkau berada aku bersamamu,,selama kita masih hidup,selalu bersama Allah,

  14. muhammad says:

    salam.. mengenai perkara yg dibincangkan diatas dan juga hamba ALLAH yg tak putus beri pengetahuan dalam perkara ini. sya ingin menanyakan kepada sesiapa yg arif. adakah ilmu ini hanya boleh kepada waris sahaja? atau bukan waris? kita sebagai manusia yg juga hamba ALLAH pasti digalakkan tak kedekut ilmu betul? kerana ilmu ALLAH adalah untuk hamba ALLAH yg ingin mempelajari adalah digalakkan. kerana dapat mendekatkan diri dgn ALLAH. Mengapa ada yg masih bersikap seperti yg sya.. sedangkan ini ilmu ALLAH. sekian.. sya berharap, sesiapa yg mempunyai ilmu ini, jgnlah sombong..sebarkan ilmu kepada org yg layak dan benar2 ingin belajar. bimbing mereka sbgai mn dbimbing oleh guru sendiri.

    • limau says:

      salam..xdala..ilmu allah tiada batasnya…allah xmemilih sesiapa…(harap apa jawapan yg ku berikan ini benar)

    • hadi says:

      KALAU BETOL2 NK BLAJA,CARILAH BTOL2..KALAU BTOL APA YG DIA AMALKAN ITU ILMU ALLAH,PASTI DIE TAK KEDEKUT..TP KLU DIE KEDEKU ATAU BERASLASAN,CARILAH GURU LAIN..DIE ADE SBB MUSABABLAH TUH…
      ORG YG BAIK2 ADLH DR KTRUNAN YG BAIK2 SLALUNYA..KLU DLU ORG BEKETURUNAN SYED SYEIKH,HABIB,KETURUNAN ORG KUAT AGAMA SLALUNYA..SKUNK JE TAK..
      TOK KENALI ADALH ULAMA MELAYU BERTARAF WALI ALLAH BERGURU DGN GURU2 YG TERAMATLAH MURSYID..BERKAt dAN KERAMAH TURUN KE GENERASINYA…SBG MANA IMAM MAHDI ADALH KETURUNAN RASULULLAH YG MOYANGNYA ADALAH NABI ISMAIL..YG AYAHANDANYA ADALAH NABI IBRAHIM,ORG YG BERTANGGUNGJAWAB MEMBINA KAABAH..RUMAH ALLAH..BAITULLAH..

    • haikal arifin says:

      betul sekali kpd badai….awaludin ma’rifattullah dulu…awal bergama mengenal allaj dulu….baru sempurna ke islaman kita…jarena islam itu ada yang menurut pandangan manusia dan menurut pandangan allah….yang kita cari maunya pandangan manusia dan allah…baru itu islam sempurna………/

    • oSMo says:

      Salam sejahtera para sahabat yang dirahmati Allah swt moga sentiasa dirahmatiNya…

      Terima kasih pada kalian semua untuk info yang bermanfaat ini..moga Allah swt memudahkan segala urusan kalian..
      ;)

      Wassalam…

    • antuneraka says:

      sebab itu iamam ghazali pun pernah berkata..”jangan dikalungkan rantai emas ke leher babi” dalam maksudnya..renung2kan lah yer..menuntut ilmu ni kena lah beradab dan beradat..bukan mcm yg saudara kata kan tu..adakah sesenang itu saudara mintak sesuatu dr org? mesti kena dgn adab dan adatnya..bukan semua ilmu buleh diceritakan..ditelanjang bulatkan..khuatir akan mendatangkan fitnahan..jd gunakan lah adab dan adat dlm menuntut ilmu ketuhanan ni yer..risau2 jd babi nnti…aku ngingatkan ajer yer…jgn terkesan atau memberi kesan dgn kata2 aku ni..

    • Muhamad Suhendra says:

      kalau ilmu tarekat yg benar,memang sulit dicari,kalau yg ada itu semuanya ilmu saraet juga,kalau memang penasaran dan jodoh pasti ketemu

  15. badai says:

    tidak usah diperbincangkan yang tidak perlu………
    yang jelas 5 jari yang kita angkat waktu takbir itu bermakna
    Iman Islam Tauhid Ma’rifat Din

    katanya awal agama mengenal Allah..
    jadi apa itu awal agama???
    Awal agama dulu yang kita harus tahu saudara2 ku semua…baru akhirnya kita beragama ….

    • al-damani says:

      salam saudaraku badai..aku bersetuju dgn pendapat kamu..diawal agama mengenal allah.makanya..selagi belum dikenal siapa allah tu..tak boleh kita nk declair islam itu agama kita sendiri..sedangkan allah sendiri berkata “islam itu agamaKu” bermakna islam itu agama allah..kita xlayak untuk declair diri kita punya agama islam itu..
      memang nmpk janggal dgn kata2 ku ni..tp boleh kah kita merenung seketika? dan badai kata awal agama itu harus mengenal..makanya..mengenal itu makrifat..makrifat itu adalah mengenal..manakan mungkin makrifat itu diletak selepas berhakikat? kerna jika kita tidak kenal sesuatu,,masakan kita mampu untuk melakukan ibadat? contoh:
      dikawasan kita ada seorang adun..nk bertanding..tp kita xkenal dia..adakah kita nk undi dia? contoh lain..ahmad nk beli keropok,,tp dia tiada wang..dia mntk pd abu yg dia xkenal,,adakah abu akan bg? sudah tentu tidak..kerana ahmad tidak kenali abu,,dan abu tidak kenali ahmad..makanya di sini,,harus ahmad mengenal si abu..dan abu pun akan kenal pd si ahmad..jdnya proses meminta itu akan dpt secara langsung kn? mungkin ada saudara2ku yg lebih bernas pendapatnya? boleh kita hujahkan disini?

  16. anaf says:

    terima kasih syed mohd alyahya alhusaini atas penjelasannya semoga Allah merahmati anda ! sudah lama saya mencari tentang penjelasan semua ini !harap kita ambil hikmahnya sebagai pembelajaran dan pengetahuan tentang ilmu ini ! dan bagi sdr-sdr yang ingin lebih mendalami tentang ilmu tarekat hendaklah mencari guru yang silsilah tarekatnya bersambung dgn Baginda Rasulullah !

  17. sp69 says:

    …rahsiAmu,rahsiAku jua….

    • al-damani says:

      maaf yer saudara sp69..sy tidak setuju kata2 saudara tu..”rahsaimu,rahsiaku jua” kerana da jelas “al insanu sirruhu waana sirruhu” insan itu adalah rahsia Ku,dan aku adalah rahsia insan” lain maksudnya kan? jd mintak perhalusi lg..atau ada saudara2ku yg lebih arif tentang ini? sebab kita mencari kebenaran di dalam mencari ilmu..bukan mahu menegak kan kebenaran yg sememangnya sudah tertegak dgn sendirinya..itulah falsafah sy di dlm mencari tuhan…

    • antuneraka says:

      salam tuan spy69…sy rs katamu ni xbetul..yg betulnya al insanu sirruhu wa anna sirruhu..atau tuan ada hujahan yg ilmiah akan kata2 tuan??
      insan itu adalah rahsia Ku dan Aku adalah rahsia insan..bukan sepertimana kata tuan….maap yer..sy bgtau jer..

  18. tuankelarias says:

    Kalau ada yg tak paham kerana bodohnya…merendahlah diri…kalau ada yg tak percaya..merendah lah diri kerana kejahilannya…kalau ada yg fahamnya lebih dari ini..merendahlah diri kerana semakin berisi sebenarnya akan semakin merendah dirinya…http://alamjin-tuankelarias.blogspot.com

  19. sha says:

    salam… Maaf menyelah..ape yang di kate kan itu ade bnar nye… Tapi saye hendak bertanya tentg mngenali diri,??
    Ape itu mengenal diri???
    Bagaimner hendak mengenal diri???itu hendak mengenal allah…padahal seseorang itu tidak mengenali diri nye sendiri…bagai mne dia hendak beljar lebih tinggi mengenai rasia allah….cari lah diri kamu yg sebnar…

    • Muhamad Suhendra says:

      ass,buat sha yg baik,bahwa apa keterangan ayat Man arofa nafsahu faqod aroba robbhu,siapa yg mengenal dirinya,maka akan mengenal Tuhannya,,itu betul kita harus tau diri kita itu siapa,karna penjelasannya sangat panjang,,karna umumnya orang bicara mengenal Allah cuma menurut keterangan saja sesungguh tidak tauyg sebenarnya,karna apa karna tidak mengkaji siapa dirinya,kalau mengkajinya dalam kitab Hidup,bukan kitab hurup,tidak akan bisa mengenal dirinya,karna yg dikaji kitab hurup,bukan kitab yg ada didirinya,

  20. sha says:

    salam sye hendak bertnya….dikata kan terdapat 7 makam…..dimaner kuncinyer???….

  21. ibnu Mohamad says:

    As’salam semua, setelah saya membaca komen-komen dari anda di atas ada yang tidak bersetuju dengan penerangan Syed. Semoga hidayah Allah swt sampai kepada mereka yang masih ragu-ragu jalan ini. Bagi yang telah melalui jalan ini keyakinan mereka memang tidak boleh digugat oleh mana-mana penafian. Sama-samalah kita berdoa agar yang masih belum faham dan ragu-ragu jalan ini akan di beri hidayah oleh Allah swt untuk memahaminya. Wallahua’lam.

  22. hambe ALLAH says:

    ilmu ALLAH tu luas,,,,
    org yg dalam ilmu agame akan lebih paham ape yg mahu diutrakan….
    semoge kite semua tergolong dalam jalan yang diredhoi-NYA..aminnn

  23. azizi says:

    sebenarnya saya secara semulajadi mendapat ilmu hakika,tarikat,makrifat,kini saya boleh mngubat org dibantu dgn 2 org utusan allah,,hanya mggunakan zikir allah.percayalah walau sekadar bismillah,,sangat berkuasa,,percayalah ilmu allah tiada tandingan krn dia maha pencipta

  24. kita jgn lah terlampau mendedahkn rahsia allh kerana ia adalh rahsia..klu ada duit sgunung xkn kta nk share pd orang..kta simpan..krana itu hak kita..cm 2 lah dgn nk cri rahsia allah.. knal dri knl tuhan,knl tuhan mka binasa hdupnya kelak..
    allh fana.. pindakn lah nafsu kita ini ke tahap dari amarah ke lawamaha @ mutmainnah.. “nfsul mutmainnah” kamil mun kamil..

  25. malaymind says:

    Berbahas tentang agama ini perlu pakai dua benda. 1. Pala hotak. 2. Hati.

    Namun kalau hati tak bersih… akal pulak secetek lopak air. Jangan menafi atau meng-ia apa yang didengar. Kalau tak tahu… Baik senyap dan bertanya pada yang lebih mengetahui.

    Jangan kerana korang tak pernah dengar. Terus korang kata itu tak benar. Setakat belajar sirah nabi melalui buku teks dan baca blog orang. Jangan anggap diri dah arif tentang ilmu dan amal Rasulullah SAW.

    Jangan sampai orang nampak korang bodoh sebab dok reply secara bodoh…

  26. mai nur asia says:

    tlong jelaskan pertanyaan berikut ini supaya lebih jelas
    apa maksud kalima
    awalidini marifattullah awal agama itu kita harus kenal allah
    bagaimana kita memulai agama kita jika kita tidak kenal allah…
    dan tuhan itu ada dimana-mana apa pendapat anda tentang hal itu …?
    dan kalimat bahwa tuhan itu lebih dekat dari urat nadimu…

    • Muhamad Suhendra says:

      ass,mai nur asia,coba liat keterangan penjelasan tentang ALLAH,bahwa Tuhan itu lebih dekat dari urat nadimu,,dimana kamu berada aku bersamamu,Allah itu satu.tidak beranak dan tidak diperanakan,dia maha goib,maha melihat dsb,liat tulisan ku di paling bawah,Apa ALLAH itu?

  27. MAZLAN MAHIDDIN says:

    dalam surah AlKafi ada di jelaskan antara Ilmu Syariat Nabi Musa SAw dan Nabi Hidhir Iaitu Nur Allah; Allah suroh kita cari Ilmu kedua 2 itu dgn penoh yakin dan ikhlas..jangan sekali ada simpan penyakit Aku TAU (EGO) he he

  28. adam says:

    istiqomahlah di dalam syariat…nescaya allah akan mengangkat anda ke makam toriqat….maka istiqomahlah pula anda di atas ke dua-dua jalanan yang tersebut…maka nescaya allah akan mengangkat anda ke makam hakikat…maka usaha anda tidah akan berhenti di sini…teruskan beristiqomahlah anda kepada tiga-tiga makam tersebut…maka insyallah akan di angkatkan anda kemakam makrifat…namun begitu, setiap makam-makam yang bakal di lalui, seumpama meniti dari satu puncak pendakian gunung, kepuncak yang lain, terdapat di sana binatang-buas, yang berbahaya dari kalangan jin serta manusia…halangan-halangan ini hanya bisa di tempuhi dengan ilmu serta amalan yang benar, waridnya daripada nabi serta para ulama,..ikhlas paksikepa

  29. oyajid says:

    yang penting kenal Allah, baru ada agama.

  30. haikal arifin says:

    alhamduliilah dengan adanya jalan akhirat ini bisa menambah wawasan kita untuk membersihkan jiwa kita….karena allah memerlukan jiwa-2 yang bersih dan firah sewaktu kita baru lahir bukan harta dan kekayaan yang berlimpah….karena klo jiwa kita sdh bersih yang maha besih pasti akan senang dengan kita….karena ilmu mahrifah itu seperti tunggul mencari air….padahal dia sdh berada di air…../

  31. hashim says:

    makrifat berarti mengenal.kenalilah diri kita sebelum kita mengenal allah
    syariat-apa yang allah perintah untuk dipercayai & diamalkan
    tarikat -bagaimana syariat itu dilaksanakan dan di amalkan
    hakikat -dapat ditemui jika syariat dan tarikat diikuti

    apa yang kita cari di dunia ini…….makrifattullah{ mengenal allah }
    apakah bekal yang perlu dibawa……………………..takwa & iman

    takwa adalah seperti mutiara indah yang tersembunyi di dasar lautan luas perlukan kapal untuk berlayar di laut luas untuk mencari mutiara itu

    kapal………..adalah syariat
    lautan……….adalah tarikat
    mutiara……..adalah hakikat
    dan setelah menyelam dan berjumpa dengan mutiara itu………itulah hakikat kita belajar membuat kapal mengendali kapal di laut & belajar menyelam adalah untuk mencari mutiara itu

    syariat ,tarikat ,hakikat jika di rangkumkan maka akan tercapailah makrifat

    harap maaf ini lah saja yang dapat ku kongsi

  32. QULH DALLIMA says:

    salam…jika seorang itu sdah tahu rahsia2 drinya n dri allah s,w,t..tetapi dia tdk mengamalkn segala amalan ilmu makrifat n masih lagi di kuasai nafsu drinya…..apakah yg patut perlu di lakukan olehnya…? MANUSIA ITU ADALAH PENYATA BAGI ALLAH…MANUSIA ITU MENGANDUNG DRI RAHSIA2 ALLAH S.W.T…

  33. hashim says:

    untuk mencapai makrifat kita perlu melakukan perjalanan melalui 7 lembah-lembah kerohhanian seperti mana cerita simurgh dalam mantiq al-tayr karya fariduddin attar
    yang mereka temui adalah diri mereka sendiri merekalah simurgh yang mereka cari.
    7 lembah yang harus di harungi adalah 7 tingkatan diri
    1:nafsu ammarah.
    2:nafsu lawwamah
    3:nafsu mulhimmah
    4:nafsu mutmainnah
    5:nafsu radhiyah
    6:nafsu mardhiyah
    7:nafsu kamilah
    setiap manusia berkewajipan untuk melakukan perjalanan.dalam melakukan perjalanan kita perlu kan peta agar perjalanan kita tidak tersesat.peta tersebut adalah al-quran & al-hadis dengan memahami peta itu barulah mudah untuk kita berjalan untuk mengenal allah SWT[makrifattullah]
    cukup setakat ini dulu disambung di lain masa…

    • Muhamad Suhendra says:

      ass,bg hasim,7 lembah itu,semua ada disipat manusia,tidak bisa dihilang kecuali Malaikat tidak punya Nafsu,kenapa mengenal Allah mesti jauh2 segala pake 7 lembah,buktikan aja apa yg ada di RUKUN ISLAM YG PERTAMA,,apa buktinya kita percaya kepada adanya Allah,bukan jawabannya karna adanya bumi dan langit? yg sesuai dengan diri kita apa buktinya?

  34. Fitrirazali says:

    Assalamualaikum…..jika ingin mencari ilmu al,quran sini ada byak..saya ingin kongsi kan bersama anda..http://isihati.org/search/amalan-buka-mata-batin/
    Copy link.

  35. dio ananda says:

    assalamu alaikum wr.wb.salam semuanya saudara/saudariku.sebelumnya sy mohon maaf pa bila ada kata yg salah,sebenarnya sy belum pernah belajar/bertanya pada guru ilmu ma’rifat tp sy hanya tahu lewat paham sy sendiri,sy pernah baca firman dalam hadits kudsi yg artinya ialah.barang syapa yg mengenali dirinya yg fana maka ia akan mengenal tuhannya yg baqa’,disini menurut paham sy ialah kita harus kenal pd diri kita yg fana/tiada itu sehingga kita mengenali allah swt yg maha ghoib,kenapa kita harus mengenali diri kita yg fana/tiada itu,sebagaimana dalam hadits kudsi yg artinya ialah.manusia itu adalah rahasiaku dan aku ini adalah rahasianya manusia,yg jd pertanyaannya ialah diri yg manakah yg jd rahasia padanya dan dia menjadi rahasia pada manusia..?????

  36. Dewabrata says:

    Memang benar semua itu ada benarnya untuk belajar ilmu torikot kita harus belajar dengan seorang guru mursid dan ber pedoman pada dalil hadis ijmak kias insya Alloh kita mendapatkan jalan yng benar dan semua itu ter gantung kita bisa menjalan kanya atau tidak karena semua itu hidayah dari Alloh bagi manusia yang di sayang NYA.

  37. adam says:

    setiap ilmu yang di sampaikan,lebih-lebih lagi melalui media modern internet,tanpa bertentang mata,bersemuka…nescaya kefahaman yang di dapati oleh masing-masing individu,adalah amat berbeda sekali (mengikut tahap ilmu syariat yang telah d pelajari dan d fahami)…ada orang yang faham sedikit, ada orang yang faham banyak, dan ada orang yang tidak faham, dan ada orang yang kefahaman “lari” jauh terpesong drpd maksud sebenarnya ilmu yang telah d sampaikan…berhati-hatilah selalu dalam perjalanan meneroka ilmu-ilmu ini,kerana ianya melibatkan “akal”bersandarkan syariat,seterusnya akan membawa kesan kpd hati-sanubari…yang akan menentukan, adakan perjalanan ini akan sampai ke destinasinya yg sebenar dengan selamat dan sejahtera…wallahu a’lam…

  38. arilasso says:

    teks diatas sye bce sye pham… insyallah… sye smcm bleh rsekan apa yg sye bce melalui penulisan di atas… tp sye renung blik akan diri sye syariat pun sangkut2… kdg2 pelik bigung pun ade… pham tp berat nk buat… mohon ada penjelasan yg sesuai tentang permasalah sye… asalam…

  39. hamba says:

    ,,,,السلام عليكم..ساي نق بوات ڤينچيرهن سديكيت..شريعة،حقيقة،طارقات،مقريفت،..يڬ سبنرڽ ﴿شريعة،طارقات،حقيقة،معرفة﴾..سكين تريما كاسيه.

  40. yo says:

    allah..menarik penerangn ini.sy pn tgh mencari2 toriq yg insyaALLAH blh dibawa.

  41. hj. hussin says:

    Sekiranya ilmu laduni ini benar2 ujud, kenapa tidak nabi Muhd. saw perjelaskan dengan panjang libar. Sekiranya tidak Nabi kita tidak perjelaskan bermakna beliau menyembunyikan dan tidak berlaku jujur kepada kita. Jadi bagi umat Islam sekarang, perlulah atau wajib bersandarkan didalam kata2 akhir nabi dalam kutbah wida’ beliau dan ayat quran yang berbunyi – pd ari ini aku sempurnakan ugama mu dan selagi kamu berpegang dan kepada sunah dan alquran, kita tidak akan sesat selama2nya. Cuba bayangkan sekira ada maklumat lain yang ditambah selepas wafat nabi bukankah itu menyalahi wasiat nabi dan firman2 Allah. Pengakuan bahawa mereka masih mengikut syariat nabi dengan sendirinya saya kira terbatal. Mereka yang mengaku bahawa jalan tarikat diatas lebih betul ?????. Saya percaya yakin Allah melalui ayat 6,666 ayatnya dan sunahnya sudah memadai dan final. Ada yang mengaku beliau lebih super human dari rasullah saw, ini mengarut. Cuma sekira diizin oleh Allah memang ada hambanya yg diberi kebolehan yang lebih dari nabi, itu adalah harus berlaku atas kehendak Allah, tetapi asalkan berbaiat dengan guru, mereka2 ini termasuk guru2 mereka serta anak murid menjadi super human melebihi dari nabi saw, semuanya mengarut dan menyalahi ajaran yg terdapat didalam alquran dan keadilan serta maksum nabi. Maaf saya nak sebutkan ilmu laduni ini paling dijuarai adalah dari kalangan penganut ugama hindu dan budha, mereka mempunyai berbagai cerita serta fahaman dan cerita yg diluar fikiran lazim manusia. Maafkan saya jika pandangan saya agak melampau dan tersin ggung serta wallah hualam. Saya cuma insan biasa dan mengharap pengampunanNya. Assalam mualaikum.

