Jin itu Virus ?


Dipetik dari laman salah seorang pengamal perubatan ISLAM di KL.

Dalam tulisan seorang pensyarah USM baru-baru ini saya tukar tajuknya kepada “Jin bukan alam ghaib” mengambil kira bahawa ciptaan jin adalah dari unsur api yang terkandung padanya gas.

Gas adalah bahan atau jirim atau matter yang mempunyai berat dan jisim. Gas ada mass dan size kerana dia adalah komposisi udara. Saya tak tahulah kalau ada orang yang mengatakan bahawa oksigen, hidrogen, carbon dioxide itu sebagai perkara ghaib. Dua molekul Hidrogen jika digabungkan dengan satu molekul Oksigen akan membentuk air. Air pada suhu tinggi akan berpecah kepada molekul2 asalnya, pada suhu biasa menjadi cecair dan pada suhu beku menjadi ais. Faktur suhu merubah bentuk air.

Teori ini juga mungkin benar bagi jin, jin boleh merubah bentuknya mengikut “faktur tertentu” dan akan kekal dalam bentuk demikian sehinggalah “faktur” itu diubah.

Dua orang ulamak Islam pula mengatakan bahawa kuman dan virus adalah juga jin.

Syeikh Mohd Abduh dan muridnya Syeikh Saiyid al-Reda mengatakan bahawa jin yang begitu dikenal dalam Islam yang hidup dan bertubuh halus itu adalah kuman dan virus seperti yang dikenali dalam perubatan barat. Syeikh Saiyid al-Reda menyebutkan pandangnnya mengenai jin dalam kitab tafsirnya, al-Manar dengan katanya:

والمتكلمون يقولون: ان الجن أجسام حية خفية لا ترى, وقد قلنا في المنار غير مرة: انه يصح أن يقال: ان الاجسام الحية الخفية التى عرفت في هذا العصر بواسطة النظرات المكبرة وتسمى بالمكروبات, يصح أن يكون نوعا من الجن, وقد ثبت أنها علل لاكثر الأمراض:

Maksudnya:

“Dan ahli ilmu kalam (Tauhid) berkata, sesungguhnya jin itu adalah (kejadian Allah) yang bertubuh halus dan hidup yang tidak boleh dilihat. Sesungguhnya telah pun kita katakan berkali-kali dalam kitab Tafsir al-Manar bahawa boleh disebutkan (kejadian Allah) yang hidup, bertubuh halus yang dapat dipastikan dan dikenal di zaman ini menerusi mikroskop sebagai virus itu adalah sebenarnya sejenis jin. Dan telah diketahui secara pasti ianya adalah merupakan punca bagi kebanyakan penyakit”.

Ini meyakinkan saya kenapa kedapatan ulamak yang menghalusi masalah kesihatan dan rawatan meletakan bahawa rawatan secara ruqyah adalah lebih aula berbanding rawatan allopathy, homeopathy dan lain-lain rawatan yang berasaskan kepada naqli tanpa sandaran aqli.

Ada setengah virus yang tidak boleh dibunuh walaupun suhu mencapai 10,000 darjah celcius dan hanya boleh dimatikan secara pancaran (unsur malaikat) seperti sinar gamma dalam teknik penyahkuman. Saya diberitahu adanya virus chikukungya yang menyerang-balas bagi sesiapa yang cuba membantu pesakit berkenaan.

———————————————————————————————–

Islam tu dah lengkap malah tiada penyakit yang tidak dapat disembuhkan denganNya (Al-Quran). Lalu kenapa kedapatan para pengamal perubatan ISLAM yang hanya mampu merawati hanya sesetengah penyakit sahaja?

Assalamualaikum wbt,

Saya amat tertarik dengan komen Pakcikli yang ni….” Keberkesanan al Quran untuk mengubat penyakit dan sebagainya adalah bergantung kepada tahid kita. jika tauhid kita kuat dengan hanya Bismillah pun kita boleh berjalan atas air atau terbang. Tapi kalau sekadar membaca alQuraan dibibir cuma , sehingga bebuaih mulut pun susah nak jadi, kalau jadi pun kerana syafaat syaitan atau jin.”