  42. hamba fakir says:

    Apabila saya baca kenyataan2 diatas, saya semakin keliru kerana sepatutnya semuanya menjadi lebih jelas dan cantik, tetapi nampak makin menyimpang dari alquran dan hadis2 sahih nabi Muhd. saw., kerana ugama islam ini seolah2 dimiliki oleh org. tertentu dan seolah2 disembunyikan. Dimana mukzizat alquran sebenarnya, kerana pd awal surah Albaqarah yg. mana ada menyebut alquran ini lurus dan tidak bengkok dan petunjuk ke jalan lurus. Maaf sekiranya saya agak terlanjur, tetapi tolong sesiapa dpt memberi jawapan. Maksud saya kenapa pembuktian sandaran asas hadis sahih besama pengumpul / perawi yg. muktabar ( melalui kitab2 seperti dr. Bukhari/Muslim ra ) hampir tidak menyebut ilmu firasat ini. Boleh ke seseorang beramal kepada Allah bertawasulkan org2 yg telah meninggal dunia umpama berdoa melalui wali2 dan org2 alim. Bukan kah didalam Islam apabila matinya anak adam, semua akan terputus kecauali 3 perkara. Bukankah seseorg yg meninggal itu sibuk dialam alam barzah bersama para malaikat yg. ditugaskan oleh Allah. Sekiranya ini tidak berlaku bermakna nabi Muhd. saw telah membawa ajaran berpilih2 kepada seseorg sahabat, maksud saya semua perlakuan serta ilmu nabi Muhd saw sepatutnya sejajar dgn ape yg. disebut didalam AlQuran melalui 6,666 ayat. Kalau ada maklumat lain dr. nabi Muhd. saw, ianya akan diriwayatkan oleh sahabat terbaik yg. dikatakan dlm legkongan 3 kurun pertama. Syariat Islam bukankah muktamat apabila dibawa oleh nabi Muhd. saw dan alquran shj. Tolong rungkai masalah ini, sekiranya ilmu laduni ini ini tidak dtg dr nabi Muhd saw ( bkn terdiri dr hadis2 sahih nabi ) maka tentunya cerita ilmu laduni datang dr. guru2 yg dikatakan wali2. Kan semua manusia itu terdedah kpd berbagai dosa/kesilapan, Bukannya maksum seperti nabi Muhd. saw. Tolong rungkaikan persoalan2 saya ini. Assalam mualaikum.

  43. haridz says:

    asalamulaikum sheik..saya nak bertanya kan zikir untuk tarikat dan hakikat dan makrifat kalau boleh..saya ingin mempelajarinya…

  44. Muhammad Wafieyuddin Al-Aziz Bin Azizudin says:

    Assalamu’alaikum . Saya ingin tahu adakah ilmu “Syariat, Hakikat, Tarikat dan Makrifat” WAJIB dipelajari oleh seseorang MUSLIM atau HARUS hukumnya ?
    Adakah ilmu ini dikitiraf oleh para ULAMA-ULAMA dan juga MUFTI-MUFTI di MALAYSIA ?
    Apakah HUKUM jika seseorang itu TIDAK INGIN MENGAMALKAN ILMU ini ?

    • Muhamad Suhendra says:

      ASS,M. W tidak ada hukumnya,itukan suatu ilmu boleh saja diketahui,cuma kalau yg benar2 nuju kesana merupakan petunjuk agar bisa memahami Man arofa nafsahu faqod araba robbhu,karna pemahaman ilmu ke 4 itu bermacam2….

  45. Jamil bassalam says:

    Saya haturkan banyak2 terima kasih..karna telah meneruskan ungkapan saya yg belum sempat saya lanjutkan..itu mungkin karna keterbatasan saya..terimakasih banyak & salam kenal dari saya..semoga Allah menjaga iman kita semua aamin..

  46. d4nif says:

    assalamualikum
    syariat itu kan sebuah kepengaturan dari alloh dan rosulnya. dalam QS. Al-Baqarah[2]:208 “Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan”. otomatis kita harus siap dengan kepengaturan alloh dan rosulnya, apakah kita di katakan islam apabila syariat belum sepenuhnya kita laksanakn? waalaikumsalam

  47. amhar pengensukses says:

    salam ..sbgmn yg kt bhas yg ke 4 bgian tersebut..
    z btuh penjelasan dsa,at kta shlat ,hbs tkbiran kta mmegan erat bgian pusar,apkh peganagn itu hanya sebuah gerakn biasa atau di kalau kita mengetahui apa yang kita pegan apakah iya di antaranya syariat,hakikat.tarekat atau ma,rifat..???

  48. salihat says:

    jadi klu sholat cuma pki niat tanpa ada syariat it termasuk ajaran apa?

  49. yaya says:

    Assalamulaikum.. pertama sekali saya ingin mengucakpkan ribuan terima kasih atas penjelasn syed mohd alyahya alhusaini atas penjelassan beliau. Saya sendiri baru saja terdetik hati untuk belajar ilmu2 ini terutama sekali ilmu makrifat dan kini saya sudahpun berumur 23 tahun. Alhamdulillah saya rasa beruntung sangat kerana dipertemukan dengan jalan ini. Walaupun pada mulanya saya rasa sangat ragu2 tapi akhirnya berkat doa dari ibu dan guru akhirnya saya sangat redha dan gembira tak terperi. Ilmu mengenal ALLAH adalah sesuatu yg sangat indah. Walaubagaimanapun, saya hanyalah budak yang baru belajar, masih jauh lagi perjalan saya dan banyak lagi yg perlu saya belajar. Saya harap suatu hari nanti lebih ramai manusia terdetik untuk menuntut ilmu ALLAA ini. Insyaallah..

  50. BENI says:

    4pilar satu tujuan tdk boleh d.tinggalkan salah satunya…

  51. CARLOS says:

    ALLAH.S.W.T hanya buka kepada sesiapa sahaja,dimana sahaja,jika diKEHENDAKINYA. tak perlu berbahas tentang ilmu ini..

  52. SHEIKH MUHAMMAD says:

    Bolehkah seseorang itu terus mencapai makrifat tanpa mengamalkan amalan2 tertib syariat,tarikat dan hakikat?

  53. muhammad shahid says:

    Dan jangan lah kamu berbantah tentang isi al-quran,kerana jika kamu berbantah tentang isinya kamu boleh jadi kufur……sabda nabi muhammad s.a.w

    • hussin says:

      adalah tidak benar, kalu islam ini katanya perlu menurut saja asalkan guru itu murshid dan mempunyai susur galurnya yg boleh dipercayai. saya katakan segala ilmu mesti berpaksikan ilmu quran dan hadis. Allah & rasul kata begitu. hendaklah kamu berpegang kepada tali Allah dan gigit dengan gigit kuat2 dengan gigi geraham mu. Kata Allah jelas didalam alquran tanpa ragu sejak turunnya melalui nabi Muhd. saw lagi. kata2 hadis dari rasul adalah dengan bersandarkan malaikat Jibrail sebagai bantuan benar dan saksi. Muhd saw insan kamil dan maksum. guru2 tarikat manusia biasa yang bukan maksum serta boleh SELALU berbuat silap dan mengikut nafsu. itulah sebabnya semua ilmu yg benar mestilah berpandukan kata2 Allah dan rasul. Kita tidak boleh ghulul dengan manusia atau guru2 tarikat sewenang2nya.

  54. muhammad shahid says:

    sunguh banyaknya pokok tetapi bukan semua berbuah,sunguh banyaknya buah bukan semuanya baik,adalah lebih baik ilmu yang sedikit tetapi diamalkan di jalan allah dan apa gunanya ilmu yang banyak jika digunaka sebaik-baikny

  55. muhammad shahid says:

    (pembetulan)sunguh banyaknya pokok tetapi bukan semua berbuah,sunguh banyaknya buah bukan semuanya baik,adalah lebih baik ilmu yang sedikit tetapi diamalkan di jalan allah dan apa gunanya ilmu yang banyak jika TIDAK digunaka sebaik-baikny.

  56. musafir lalu says:

    Kepada yang was2 dengan benda ni, perkara yang kita tak tahu tak semestinya salah. Jangan ingat ilmu Allah ini hanya ikut logik akal. Ilmu Allah Maha Luas. tak tercapai dek akal.
    Apa yang kita belajar di sekolah, ceramah di masjid2 itu ialah jalan Syariat. Apa yang kita belajar semua betul. tapi bagi sesiapa yang tak belajar tarikat, hakikat, ilmu mengenal Allah, jangan lah pulak nak kata orang lain salah.. tambahkan lah ilmu tu dulu.
    Apabila kita ikut thoriqat, kita akan belajar zikir, puji pujian kepada Allah.. cara mengingati Allah, dan lain2.. maka kita akan sampai Jalan tarikat. Yang ni kita belajar melalui mursyid.
    Bila zikir sudah sebati dgn badan, satu hari beribu zikir, solat hajat,tahajud dan amalan2 tambahan lain.. Maka kita akan upgrade ke ilmu hakikat..dan seterusnya… ke makrifat..
    agak2 masa sekolah dulu ada ke belajar zikir seribu kali sehari? takda kan. yang zikir lepas solat 33kali pon ramai tak buat. camna nak upgrade?

    Biasalah manusia, selagi tak tengok dengan kepala sendiri, selagi tu tak percaya..

  57. lan says:

    awlludin makrifattullah…. awal akan agama mengenal Allah… jalan rasa terlalu rahsia, tak ramai yang boleh terima.. sesuatu yg kte x tau jgn d
    anggap salah… ilmu ibarat nikmat ALLAH, rahsia ALLAH mentajallikan sifatnye kepada makhluknye… x semua org bleh dpt kelebihan rasa yg rahsia ni
    jd bg yg anggap soal rahsia ALLAH ni satu dongeng memang sukar nk memahami shigga dbukakan hijab utk dirinya…. kenal DIRI kenal ALLAH,, kenal
    ALLAH binasalah diri….

  58. yoggie says:

    Assalam mulaikum terima kasih ulasanya bagus sekali .

  59. Bismillahirrahmanirahim…dapat jua sedikit sebanyak menambah ilmu agama islam untuk terus yakin dan percaya…alhamdullilah

  60. ARE FIEDDY says:

    ASSALAMUALIKUM…..ALHAMDULIILLAH…..benar apa yang dikatakan oleh penulis itu.Akan tetapi tak semua HAMBA ALLAH di dunia sampai ke tahap macam itu kecuali HAMBA ALLAH yang terpilih saja.Kalau kita mempelajari ilmu ALquran tetapi kalau kita tidak amalkan kita takkan sampai ke tahap macam itu.Lagi ILMU ALLAH bukan senang kita nak pelajari dan dalami kecuali yang ALLAH SWT buka HIJJAB untuk HAMBANYA.Apapun semua itu perlu dilakukan IKHLAS dari HATI kita kerana ALLAH SWT yang pertama sekali.Tiada paksaan dalam melakukan amal ibadat melalui HATI YANG IKHLAS.Barulah kita boleh sampai ke tahap itu.Itu pun kalau ALLAH SWT izinkan.Kalau tidak kita kena usaha sampai tercapai.Hanya ALLAH SWT yang tahu semua itu…….sekian WASSALAM….

  61. arief says:

    Mudah-mudahan kita semua yg membacanya tdak berasumsi yg salah atau salah mengartikan bacaan tersebut.

  62. al-damani says:

    salam..maafkan sy bertanya ya saudara..
    di dlm rukun islam terdapat 5 perkara..di mana untuk mengenal tuhan..wajib kita memenuhi kelima-lima perkara tersebut..
    dan untuk mengsahkan islam nya kita terdengar arifinbillah mengatakan wajib menunaikan kelima2nya..
    tetapi,,rukun pertama iaitu mengucap dua kalimah shahadah..di dlm al-quran 6666 ayat itu,,tiada satu pun mengatakan pasal 2kalimah shahadah dalam satu word..maksd sy 2kalimah shahadah yg xterputus..soalannya:
    1.mengapa harus kita mengucap?
    2.di mana dalilnya?
    3.sejak bilakah 2kalimah shahadah ini di wajibkan untuk manusia?
    4.semasa nabi wafat pun baginda tak mengucap 2kalimah shahadah..hanya disebut “ummati..ummati..ummati..”

    • wahyudi says:

      Arti dr 2kalimah syahadat Aku Bersaksi Bahwa Tiada Tuhan Selain ALLAH.(Anda mengatakan anda bersaksi,berarti anda ada pada saat bersaksi)

  63. al-damani says:

    maafkan sy sekali lagi wahai saudara tuan rumah…pada pendapat sy..alam ghaib itu bukanlah alam lahut,alam misal atau alam yg mane sekalipun..itu hanya lah alam yg dibatasi..termasuklah juga alam jin itu sendiri mahupun alam bunian..atau tuan saudaraku ada pendapat yg lebih bernas? maafkan sy..

  64. hamba yang bingung says:

    Assalamualaikum wr wb
    Menarik membaca semua pendapat diatas, tetapi mungkin ada sedikit perbedaan yang setuju dan tidak setuju. Saya sendiri masih mengkaji dan mencari apa sih agama islam dan kenapa kita di susahkan oleh agama seandainya sesuatu yang harus membawa kita ke syurga tetapi tidak semua orang tahu dan arif. Apakah ini berarti org yang tidak kenal tariqat, hakikat dan makrifat adalah umat Nabi Muhammad SAW yang tidak masuk syurga??? Mungkinkah Allah yang maha pengasih dan penyayang membedakan org dgn diberinya ilmu kepada org lain dan yang lain disembunyikan. Itu jelas tidak mungkin. (menurut akal). Ketika kecil dahulu saya pernah mendengar ilmu ini, tetapi anehnya mereka yang belajar adalah sendiri dan seperti tertutup.(Seharusnya sifat ilmu adalah terbuka dan bleh dipelajari oleh orang lain). Tapi tidak dengan ilmu ini. Aneh kan?? Apa hanya ilmu ini yang sudah pasti ke syurga?? jadi kemana umat islam yang lain???
    Sudah saya cari rujukan dari Al Quran dan Hadist, Kitab riyadus shalihin, Hadist arbain, kitah ihya ulumudin, Al muwatta. tidak pernah di tuliskan satu riwayat pun bahwa Nabi Muhammad SAW bersada dan mengajar akan ilmu ini… (Sesuatu yang aneh rasanya buat saya) Apa mungkin Rasulullah terlupa?? Padahal beliau terjaga dari sifat tersebut>>
    Merujuk kepada Alquran di surat Al Maidah Sesuai hadith Rasulullah ketika jibril mengajarkan tentang Rukun iman, rukun islam dan pengertin ihsan.
    Itulah dasar agama kita yang agung, yang dari dulu diajarkan, yang murni yang terlepas pengaruh dari siapapun.
    (Mohon baca sejarah dan asal usul ilmu tariqat (Ada 7 imu tariqat). dan Mohon baca sejarah sufi modern (Al Harith Al muhasibi)..
    Saya tidak menolak tetapi tidak pula mendukung, karena saya sendiri masih mencari. Bila ada kata yang dalah dan menyakiti pihak lain, saya mohon maaf. semua benar adalah dari Allah SWT dan segala khilaf keliru adalah dari saya. Mari kita tetap mencari kebenaran tanpa menyalahkan orang lain
    (Allah berfirman di dalam al quran ( Allah meninggikan derajat orang-orang yang berilmu)
    Rasulullah bersabda ditinggikan orang-orang berilmu dan ulama itu 27 derajat daripada umat yang tiada ilmu, jarak antara 2 darjat itu kira2 sekitar 500 tahun perjalanan.)
    Oleh karena itu marilah kita sama-sama mencari ilmu yang benar.
    terimaskasih
    Wassalamualaikum wr wb.

    • Dini Firman says:

      dalam Al-Quran dan Hadis ada tak diajar untuk buat kumputer,leptop,batu konkrit?
      jd, bagaimanakah kumputer, leptop dan batu konkrit itu terjadi. didalam yg trsurat ada yang tersirat dan yg tersirat itu juga ada yg tersirat. Allah memberikan kita akal fikiran dan ilmu yang tidak terkira banyaknya. gunakan akal fikiran untuk mempelajari ilmunya. guna kan la panca indra yg diberi sebaik2nya. maka dgn itu jadi la kumputer, leptop dan batu konkrit td. Ilmu tasawuf pon begitu, secara tersurat mungkin x ada, tp kalau secara tersirat mesti ada. tengok zahir mungkin kita tahu tp batin tau ke. ea adalah utk orang2 yg terpilih yg dikehendakiNya shj. Ilmu yg baik selagi berlandaskan Al-Quran dan Hadis apa yg nak diwas-was kan. Rasa was2 rujuk Al-Quran dan Hadis. Jgn cpt bersangka buruk dan jgn cepat bersangka baik. Gunakan la akal fikiran untuk mengkaji nya dahulu dgn berlandaskan Al-Quran dan Hadis. Kalau boleh katam kan lah kedua ni dan fahami nya. bila dah betul2 faham baru senang utk kita mencari yg tersirat. time tu nnt mmg tak tercapai akal nak mempelajari ilmu Allah ni. sy sendiri pon masih terkapai-kapai. ape pon kalau ada silap dan salah maafkan sy. sy ingin memberi pendapat, pandangan dan peumpamaan shj. sila beri tunjuk ajar ea.

  65. Ahmad Ramon Tuaputty says:

    Assalamu’allaikum wa’rahmatullahi wa’barakatuh…
    Segala puji hanya milik Allah.
    Kebenaran hanyalah Allah yang tau..wallahuallam bissawab..
    Sikat singkat saja, dari uraian penjelasannya telah cukup bagus. Namun biar lebih bagus lagi bila dilengkapi tiap-tiap persoalan dengan lampirkan landasan hukumnya baik dari Al-Qur’an maupun Al-Hadits. Mengingat semua ilmu bersumber dari pada dua kitab tersebut diatas.
    Kurang dan lebihnya, mondimaafkan.
    Wa’billahi taufiq wa’lhidayah wa’rahmatullahi wa’barakatuh..

  66. rosadi bogor says:

    apa apa betul yang mencuptakan langit,bumi dan seisinya alloh yang menciptakan?

    • Muhamad Suhendra says:

      ass,bg rosadi,baca aja didalam Alqur’an surat Fush Shilat(yg dijelaskan) surat ke 14 di ayat 9

  67. Mukid says:

    Amalan apa yg harus di baca agar kita bisa istiqomah

  68. dan says:

    adakah ianya sama dengan ilmu haq?

  69. rianda putra says:

    hidup adlah untuk mncpai ksmpurnaan yg sjati..wllahu alam bissawab..

  70. aiman says:

    izinkan saya copy dan letak kat fb ye.

  71. Kun says:

    5af sblumNya, karena bahasa yang Anda pakek tidak jelas.

  72. azrul jempol says:

    yg sebenarnya solat 2 tiang agama…utk mendekatkan diri dgn ilmu2 allah perlu bermula dr bawah.walaupn terangkak2 untuk mempelajari semua ilmu2 diatas yg penting berusaha untuk dapatkan dari guru yang betul2 jaga solat dan melakukan ape yg diperintah dan meniggalkan apa yg dilarang.sama2 kita berdoa utk allah beri hidayah kpd kita semua utk mempelajari ilmu2 allah yg sangat luas ni..insyaallah…

  73. Ira Sabira says:

    Assalamualaikum wbt………………terima ksh krn ade sdkt info tentg ilmu ini.Memg sdh lama saya ingin beljr & menuntut ilmu ini ttp slalu tdk berksmptn dn bnyk kkgn sb sy msh lg beljr.Abah pernah berpesan kalau sy ade dgr tentg ilmu makrifat belajrlh ilmu ini.Dalamilh ilmu ini……….
    skrg rmai sgt dah alim ulamak dan wali2 Allah yg memiliki ilmu ini sdh bertemu Al-Khaliq.
    Jd bgaimana sy hendak mendalami ilmu ini????BANTULAH HAMBA ALLAH YANG KEHAUSAN ILMU MAKRIFAT INI.

    • sifatullah says:

      buat solat istikharah minta guru mursyid…

    • Muhamad Suhendra says:

      ass,Ira Sabira,tidak ada itu ilmu makrifat,semua yg ada itu ilmu sareat,(ilmu yakin),arti makrifat itu ilmu yg dinyatakan oleh penglihatan jalannya mata,kalau dicari akhir2nya bisa melihat mahluk goib,ya itu jin setan siluman dll,sebab Allah itu tidak bisa dilihat oleh mata.sebab goib itu ada 2 goib hakeki dan goib idlopi,Goib hakeki itu,bukan bentuk,bukan suara,bukan warna,bukan nabi sekalipun jdi sulit diumpakan yaitu Allah,kalau goib idlopi bisa penampakan yaitu jin,setan siluman dll.

  74. Sifatullah says:

    Nak belajar ilmu laduni rahmatullah, mesti minta dgn Allah dgn melakukan solat istikharah niat tunjukkan guru mursyid. Buat sampai dapat… Perlu ikhlaskan diri serta yakin. Jangan tanya org, biarlah Allah yg tunjukkan.. Hakikat makrifat adalah ilmu yang WAJIB dipelajari iaitu ia adalah jalan mengenal Allah melalui sifat 20.
    Orang yang mursyid, takkan mengaku dia mursyid. Dia manusia biasa, tapi martabatnya tinggi di sisi Allah, sbb itu kita kena buat solat istikharah… Buatlah sebelum kiamat tiba. Kerana kiamat itu tiba apabila tiada seorang pun mursyid di alam ini..

  75. rasyd says:

    Semua adalah benar sellagi berpegang pada dua kalimat syahadat karna dua kalimat syashadat adalah inti dari islam.dan sebaliknya dua kalimat syahadat terlahir dari
    huruf-huruf dalam kalimat islam.
    اسلام Alif mengisaratkan kalam kadim Allah,Syin mengisaratkan ajaran baginda Nabi Muhammad Saw.yaitu syareat,tarekat hakekat dan makrifatnya terhimpun pada Lam Alif Mim .Lam Alif melahirkan kalimat Lailahaillalah dan Mim Muhammad rasulullah,

    • Muhamad Suhendra says:

      arti dua kalimat syahadat,intinya yg hidup dan yg mengidupkan,yg dihidupkan itu Muhamad yg menghidupkan itu Allah,bahwa Muhamad itu utusan/pesuruh ALLAH,sareat badan Muhamad adalah sareat badan manusia,kita bisa jalan,bisa bicara,bisa ngetik karna ada yg nyuruh yaitu yg hidup,kita itu pesuruh yg hidup,kalau yg nyuruhnya dalemnya hewan,setan,disuruh rapok ya merampok,tapi kalau yg nyuruhnya dalem yg maha hidup(Allah),tidak berani merampok.takut dengan larangannya,

  76. Alhamdulillah, tambah ilmu…

  77. Muhamad Suhendra says:

    saraet itu yakin(nyata)bukti yg dinyatakan oleh ucapan jalannya mulut.Tarekat(aenal yakin)tidak nyata tapi ada,yg dinyatakan oleh napas jalannya hidung.Hakekat(hakul yakin)yg dinyatakan oleh pendengaran jlnnya kuping.Marifat(ahmalul yakin)jelas terang,yg dinyatakan oleh pengilhatan jalannya mata.

    • oyajid says:

      salam sdr muhamad suhendra,

      sekadar bertanya, ditahap mana kamu berada sekarang ? adakah sudah sampai kepada makrifat?

      • Muhamad Suhendra says:

        umumnya arti Makrifat itu sudah melihat ALLAH itu salah,bahwa arti sareat tarekat,hakekat makrifat,adalah wajah manusia,SYAREAT itu yakin atau nyata,wujud lahiriah,ucapan yg menyatakan/ucapan jalannya mulut,sifatnya ma’ani(nyata),sahabatnya Abubakar Sidiq,sahabat Nabi Muhamad sesacar lahiriayahnya,dan sabat manusia secara batiniahnya,yg selalu menyidikan/menjelaskan,bicara dan ucapanya jelas negaranya(tempatnya)adalah Lambung(perut)nafsunya Loamah,rupanya hitam,malaikatnyaZibril yg tugasnya menyampaikan pesan(bicara)arahnya timur,jadi syareat itunyatanya pada diri/badan dan sifat manusia.
        TAREKAT:yaitu aenal yakin,tidak nyata tapi ada yg menyatakan adalah nafas,yg mengetahui,bau,wangi,jalannya hidung,sifatnya Nafsiah,sahabatnya Bagenda Ali sabahat Nabi Muhamad secarah lahiriah,,dan sabahat manusia secara batiniahnya,negaranya(tempatnya)adalah Jantung,nafsunya Mutmainah,rupanya putih,malaikatnya Izrail,yg tugasnya mencabut nyawa,maka jika nafas sudah berhenti berakhirlah hidup manusia,arahnya ada di utara,jadi Tarekat itu nyatanya ada pada diri/badan dan sifat manusia.
        HAKEKAT yaitu Hakul yakin yg menyatakan adalah pendengaran,yg mengetahui,suara/bunyi jalannya TELINGA,sifatnya Salbiyah,sahabatnya,Bagenda Umar sahabat Nabi Muhamad secara lahiriyah dan sahabat manusia secara batiniyah,negaranya(tempatnya) adalah Hati,nafsunya AMARAH,rupanya merah malaikatnya Isrofil yg tugasnya mengelilingi arasy(atas kepala mengelilingi telinga),meniup sangkala(berhubungan dengan bunyi,suara,arahnya dibarat,jd HAKEKAT itu nyatanya ada pd diri/badan dan sifat manusia.
        MA’RIFAT yaitu Ahmalul yakin,jelas terang,yg menyatakan adalah penglihatan jalannya MATA,yg mengetahui,bentuk,warna dan rupa dengan jelas,sifatnya Manawiyah(terang kelihatan),sahabatnya Bagen Usman,sahabat Nabi Muhamad secara lahiriyah,dan sahabat manusia secara batiniyah,negaranya(tempatnya)adalah Paru-paru,nafsunya Sawiyah,rupanya Kuning,malaikatnya Minkail,yg tugasnya,mencatat(melihat)perbuatan/pekerjaan baik dan buruk,arahnya selatan,jadi Ma’rifat itu nyatnya ada pada diri/badan dan sifat manusia.

      • oyajid says:

        sdr Muhamad Suhendra, kamu juga menyatakan “umumnya arti Makrifat itu sudah melihat ALLAH itu salah”. Kenapa kamu mengatakan salah? kalau tanpa melihatnya macamana mahu memberi keyakinan kepada kita bahwa Allah itu wujud? macamana pula kita mahu mengenalNya tanpa melihat?

      • Muhamad Suhendra says:

        Sifat Muhamad adalah ada disifat manusia,MUHAMAD adalah lambang Manusia,Muhamad hurupnya terdiri dari MIM,HA,MIM,DAL,MIM lambangnya wajah,HA lambangnya dada,MIM perut,DAL,kaki dan tangan,didalam 2 kalimah syahadat intinya yg hidup dan yg menghidupkan,yg hidup itu Muhamad yg menghidupkan ALLAH,Muhamad pesuruh Allah,kita pun sama pesuruh yg hidup,bisa bicara,bisa jalan karna ada yg nyuruh.

      • oyajid says:

        salam, Muhamad Suhendra,

        Terima kasih diatas penjelasan. daripada pemahaman saya daripada penjelasan kamu, kamu menyatakan muhamad itu adalah diri kita? dan kita juga pesuruh (Rasul)? Dimana pula Allah?

      • Muhamad Suhendra says:

        assalamu’alaikum Wr,Wb,buat bg Oyajid,saya sdh menjelaskan Apa ALLAH itu? dan juga tentang MUhamad,dihalaman paling bawah,

      • Muhamad Suhendra says:

        ass,bg Oyajid,mengenai pertanyaan Allah itu wujud,tanpa kita melihat bagaimana mau percaya?di Alqur’an tidak ada menerangkan Allah itu berujud,ada juga ketika Nabi Musa ingin melihat cuma berupa Cahaya.Allah itu Maha goib,tidak bisa dilihat,karna bukan bentuk(wujud),bukan warna,bukan Nabi sekalipun,makanya dierangkan didlam RUKUN ISLAM yg pertama,berimiman kepada Allah,percaya adanya Allah,apa bukti kita percaya kepada Allah? buktinya kita bisa bicara,bisa berjalan,karna ada yg hidup,jadi hidup itu goib.kalau goib yg tau RASA,kita dapat merasakannya,mengenai Allah saya sudah terangkan di dalam halaman ini dibawah,

      • oyajid says:

        Salam sdr Muhamad Suhendra, terima kasih diaatas segala penerangan saudara, saya faham apa yang saudara terangkan kecuali berkenaan Allah itu saya tidak bersependapat dengan saudara.memang didalam Al-quran diceritakan percaya pada yang ghoib dan pada zaman nabi musa juga menceritakan, apabila Allah menunjukkan diriNya dalam bentuk cahaya dan lalu dipanah halalintar dan sebagainya..tetapi itu yang saudara faham.Tetapi kalau saudara merujuk kepada Al-baqarah ayat 186 terjemahannya”Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo’a apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.Apa yang saya fahami didalam ayat ini kalau kita hendak tahu atau kenalNya maka kita mintalah daripadanya.

      • Muhamad Suhendra says:

        ass,bg Oyajid,kan tanyanya macamana mau memberikan keyakinan kepada kita bahwa Allah itu Wujud,macammana pula tahu tanpa tanpa melihatnya,kan Allah itu berwujud,tidak bisa dilihat dengan mata sekalipun dengan mata batin,kalau disurat Albaqarah ayat 186,aku sebenarnya dekat berdoalah kepadaku,kalau kita kenal berdoa’lah,ya cuma sebatas keterangan,kenal nya sampai sejauh mana?,kan Oyajid,bilang kalau tidak melihat gimana mau meyakininya,memang oyajid uda melihat Allah,coba terangkan saya ingin tau seperti apa Allah itu?kalau belum lihat berarti belum yakin ? itu kan semua pertanyaan dari Oyajid

      • oyajid says:

        salam sdr Muhamad Suhendra, mungkin anda boleh PM saya kalau kamu ingin berbincang dengan lebih lanut lagi.

  78. jackzgoras says:

    Assalamualaikum wbt.. Jalan rahsia ini tidak akan mudah difahami oleh orang yang hanya berpegang kepada syariat sahaja. Bukan untuk menyalahkan mereka tetapi jalan ini adalah untuk membuang sifat2 tercela iaitu bermujahadah menentang nafsu lalu membersihkan hati dengan sifat2 mulia demi untuk mengenal diri dan Allah s.w.t. Dengan sudah tidak mencintai harta dunia hasilnya akan dapat mencapai tahap kesempurnaan iman yang sejati disisi Allah s.w.t.

    Firman Allah s.w.t.
    “Wahai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhaiNya. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu. Dan masuklah ke dalam SyurgaKu.” (ayat 27-30 Surah Al-Balad)

    Sabda Rasulullah s.a.w.
    “Takutilah akan firasat orang mukmin, bahawasanya orang-orang mukmin itu melihat dengan Nur Allah”

    • jalanakhirat says:

      Waalaikumusalam Tuan jackzgoras,

      izinkan saya mencelah, dan diantara syarat utama bertemu tuhan itu pertama meninggalkan dunia dan kedua mematikan diri.

      Wasalam.

      • Muhamad Suhendra says:

        Masa bertemu Tuhan harus meninggal dunia baru ketemu,gimana mau merasakannya,justru selama kita masih hidup kita slalu bersama,kita bisa bicara,bisa jalan karna ada yg hidup,itulah DIA,dimana engkau berada Aku bersamamu,lebih dekat dari urat nadi lehermu,kalau uda manti gimana kita mau meohon kepada Allah.

  79. Muhamad Suhendra says:

    ass,bg oyajid,kan sudah ada di Alqur’an,berimanlah kepada yg goib(ALLAH),goib itu ada 2 goib Hakeki dan goib Idlopi,goib Hakeki itu,bukan bentuk,bukan warna bukan Nabi, yaitu Allah.goib idlopi yaitu bisa penampakan yaitu Jin,setan,siluman,jadi Allah itu tidak bisa dilihat yg tau goib adalah rasa,kita bisa bicara,bisa jalan karna ada yg hidup kan goib tidak terlihat yg tau rasa.Apakah ALLAH itu?dia adalah Zat wajibul wujud adanya,kalau kita ingin tau Allah kita kaji dari ZAT,SIFAT,ASMA AF’AL,kalau kita pisah kan hurup dari ALLAH-terdiri dari ALIP,LAM,LAM,HA..
    1.Hurup ALIP yg berdiri lambang dari zat API yg selalu berdiri dimanapun kita menyalakan api.adalah zat yg bisa menghidupkan seluruh mahluk(manusia,hewan,tumbuhan)tanpa ada zat API tidak akan hidup,,maka kita solat pertama berdiri karna ada lambang ALIP.api mempunyai SIPATyaitu panas dan menerangi.api mempunyai ASMA(nama) kata orang sunda SENE,kata jawa GENI,kata amerika FIRE,kata cina,arab beda ladi namanya,tapi kan zat itu2 juga. AF’AL (hidupnya)hidup dimanusia api itu jdi apa?Allah menciptakan selalu 2 artinya berpasangan, ada siang ada malam,ada lelaki ada wanita,ada jelek ada cakep.API juga ada 2(dua) ada API ada CAHAYA.jadi apa API didirimanusia,kalau APInya jadi AMARAH kalau CAHAYAnya jadi SADAR(terang pikirannya),jadi SADAR zat dari API lambagnya ALIP ,apakah banyak AMARAHnya apa banyak SADARnya,kalau banyak AMARAHnya pasti CELAKA/BAHAYA,kalau banyak SADARnya pasti selamat.maka diceritakan/dikisahkan oleh Nabi IBRAHIM,sakin percayanya Nabi Ibrahim sama ALLAH,dia tidak mempan dibakar oleh API,peritah raja Namruz,apa maksud dari cerita,itu kitapun harus sama seperti Nabi IBRAHIM,tidak mempan dibakar oleh API,artinya oleh kata2(omongan),baru disindir oleh kata2 uda marah(emosi) langsung bawa golok/pisau,setelah terjadi ditangkap polisi,baru SADARnya timbul,iye ane tadi khilap,
    2.Hurup LAM awal,asal dari alip yg meruku lambang dari ANGIN(udara) yg meruku/melapisi bumi,Lam itu lambang dari zat ANGIN,sifatnya lenyep artinya memberikan kesejukan,angin mempunyai ASMA (nama) kata Arab,cina,amerika beda2 namanya tapikan ZATnya itu2 juga,apakah mahluk hidup kalau tidak ada udara bisa hidup tentu tidak,jadi apa didiri manusia Angin(udara) itu,ada 2 ada HAWA TENANG ada HAWA NAFSU,itu TENANG itu zatnya ANGIN lambang dari LAM awal.maka dikisah oleh Nabi MUSA waktu dikejar2 oleh fir’aun,dibelahlah laut itu oleh tongkatnya,sehingga Nabi MUSA dan kaumnya berjalan dengan selamat,Fir’aun dan kaum tercebur dilaut,artinya,yg bisa berjalan dilaut itu ANGIN,perahu bisa jalan dilaut karna tertiup ANGIN.
    3.LAM akhir:lambang dari zat AIR,asal dari alip yg bersujud lambang dari AIR yg bersujud/menempel dibumi.Air sifatnya SUCI(bersih)air mempunyai ASMA(nama) kata orang sunda CAI,kata Jawa BANYU,kata amerika WATER tapi zatnya itu2 juga,AIR memepunyai AF’AL(hidupnya) didiri manusia jadi BERSIH HATI lawannya SIRIK DAN DENGKI,maka dikisah kan oleh Nabi ISA,yg mana tumbuh2an,rumput yg sudah mati,(bisa menghidup orang sdh mati),setelah nabi isa turun kebumi hidup kembali,artinya setelah hujan turun kebumi maka rumput/tumbuh2an hidup kembali.
    4.HA adalah lambang dari TANAH(bumi)karna hurupnya yg hampir bulat,HA asal dari ALIP yg duduk lambang dari TANAH,sipat dari tanah baik,artinya menghidupkan karna manusia dari sari2 bumi,Tanah mempunyai ASMA(nama) berbeda-beda namanya.tapi zatnya itu2 juga,jadi apa hidupnya didiri manusia,yaitu jadi SABAR,dikisahkan oleh Nabi MUHAMAD dengan sifat SABARNYA.jadi ALIP,LAM,LAM,HA jadinya SADAR,TENANG,BERSIH HATI,DAN SABAR.disatukan jadi ALLAH,karna dia MAHA SADAR,manusia punya SADAR,kalau 5 NEGARA orang2nya tidak punya sadar,AMARAH semua bisa hancur dunia ini,kalau kita SADAR,TENANG,BERSIH HATI,SABAR, pasti selamat.siapa yg menyalamatkan yg MAHA SADAR,TENANG,BERSIH HATI,DAN SABAR,jadi ALLAH adalah Nama(ALLAH) ASMA dari yg maha hidup dan yg menghidupkan yg memunculkan zat yg ke empat tadi,yg menghidupkan(yg mengutus) badan Muhamad(manusia) dan nyatnya ke 4 zat tersebut ada di badan manusia,.Solat bisa berdiri karna kuasa dari zat ALLAH,yaitu zat API (ALIP),dan bisa ruku karena kuasa zat ALLAH,yaitu zat ANGIN(LAM),SUJUD karena kuasa zat ALLAH yaitu zat AIR (LAM)dan duduk karena kuasa zat ALLAH yaitu zat TANAH.

    • jalanakhirat says:

      Asalamualaikum

      Tuan Muhammad Suhendta, maksud saya meninggal dunia bukannya mati masuk kubur , tapi tidak bertuhankan alam benda dan fahamilah maksud saya mematikan diri iaitu bukan membunuh diri, terdapat ungkapan yang popular “matikan diri kamu sebelum mati”, lain kali tak faham tanya dulu…. letiiih.!

      wasalam.

    • zul says:

      assalamualaikum,saya ni pelajaran agama tak seberapa pandai tetapi ada satu hal yang membuatkn saya mahu mengetahui lebih mendalam lagi dengan ilmu makrifat ini,,ilmu makrifat ini diakal fikirankh atau didada yang diberikan secara ghoib.?

    • oyajid says:

      salam suhendra, sebenarnya kamu telah berada didalam lingkungan ilmu sifat2nya sahaja tapi masih tidak ketemui tuanpunya sifat2 itu.

  80. Apz al haq says:

    Syukur alhamdulillah.ketemu jua.akhir….akhrinya sempurna.

    • Muhamad Suhendra says:

      wet…wet jangan emosi dong bang,ternyata tidak sesuai dengan ilmu yg didapat,belum apa2 ude emosi,sudah suuzon, sombong nian,tapi tak
      apalah mudahan2 Allah membuka hatinya menjadi orang yg bijak dan sabar ya…… bang,

  81. zul says:

    assalamualaikum,menarik sekali info ini tetapi adakah orang bukan muslim boleh mendapat ilmu ini dengan kehendak allah swa?

    • oyajid says:

      sudah tentu boleh. Sebab agama Allah untuk semua..kalau sesiapa sahaja yang berkehendak Allah akan memberi petunjuk.

      • zul says:

        adakh orang yang telah terbuka mata hatinya dan melihat perkara2 goib adalah tergolong orang yang telah mencapai tahap makrifat.?

      • oyajid says:

        salam zul, tahap yang makrifat tu bila kita dah mengenal Allah la .

      • zul says:

        pada zaman ini orang yang telah mencapai tahap makrifat mungkin suka berdiam diri dari menceritakn kepada orang lain kerana akan mendatangkan reaksi yang tak baik dari banyak orang.Dia juga mungkin dalam bahaya apa lagi perkara bersangkut paut dengan agama..Doa seorang mukmin ialah untuk mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat…

      • Oyajid says:

        Salam zul, memang betul apa yang anda nyatakan, ilmu Ketuhanan ini bukanlah sesuatu yang boleh diwarwarkan kerana boleh menimbulkan fitnah. Apa yang dinyatakan tentangnya hanyalah sekadar untuk membuat minda Sahaja.ianya bukan sesuatu yang boleh diajar melalui tulisan.

      • zul says:

        saya percaya perkara ini ada orang yang telah mencapai tahap makrifat sehingga dapat menceritakan hal tentang makrifat..pemikiran manusia pada masa ini banyak tertumpu pada hal duniawi.ilmu makrifat ini mungkin ada pada agama lain juga.PEMIKIRAN manusia adalah satu ciptaan yang sangat rumit dan kepercayaan memerlukan bukti walau sebilangan orang percaya kerna banyak berfikir dan telah di tentukan(TAKDIR)..maaf kerna saya tergolong orang yang percaya adanya ilmu makrifat.

    • Muhamad Suhendra says:

      oh jelas boleh,karna Islam itu ada disifat Manusia,

  82. jackzgoras says:

    …mana mungkin aku dapat mencapai ilmu ini kerana tahap nafsuku masih rendah… dan jika aku paksa diriku untuk mencapainya dengan jalan mudah pasti syaitan akan memesongkan aku kerana aku masih pecinta nikmat duniawi…

    • oyajid says:

      jackzgoras, kalau daripada awal lagi kamu sudah meletakkan berbagai halangan dan batasan keatas diri kamu daripada berusaha untuk mencari kebenaran maka tiada siapa yang dapat membantu kamu kecuali diri kamu sendiri.

      • pakcikli says:

        Asalamualaikum

        Tuan jackzgoros, oyajid, zul dan lain lain, izinkanlah saya sebagai admin jalan akhirat mencelah, syariat, hakika, tauhid dan makrifat itu adalah rukun ugama, sama seperti rukun Islam dan Iman. Jadi mereka yang tidak sampai ke tahap makrifat bermakna belum sempurna ugamanya. Fahami komentar saya ini baik baik sebelum melempar berbagai tuduhan kerana niat saya mencurahkan segala ilmu pengetahuan di weblog ini adalah ikhlas.

        Wasalam.

      • Oyajid says:

        Salam pakcikli, minta maaf Kalau saya ada melanggar apa2 peraturan diblog ini.terima kasih diatas teguran

    • zul says:

      Perkara DUNIAWI adalah perkara yang tidak kekal semakin mencintai hal DUNIAWI semakin jauh lah seseorang itu mahu mengetahui perkara akhirat..memadailah dengan kesederhanaan..dunia adalah semacam pentas ujian dari allah…

  83. jackzgoras says:

    …maafkan aku wahai saudara2ku semua… apa yang aku tahu untuk mencapai MAKRIFATULLAH itu memerlukan jihad menentang nafsu, bisikan syaitan dan pergaulan manusia tertentu. Serta perlu melalui 3 proses utama yang dipersetujui oleh para ahli tasawwuf iaitu :-

    1- TAKHALLI – membersihkan hati dari sifat2 tercela kekotoran hati, kekotoran jiwa, maksiat zahir dan batin.
    2- TAHALLI – memasukkan sifat2 mulia secara istiqomah iaitu qanaah, tawadhuk, zuhud, ikhlas hakiki, sabar hakiki, taubat hakiki, tidak sayangkan harta DLL.
    3- TAJALLI – merasakan hakikat ketuhanan yang tidak putus melalui DZAT, SIFAT, ASMA dan AF’AL.