Terimakasih Pakcikli atas komen yg lebih bersifat akademik, mungkin kerana ini sememangnya bidang Pakcikli. Pakcikli membuat kajian berdasarkan fakta sains manakala saya pula mengkaji bersumber kepada Al-Quran, Sunnah, Ijma’ dan Qias.Bila Syeikh Saiyid al-Reda menyebutkan pandangannya mengenai jin dalam kitab tafsirnya, al-Manar dengan katanya:

والمتكلمون يقولون: ان الجن أجسام حية خفية لا ترى, وقد قلنا في المنار غير مرة: انه يصح أن يقال: ان الاجسام الحية الخفية التى عرفت في هذا العصر بواسطة النظرات المكبرة وتسمى بالمكروبات, يصح أن يكون نوعا من الجن, وقد ثبت أنها علل لاكثر الأمراض:

Maksudnya:

“Dan ahli ilmu kalam (Tauhid) berkata, sesungguhnya jin itu adalah (kejadian Allah) yang bertubuh halus dan hidup yang tidak boleh dilihat. Sesungguhnya telah pun kita katakan berkali-kali dalam kitab Tafsir al-Manar bahawa boleh disebutkan (kejadian Allah) yang hidup, bertubuh halus yang dapat dipastikan dan dikenal di zaman ini menerusi mikroskop sebagai virus itu adalah sebenarnya sejenis jin. Dan telah diketahui secara pasti ianya adalah merupakan punca bagi kebanyakan penyakit”.

Bila Ulama Tasauf dan Tauhid berkata, saya tidak ragu2 lagi kerana mereka bukan bercakap dari mulut shj tetapi dari hati yg dilimpahi pancaran NUR.Maka saya mencari-cari jawapannya dalam 4 sumber tadi termasuk Kitab Tibbun Nabawi tulisan Ibnu Taimiyah. Pendapat saya adalah jawapan untuk diri saya ye Pakcikli, bukan nak bertengkar dgn sesiapa, kita disini bermuzakarah dgn menyuarakan pandangan masing2 dalam bidang masing2, Pakcikli, Tok Sheikh dan saya nampaknya mempunyai pandangan yg mungkin berbeza tetapi itu semua tak jadi hal kerana biarlah para pembaca memilih pandangan manakah yang sesuai dgn keilmuan masing2 sepertimana keizinan Allah Azzawajalla keatas pendapat yg diilhamkan oleh Allah Azzawajalla kpd Imam2 Mazhab kita.

a) Saya merujuk kepada kisah Nabi Ayub, selepas mendapat keizinan Allah SWT, Iblis mengumpulkan bala tenteranya untuk menghancurkan keluarga dan harta benda Nabi Ayub. Dan bagi menimbulkan penyakit Iblis hanya meniup di ubun2 baginda. Untuk apa Iblis kumpulkan beratus2 jin & syaitan bersamanya sedangkan Nabi Ayub hanya seorang. Untuk duduk didalam tubuh Nabi Allah Ayub dan merosakkan setiap organ dan saraf.

b) Allah SWT dah nyatakan bhw penyakit Taun adalah angkara Jin , untuk memusnahkan sesuatu kaum. Begitu juga Angin Ahmar dari Jin yg bernama Rihul Ahmar.

c) Rasulullah SAW sebelum diturunkan oleh Allah SWT akan ayat Muawizzatain, baginda berbekam untuk mengeluarkan penyakit akibat gangguan sihir. Bukankah ada hadis mengatakan bahawa Jin & Syaitan berada didalam tubuh manusia didalam saluran darah. Darah didalam tubuh adalah dari unsur api sesuai dgn asal kejadian Jin. Darah yg dipam dari jantung menyebarkan penyakit , jantung yg berpenyakit adalah jantung yg tidak digunakan utk menyebut NAMA ALLAH, sedang jantung adalah STOR ASMAUL HUSNA.Kan Tok Ayah dah pesan …..”perlu berselawat sebanyak 5.6 juta kali utk membersihkan darah kejinnan didalam tubuh.

d) Pengalaman seorang Sheikh di Jordan mengubati penyakit kerasukan terhadap seorang gadis , setelah Jin didalam badan sigadis itu bersuara dan mendedahkan bahawa bukan setakat itu shj gangguannya malah kedua ibubapa gadis ini telah diguna sihir pemisah dan abang sigadis ini yg belajar di Amerika telah di ganggu saraf dan organnya sehingga pihak doktor mengesahkan bahawa pundi kencing siabang dah rosak dan dibuang dan siabang terpaksa bergantung kepada tiub yg dipasang diluar tubuhnya utk membuang air. Malah banyak lagi penyakit yg dirawat oleh Sheikh ini hanya berdasarkan Ruqyah sedangkan penyakitnya adalah disahkan doktor dari penyakit MEDIC.
Bila Jin dan Syaitan sudah lari maka sembuhlah penyakit itu dgn izin Allah tanpa sebab musabab lagi.

e) Pengalaman saya sendiri :

Saya rujuk kepada Buku karya Harun Yahya berkenaan kekebalan tubuh, bhw sanya ALlah SWT ciptakan kejadian tubuh ADAM ini selengkap dan sesempurna kejadian. Lengkap dgn anggota tentera yg bersedia menyerang musuh yg datang dari luar tubuh. Jadi apakah yg menyebabkan tubuh berjaya ditembusi musuh dan dapat mengalahkan tentera2 ini. Empunya tubuh itu sendiri yg membawa masuk unsur-unsur haram kedalam tubuh seperti dadah yg dianggap ubat (mengikut dos yg sesuai supaya kesan kemudaratannya berlaku dalam jangkapanjang). Kita dah mengizinkan dadah ni masuk kedalam tubuh semenjak kita bayi lagi.Pelbagai suntikan dah kita ambil, apakah kemunculan kita diatas mukabumi tiada jaminan keselmatan dari ALlah SWT ?