    …apa gunanya jika mendalami TAJALLI tetapi TAKHALLI masih lemah… janganlah menjadi lelaki yang segak berbaju kot tetapi berseluar pendek dan berkaki ayam… aku hanya pemilik nafsu LAWWAMAH… maka pastinya aku memiliki banyak kelemahan dan aku mengharapkan agar tuan2 memahami martabat nafsu tuan2 sendiri kerana nafsu itu ada pasang surutnya… peperangan yang terbesar adalah memerangi nafsu… jangan terpedaya dengan tipu helah syaitan melalui sifat riak dan takbur… seperti yang tuan2 tahu “sifat riak itu umpama semut hitam yang berada di atas batu hitam pada waktu malam”… amat sukar mengesannya sendiri tetapi mudah pada orang lain… “ikutlah resmi padi makin tunduk makin berisi”… hablum minannas dan hablum minallah haruslah seiring barulah diredhai olehNya… berbanyak muhasabah diri itu amat penting untuk menilai diri sendiri… pandanglah banyak pada yang satu dan bersabarlah… segala2nya itu tiada yang sia2 pasti ada hikmat disebaliknya maka bersangka baiklah pada Allah…

    …mencari ilmu itu wajib tetapi haruslah berhemah…tujuan kita semua sekurang-kurangnya hanyalah untuk mencapai ciri2 martabat nafsu MUTMAINNAH barulah dapat mencapai tahap MAKRIFATULLAH YANG TEGUH dan mati dalam keadaan khusnul khotimah… maafkan aku kiranya ini bisa menyinggung perasaan tuan2…

    • pakcikli says:

      Asalamualaikum

      Tuan Oyajid yang dikasehi, peraturan memberi komentar diweblog ini jika boleh jangan menghina ugama lain, jangan mudah merajuk dan kecil hati menerima komentar dari orang lain, jika tuan perhatikan komentar yang sering menghentam saya pun tidak saya lupuskan. Kadangkala saya usik mereka yang tegar sangat tu acah aje. Bersama samalah kita saling membantu mengembangkan ilmu pengetahuan dan tulislah komentar sebanyak mungkin. selamat berkomentar semua.

      Wasalam.

      • oyajid says:

        salam pakcikli terima kasih diatas nasihat tuan, saya tiada menpunyai sebarang masalah dengan sebarang komentar disini. Bagi saya didalam mencari ilmu kita perlulah keterbukaan .

    • Muhamad Suhendra says:

      Ass,pada umumnya,Ilmu makrifat itu sudah bisa melihat goib,padahal goib itu ada dua goib Hakeki dan goib idlopi,pada umumnya ya goib idlopi yaitu goib yg bisa penampakan jin,setan,siluman dsb,kalau goib Hakeki itu bukan bentuk,bukan warna bukan Nabi sekalipun yaitu Allah tidak bisa dilihat dengan mata sekalipun dengan mata batin,jadi kalau yg sudah tingkat Makrifat itu melihat mencatat dalam kolbu,kepada hal2 yg baik,dan yg buruk artinya apa yg dilarang oleh agama tidak diikuti oleh waha nafsu…,

      • pakcikli says:

        Asalamualaikum

        Tuan Muhamad Suhendra, saya ingat Tuan dah merajuk dan tak mahu hadir kesini lagi untuk berkomentar, risau juga saya nanti kangan orang di sinin membaca komentarnya, Alhamdulillah syukurlah tuan telah hadir kembali.

        Izinkan saya mencelah, bukankah apa yang tersurat itu menyatakan yang tersirat. Ngak cukupkah Allah swt mencipta alam semesta untuk menyatakan diriNya ?. Bukankah Allah itu meliputi ?.

        Bermula tahid mengenal Allah swt itu pertama dinyatakan dalam kitab suci al Quran bermaksud di mana kamu memandang di situ ada Allah. Seterusnya ayat yang bermaksud di mana kamu berada di situ ada Allah, seterusnya ayat bermaksud Allah itu lebih hampir dari urat amrih (nafas) sebelum ayat Allah itu meliputi, kemudian ayat tidak ku jadikan manusia dan jin kecuali untuk berubudiah, panjang lagi perjalanannya tuan, tapi cukup dulu sampai di sini..

        Terima kaseh salam hormat.

      • zul says:

        ilmu makrifat adalah ilmu yang hebat dan tinggi tahapnya disisi allah sehingga dapat mengenal diri serta dapat melihat perkara goib..adakh orang yang sampai ketahap makrifat boleh diketahui dan diberikn keistimewaan semacam mukjizat?

      • jalanakhirat says:

        Asalamualaikum

        Tuan Zul, tak semesti ilmu makrifat itu hebat kerana makrifat itu syarat orang berugama, ia itu awal ugama itu makrifatullah (mengenal tuhan). Tahap makrifat itu bermula ilmul yakin, kemudian ainul yakin, seterusnya hakkul yakin dan di sudahi dengan kamalul yakin yang bermaksud keyakinan yang sempurna. ilmul yakin adalah serendah rendah keyakinan mengenal tuhan ia itu mengenal tuhan dengan cerita. oleh itu tak semesti bila di sebut makrifat itu tinggi ilmunya sehinggakan gementar untuk menyatakan, pakcik pun dulu belajar tahap demi tahap kita bermula dari bawah dulu. Makrifat ini tiba tahapnya termasuk ilmu zuki ia itu ilmu rasa. Untuk menyatakan alam ghaib ini terlalu sukar kerana ia tiada ruang dan masa, bayangkanlah.

        Wasalam.

      • zul says:

        terimakasih kerna sudi menceritakn cabang2 ilmu yang tadi. Adakh boleh seseorang itu mencapai tahap makrifat walaupun tidak belajar tahap2 ilmu tadi kerna kehendak ALLAH?

      • jalanakhirat says:

        Asalamualaikum

        Tuan Zul, soal kerana Allah yang tuan maksudkan ni nampaknya Tuan perlu belajar balik bab akidah yang terdiri kaum Qadariah, Jabariah dan Ahli sunah wal jamaah. Menurut kaum Qadariah usaha kita memberi bekas, maksudnya jika tak di tuntut ilmu tu kita tak dapat. Kaum Jabariah pula berpendirian usaha itu tidak memberi bekas, segalanya menurut ketentuan Allah swt. Sepatutnya pada peringkat awal kita berpendirian Ahli sunah wal jamaah, dati syariatnya kita dan hakikatnya dari tuhan barulah wujud perhubungan kita dengan tuhan.

        Wasalam.

      • Muhamad Suhendra says:

        ass.semua keterangan apa yg ada di Alqur’an tentang Allah.sampai surat Al.Iqlas,ya jadi apa Alllah itu,dimana kamu memandang disitu ada Allah.ya Tapi Allah itu apa,langit beserta isi,itu semua kebesaran/ciptaan Allah.saya telah buat buku dengan judul ILMU TAREKAT,MENGENAL JATI DIRI SEBAGAI WUJUD MANUSIA SEUTUHNYA,PENERAPAN ILMU TAREKAT PADA HIDUP DAN KEHIDUPAN MANUSIA SEUTUHNYA. ada 35 hal,mengupas ayat Man arofa nafshu faqod aroba robbhu.

      • Muhamad Suhendra says:

        Ass,pada umumnya orang hanya mengkaji keterangan ayat didalam Alqur’an,tapi dirinya sendiri tidak dikaji,sehingga dia tidak tau siapa dirinya,kajilah kitab yg ada didirimu,karena itu bekalmu yg akan dibawa sampai akherat…!

  84. jalanakhirat says:

    Asalamualaikum

    Allah itu rahsia rupa bentuk diri.

  85. jackzgoras says:

    Assalamualaikum wbt Tuan Zul.

    Mungkin jawapan saya ini tidak tepat tetapi kisah ini ada kaitannya dengan soalan dari tuan.

    JAWAPAN: Seseorang itu boleh mencapai makrifat tanpa mempelajari tahap2 ilmu ini tetapi dengan syarat yang berat dan amat sukar dilakukan pada zaman yang serba moden ini. Disebabkan tanpa pertolongan guru mursyid kita akan mudah dipintas oleh syaitan tetapi jika istiqomah dan memilih gaya hidup sufi pasti mendapat petunjuk dari Allah s.w.t (melalui ilmu laduni) serta sering berdoa memohon perlindungan. Persoalannya diantara sanggup atau tidak jika dilabelkan sebagai manusia yang tidak normal.

    Inilah yang dilalui oleh Uwais Al-Qarni iaitu wali besar yang dianggap gila oleh penduduk setempat. Diantara tokoh sufi terawal hidup sezaman dengan Rasulullah s.a.w ini hanya dikenali oleh penduduk kampungnya sahaja. Beliau tidak pernah belajar di mana-mana tempat pengajian tetapi Allah telah melimpahkan ilmu kesucian diri yang luar biasa padanya, sedangkan dia dilihat bergelandangan di padang pasir. Tidak mempedulikan orang lain dan juga tidak dipedulikan orang.

    Zikirnya tidak putus walaupun kerjanya menjaga ternakan orang lain dan upah yang diterima diberikan sebahagian besar kepada ibunya. Beliau seorang yang zuhud dan tidak hairan dengan harta duniawi. Orang yang mengenalinya memberitahu, dia nampaknya gila, tidak merasa susah atau senang dan tidak memakan makanan yang dimakan oleh orang lain. Di waktu orang lain tersenyum dia menangis, di waktu orang lain menangis dia tersenyum pula.

    Namanya ada disebut-sebut oleh Rasulullah s.a.w padahal mereka berdua masih belum pernah bertemu. Baginda memberitahu kepada sahabatnya Umar dan Ali supaya mencari Uwais untuk meminta pertolongan berdoa kepada Allah agar diampunkan dosa2 mereka. Baginda turut memberitahu tanda lahir yang ada pada badannya sebagai bukti orang yang bernama Uwais ini.

    Setelah bertemu, Uwais menceritakan dia hanya memakan kurma dan air sejuk sebagai rutin harian, tidak pernah memakan makanan yang dimasak. Uwais merasakan hidupnya tidak akan sampai menjelang petang, kalau sudah petang pula dia merasakan hidupnya tidak akan sampai pada keesokan harinya. Berasa kecewa jika zikirnya terputus sekiranya ada sesuatu pemberian orang yang mengasihani dirinya.

    Apabila diminta ajar oleh 2 orang sahabat Rasulullah itu Uwais memberitahu, CARILAH RAHMAT ALLAH DENGAN TAAT DAN IKUTILAH DENGAN PENUH HARAP DAN TAKUTLAH KEPADANYA.

    Ditanya oleh Ibnu Hayyan mengenai namanya yang disebut-sebut oleh Rasulullah s.a.w itu, dia memberitahu:
    “Sesungguhnya aku bertemu Rasulullah sementara aku tidak pernah bersama beliau. Akan tetapi, aku bersahabat dengan beberapa orang yang melihatnya dan sampai pula kepadaku seperti sebahagian hal yang sampai kepada kamu semua.” Kemudian apabila cuba dicungkil oleh Ibnu Hayyan, dia menjawab “Aku tidak ingin membuka pintu rahsia ini.”

    Mungkin kelihatan seperti shortcut tetapi ini sebenarnya longcut. Wallahualam…

    • zul says:

      terima kasih dengan penjelasan dari tuan kerna perkara yang tuan jelaskan ada kesamaan dengan apa yang saya lalui sehingga saya dikatakan gila oleh keluarga..Saya pernah melihat perkara2 ghaib yang mungkin belum dilihat oleh orang lain iaitu kejadian dilangit dimana saya melihat bentuk binatang 2 dan orang berterbangan dilangit,,mendangar suara2 bacaan dari ayat al quraan.cerita benar yang mana satu cahaya telah masuk pada saya dan dada saya terasa semacam di bedah walau pun tidak nampak..sebab itu lah saya sampai sekarang mencari pengertian…sekarang saya santai saja menghabiskan kehidupan ini kerna saya percaya ada kehidupan yang lebih baik sesudah mati…wasaalam

    • zul says:

      ass tuan jackgoras saya amat berterima kasih pada tuan kerna jawapan tuan amat bererti bagi saya.Apa yang saya katakan adalah benar pengalaman saya lebih 10 tahun yang lalu ..saya pernah melihat sesosok tubuh manusia dlm kelopak mata walaupun mata saya tertutup..tolong beri pengertian kenapa ada anak kecil bernama kursi melaungkn azan diatas lidah saya..MAAF jika tidak ada jawapan pada pertanyaan ini saya tidak akan komentar lagi kerna saya percaya apa yang saudara dan yang lain komentarkan hanya dari buku dan lisan dari guru yang mengajar tetapi bukan dari pengalaman..hahaha..selamat menuju kehidupan yang lebih baik…

      • oyajid says:

        salam tuan Zul,maaf kalau saya nyatakan bahawa berdasarkan apa yang diceritakan oleh tuan ,sebenarnya tuan masih lagi mencari-cari.melihat sesuatu yang kita tiada pengetahuan mengenainya tidak bermakna apa-apa.

      • zul says:

        baca ayatul kursi dlm ayer minum..haha 30 hari..jgn cari saya utk pengartian..bye

      • oyajid says:

        Baca ayat kursi dalam ayer? apa yang encik zul nak buktikan kerana itu adalah amalan syaitan.

      • jalanakhirat says:

        Asalamualaikum

        Apakah kita lebih hebat daripada junjungan besar Nabi Muhammad saw boleh belajar makrifat tanpa guru (mursyid). Sedangkan Nabi saw pun dipimpin Jibril as dalam perjalanan untuk menemui tuhanNya dan menerima penjelasan daripada Jibrril as mengenai segala apa yang di temuinya dalam perjalanan tersebut. Jika kita tiada mursyid kita akan bertanya apa yang kita ketemui di merata tepi jalan, seperti orang memperolehi harta haram bertanya kepada setiap orang sehinggalah bertemu dengan orang yang menyatakan harta haram yang dimiliki itu halal untuk memuaskan nafsu kita memilikinya.

        Kita boleh jadi Uwais al Qarni tapi, Uwais tidak bergaul dengan masyarakat untuk menyatakan perkara diluar jangkauan pemikiran yang di temuinya. Uwais hanya bergaul dengan kambing. Siapa kamu nak jadi macam Uwais ?. Jika syariat macam Nabi saw pun tak boleh nak ikut macamana nak jadi Uwais. Mereka yang berguru mempunyai rahsia untuk mengenal mereka yang telah dirasuk hantu syaitan.

        Kepada mereka yang ingin memahami soal syariat, hakikat, tauhid dan makrifat iaitu mengenai rohani, jasmani, jiwa dan raga sila layari http://www.pakcikli.com.

        Terima kaseh

      • kembara says:

        salam

        Apakah terdapat guru yang mampu mengajar anak dalam buaian bercakap sepertimana Nabi Isa bercakap sewaktu baru lahir menjelaskan kenabiannya ? Siapakah yang mengajar baginda Isa bercakap pada ketika tersebut ? adakah guru mursyid ?

      • zul says:

        maaf ya saya sebetulnya rilex saja tapi satu saja saya berikan panduan baca ayat kursi dlm ayer minum,,,jgn carinsaya utk pengertian.

      • zul says:

        maaf ya saya sebetulnya rilex saja tapi satu saja saya berikan panduan baca ayat kursi dlm ayer minum lalu minum,,jgn carinsaya utk pengertian.haha

  86. jackzgoras says:

    Wahai saudaraku tuan zul…

    Jika tuan tetap memilih jalan ini, terpulanglah, tetapi pilihlah gaya hidup ahli sufi serta amalan mereka (menasihati itu lebih mudah dari melakukannya)… sentiasalah meminta petunjuk dari Allah… awasilah perilaku syaitan yang konsistan menyesatkan manusia secara halus dengan berbagai2 cara termasuklah halusinasi yang mengundang schizhoprenia…

    Belajar dengan guru mursyid itu lebih mudah untuk bermakrifatullah kerana guru mampu memantau setiap perjalanan kita… tanpa guru itu amat sukar menuju destinasi yang sebenar… ditambah pula jika sifat mazmumah masih menebal dihati serta syariat yang masih lemah..

    Kisah Syeikh Abdul Qadir Jilani sebagai ketua wali Allah ini juga boleh dijadikan contoh kepada tuan.
    Tanda karamah beliau sebagai seorang wali telah diketahui sejak masih bayi lagi iaitu tidak mahu makan bila masuknya bulan puasa hingga dijadikan panduan bermulanya hari untuk berpuasa oleh penduduk setempat. Di zaman kanak2 beliau mendengar suara dari binatang ternakannya berkata, “Engkau tidak dilahirkan untuk ini, tidak disuruh membuat kerja ini.” Dan melihat di sebuah bukit terdapat jemaah haji menunaikan haji di Mekah. Kemudian beliau mencari guru di Baghdad. Setelah itu menjalani suluk selama 25 tahun hingga bertemu dengan Nabi Khaidir a.s.

    Persamaan dari kisah Uwais Al-Qarni dan Syeikh Abdul Qadir Jilani ini ialah masing-masing mencapai tahap makrifatullah ditahap tertinggi dikalangan insan yang terpilih. Bezanya kisah Uwais ini tidak banyak diketahui tambahan pula beliau seorang yang suka berahsia mengenai ilmunya.

    Sememangnya tiada yang mustahil disisiNya jika diizinkan olehNya… tetapi jalan mengenal Allah ini bukan sesuatu yang mudah sebaliknya memerlukan pengorbanan yang besar dalam seluruh kehidupan kita. Jika tuan ingin menjadikan Uwais itu sebagai idola, hayatilah setiap watak kehidupan beliau walaupun gurunya adalah rahsianya. Mencari label gila seperti itu akan hanya menemukan 2 jawapan sahaja iaitu :
    1- gila kerana disesatkan syaitan
    2- gila cintakan Allah s.w.t

    Perjalanan makrimatullah ini menuntut akhlak yang mulia dan sifat terpuji, jika tuan tidak mampu mencapai makrifat tetapi hanya beroleh akhlak yang mulia dan sifat terpuji sahaja sudah cukup bagi saya untuk lebih menghormati tuan… Wallahualam..

    • zul says:

      maaf seseorang ada pendirian..apa yng saya ceritakan banar .,hahaha..guru hahaha..saya msh waras walaupun tak ada guru……tdo lah

  87. saya amy 2 nak sagat buka ijap kalau awak boleh batu

  88. wiwitsa putra says:

    Alhamdulilahh..teerimakasih atas segala ilmunya mudah_an..bermanfaat bgi muslimin walmuslimat
    ammin

    • muhd mahdi says:

      assalamuailakum sahabat fillah.

      syariat adalah seperti tubuh.
      tarikat adalah perjalanan.
      hakikat adalah roh
      makrifat adalah sir.

      maka tubuh tidak akan boleh mencukupi jika tiada roh, dan untuk mendapat kan roh pasti perlukan perjalanan, baru lah akan bertemu sir.
      maka dengan hanya mempelajari ilmu syariat sahaja, maka tidak akan cukup bekalannya. maka tuntutlah sesungguhnya ilmu allah itu seluas lautan.
      dan untuk meningkatkan ilmu, kita harus mempunyai syariat yang kuat agar kita tidak terpesong… wasalam..

  89. mohd wafiuddin says:

    Ini lah saya :
    Saya mudah yakin satu perkara dengan satu perkara dan yakin apa orang lain fikir tentang apa dan untuk apa.
    Dengan apa yang saya baca tertulis di atas maka wujud lah apa itu ilmu tarikat yaitu (perjalan) ya saya tidak berguru dan saya cuma tahu serbe sedikit tentang ilmu tarikat, dan apa yang saya tahu ialah “PERJALANAN” itu sahaja.
    Mungkin saya belum cukup fasih faham tentang syariat, mungkin dari sini saya sudah sedikit faham apa itu “syariat , tarikat dan hakikat”
    Perfahaman saya tentang syariat ialah isi tersirat.
    Tarikat ialah perjalanan.
    Hakikat ialah asal.

    Jika salah apa yg saya cuba nyatakan sila balas dan jelas kan terima kasih.

    • jalanakhirat says:

      Asalamualaikum

      Tuan wiwitsa putra,

      Jawapan saya ini sekadar cuba menjawap dan memberi penjelasan bukan pula bertujuan jngin menyalahkan fahaman tuan.

      Syariat hakikat tarikat dan makrifat itu senang ceritanya adalah rukun ugama. Umpama rukun Islam dan rukun Ima. Maka syarat mereka yang ingin berugama itu perlulah menurut rukunnya yang terdiri daripada syariat hakikat tarikat dan makrifat, seperti orang Islam yang perlu melaksanakan rukun Islam yang 5 dan orang yang beriman perlu menurut rukun Iman yang 6.

      Supaya lebih mudah difahami mengenai rukun ugama yang terdiri daripada syariat hakikat tauhid dan makrifat ini. Syariat itu Islam yang terdiri dari 5 rukun. Hakikat itu imn yang terdiri dari 6 rukun. Tarikat itu untuk mentauhidkan Allah swt ia itu tauhia asmak, tauhid sifat. tauhid afaal dan tauhid zat. Makrifat itu mengenal Allah swt iaitu yang terdiri ilmul yakin, ainul yakn, hakkul yakin dan kamalul yakin.

      Jika kita menurut rukun Islam sahaja, kita cuma layak disebut orang Islam. Jika kita ingin disebut orang beriman maka kita
      perlulah menurut rukun iman. Jika kita melaksanakan rukun Islam saja tanpa rukun Iman, maka kita jadilah orang Islam yang penipu, keji, jahat dan batil seperti yang sering kita lihat pada hari ini. Kerana orang Islam yang takberiman itu walau pun mengucap dua kalimah syuhadah, solat, berzakat dan menunaikan haji tapi mereka tak percaya tuhan, malaikat, kitab, Rasul. qadha dan qadar serta kiamat kerana mereka tak beriman.Jika nak jadi orang tarikat mesti mentauhidkan Allah swt supaya kenal diri. Dan jika ingin jadi orang makrifat perlu kenal tuhan. Dan jika ingin jadi orang berugama perlulah Islam, beriman, tauhid dan makrifat.

      Wasalam..

    • muhd mahdi says:

      assalamuailakum sahabat fillah.

      syariat adalah seperti tubuh.
      tarikat adalah perjalanan.
      hakikat adalah roh
      makrifat adalah sir.

      maka tubuh tidak akan boleh mencukupi jika tiada roh, dan untuk mendapat kan roh pasti perlukan perjalanan, baru lah akan bertemu sir.
      maka dengan hanya mempelajari ilmu syariat sahaja, maka tidak akan cukup bekalannya. maka tuntutlah sesungguhnya ilmu allah itu seluas lautan.
      dan untuk meningkatkan ilmu, kita harus mempunyai syariat yang kuat agar kita tidak terpesong… wasalam..

      • hashim says:

        asllamlkm lama sudah ku tak masuk sini

        sabda nabi yg bermaksud

        +

        hai abu zar. sembahlah allah seakan-akan kamu melihatnya dan jika kamu tidak melihatnya sesungguhnya dia melihat kamu
        h’r’ abu nu’im
        fitrah manusia adalah dituntut utk mengenal penciptanya namun dgn fitrah semata-mata manusia tak dpt

        makrifatullah krn makrifatullah adlh.
        anugerah allah utk hambanya yg terpilih
        tanpa anugerahnya manusia akn terbiar dan terdedah dgn berbagai kefahaman yg menyimpang dr tuntutan allah swt

        berdoalah moga kitalah yg mendpt anugerah itu

        wassalam

  90. rosli,utusanku says:

    salam..sy cuma mahu bertanya dan sedang mencari..syariat,hakikat,tarikat,makrifat atau syariat, tarikat,hakikat makrifat atau syariat,tarikat hakikat,makrifat..adakah semua perjalanan ini akn kembali juga pada hakikat jua…

  91. rosli,utusanku says:

    hakikat solat…dlm solat tidak ade sekutu melainkan ALLAH S.W.T…sy cuma ingin berkongsi …

    • hashim says:

      dr yg pernah ku pelajari
      SYARIAT — Segala hukum hakam utk diikuti .(panduan)
      TARIKAT—-Pelaksanaan terhdp syariat(amalan)
      HAKIKAT—-Penyucian jiwa utk melaksanakan syariat dan tarikat
      MAKRIFAT –Hala tuju kita @objek.tif kita dlm bersyariat bert.arikat berhakikat
      cth;
      jika HAKIKATnya. .hati kita berkalung noda dan dosa mana mungkin kita berTARIKAT(melakukan amalan smbhyang puasa dll)dan adakah amalan akn dterima jika SYARIAT(hukum hakam)tidak kita ketahui
      akan tercapaikah MAKRIFAT yg kita cari jk kita brada dlm keadaan ini
      dharap dpt d fahami .apa yg ku tulis ni
      wallahuaklam

  92. lan kancil says:

    Apa yg yg d paparkan adalah benar,hanya jauhari yg mengenal akan manikam.Aku menangis melihat hambaku berpecah lantaran tidak mengenal akan Aku.Dahulunya banyak dan d akhir zaman ini makin sedikit.Kebanyakannya dlm keadaan diri sendiri,bukan diri yg empunya diri.Di anggap sesat.Biarkanlah si luncai terjun dgn labunya.Kalau tidak kenal akan Allah di katakan syirik,sedangkan syirik itu dosa yg tidak boleh di ampunkan.Bagaimana beramal dalam keadaan syirik.Syok sendiri.

  93. NOR'ALAM says:

    As salam. Sekadar ingin bertanya… apa kah kaitan kalimah “La ila illa allah” dengan kalimah “La ana illa hu”… terima kasih

  94. Maimunah says:

    Assalamualaikum Ya Tuan Syed Mohd al-Yahya al-Hussaini,
    Saya suka akan apa yang tuan tuliskan, saya ingin bertanyaansesuatu yang peribadi. harao tuan syed jawablah ke email saya missmonarich@gmail.com. Terima kasih.

  95. zarwadi says:

    knapa ilmu tarekat itu ber beda beda cara mengerjakan nya sobb

  96. syahargent says:

    Untuk meluruskan saja. saya salut dengan topik ini cuma yang saya sayangkan pembahasan panjang lebar tersebut ada KEKELIRUAN dalam urutan tataran ilmu 4 yang seharusnya : SYARIAT – THORIQOT – HAKIKAT – MAKRIFAT bukannya syariat – HAKIKAT – THORIQOT – ma’rifat. tolong bisa segera ada PEMAHAMAN LEBIH LANJUT sebelum MEMPUBLIKASIKAN mengenai hal ini dikarenakan hal tersebut akan menyesatkan umat.

  97. Abdul Razak says:

    Syabas kerana saudara berani berkonsi ilmu tarikat….dan hakikat…nya..

  98. daam says:

    Assalamualaikum wahai tuan rumah,

    Saya ingin bertanya beberapa perkara serta memberitahu juga beberapa perkara kepada tuan punya rumah. boleh? Baiklah, dengan anggapan tuan izinkan saya berbuat demikian, maka saya mulakan ya.

    1. Tiada Tuhan Selain Allah. tidak dapat tidak, tiada tuhan selain dari Allah.

    2. Apakah tujuan Allah menceritakan mengenai seorang Nabi dan rasul yang boleh berbicara dengan Dia tetapi tidak dapat menerima perbuatan Khaidir pada permulaan? Apakah hikmahnya?

    Wallahua’lam,

    Salam

  99. Vaviru ilallah says:

    Assalamualaikum..salam sejahtera..
    Lngsung saja,.sesungguhnya,.pemahaman tingkatan ilmu agama adalah syariat,hakikat dulu,baru tarikat,.dan yg terakhir adalah makrifat.

    1.syariat : merupakan pengaturan dasar dalam memahami islam..

    2.Hakikat : merupakan pendalaman pengaturan sesungguhnya dari 2.Hakikat : merupakan pendalaman pengaturan sesungguhnya dari 2.Hakikat : merupakan pendalaman pengaturan sesungguhnya dari 2.Hakikat : merupakan pendalaman pengaturan sesungguhnya dari syariat,.

    3.tarikat : merupakan jalan atau penerapan dari penda

  100. Vaviru ilallah says:

    Assalamualaikum..salam sejahtera..
    Lngsung saja,.sesungguhnya,.pemahaman tingkatan ilmu agama adalah syariat,hakikat dulu,baru tarikat,.dan yg terakhir adalah makrifat.

    1.syariat : merupakan pengaturan dasar dalam memahami islam..

    2.Hakikat : merupakan pendalaman pengaturan sesungguhnya dari syariat,.

    3.tarikat : merupakan jalan atau penerapan dari pendalaman syariat dan hakikat.

    4.makrifat : untuk pengertian makrifat saya rasa semua hampir sama dalam menafsirkanya.

    Tp semua ini kembali kepada Allah.,Allah lah yg maha mengetahui.

  101. Amat says:

    menurt pendapt ane adalah syareat baru tarekat dan hakekat dan makrifat

  102. warnadi says:

    ilmu sariat itu wundu gae banyu shalate ngadek rukuk ssujud lungguh,ilmu torikot manggon ning ati wundune ngilangno sifat hasut shalate wong kang ahli welas asih,ilmu hakikot manggone ono utek wundune ngilangno sifat sok rumongso biso,bener,pinter shalate ngilangno sifat takabur,ilmu makrifat manggone ono jero roso pangroso sejatine roso,wundune anteng shalate temen/budi darmone dewe.

    • Tiada yg mustahil dlm dunia ini dan dimana mana sahaja asalkan diizin-Nya . Akal diberi oleh tuhan yg satu digunakan untuk berfikir walaupun melampaui batas batas pemikiran manusia . kerana hanya Dia yg sempurna . jika percaya maka percaya la . jika tidak maka tidak la . ilmu mengenal tuhan ini rumit jika terlalu banyak persoalan dari amalan . tiada yg mustahil disisi-Nya :D

      • hashim says:

        Bismillah itu mula dikata
        dgn nama Allah tuhan semata

        tunaikan segala tuntutan SYARIAT
        .&.amalan yg betul mengikut TARIKAT
        .itulah .erti suatu HAKIKAT
        untuk menuju kearah MAKRIFAT

        .sengaja disusun ayat begini
        agar mudah tuan fahami

  103. h4mba4llah says:

    Daripada dok bergaduh yg tu dulu nie dulu, kenalilah diri kita dulu, ilmu Allah luas. siapa-siapa yang kenai Guru Mursid boleh bagitau. nk pi berguru.

  104. muhammad maulana bin jasman says:

    Assalammualaikum wrt..

    sy tertarik dgn kupasan tuan..dewasa ini mmg ramai org yg berlumba2 mencari atau menuntut ilmu ketuhanan..tp malang nye ada yg tertipu dan terpedaya..kdg2 terlalu sukar utk mencari guru yg sebenar2nye..sbgi masyarakat umum,ilmu syariat mmg tidak bleh dipisahkan..sbgi benteng utk mengelakkan fitnah..itulah jgk apa yg kita pelajari sejak kecil..di rumah mahu pon di sekolah..jgk merupakan asas yg penting..tetapi apabila kita semakin dewasa,selain duniawi,ilmu akhirat la yg sebenar2 yg perlu dicari..ilmu ketuhanan yg akan mendekatkan kita kepada tuhan..mgkn klu bleh sy kaitkan,ilmu syariat seperti kita hanya lulus peperiksaan..ilmu ketuhanan yg mencapai hakikat dan makrifat umpama kita lulus dgn cemerlang dan mendapat markah penuh..sudah tentu kita hendak menjadi yg cemerlang..
    ilmu Allah tersangat la luas..kekadang smpi tidak terfikir dgn logik akal..sebenarnye,sy mmg sgt2 tertarik utk mempelajari ilmu ini..mgkn klu xsilap sy,ahli tasauf atau ahli sufi yg dikaitkan dgn ilmu sedemikian..mgkn perlu mengenal diri terlebih dahulu..dan kdg2,niat sembahyang pon kita x lepas..
    klu tuan ada perkara yg bleh dikongsi,harap bleh terus email kpd sy..sy mmg btl2 berharap utk mempelajari dan menuntut dgn guru yg sebenar2nye..

    • jalanakhirat says:

      Asalamualaikum

      Tuan, muhammad maulana bin jasman

      Terima kaseh komentar tuan di atas, dengan izin saya ingin memberi pandangan terhadap komentar tuan diatas mengenai kesesuaiannya dengan kalimat popular berikut;

      Syariat tanpa hakikat adalah hampa
      hakikat tanpa syariat adalah batal.

      Persoalannya, apakah maseh ada nilainya terhadap pekara yang hampa dan batal.

      Wasalam.

  105. h4mba4llah says:

    <<H4mba4llah<< saya tengok org komen sana komen cni.. saya nk tanya sesuatu. Apabila kita dh mati.. Apa yg akan dituntut di sana kelak??

    • Nama “H4mba4llah” sebelum anda bertanya, lebih baik anda melihat diri anda sendir. Apa pantas/baik anda menulis nama Tuhan mu seperti ini H4mba4llah. Dan untuk pertanyaan anda, saya sarankan banyak mendengarkan ceramah/membaca buku agama anda sendiri.

  106. insan keliru says:

    salam..sy ingin bertanya…kebiasaannya kita mengambil wuduk sebanyak 3 kali..namun,,selepas suami sy mendalami ilmu ini..sy mendapati bahawa dia telah mengambil wuduk sebnayak 7 kali…boleh bg sy penjelasan?

    • jalanakhirat says:

      Waalaikumusalam

      Puan Insan keliru,

      Dalam hal ini , sebenarnya memang terdapat larangan dari Rasulullah saw kepada umat Islam agar tidak membasuh anggota wudhuk melebihi daripada 3 kali, sebagaimana hadis Baginda saw daripada Abdullah bin ‘Amru bin al-‘Ash :

      هكذا الوضوء ، فمن زاد على هذا فقد أساء وتعدى وظلم

      “Beginilah (caranya) wudhuk , maka barang siapa yang menambah daripada ini , sesungguhnya dia telah melakukan perkara yang keji (tidak baik) dan melampau serta berbuat zalim.”

      (Hadis Hasan riwayat : Abu Daud : 135 , An-Nasaie : 1/88 , dan disahihkan oleh Albani dalam Sahih Ibnu Majah : 422)

      Imam Ahmad menyebutkan : “Antara kefaqihan seorang lelaki ialah sedikitnya penggunaan air”. (Mukhalafat fi al-thaharah wa al-Solat : 1/34)

      Malah dalam satu riwayat oleh Imam Ahmad ada menyebutkan :

      إنه سيـــــكــون في هــذه الأمة قــوم يعــتدون في الطـــهور والــدعاء

      “Sesungguhnya akan ada pada umat ini suatu kaum yang melampaui dalam bersuci dan berdoa”

      (HR Imam Ahmad : 16199 , Abu Daud : 96.Dinilai Sahih oleh Albani dalam Sahih Abu Daud : 1/21)

      Maka , secara umumnya , melakukan pembaziran ketika mengambil wudhuk atau aktiviti-aktiviti lain walau dimana sahaja pun adalah dilarang dalam Islam.Lebih-lebih lagi jika ianya melibatkan harta awam yang sepatutnya dijaga dan di gunakan secara berhemah.Ini kerana , penggunaan yang melampaui batas adalah suatu bentuk kezaliman dan penganiayaan terhadap pihak yang bertanggungjawab kepada harta awam tersebut.

      Wasalam

  107. insan keliru says:

    terima kasih atas penjelasan t,sebut…sekali lg sy ingin bertanya…adakah dalam mengamalkn ilmu ini,ahlinya perlu melakukan perkara2 seperti berada di kubur, berendam di dalam sungai dan berada di tengah2 padang dengan membaca ayat2 t,tentu…contohnya, apabila ditanya,alasan yang suami sy bagi..tujuan dia berada di kubur. di tengah2 mlm seorang dr adalah b’tujuan utk merasai kematian…dan pada waktu dia berada di kubur…dia mendengar salah satu kubur sedang meminta tolong…sy betul2 keliru….sy begitu bimbang sekiranya suami sy telah tersesat jauh dr jalan yg benar….

    ada satu lagi peristiwa yg begitu menyedihkan sy apabila suami sy m’beritahu bahawa solat jumaat itu bukanlah wajib ditunaikan.maksudnya…sekiranya kita betul2 tidak memahami tujuan sebenar pergi menunaikan solat t,sebut..maka tidak sahlah solat t,sebut…malah,dia m,beritahu sy bahawa adalah tidak sah solat tersebut sekiranya imam yg mengimamkan solat t,sebut tidak m’punyai kelayakan…

    • jalanakhirat says:

      Asalamualaikum

      Puan Insan keliru,

      Sering juga kita kedengaran mereka yang melakukan latihan peningkatan kerohanian atau ilmu kebatinan seperti berada di kubur, berendam di dalam air sungai dan berada di tengah padang di waktu malam. Walau pun kita tidak boleh menghukum perbuatan ini salah bagaimana pun amalan seperti ini sudah tentu tidak pernah dianjurkan oleh ugama Islam dan Nabi Muhammad saw.

      Merasai kematian itu bukanlah seperti berada di kubur tetapi adalah sangat dahsyat seperti diantara yang terdapat seperti dalam al Quran dan hadis berikut;

      Ibnu Abi Ad-Dunya rahimahullah meriwayatkan dari Syaddad bin Aus Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: “Kematian adalah kengerian yang paling dahsyat di dunia dan akhirat bagi orang yang beriman. Kematian lebih menyakitkan dari goresan gergaji, sayatan gunting, panasnya air mendidih di bejana. Seandainya ada mayat yang dibangkitkan dan menceritakan kepada penduduk dunia tentang sakitnya kematian, niscaya penghuni dunia tidak akan nyaman dengan hidupnya dan tidak nyenyak dalam tidurnya ”
      Al Maut hlm. 69

      Di antara dalil yang menegaskan terjadinya proses sakaratul maut yang mengiringi perpisahan jasad dengan ruhnya, firman Allah:

      وَجَآءَتْ سَكْرَةُ الْمَوْتِ بِالْحَقِّ ذَلِكَ مَاكُنتَ مِنْهُ تَحِيدُ

      “Dan datanglah sakaratul maut dengan sebenar-benarnya. Itulah yang kamu selalu lari darinya”. [Qaaf: 19]

      Maksud sakaratul maut adalah kedahsyatan, tekanan, dan himpitan kekuatan kematian yang mengalahkan manusia dan menguasai akal sehatnya. Makna bil haq (perkara yang benar) adalah perkara akhirat, sehingga manusia sadar, yakin dan mengetahuinya. Ada yang berpendapat al haq adalah hakikat keimanan sehingga maknanya menjadi telah tiba sakaratul maut dengan kematian.
      ihat Jami’u Al Bayan Fii Tafsiri Al Quran (26/100-101) dan Fathul Qadir (5/75).

      Begitu jugalah betapa dahsyatnya mengenai azab kbur yang terdapat di dalam al Quran dan hadis Nabi saw.

      Solat jumaat itu adalah wajib bagi orang Islam.

      الحمدلله رب العالمين, والصلاة والسلام على أشرف المرسالين وعلى آله وصحبه أجمعين, اللهم هداية للصواب, وبعد..

      Hukum sembahyang fardhu Jumaat ialah fardhu ‘ain apabila berhimpun syarat-syarat sah sembahyang Jumaat itu.

      Dalil yang menjelaskan kefardhuan sembahyang Jumaat itu sebagaimana firman Allah Ta’ala:

      يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا نُودِي لِلصَّلَاةِ مِن يَوْمِ الْجُمُعَةِ فَاسْعَوْا إِلَى ذِكْرِ اللَّهِ وَذَرُوا الْبَيْعَ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ (9)
      (سورة الجمعة:9)

      Tafsirnya: “Wahai orang-orang yang beriman! Apabila diserukan azan (bang) untuk mengerjakan sembahyang pada hari jumaat, maka segeralah kamu pergi (ke masjid) untuk mengingati Allah (dengan mengerjakan sembahyang Jumaat) dan tinggalkanlah berjual beli (pada saat itu); yang demikian adalah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui (hakikat yang sebenarnya).”

      (Surah al-Jumu’ah:9)

      Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam juga menjelaskan akan kewajipan sembahyang Jumaat itu sebagaimana sabdanya:

      رواح الجمعة واجب على كل محتلم
      (رواه النسائي)
      Maksudnya: “Menyegerakan Jumaat itu wajib ke atas setiap orang yang bermimpi (baligh).”

      (Hadis riwayat an-Nasa’i)

      Masalah Imam jumaat itu layak atau tidak, kita perlulah bijaksana menyampaikan kebenaran yang diamanahkan, supaya kita layak menjadi pengikut Nabi Muhammad saw yang bersifat Sidiq, Amanah, Tabligh dan Fathonah.

      Wasalam

    • ali says:

      Selagi beliau berpegang teguh pada apa yang telah dinyatakan dalam rukun iman dan islam dalam mencari redhaNYA insyaallah.. selamat..

      Soal imam tu biarlah imam yang tanggung… SAH atau TIDAK SAH itu kerja ALLAH. KITA HAMBA dan TUGAS KITA DIDUNIA ini Hanya melakukan apa yang disuruh dan meninggalkan apa yang dilarang melainkan semasa berlakunya “DARURAT” dan kelonggaran yang ALLAH telah nyatakan dalam Al-kitab dan Al-sunnah.

      Dalam solatpun kita bukannya faham 100% apa yang kita baca bukan? kenapa kena rukuk, sujud semua, baca al-fatihah dan surah-surah lazim.. kenapa 5 waktu tidak 3, atau 1 waktu? itu kadang-kadang adalah persoalan atau bisikan syaitan dalam mewujudkan sifat was-was.. Inyaallah, jika kita buat walaupun terpaksa.. lama kelamaan ianya akan mewujudkan rasa rela.. ikhlas.. lama kelamaan jika Allah redha, Dia akan bantu Hambanya itu.. memberi jawapan di atas persoalan dengan cara yang bijaksana samada secara terus, sebab atau kejadian.. kalau tidak apa gunanya AKAL untuk kita mentafsir jawapan yang diberikanNYA berdasarkan konsep yang tidak berlawanan dengan rukun2 asas iman dan islam.. kerana salah satu 99 sifatNYA adalah MAHA BIJAKSANA bukan?

      “kadang-kadang manusia terlalu leka mengejar sesuatu lebih berharga pada pandanganya dari apa yang dikendongnya sehingga dia tidak menyedari apa yang dikendong itu berciciran dan akhirnya gagal mendapat apa yang dikejarnya… apabila dia menoleh kebelakang semula untuk melihat apa yang dikendong telah kosong kerana tidak sedar atas kerakusan dan keasyikanya mengejar”

  108. mawardi says:

    saya senang membaca semua komen dan tulisan di atas,dan saya juga ingin pengetahuan ilmu marifat,apakah benar jalan marifat fiqih cara ibadah,tasawuf cara menghadap,marifat cara mengenal allah nya.mengetahui mula-mula apa yang di jadikn oleh allah nur muhamad,mengetahui asal kejadian diri kita

  109. mawardi says:

    adapun amalan untuk mencapai marifat perbanyak membaca sholawat.

  110. mawardi says:

    marifat kepada allah jalan nya, harus diri kita memisrakan akan allah seperti misra air pada tumbuh-tumbuhan kalau tidak ada air maka tumbuhan itu mati,

  111. saharizal jemaah tabligh yang mengamalkan tarekat naqsabandiah says:

    beginilah masuk dulu baiah mana mana tarekat saada naqsabandiah atau ahmadiah baru tahu kalau tak betul jangan teruskan lagi tak perlu nak fikir banyak banyak teori ingat golongan freemason dajal dah main kan umat islam dari zaman nabi musa lagi

  112. saya dlm jemaah tabligh dah dengar dari rakan rakan tentang bantuan allah termasuk saya dan dlm tarekat pula fuh lagi hebat kalimah allah tu muncul dimana sahaja kalau nak tahu buatlah macam saya join tabligh amal tarekat baru tau rahsianya jgn banyak mulut dan komen buat kerja asyik komen jer kerja tak siap macam buat rumah byk sangat tukang rumah rumah tak siap masing masing ada pendapat sendiri akhirnya tuan rumah tidur tepi pokok pisang

    • irwanto says:

      bagai mana anda bisa mengatakan bahwa anda adalah jamaah tabligh yang mengamalkan tarekat nagsabandiah..? ber ucap itu haruslah dengan tutur kata yang sopan dan santun…sehingga orang yang mendengar akan dapat kesejukan dari tutur kata ada…. terima kasih…….

  113. nanang says:

    nabi muhammad saw bersabda: aku tinggalkan dua perkara,selama kalian berpegang teguh kepada dua perkara itu kalian tidak akan tersesat selamanya.yaitu : al quran dan al hadist !

  114. muhamad suhendra says:

    TSareat itu jlnnya mulut(ucapan)Tarekat itu jalan Hidung(napas),Hakekat itu jalnnya Kuping(pendengaran),Maripat itu jlnnya mata,jdi saret,tarekat,hakekat,maripat itu adalah wajah manusia

  115. empty says:

    syariat,tarekat,makrifat,hakikat..wajib kite tau semue tu…awaludin makrifatullah..awal2 agama mengenal allah,hurmm..kita tak boleh menyalahkan,sdangkan semue tu ilmu allah..tade setitik zarah pun untuk kite..dah tu ape yg kite ade??tnye diri kita..semuenya hak allah..kalau yg nyata ada 4,,1 kita tak kenal..cacat la..seperti mane manusie..jika tiada salah satu anggota..cacat la kita..

  116. joe says:

    As salam…ad x syor tuk sy nk dpt guru untuk pelajari ilmu ni??

  117. izwan says:

    sesiapa tidak mengenal dirinya bagaimana hendak mngenal Allah, tidak ada cara lain utk mngenal Allah melainkan dgn melalui jln tarikat. terlalu singkat hdp ini brtapa ruginya diri ini masih blm dpt melihat Allah sblm mati..

  118. TIDAK ADA NAMA says:

    YANG JELASNYA= SEMUA YG ANDA CARI DAN YG ANDA INGIN TAHU ADA DI DALAM AL QUR’AN……………

  119. haq says:

    Mmang btul smua yg saudara terangkan,tpi bg org yg sekadar mempunyai syariat akan menganggap smua ni karut dan cerita rekaan kerana mereka belum mempunyai makrifat…

  120. aziz says:

    Terima kasih tuah mohamad suhendra

  121. NAK BELAJAR says:

    hati kENA bersih dan ini banyak di sebut dan katakan para nabi dan ulama,BILA HATI BERSIH,,BARU DATANG ILMU YANG BAIK,,INI HATI KOTOR,,SEDANG KAN YANG DATANG BERSIH,,MACAM MANA NAK DAPAT PETUNJUK YANG BERSIH.HATI ITU RUMAH ALLAH.

    • ali says:

      pada saya semoga apa yang dituntut dapat menambah dan menguatkan lagi keimanan dan taqwa kita padaNYA… dan saya ingin berkongsi beberapa kalam Allah untuk kita merenung jauh dan berfikir..

      ” Dan kepada Allah jualah tertentunya urusan memberi panduan yang menerangkan jalan yang lurus; dan di antara jalan-jalan yang dituju ada yang terpesong dari kebenaran; dan jika Ia kehendaki, tentulah Ia memberi petunjuk kepada kamu semua (yang menyampaikan ke jalan yang lurus itu). – ayat 9 surah Al-Nahl ”

      ” Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalanNya, dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk. – ayat 125 surah Al-Nahl ”

      ” Dan segala yang mereka sembah yang lain dari Allah, tidak mempunyai sebarang kuasa untuk memberikan syafaat pertolongan, kecuali sesiapa yang memberi penerangan mengakui kebenaran dengan mentauhidkan Allah, Tuhan Yang Sebenar-benarnya secara mereka mengetahuiNya dengan yakin (bukan dengan kata-kata orang; maka merekalah yang mungkin diizinkan memberi dan mendapat syafaat itu).- ayat 86 surah Az-Zukhruf ”

      ‘ Sesungguhnya orang-orang yang menegaskan keyakinannya dengan berkata: “Tuhan kami ialah Allah”, kemudian mereka tetap teguh di atas jalan yang betul (dengan pengakuan iman dan tauhidnya itu), maka tidak ada kebimbangan (dari sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita. ayat 13 surah Al-Ahqaf ‘

  122. Dini Firman says:

    dalam Al-Quran dan Hadis ada tak diajar untuk buat kumputer,leptop,batu konkrit?
    jd, bagaimanakah kumputer, leptop dan batu konkrit itu terjadi. didalam yg trsurat ada yang tersirat dan yg tersirat itu juga ada yg tersirat. Allah memberikan kita akal fikiran dan ilmu yang tidak terkira banyaknya. gunakan akal fikiran untuk mempelajari ilmunya. guna kan la panca indra yg diberi sebaik2nya. maka dgn itu jadi la kumputer, leptop dan batu konkrit td. Ilmu tasawuf pon begitu, secara tersurat mungkin x ada, tp kalau secara tersirat mesti ada. tengok zahir mungkin kita tahu tp batin tau ke. ea adalah utk orang2 yg terpilih yg dikehendakiNya shj. Ilmu yg baik selagi berlandaskan Al-Quran dan Hadis apa yg nak diwas-was kan. Rasa was2 rujuk Al-Quran dan Hadis. Jgn cpt bersangka buruk dan jgn cepat bersangka baik. Gunakan la akal fikiran untuk mengkaji nya dahulu dgn berlandaskan Al-Quran dan Hadis. Kalau boleh katam kan lah kedua ni dan fahami nya. bila dah betul2 faham baru senang utk kita mencari yg tersirat. time tu nnt mmg tak tercapai akal nak mempelajari ilmu Allah ni. sy sendiri pon masih terkapai-kapai. ape pon kalau ada silap dan salah maafkan sy. sy ingin memberi pendapat, pandangan dan peumpamaan shj. sila beri tunjuk ajar ea.

  123. oyajid says:

    sdr jepp dah kenala Allah ke?

  124. jalanakhirat says:

    Asalamualaikum

    Tuan Oyajid;
    Banyak orang mengenal Allah swt, tapi sekadar mengenal namaNya. Tahap makrifat atau keyakinan mereka yang sekadar mengenal Allah swt menerusi hanya namaNya disebut ilmu yakin. Golongan mereka ini mengenal Allah swt hanya menerusi cerita atau khabar atau labun cuma. Kita dituntut mengenali Allah swt sehingga ke tahap kamalul yakin iaitu keyakinan yang sempurna. Keyakinan di peringkat ini cuma dicapai mereka yang telah mengenali zat Allah swt selain nama juga sifat, dan afaalnya.

    Seperti kita mengenali diri mereka yang memberi komentar di atas, jika untuk mengucap nama tuhan as Salam iaitu Asalamualaikum pun tak mampu, menulis nama Allah swt dan Nabi Muhammad saw pun tak beradap, apa tah lagi budibahasanya, maka mereka ini golongan mereka yang tidak beradap. Ingatlah, bermula ilmu itu adap, mereka yang biadap itu tanda tak berilmu. Begitulah diantara bermula cara untuk mengenal diri mereka yang tidak mengenal tuhanNya.

    Wasalam.

    • md.sabrikamis says:

      sekurang2nya sekadar untuk megesahkan amal apakah perlu ilmu syariat..hakikat.ataupun makfifat?ini buat permulaan pada saya..tolong beri panduan

      • jalanakhirat says:

        Asalamualakum

        Tuan Md Sabrikamis, secara rengkasnya syariat, hakikat, tauhid dan makrifat itu adalah rukun ugama.

        Syariat itu seperti yang terkandung dalam rukun Islam iaitu 5 perkara:
        [1] Syahadat (pengakuan dengan hati dan lisan) bahwa “Laa Ilaaha Ilallaah” (Tiada sesembahan yang haq selain Allah) dan Muhammad adalah Rasulullah.
        [2] Mendirikan shalat.
        [3] Mengeluarkan zakat.
        [4] Shiyam (puasa) pada bulan Ramadhan.
        [5] Haji ke Baitullah Al-Haram.

        Hakikat itu seperti yang terkandung dalam rukun iman iaitu 6 perkara:
        [1] Iman kepada Allah.
        [2] Iman kepada para Malaikat-Nya.
        [3] Iman kepada Kitab-kitab-Nya.
        [4] Iman kepada para Rasul-Nya.
        [5] Iman kepada hari Akhirat, dan
        [6] Iman kepada Qadar, yang baik dan yang buruk. (Qadar : takdir, ketentuan Ilahi. Yaitu : Iman bahwa segala sesuatu yang terjadi di dalam semesta ini adalah diketahui, dikehendaki dan dijadikan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala).

        Tauhid adalah menEsakan Allah swt iaitu:
        [1] nama
        [2] sifat
        [3] afaal
        [4] dan zatNya.

        Tingkatan makrifat adalah:
        [1] Ilmul yakin
        [2] ainul yakin
        [3] hakul yakin
        [4] dan kamalul yakin.

        Wasalam.

  125. oyajid says:

    Pertanyaan saya pada tuan jepp, adakah tuan jepp sudah kenal Allah? ya atau tidak?

  126. md.sabrikamis says:

    saudara jepp…saya pun pening ni..xkan nabi mengucap aku nabi muhamamad pesuruh allah..sedangkankan ALLAH lebih tau sebab allah yang lantik nabi…minta panduan saudara…sekiranya x tau jawapannya macamana pula dgn.puasa..solat saya..sebab kalimah tu rukun islam yg pertama…tolonglah beri panduan

  127. md.sabrikamis says:

    WAALAIKUMSALAM….TERIMAKASIH..SAUDARA JALANAKHIRAT…MOGA ALLAH MENAMBAHKAN ILMU SAUDARA .DAN KITA SEMUA..AMIM

  128. dini firman says:

    ea betul tu.. maaf ea. ape yang hidup tak akan mati? yang mati itu adalah jasad. tapi yang hidup adalah nyawa. samua manusia nyawanya adalah sama besar sama tinggi. tak ada yang lebih dan yang kurang. ea itu rohNya yang dipinjam kan pada kita dan berada dalam hati kita. mintak maaf kalau silap ea. tp sy yakin tak silap, sebab sy belajar dari guru sy. kalau silap mungkin sy tersilap taip agaknya.

  129. md.sabrikamis says:

    tuan jepp..jalanakhirat..dan semua ..harap teruskan berada di blog ni…ada sesuatu yg indah buat saya bila membaca kometr anda..semua..ALLAH YG MENGERAKKAN KITA SEMUA UNTUK BERADA DI RUANGAN INI..HARAP TUAN SEMUA MEMBERI PANDUAN
    SEIKLAS IKLASNYA BUAT ORG BARU SEPERTI SAYA..ALLAHHUAKBAR…

  130. md.sabrikamis says:

    BUAT EN JEEP:BAGAIMANA DGN AMALAN YG KITA LAKUKAN SEBELUM NI DAN SELEPAS NI SEKIRANYA SOALAN EN JEEP TIDAK BOLEH DI JAWAB…KALAU BATAL X APA JUA XPI KALAU DOSA..MACAMMANA NI…SAYA NI BARU DOK BELAJAR NI…

  131. sirna says:

    la haula wala quata illa billah..jgnlah kamu semua berdebat mengenai ilmu agama jika sekadar mahu menguji kefahaman orang lain. ilmu itu hendaklah diamalkan bukan untuk dipamerkan atau diuji. pemutus segala ilmu apabila kita merasakan kita ini jahil di sisiNya dan hanya Allah yg Maha Mengetahui dan buka hanya merasakan ilmu penuh di dada.

    • jalanakhirat says:

      Asalamualaikum

      Tuan Sirna,

      Saya setuju dengan saranan tuan. Kebesaran Allah swt itu hanya kita alami setelah kita merasa lemah barulah dapat menghayati kegagahanNya. Setelah kita merasa jahil atau bodoh barulah kita dapat menhayati Allah swt itu Maha Mengetahui. Jadi jika ada orang yang mengaku kosong dan marah dikata bodoh bermakna pengakuannya adalah dusta cuma. Cakap tak serupa bikin ini disebut munafik.

      Saya dah nasihati ilmu itu amal bukan cerita, tapi kadangkala ada manusia yang lebih teruk dari Iblis. Jika Iblis sekadar sombong, ada pula rupanya manusia yang bukan sekadar sombong seperti Iblis malahan bodoh pula. Maka itulah yang disebut orang bodoh sombong.

      Komentar saya ini tuan Sirna adalah sebagai ilmu pengetahuan sahaja, tidak melibatkan orang yang maseh hidup atau mati, jadi jangan pula ada yang perasan.

      Wasalam.

  132. md.sabrikamis says:

    tuan jepp..x apalah …saya akan tunggu 25/02…saya percaya tuan jeep dan jalanakirat orang yg berilmu….dapatlah kiranya saya menumpang faham pun jadilah..saya pun dah mula nak contact guru saya balik ni..TKSH…KIRANYA TERSALAH ILMU DLM AMAL .YA…ALLAH AMPUN KAN HAMBA MU INI ..KALIMAT INI LAH YG MAMPU SAYA UCAPKAN BUAT MASA NI….

  133. dini firman says:

    membahas kan benda yang sama.. pusing2 gi kat situ juga. yang dah faham buat tak faham untuk menguji sesama sendiri.

    • md.sabrikamis says:

      dini firman..memang bila brdebat soal hakikat ketuhanan..itikad.. perlu keras x ada kropomi..sebaik..baiknya jgn sebutla ibubapa kita…itu perinkat saya lah..xpi pada mereka tu kita tunggu tengok macammana..baik kita ambil jadi panduan…APA PUN KITA NAK TAU BETULKAH APA YG KITA DOK AMALSELAMA NI KENA PADA TEMPATNYA….KALAU KATA SEMBAH ALLAH SAYA NAK YAKIN BETUL2 BUKAN IKUT2SAJA..

      • jalanakhirat says:

        Asalamualaikum

        Tuan md.sabrikamis,

        Jika ada syarat syarat nak belajar dan tak boleh memperhambakan diri, cukuplah belajar syariat (kulit) sahaja. Jika mak bapak tuan tak boleh disebut orang mati esuk tak payahlah dilalkinkan. Sebab itulah kita perlu beradap agar tidak memalukan mak bapak.

        Macamana tuan nak belajar solat atau sembahyang jika masjid pun tak kenal. Saya bukan nak mengajar cuma nak bercerita. Kerana saya tak suka asyik kerja menyoal orang saja. Bila orang tanya tak berjawab pula. Bila disebut bodoh kerana tidak bijaksana seperti sifat Rasulullah saw marah pula, jadi macamana kita nak menyatakan sesuatu, banyak sangat yang tak boleh disebut.

        Masjid itu ada empat; rengkasnya masjid itu rumah Allah swt.

        1. Qalbu orang mukmin itu baitullah – rumah Allah swt.

        2. Masjidil haram – Kiblat dada.

        3. Rumahtangga itu masjid – tuan dah mendirikan masjid ke ?

        4. Masjid jamik – masjid tempat berjemaah.

        Maka betulkanlah masjid 4 di atas menurut tertibnya sebelum mendirikan sembahyang. Kemudian perkemaskanlah syariat itu sebelum hakikat kerana syariat tanpa hakikat itu hampa, hakikat tanpa syariat itu batal.

        Kemudian jika saya nasihat beri salam sebelum berkomentar ikut sajalah, tak payahlah nak tunjuk keras kepala. Komentar tuan tidak saya layani selepas ini jika tidak di mulai dengan salam.

        Wasalam.

    • jalanakhirat says:

      Asalamualaikum

      Tuan dini firman,

      Membahaskan benda yang sama dalam ugama adalah untuk mencerna ilmu pengetahuan dan meningkatkan kefahaman mengenainya. Fahaman itu perrlulah ditingkatkan kerana peningkatan kefahaman itu untuk menentukan tingkatan keyakinan iaitu ilmul yakin, ainul yakin, hakkul yakin dan kamalul yakin.

      Dalam amalan ugama kita sering mengulangi perkara yang sama seperti memperbaharui syahadat, solat dan sebagainya. Banyak benda yang sama dalam hidup yang sering ditambah seperti duit, beras gula, minyak kenderaan dan lain lain. Kerana benda ini jika tidak ditambah bukan sekadar berkurangan malahan akan kehabisan.

      Begitu jugalah seperti ilmu dan iman jika tidak ditambah ianya akan habis iaitu menjadi orang tak berilmu dan beriman.

      Oleh itu membahaskan ilmu pengetahuan adalah untuk menyerapkannya dijiwa, seperti sifat ibu yang dijadikan sentiasa berleter untuk mendidiki anaknya dengan berkesan atau iklan di TV yang sentiasa di ulang untuk mempengaruhi penontonnya.

      Sikap mereka yang tidak menambah kefahaman terhadap benda yang sama dalam amalan kehidupan seperti solat dan sebagainya adalah seperti mereka yang telah berumur 40 tahun tapi maseh menggunakan kasut lama ketika umur 10 tahun, jadi sudah tentu jalannya tak betul kerana kasutnya terlalu sempit.

      wasalam.

      • md.sabrikamis says:

        waalaikumsalam..tuan jalanakhirat..mafflah sya telepas pandang bab salam tu..saya ni asal utara selalu guna kan perkataan ..ayah dan ibu ataupun emak dan bapa…ayah dan mak…bila bercakap..tapi emakbabak tu bila nak gaduh saja digunakan…saranan tuan agar saya perkemaskan syriaat tu sedang saya lakukan….tks..tuan…cuma sampai ketahap mana harus saya perkemaskan syariaat.?… Baru sya bole belajar hakikat…TUAN SAYA HANYA MAUKAN PANDUAN SEKURANG2NYA AMAL KITA TU SAH PUN JADILAH……..SATU LAGI SAYA RASA LAMAN NI PUN MACAM DAKWAH JUGA..MAAF KALAU SILAP…TKS TUAN JALANAKIRAT

  134. md.sabrikamis says:

    ASSALAMMUALAIKUM..TUAN..jalanakhirat..berdasarkan pengalaman tuan boleh tuan beri panduan unk nak cari guru musyrid?

  135. jalanakhirat says:

    Waalaikumusalam

    Tuan md.sabrikamis yang dihormati.

    Pengalaman saya mencari guru mursyid adalah setelah puas belajar dengan berbagai jenis guru hakikat dan guru perdukunan khususnya ilmu kebatinan.

    Selain daripada untuk memperolehi seorang guru mursyid yang selayaknya, kesesuaian guru mursyid dan amalan kesufian yang dibawanya juga adalah diantara masalah yang saya alami. Lebih bermasalah lagi kebanyakkan guru mursyid yang sesuai saya temui meninggal dunia ketika saya sedang berguru dengan mereka kerana kebanyakan mereka telah lanjut usianya ketika saya temui. Sehingga kini lebih lima orang guru mursyid yang saya temui telah meninggal dunia ketika saya sedang berguru dengan mereka, maka saya terpaksa mencari gantinya. Pernah saya berguru dengan mursyid sehingga ke Indonesia, Cyprus dan Mekah selain dari Ma.ysiala, begitulah sukarnya bermursyid jika hendak difikirkan. Tapi ini hanya sekadar dugaan perjalanan saya cuma dan saya tidak pernah menduga sehingga sedemikian.

    Firman Allah swt yang bermaksud:

    “Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya…. (al Israak 17 : 36)

    Berkata Imam Al Ghazali rhm, mujaddid kurun ke 5 dalam kitabnya Ihya Ulumuddin;
    “Barang siapa tiada bermursyid, maka mursyidnya adalah syaitan.”

    Memang boleh belajar dari buku, tapi hanya untuk rujukan sahaja. Membaca saja tanpa diamalkan terlebih dahulu. Akhirnya nanti apabila sudah kita hadapkan dengan Ulama yang Haq Ilmu (yang sanadnya atau salasilahnya &ampai kepada Rasulullah saw). Beliaulah (mursyid) nanti nya yang meluruskan jika ada kekeliruan.

    Manfaat berguru adalah agar terhindar dari perkara-perkara yang sesat dan untuk menghindari fitnah.

    Ada pun fungsi sanad, iaitu mencegah manusia untuk berbicara semahunya , atau bicara hanya berdasarkan dari akal semata-mata.

    Dengan sanad, maka hal-hal yang diajarkan Rasulullah saw terjaga keaslian isi ilmunya, tanpa ada di kurangi atau di tambah-tambah (ubah suai)

    Belum ada dalam sejarah seorang ulama besar lahir dari belajar kepada buku saja. Ilmu adalah keahlian dan setiap keahlian memerlukan ahlinya, maka untuk mempelajarinya memerlukankan muallimnya yang ahli.

    Syaikh Bakr Abdullah Abu Zaid berkata, “Ini hampir menjadi titik kesepakatan di antara para ulama kecuali yang menyimpang.” Ada ungkapan, “Barangsiapa masuk ke dalam ilmu sendirian maka dia keluar sendirian.” Syaikh Bakr berkata, “Maksudnya barangsiapa masuk ke dalam ilmu tanpa syaikh maka dia keluar darinya tanpa ilmu.”

    Syaikh Bakr menukil ucapan ash-Shafadi, “Jangan mengambil ilmu dari shahafi dan jangan pula dari mushafi, lalu Syaikh Bakr berkata, “Yakni jangan membaca al-Qur`an kepada orang yang membaca dari mushaf dan jangan membaca hadits dan lainnya dari orang yang mengambilnya dari buku.”

    Allah SWT berfirman didalam Alquran, bermaksud:

    ‘ Sesungguhnya, manusia itu adalah didalam kerugian,’

    Manusia yang ‘mati’ hatinya akan tetap tinggal dalam kerugian, kebodohan, kemusyriqan dan kekufuran! Kesempurnaan ilmunya hanya merupa kejahilan akan Tuhannya. Kita harus mengakui bahawa kita tidak tahu sehingga Tuhan menurunkan Hidayah kepada kita. Andainya kita mengupayakan mendapat ilmu secara sendirian, diakhir perjalanan yang amat panjang, kita tetap akan keliru tentang matlamat sebenar diri kita. Diantara mencari dan menemui; adalah terlebih baik menemui dan mencari!

    Sebenarnya, ada dua jalan yang terbentang. Satu yang benar, yang lainnya batil. Jalan yang batil ialah jalan manusia menuju Tuhan; sementara jalan yang benar adalah Jalan Tuhan kepada manusia!

    Manusia itu juga adalah dinobatkan sebagai Khalifah Allah swt, andai manusia itu mengetahui dan memahami rahsia disebalik ciptaannya rahsia keberadaan dirinya, sosok rahsia hatinya [Qalbu] yang meyelubungi dimensi Ketuhanan; pastinya, setiap manusia itu akan diterjah kesedaran dan penyesalan tanpa hentian dengan juraian air mata yang mengiringi setiap helaan nafasnya!

    Allah SWT berfirman didalam Alquran, bermaksud:

    ‘ Adakah sama orang yang mengetahui dengan yang tidak mengetahui?!’

    Allah juga berfirman didalam Hadith QudsiNya, bermaksud:

    ‘ Sesungguhnya , Insan itu adalah RahsiaKu, dan Aku adalah RahsiaNya.’

    Setiap Muslim mukallaf adalah diwajibkan mengorak langkah sempena fitrahnya, bangkit dan membuat perjalanan mencari seorang pembimbing rohani atau Guru Mursyid bagi mengajar, membimbing dan menitipnya menjurus diatas jalan Tarikat Sufiyyah, sehingga sampai keHadrat Allah.

    Pencarian guru mursyid ini janganlah disamakan dengan mencari guru-guru yang ajaran ilmunya bersifat ilmiah,akademik, book-learning, sekular dan duniawi seperti yang terdapat diinstitusi-institusi pendidikan tetapi guru mursyid menuntun murid-muridnya kejalan ukhrawi dan kerohanian semata.

    Menurut tokoh-tokoh tersohor TarikatTasawuf, seseorang harus mencari dan menemui seorang guru mursid bagi memulakan perjalanan suluknya dengan melakukan upacara pertama dan yang terpenting, yakni, Taubat sebenarnya [Nasuha].Kerana Taubat adalah langkah pertama bagi menemui Allah.

    Antara ciri-ciri terpenting yang harus dimiliki oleh guru mursyid adalah seperti berikut:

    1. Sempurna Maqom kerohaniannya; yakni, berpengalaman luas dalam seluruh aspek kerohanian TarikatSufiyyah dan telah mencapai maqom kedekatan, keintiman, kesatuan dan kesempurnaan dengan Sifat Jalaal dan Jamaal Ketuhanan.

    2. Beliau seharusnya seorang doktor rohani, mahir dalam selok-belok ‘perubatan’ bagi merawat serba-ragam penyakit rohani yang dihidapi oleh muridnya, yang dengan beliau itu murid mencari kesembuhan dan mendapat kesejahteraan diakhir perjalanan rohani serta pencariannya.

    3. Sebaiknya, guru mursyid itu seorang yang ‘buta’; dan murid pun seorang yang ‘buta’ pula. Guru mursyid itu ‘buta’ kerana tidak melihat yang selain Allah; dan murid pula ‘buta’ kerana tidak dapat melihat Allah.

    Allah berfirman Q.S.9:119, bermaksud:

    ‘ Bergaullah bersama dengan orang-orang yang benar.’

    Ayat diatas menggariskan kepentingan menyertai dan bergaul dalam lingkungan para Nabi diikuti oleh para Shaikh, kerana mereka, ‘orang-orang ‘alim dan Arifbillah adalah pewaris para Nabi dan Rasul’. Rasulullahw sa bersabda, bermaksud: ‘Para Syaikh bersama jemaahnya adalah ibarat para Nabi bersama umatnya.’ Perkara ini amat nyata kebenarannya apabila manusia tidak lagi dapat akses atau merujuk kepada Nabi dan Rasul dizaman akhir-akhir ini.

    Terlebih penting adalah Rahmat dan Hidayah dari Allah sendiri yang dianugerahkan kepada seorang untuk menerima petunjuk dan pimpinan, seperti FirmanNya,Q.S.42:52, bermaksud:

    ‘ Allah memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendakiNya.’

    Tanggungjawab tugas ini disambut dan dipikul pula oleh para Syaikh, demi peranannya sebagai pewaris, penguasa atau timbalan para Nabi, seperti Firman Q.S.7:181, bermaksud:

    ‘ Antara mereka Kami telah menyedialan kumpulan yang membimbing dengan kebenaran.’

    Tuan md.sabrikamis

    JIka tuan telah berhajat kepada guru mursyid seperti perasaan seorang pesakit berhajat kepada doktor, maka ia perlu menguatkan keazaman dan membulatkan niat dan bertawajjuh kepada Allah swt dengan hati yang tadharru’.Lalu menyeruNya di tengah malam dan berdoa dalam sujudnya dan selepas solat dengan doa begini:

    اللهم دلني على من يدلني عليك واوصلني الى من يوصلني اليك.

    Maksud: “Ya Allah, tunjukilah daku kepada orang yang akan menujukkan daku kepadaMu dan sampaikanlah aku kepada orang yang menyampaikan daku kepadaMu”.

    Setelah itu dcarilah guru Mursyid dan jangan terpedaya dengan dakwaan sesetengah orang bahawa guru Mursyid Murabbi sudah tiada di zaman ini.Sekiranya tidak ditemui Mursyid di negara kita maka carilah di negara lain .Bukankah kita lihat seorang penderita penyakit zahir sanggup bermusafir ke Negara yang jauh untuk berubat mencari doctor pakar, begitu jugalah hendaknya kita mencari guru mursid untuk mengubati penyakit batin.

    Saya doakan tuan akan bertemu dan dapat berguru dengan guru yang mursyid Insyaallah.

    Wasalam.

    • md.sabrikamis says:

      assalamualaikum..tuan jalanakhirat..tksh..atas panduan tuan…

    • sani says:

      Saya Sani 01982216433 berasal dari Perak kini Di Klang… minta laluan drp Tuan empunya diri…. Bagi mrk yg ingin mencari guru berhubung terus Pak Omar b Mahmud 019-3535233 (Bukit Minyak Butterworth) bertanyalah kpd beliau ya.Mungkin kita x kenal tapi Allah dah tunjukkan jalan Nya agar kta mengambil kesempatan (untuk mrk yg baru untuk belajar @ lln perkara).Kesempatan begini memang susah lbh 2 lagi zaman moden, ramai yg x tahu nak refer kpd siapa lbh2 lagi ingin mencari guru untuk belajar mengenal diri ,mengenal Allah dan lain2 masalah. Sekian dimaklumkan.

  136. Sirna says:

    assalamualaikum warahmatullah..
    sekadar panduan utk diri sendiri dan utk yg sudi muhasabah diri..
    ILMU AMAL IKHLAS
    manusia berilmu ada 3 jenis menurut firasat saya.

    1. manusia yg dikurniakan ilmu semata2 oleh Allah tanpa amal dan ikhlas. maka dia akan sibuk bercerita ke sana sini tetapi tidak mengamalkan ilmunya. ilmunya hanya dibibir shj. tidak berbekas pada tubuh badannya roh dan jasadnya. maka tiada gunalah ilmunya..

    2. manusia yg dikurniakan ilmu dan amal oleh Allah tanpa ikhlas. maka akan berbangga2 dan sombong dengan kehebatannya dirinya. sama ada dia sombong dengan org lain atau dia merasa takjub dengan diri sendiri. iri hati apabila ada yg setanding dengannya. sakit hati apabila ada yg lebih daripadanya. maka sia2 lah segala ilmu dan amalnya.

    3. manusia yg dikurniakan ilmu, amal dan ikhlas oleh Allah. maka seluruh ilmu dan amalnya akan bermanfaat untuk dirinya dan barokahnya akan menyebar ke setiap tempat yg dilewatinya. manusia jenis ini sedar bahawa ilmu itu adalah ujian dari yg Empunya ilmu itu. dia juga sedar tiada yg perlu dibanggakan tiada yg perlu dihairankan. kerana bukan sahaja ilmu itu bukan miliknya. bahkan dirinya itu juga bukan miliknya.

    la haulawala quwata illa billahil aliyil azim..

    • jalanakhirat says:

      Walaikumusalam warahmatullah

      Tuan Sirna,

      Terima kaseh dengan komentar tuan di atas sekurangnya komentar tersebut mengigati diri saya mengenainya dan juga pelayar yang sudi.

      Buat pengetahuan tuan weblog ini saya bina adalah sekadar untuk mengembangkan pengetahuan ugama di alam maya dan sangat mengharapkan bantuan dan kerjasama kita semua, kerana usaha seumpama ini sangat diperlukan berdasar kepada sambutan dan jumlah ribuan mereka yang mengunjungi weblog ini setiap hari.
      Bagaimana pun tidak semua orang menghargai usaha kita ini berdasarkan komentar yang mereka lontarkan.

      Menurut Imam al Ghazali ra dalam kitabnya bertajuk Minzanul Amal (timbangan amal), menyatakan hikmah (bijaksana) itu adalah barang yang hilang dari orang mukmin.

      Buah dari hikmah itu adalah bertujuan untuk membezakan diantara;
      Ucapan yang ujur dan dusta
      sifat yang mulia dan keji
      perbuatan yang baik dan jahat
      pendirian yang hak dan batil.

      Oleh itu dengan hikmah dapatlah kita menilai komentar mereka yang dusta, keji, jahil dan batil di webblog ini Insyaalah.

      Wasalam.

  137. zulkifli says:

    Assalamualaikum ………
    maaf ya Tuan jalan akihirat saya ada membaca dalam kitab lama boleh x tolong huraikan apa yang dikatakan bezakan Ahmadnya dengan Qodimnya…..pls……

    • jalanakhirat says:

      Waalaikumusalam

      Tuan Zulkifli,

      Hakikatnya bukanlah batang tubuh Nabi Muhammad saw yang harus di rujuki, maka asma’ Muhammad bukanlah nama asal dari Rasulullah saw.

      Nama Rasulullah saw Muhammad itu adalah nama dunianya dan nama aslinya sejak kecil dan azali adalah “Ahmad”, wajahnya yang penuh dengan keterpujian. sementara secara rohaninya dan dalam kedudukannya terhadap Allah swt, Rasulullah saw mengemukakan dirinya sendiri bahwa, “Ana Ahmadun bi-la mim” .Artinya pada dirinya tidak lain penyandang nama “Ahad” dia adalah penjelmaan dari yang esa. inilah yang juga di sebut Roh Al- Quds, roh suci untuk meneruskan penzahiran yang paling sempurna dalam peringkat alam lahut (Al-jaelani:27) dalam hal ini para wali kuno tanah jawa memberikan penjelasan secara tepat seperti berikut;:

      ‘…. Muhammad itu pada hakikatnya adalah Nur Allah, yang dalam bentuk lahir ialah muhammad “…

      Seperti yang di ungkap oleh Al ghazali ra bahwa muhammad yang seorang nabi lagi rasul dengan muhammad yang seorang arab itu mestilah kita harus boleh membezakannya walau pun memang kenyataanya nabi muhammad lahir di tanah Arab.

      Disinilah rahsia dari menyatunya syahadat rasul ke dalam syahadat tauhid, dan inilah jawaban mengapa sejak Nabi Adam AS menghuni surga, digerbangnya sudah terdapat tulisan syahadat rasul ini. ia itu Nur Muhammada selalu menyertai roh dari semua jiwa yang akan dan pernah ada di alam semesta ini. ini pula kunci rahasia mengapa para nabi yang pernah ada memohon kepada Allah agar di jadikan sebagai umat Nabi Muhammad saw.(Al-jaelani :121).

      Wasalam.

  138. zulkifli says:

    Assalamualaikum ….
    terima kasih diatas huraian yang tuan jelaskan.Bagaimana yang dikatakan awal Muhammad akhir muhammad,zahir muhammad batin muhammad mana letaknya .Macamana pula wal awallu wal akhiru wal zahiru wal batinu adakah sama maksudnya?Boleh x tuan huraikan…..

    • jalanakhirat says:

      Waalaikumusalam

      Tuan Zulkifli yang dihormati,

      Soalan yang tuan tanya ini adalah berhubung dengan soal hakikat. Logiknya bila bab hakikat ini kita nyatakan maka batallah hakikatnya kerana yang nyata (syariat) itu adalah tersurat dan sifat hakikat itu pula adalah tersirat.

      Bagi orang yang menuntut jalan ilmu kesufian.menyatakan bab hakikat adalah menyalahi adab dan boleh menhijab dirinya kepada Rabbul alamin kerana rahsia hakikat tersebut adalah rahsia diantara Dia dan Dia. Sebab itu diantara murid dan guru pun perlu berbisik untuk melapurkan natijah yang diperolehinya mengenai hakikat ketuhanan yang dibuka kepadanya supaya tidak di dengari orang lain.

      Membaca atau mengaji kitab mengenai hakikat pun memerlukan guru yang selayaknya. Dan guru tersebut perlulah menghadirkan rohani Rasulullah saw dan penulis kitab tersebut serta memberi selawat dan salam untuk membimbing dan beroleh syafaat ketika membaca kitab tersebut.

      Oleh itu dengan rasa rendah diri saya menyaarankan adalah lebih baik tuan menuntut jalan kesufian atau sekurangnya menghadiri majlis guru yang layak membaca kitab mengenai bab hakikat untuk tuan mengetahui bab hakikat yang sewajarnya menerusi kitab kitab hakikat.

      Insyaalah saya boleh menjawab bab mengenai hakikat yang tuan tanya dengan mengigati petikan dari kitab kitab hakikat yang pernah saya pelajari, tapi saya rasa perbuatan tersebut adalah kurang bijak.

      Bagaimana pun agar tidak menghampakan tuan saya poskan intri khusus mengenai Hakikat Muhammad zahir dan batin, awal dan akhir di weblog ini. Sila klik di bawah ini.

      Kliik di sini > http://jalanakhirat.wordpress.com/2013/02/23/muhammad-zahir-dan-batin/

      Wasalam..

  139. zulkifli says:

    Assalamualaikum…
    Terima kasih diatas kerjasama dari tuan,alhamdulillah.Saya faham apa yang tuan maksudkan.

  140. jalanakhirat says:

    Asalamualaikum

    Saya memohon maaf kerana terpaksa menapis kemudian melupuskan komentar mereka yang sebelumnya yang telah diluluskan kerana komentar yang berikutnya kian bersikap keterlaluan ia itu melampai batas.

    Wasalam

  141. subhanallah syukron ala ro`yukum wa ana hadza attafik jiddan syukron

  142. muhammad says:

    Assalamu”alaikum,
    Bismillah,
    Raihlah Hakikat, Jangan abaikan syriat
    inti daripada syariat adalah hakikat dan
    inti daripada hakikat adalah syariat

  143. nur aliff says:

    salam. mohon beri pnjelasan . apa beza kiblat tubuh , kiblat diri , dan kiblat roh.. mohon beri tunjuk ajar

    • jalanakhirat says:

      Waalaikumusalam

      Tuan Nur Aliff,
      Istilah tubuh, diri dan roh ini adalah mengenai aspek kesihatan kehidupan yang dikenali dengan berbagai bagai sebutan lagi seperti rohani, jasmani, jiwa dan raga serta berbagai lagi sebutan.

      Untuk menjawab soalan mengenai syariat, hakikat, tauhid dan makrifat saya lebih cenderung menyunting petikan dari kitab kitab mengenai hakikat yang terkenal supaya tidak menimbulkan keliruan.

      Merujuk kepada AL KITAB (4) : KITAB ARWAH TO ‘ KU PALOH mengenai kiblat adalah seperti berikut:

      Ini pasal menyatakan kiblat orang sembahyang itu 3 perkara:-

      1) Kiblat tubuh
      2) Kiblat hati
      3) Kiblat nyawa

      1) Adapun kiblat tubuh itu atau kiblat dada itu kaabah,maka segala orang yang
      sembahyang hendaklah mengadapkan kiblat ini.Jikalau tiada kiblat ini maka tiada
      sah sembahyangnya.Maka hendaklah dadanya,segalanya anggotanya, urat, daging, darah,tulang semua segala anggotanya sebab difardhukan oleh Allah Taala segala orang islam mengadapkan dia maka sah sembahyangnya.

      2) Kiblat Hati:-Adapun kiblat hati itu kepada tuhan Kaabah Allah maka hendaklah
      kita iktikadkan Allah Taala tiada dikanan,tiada dikiri,tiada dihadapan,tiada
      dibelakang,tiada diatas,tiada dibawah bahkan tiada ditentukan disuatu tempat ia
      jua melainkan meliputi alam selian ( Ahadon Shomadan ) seperti firman Allah
      ( Wallahhumuhithom Anil alamin ) ertinya-Allah meliputi alam sekelian.Firman
      Allah lagi ( Wahuwa ma’akum A’innama Kuntum ) ertinya-Allah jua suatu kata
      barang dimana saja kamu berada adalah tuhan kamu,jikalau demikian itu nyata
      bahawa Allah itu tiada ditentukan akan tempat kepadanya.Suatu tempat tetapi ia
      hadir jua.Maka keadaan demikian itu iktikad kita inilah yang dikehendaki hati
      kita.

      3) Kiblat nyawa:-Adapun kiblat nyawa itu pula sentiasa ia tiada bercerai dengan tuhannya kerana anugerah oleh tuhannya.7 sifat iaitu hayat dihantarkan kepada nyawa kita maka hiduplah dengan yang hidup maka dihantar pula ilmu kepada

      Hati kita maka tahulah kita dengan yang tahu,maka dihantar pula kudrat kepada
      anggota kita maka kuasalah kita dengan kuasanya,maka dihantar pula iradat
      kepada nafsu kita jadi berkehendaklah kita yang berkehendaknya.Maka dihantar
      pula Samak kepada telinga kita maka mendengarlah kita dengan yang
      mendengarnya,maka dihantar pula Basar kepada mata kita maka melihatlah kita
      dengan melihatnya maka dihantar Kalam kepada kita maka berkata-katalah kita
      denagn berkata-katanya.Maka ditakyinkan kepada iktikad kita yang berkata-kata
      inilah Allah Taala.Apabila engkau ketahui hal yang demikian maka hendaklah
      engkau ketahui fanakan dirimu itu segala perbuatanmu itu didalam Af’al Allah
      semata-mata maka hapuslah,karamlah,lenyaplah sifat itu didalam sifat
      Allah.Maka sifat Allah semata2 tiada sekali2 sifat kita,maka hapuskanlah zat sifat
      kita didalam zat Allah.Biarlah tinggal zat Allah semata2 kerana kita tanah
      kembali kepada Adam sedia kala.

      Maka kata olehmu ( Allah Hu Akhbar )itulah bernama sembahyang orang
      ( KhasulKhas ) namanya maka peroleh makam fana jati dan makam Tabdul
      Kalam Allah.Jikalau tiada demikian maka tiada sah sembahyangnya maka tiliklah
      sembahyangnya.Ia menyembah huruf dan suara dan menyembah bayang yang
      Asa.Maka sempurnalah ibadatmu dan amalan mu itu kepada Allah Taala kerana
      inilah dinamakan sembahyang-Hai saudaraku,ketahuilah olehmu akan sempurna
      sembahyang itu tiada sah sembahyang itu tiada niat,dan ikhlas,melainkan dengan
      hati dan tiada diterimanya hati itu dengan ilmu dan takyin.Adapun erti hati itu
      Ikhlas ilmu dan makrifat itu ialah rohani,maka ketahuilah olehmu bahawa
      sekelian perbuatan itu dengan niat dan tertib.Tertib itu daripada Qasad dan Qasad
      tertib itu daripada hati yang tatif iaitu rohani.

      Untuk memahami aspek kesihatan seperti tubuh, hati dan nyawa seperti yang tuan sebutkan sila klik pautan di bawah ini;

      http://jalanakhirat.wordpress.com/2013/03/17/syariat-tarikat-hakikat-dan-makrifat-itu-kejadian-daripada-apa/

      Wasalam

  144. firandhi says:

    ???. gimana hubungan antara hati, roh dan sukma juga 4 sahabat, dan apa maksud manusia diciptakan dari tanah, dan unsur lain seperti api, air dan udara???

  145. syihabudin says:

    assalaamu’alaikuum
    wahai tuan jalan akherat, semoga ALLAH mengampuni kita dan menerima taubat kita, amin
    ketahuilah bahwa perjalanan saya utk mencapai GURU MURSYID 1987-1997.
    dan ketahuilh bahwa barang siapa menuju kepadaKU maka dia akan sampai kepadaku dan baarang siapa yang menuju kepada selain AKU, maka dia akan sampai kepada yang ditujunya.
    kakek saya pernah bilang ketika saya kabarkan bahwa saya telh menemukan aapa yang saya cari “syukur kalau kamu telah sampai, cuman hati-hati suka ada ulatnya”. ternyata benar. Laksana dalam kendaraan menuju kesuatu tempat, sepanjang diperjalanan saya banyak melihat dan menikmati sesuatu yang indah yg menyenangkan diri. Kadang saya melambatkan kendaraan kadang saya terkagum-kagum oleh keindahan sekitar. Namun perjalanan masih harus ditempuh.

    Dan dalam munajat aku berkata “subhanalladzi syakharalana hadza wamakunnalahu muqriniin”
    dan ketahuilah bahwa kapal ini masih sulit utk melepakan barang-barang yang ada padanya, hingga anak kecil masih terus membuntuti hingga tembok rumah belum mampu utk ditegakkan.

    Sungguh benar RASULULLAH SAW, “……kita baru kembali dari perang yang kecil dn menuju perang yang lebih besar…..”.

    barakallahu liwalakum
    wassalam.

  146. Chef Recipe says:

    assalamualaikum!!! mohon izin aq berbicara…. maafin aq kerna aku hanya seorang hamba.. nasihatku segala rahsia ada didalam diri yg sifatnya hidup… berjalanlah menuju allah dgn yg hidup bukan dengan diri yg mati… cari serta galilah serta brdoa semoga allah bukan jalan bagi mu.. guru adalah segala guru yg allah kurniakan .. matikan lah diri maka trbuka segala rahsia .. insyaallah…

  147. fadl says:

    Ass…sunggh hebat cara pendekatannya kalaulh kita mengamalkny,ilmu rahasia itu bukan untk dpjgkn dikalayak umum krn tkt menimblkn mslh dgn yg tdk memahaminya,rahasia itu bkn untk didedahkn tapi untk dirahasiakn,tp itu cuma pendekatannya,ilmu itu takmudah untuk kita tau begitu saja krn ia bth pnunjkjln tk mnj guru kt yg sbnry

  148. Syaiful says:

    Assalam mualaikum saudara smua ya trutama sya minta ma’af minta ridha trlbih dahlu kpda saudara smua yg tlah menuls komen ya disni….sya cman ingn brtanya pda saudara” saja..tolong jlaskn kpda saya untuk apa kta hidup didunia nh?Apa yg kta bwa mati?Dan bagaimna cra ya untk menyempurnakan noor?skali lg sya minta ma’af minta ridha kpda saudara smua…

    • hamba aloh says:

      hidup ini untuk mencari ridho alloh . yang kita bawa mati ya amal kita di dunia . cara untuk menyempurnakan yaitu dengan torekat , hakikat n ma;rifat

  149. agus cinta says:

    Banyak-banyak membaca asal ada gunanya, sedikit pun juga, tetapi semua pemahaman kita apapun pemaham itu tetap kembali ke hati. Maka hati terhubung pada akal itulah keluaran pemahaman, jadi, kalau kita ingin cari cari kebenaran allah dan jati diri, renungkanlah 3 ayat/surah yg pertama kali di firmankan, yakni kulhu, la haw la dan inna lillah, semua terhimpun pada 3 ayat tersebut….

  150. Nur Zana says:

    Assalamualaikum… saya amat bersyukur kpd Allah SWT kerana mengizinkan saya untuk memahami ilmu syariat hakikat makrifat ini…yg memahami ilmu tasawwuf yg akan mengerti ilmu ini.. kerana semua yg berlaku adalah dengan izin Allah… Dapat mengenali Wali2 Allah adalah perkara yg amat disyukuri.. mereka adalah org2 yg inginkan manusia berkeyakinan hanya pada Allah… meyakini Allah, Rasullullah SAW… org yg benar2 beriman pasti akan mengetahui tentang ilmu ini…..

  151. Baharudin says:

    Jadi yg akan jadi guru kita itu siapa

  152. herman says:

    makasih pak haji pencerahannya sagat jelas

  153. m. sholahuddin alayubi says:

    Suluk syech Hasan Ali Al Husain : Fana wal baqo . rujjuk daari firman allah Kulli syaii’n halikun Wajhah : Segala sesuatuitu akan rusak kecuali zat Allah .

    hadist 80% manusia ingin kembali ke Dunia 6% manusia ingin ke Syurga &2% manusia ingin kembali keTuhannya .

  154. maskury ubait says:

    trimkasih..smg brmanfaat fiddunyaa wal-aakhiroh

  155. faridah says:

    Nak tahu syarat utk jadi wali allah

    • jalanakhirat says:

      Asalamualaikum

      Puan Faridah,

      Diantara syarat untuk menjadi wali Allah itu

      Pertama perlu mengucapkan nama Tuhan As Salam agar sentiasa menghayati kesejahteraan iaitu keesaan tuhan yang mencipta alam semesta. Oleh itu usahlah kedekut mengucapkan asalamualaikum walau pun di mana hata sebelum memberi komentar di weblog, agar semua pembaca yang menatap komentar anda turut mengucapkan salam yang anda tulis.

      Kedua perlulah memperolehi tunjuk ajar, agar apa yang anda tunjuk setiap waktu pagi, siang, petang dan malam itu dipelajari dan bukan sekadar ditunjuk sahaja, sehinggakan kita terlebih tunjuk dan terkurang ajar apa yang di tunjuk setiap waktu itu.

      Wasalam..

  156. sulukmuda says:

    takut sibuk berbicara syariat, tarekat,hakikat dan marifat..tapi dunia islam semakin lemah.

    • Jaggerjack says:

      lemahnya dunia islam masakini harus dipandang dari pelbagai faktor.. dan merangkumi pelbagai sudut.. pokoknya perlu lah memperkasakan diri terlebih dahulu dengan ilmu dan memperkukuh jiwa dengan amal.. kerana muhammad itu sempurna ilmunya, ampuh amal nya serta cocok akhlaknya.. mula lah dari ruang lingkup yg kecil.. hehehe

  157. NIZAM says:

    assalamualaikum wbt. saudara-saudaraku sekalian setelah di amati di bc 1 per 1, sy percaya masing2 memiliki, mempunyai, bijak dan berilmu. ilmu yang baik dan bermanfaat adalah milik Allah dan kekasihnya. istiqomah dgn ilmu kamu masing asal tidak keluar dr jalan sebenarnya. kongsi ilmu baik tp klu boleh jgn dibanding2 atau diapa2kn takut org lain pening/konfius bila baca.
    maafkan saya sekiranya saya berlebih-lebihan dlm berbicara, maafkan kita andai menguris hati saudara-saudara/i semua.

  158. Jaggerjack says:

    kamu tu lah allah.. roh tanpa jasad hampa, jasad tanpa roh sia-sia.. aku bukan roh bukan jasad namun jasad dan roh itu bkn lah barang yang lain, hakikatnya satu.. hehehe

  159. Jaggerjack says:

    selindung nama allah, terbit nama muhammad.. tp awas.. jalan semakin licin.. laksana kamu mengaku kamu perdana menteri tp layakkah kamu memakai title tersebut? boleh juga kalau nak mengaku sebagai perdana menteri.. tetapi pasti kamu akan ditertawa kalau kamu belum cukup barang-barang nya.. hehehe

  160. Jaggerjack says:

    ini baru putik, belum lagi buah apatah lagi ranum masak.. kerana disini pun masih di calit dengan syirik kahfi bil kahfi.. berwaspadala.. aku pesan2 jer.. hehehe..

  161. Jaggerjack says:

    sibuk kan lah dirimu dlm meneroka dan mengenali wali allah yang ada pada dirimu itu dahulu sebelum kamu berkhayal dengan khayalan perihal wali di alam kabir ini.. aku pesan2 jer.. hehehe

  162. Jaggerjack says:

    hakikat benar asas perjalanan
    pusaka kemuliaan bagi yg tahu
    jika tiada barang-barang di tangan
    malu lah kita dok ngaku ngaku

    kalau tuan dah direct dgn tuhan
    satu soalan mintak dihuraikan
    bilakah kiamat hendak dia datangkan
    kasihan kat si qabil menanggung seksaan

    ini bukan seloroh atau persengketaan
    ku hanya nak pastikan betul kau dah sampai kat tuhan
    seperti apa yg telah kau terjemahkan
    sila buktikan ngan ilmu serta kenyataan ..

    sah amal dengan ilmu
    ilmu di tahkik putus persoalan
    tuntutlah ilmu tiada jemu
    sampai atau tidak sendiri pastikan

    sampai atau tidak satu ukuran
    pengenalan diri kepada tuhan
    kalau tuan2 dalam keraguan
    semua amalan tiada kepastian

    kalau amalan tiada kepastian
    tandanya ilmu tidak kesampaian
    bagai mana surga jadi idaman
    setiap amalan tak sampai kat tuhan

    siang dan malam ber angan angan
    seakan surga sudah dalam tangan
    inilah golongan yg di sesatkan syaitan
    tak menelek diri dimanakah kedudukan

    kisah syekh barsisa jadikan pedoman
    perasan wali tapi di sesatkan syaitan
    itulah tanda tiada ilmu pengenalan
    syaitan merupa dia tiada perasan

    hehehe

  163. Abdillah Mencari Redha says:

    Salam.
    Bagaimana kita kenal Allah kalau kita belum kenal diri kita. Paling asas kenali diri supaya kita kenal Allah. Untuk mengenal diri maka kita perlu melalui tingkatan tertentu iaitu syariat,tarikat,hakikat dan makrifaat. Pada pandangan saya begini. Kita umpamakan memakan sebiji buah mangga atau apa saja buah. Kulitnya dikupas dapat isi lalu kita makan dapat zatnya (intipatinya/sarinya).Maka itu,kulit itu syariat; perlakuan mengupas kulit itu tarikat; mengunyah dan menelan isi itu hakikat; vitamin dan lain-lain kandungan buah mangga yang kita nikmati itu adalah makrifat. Dalam kata lain,kita beramal dengan syariat yang telah ditetapkan dalam Al Quran dan hadis2 sahih lalu kita amalkan ilmu itu mengikut ilmu yang kita pelajari dalam syariat (ini proses tarikat) kemudian kita tundukkan nafsu kita dengan ibadah kepada Allah (ini proses hakikat) terakhir iaitu kita merasai nikmat ilmu/keimanan/ketaqwaan adalah makrifat.

    Walaubagai mana pun penjelasan di atas ini adalah paling ringkas supaya tidak putar-belit. Ilmu ini sangat luas dan kita sukar untuk menulisnya di sini dalam ruang waktu atau kesempatan yang terhad. Paling penting ialah belajarlah dengan melalui proses yang biasa itu syariat,tarikat,hakikat dan makrifat. Asas agama mengenal Allah tapi harus diingat bahawa sebelum mengenal Allah maka kita perlu kenal diri kita siapa.

    Saya mohon ampun kepada Allah dan mohon kemaafan kepada saudara/i jika komen ini tidak betul atau tidak sesuai.Saya hanya hamba Allah yang baru belajar menuju kesempurnaan.

    • tanjidin says:

      Jangan banyak bercerita, banyak lah beribadat. mengkaji tentang yg tersirat bukan lah mudah Kaji dulu awal belum lagit, bumi pun belum aras pun belum yg ada pada masa itu apa….? Setelah itu Baru di jadikan bapak sekalian roh awal mula kejadian tubuh yg kasar, hilangkan pandangan kpa alam lenyapkan pandangan pada diri rasakan pandangan kpd tauhid, tauhid itu hidup di pakai mati di tumpang… Dak usah lah panjang2 mengkaji takrekat, kalau tidak paham trims…

  164. Hamba Allah says:

    Bismillahirrahmanirrahim.
    Qul Huwallahu Ahad = Katakanlah Ia itu Esa

    Makna Esa atau “Satu” itu artinya “Satu” yang meliputi segala Hal, Yang Maha Sempurna karena hanya Ia yang memilikiNya, karena IradahNya
    Karena DzatNya semuanya Ada
    Allah memberi jalan bagi CiptaanNya untuk mengenalnya
    Untuk mengenaliNya, makhluk harus “berserah diri” terlebih dahulu.
    Makna berserah diri itu luas
    Seluas-luasnya yang tiada bertepi
    Berserah diri itulah Islam
    Islam itu hanya mengembalikan kebenaran kepada Sang Pemilik Kebenaran
    Tiada perpecahan karena sadar tiada yang lebih benar
    Tiada penindasan karena sadar perbedaan adalah rahmat
    Perbedaan itu layaknya Sang Pencipta menciptakan berbeda-bedanya makhluk CiptaanNya
    Tetapi tetap patuh, patuh akan kodratNya.
    Jika ditanya kapan Islam itu ?
    Islam itu adalah Yang Awal / permulaan
    Islam itu adalah Yang Akhir
    Muhammad itu Yang Awal
    Muhammad itu Yang Akhir
    Allah itu Yang Maha Awal
    Allah itu Yang Maha Akhir.
    Ada Awal ada Akhir
    Ada Akhir ada Awal
    Ada Awal ada Akhir
    Ada Akhir ada Awal
    …………………………..
    ………………………….
    …………………………

    Mohon Ampun atas sederhananya pikiran.

  165. albadwy says:

    bang suhendra,aq mnjlni dzikrullah…hingga saya mndapatkn puncaknya ketentraman bathin….ktika datang cahaya putih yg jatuh dlm pikiran saya.saya yakin inilah rasax dekat dgn Allah swt.tp dzni saya bingung sendiri krna syariat saya msh nol….?ap yg sebaikx saya lakukan,saya yakin pd tahap ini bnyak godaan syetan dgn cara yg halus.

  166. DR.SABRIANI says:

    SALAM…
    KAMI SANGAT SALUT DENGAN PENJELASAN ANDA DAN TUAN RADIN MAS..

    ALHAMDULILLAH.. MELALUI KOLOM KOMENT INI KAMI JADI LEBIH FAHAM LAGI BEGITU BANYAK PERBEDAAN DAN DANGAT BERVARIASI CARA MEMANDANG SETIAO ORANG AKAN KEYAKINAN TERHADAP TUHANNYA..

    NAMUN YANG PASTI BAHWA PENYAMPAIAN DAN ULASAN ANDA LEBIH MEMBUKA LAGI WAWASAN KAMI YANG TADINYA SANGAT TIDAK FAHAM APA APA LALU BERUBAH UNTUK MENGETAHUI HAKEKAT TUHAN YANG SEBENARNYA..

    SEPERTI PENJELASAN ANDA YANG LALU,, APAKAH KAMI TERMASUK SEORANG YANG DI CARI ATAU PENCARI.. WALLAHU A;LAM. NAMUN JIKA KAMI SEBELUMNYA SANGAT TIDAK FAHAM HAKIKAT SAMA SEKALI.. TETAPI KAMI MELALUI BEGITU BANYAK COBAAN HIDUP YANG MEMBUAT KAMI BENAR BENAR MENTO HINGGA TAK BERDAYA SAMPAI AKHIRNYA KAMI MENYERAH KEPADA ALLAH SWT. SAMPAI AKHIRNYA KAMI MERASA SUDAH TIBA DI GERBANG ALLAH. DANSLANJUTNYA KAMI DI BAIAT DAN AKHIRNYA DITUNTUN SAMPAI KEPADA TAUBAT NASUHA DAN KENAL MENGENAL DENGAN ALLAH.. DAN DIKATAKANLAH OLEH RADIN MAS BAHWA AKHIRNYA KITA BERADA PADA LAUTAN YANG SANGAT LUAS DAN FANA AKAN DIRI. DAN YANG ADA HANYALAH DIA YANG AWAL DAN YANG AKHIR , YANG WUJUD DAN QADIM.. SUBHANALLAH..

    SUNGGUH BENAR BAHWA BERADA DALAM KEFANAAN DENGAN DIA.. ADALAH KEBAHAGIAAN YANG TAK BISA DI NILAI DENGAN APAPUN. SAMPAI SAMPAI KETAKUTAN HANYA TINGGAL SATU YAITU TAKUT BERPISAH DENGAN-NYA.BUKAN TAKUT AKAN AZAB ATAUPUN NERAKA.

    JIKA DI JAWA ADA YANG DI KENAL SYAIKH SITI JENAR MEYAKINKAN TENTANG ISTILAH MANUNGGALIN GUSTI ALLAH MAKA SESUNGGUHNYA APA YANG DI SAMPAIKAN OLEH BELIAU..MAKA BENARLAH ADANYA.

    SEMOGA DISCUS INI MENAMBAH MOTIVASI UNTUK LEBIH MENDAMBA RAHMAT-NYA KIRANYA DAPAT DI TUNJUKKAN JALAN SAMPAI KEPADA-NYA.. AMIN..

    WASSALAM.

  167. A.fazli says:

    Kita harus ketahui ilmu Allah tidak ada rahsianya ibarat lautan yg luas ceduk lah selagi boleh akan tetapi rahsia ketuhanan tetap ada kita yg kena jadi pun ada rahsia inikan pulak tuhan yg menciptakan sekalian ya lagilah banyak rahsianya,utk ketahui carilah guru yg boleh memberitahu kita akan rahsia ketuhanan itu barulah kita dpat merasa kenikmatan nya.allah yg mengizinkan wassalam

  168. Emy ruchy says:

    Saya ingin bertanya.,;apa yang akan kita lakukan sesudah kita mati???

    • rahsia says:

      Assalamualaikum w.b.t. Pesan saya pada semua pembaca,selesaikan semua urusan dgn mak ayah dulu seperti yg saya taipkn diatas,buat solat istikharah dulu dan jika dpt khabaran mimpi baru cari guru dan blajarlah dgnnya.kalau tk lepas dgn mak ayah pasti tkkn terbuka rahsia sebenar yg kita cari.wallahualam..kalau mak ayah dh meninggal,pergi ke kuburnya dan buat permintaan dikuburnya.insyaallah diperkanankan..wallahualam

  169. Asslmkm saya tanya beza nya haqikat shariah tohiroh mangrifat

  170. Normansyah says:

    Assalamualaikum.Wr.Wb. afwan sebelumnya.. ana tidak bermaksud untuk menyalahkan saudara seiman dan se aqidah… akan tetapi sedikit meluruskan bahwa pernyataan antum sekalian tentang yang harus terlebih dahulu yang di dahulukan adalah Ma’rifatullah (Mengenal Allah) menurut saya sedikit keliru sebab dulu Nabi Musa as berusaha untuk mencari Tuhan dengan berbagai cara, ketika melihat bulan dikatakannya itu mungkin Tuhan tapi saat menjelang pagi bulannya sirna maka Nabi tidak jadi bertuhankan Bulan kemudian ketika Nabi Musa a.s melihat matahari maka beliau berfikir mungkin Matahari ini adalah Tuhan akan tetapi ketika matahari itu terbenam maka Nabi tidak jadi bertuhankan Matahari dan seterusnya sampai Nabi Musa a.s dapat berdialog langsung dengan Robb-Nya dan kesimpulannya adalah ketika kita mau mengenal Allah maka yang terlebih dahulu yang harus kita lakukan adalah apa syaratnya mengenal Allah? syarat itu adalah SYARIAT, sama halnya ketika ada orang yang mau melamar pekerjaan maka sebelum dia melamar yang harus dilakukan adalah memenuhi beberapa persyaratan dan syarat itulah yang dimaksudkan dengan SYARIAT.

    Lalu setelah kita menunaikan syariat maka barulah kita melangkah kepada THARIQAT, menjalankan amalan yang sesuai dengan syariat contoh sholat lima waktu adalah perintah Allah SWT kepada seluruh ummat manusia dan dengan perintah itu merupakan salah satu syarat jika ingin kenal dengan Allah SWT maka kita harus berTHARIQAT yaitu menjalankan SYARIAT tersebut yaitu SHOLAT, dan setelah kita ber THARIQAT maka kita lanjut menuju HAQIQAT yaitu harus tau kenapa gerakan sholat seperti ini, kenapa harus begini, dan setelah kita kaji bahwa gerakan daripada THARIQAT sholat tersebut merupakan ajaran dari kekasih Allah SWT yang jika kita ingin mengenal Allah SWT maka haruslah belajar mencintai apa yang dicintai Allah SWT yaitu Nabi Muhammad SAW, Rasulullah SAW bersabda : “sholatlah kalian sebagaimana aku sholat”…
    yang artinya bahwa itulah jawabannya makna daripada sholat adalah merupakan penghambaan diri kita kepada Allah SWT dan pengikraran diri kita sebagai Ummat Rasulullah SAW, maka secara otomatis kita perlahan demi perlahan mulai mengenal Allah SWT (MA’RIFATULLAH) dan mengenai 3 tingkatan tersebut diatas Ma’rifat, antum sekalian lebih baik berguru kepada yang ahlinya agar tidak salah jalan sebab zaman sekarang banyak orang mengaku pandai dalam hal ini yang padahal ilmu yang didapatkannya masihlah sedikit serta amalannya pun belum istiqomah,,, maka pesan saya sesuai daripada pesan guru saya adalah jika ingin mengenal Allah SWT maka rajin2 lah berkunjung/bertamu ke rumah Allah (Baitullah) yaitu masjid, Langgar, Surau, atau Mushollah.. orang yang sering bersilaturahmi kerumah tetangganya maka akan menjadi sangat dikenal oleh tetangganya dan kitapun juga lebih mengenal tetangga kita maka begitu pula kepada Allah SWT..

    semoga bermanfaat, Wallahu a’lam bishowab…
    Wassalamualaikum. Wr. Wb.
    Penulis : Ust. Normansyah (Imam Masjid Agung At-Taqwa Kab. Tana Tidung- Kalimantan Utara)

  171. sahfri adi says:

    yang bisa saya lakukan hanyala sekedar menyimak saja

  172. suhaimi s sukit says:

    awaludin marifattullah tolong beri pengertian yang mendalam. saya mengalaminya bukan mudah ia cukup susah kalbu mesti bersihh 7tingkat kerk kalbu baru nur hidayah dapat masuk ,zikir ,solat wajib ,solat sunat wuduk.77suhaimi@gmail.com

  173. suhaimi s sukit says:

    assalam mualaikum tuan guru tolong beri jawapan.

  174. dak serol says:

    wala hawla wala quwata illa billahilazim ..

    awal agama mengenal Allah.
    begini lah ….minta izin utk sy bg perumpamaan bagi memudahkan pemahaman.

    ibarat seekor gajah
    kita ni umpama belalainya
    kekanan kata gajah maka kekanan lah belalainya
    kekiri kata gajah maka kekirilah belalainya
    nak digigit ke atau nak dipijaknya ke belalainya bergantunglah pada sigajah juga (tak upaya)
    adakah belalai terpisah dengan gajah? tidak kerana ia sebahagian dpd gajah
    bolehkah belalai bertindak sendirian tanpa izin gajah? tidak
    kalau belalai terputus bolehkah ia dikatakan gajah? tidak….dan ingatlah gajah tetap gajah walaupun tanpa belalainya

    masyaallah tabarakallah..

  175. mk says:

    kalau semua org boleh bercakap tanpa nas maka semua org boleh bercakap tentang agama ..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s