Pensyarah dari USM lah yg banyak membongkar akan kandungan bahan-bahan haram didalam ubatan moden hasil ciptaan Yahudi untuk melemahkan umat ISLAM. Yg terbaru mereka berjaya menyuntik bakal jemaah HAJI dengan suntikan mengandungi unsur BA….dan dibawa masuk ke 2 bandar yg takkan dapat dimasuki oleh DAJJAL iaitu MEKAH dan MADINAH. Dgn sokongan ULAMA SUK , dakyah YAHUDI ini mendapat sambutan. Kalau dah benda2 haram masuk tubuh, seperti membuka pintu kepada Jin dan Syaitan lah utk bermastautin. Pengalaman saya dalam merawati penyakit MEDIC yg mungkin berpunca dari pengaruh Jin dan Syaitan :

1) Seorang Cina (bekas pekerja ALONG) sudah 11 tahun sengsara sakit yg tidak diketahui punca. Dah puas berubat, hospital, Imam Masjid, Ustaz2 tersohor dan mana-mana tabib Islam, asalkan ada shj yg direkomenkan beliau pergi berubat. Tiada hasil apa-apa…..saya hanya mandikan, keluar serbuk kaca dari setiap lubang roma.

2) Pesakit GOUT, kaki dah membengkak kedua belah dari hujung jari ke paha dan doktor mahu membedah dan menyedut apa saja didalam kakinya yg membesar seperti kaki gajah. Saya hanya meletakkan tapak tangan, niat dan berzikir. Selepas 7 hari kakinya kecut seperti sediakala.

3) Pesakit lumpuh 8 tahun, bangun dikala itu juga dan segala anggotanya pulih ketika itu juga. Siapa boleh explain fenomena ini?

4) Anak saudara saya di Wad ICU kerana jantung berlubang, atas desakan ibu mertua, saya gunakan cara makrifat merawat kaedah jarak jauh. Doktor discharge bayi itu sebab jantungnya dah bertaut.

5) Budak berumur 3 tahun ditebuk kepala kerana air keluar tanpa henti dan doktor pasang tiub mengalirkan air itu keluar. Bila doktor minta izin untuk tebuk lagi satu lubang telah mengundang kemarahan bapa si anak ini lalu sibapa berjumpa saya . Setelah kaedah makrifat , budak itu keluar dari ICU dan masuk wad biasa, saya dijemput sibapa kewad utk rawatan susulan. Menangis tiada henti sianak kerana kesakitan dadah antibiotik pula disalur ke dalam tangannya. Selepas terapi selqama 45 minit 2 surah iaitu Yaasin dan Al-Waqiah, sianak diam dan tidur lena.

6) Pakcik saya disahkan rosak seluruh organ dan sudah disuruh pulang oleh doktor. Namun seminggu kemudian beliau masuk semula wad kerana sarafnya tidak berfungsi menyebabkan kemutan tidak berlaku dan najis keluar tanpa henti. Hanya tapak tangan dan bacaan Surah Yaasin dan Al-Waqiah mengiringi sisakit dan Alhamdulillah sudah hampir 3 tahun beliau kekal sihat dan asyik berkebun utk hilangkan kebosanan.

7) Sepupu saya dirawat dihospital Seberang Jaya kerana ULSER selama sebulan. Tubuh sudah kurus kering dan lemah sekali dan lagi 4 bulan pembedahan untuk buang hempedu. Melihatkan ayahnya sembuh, beliau turun ke KL dan saya rawat selama 3 hari berturut2. ULSER nya hilang sama sekali dan batu didalam hempedu hancur tanpa berita.

8) Si Tahfiz yg gagal disembuhkan oleh Sheikhnya sendiri dan Tuan Guru Nik Aziz, hanya sekali terapi , mengikut mertuanya sembuh 100% dan menjadi pelajar terbaik di Jordan. Khadamnya dapat di usir dgn izin dan atas rahmat ALLAH SWT jua.

9) Tulang paha dah hancur lalu terapi yg sama dilakukan keatas paha berkenaan, tulangnya kembali bertaut dgn cepat.

10) Pesakit STOKE di ICU hanya saya bagi minum. Bila dah keluar dari hospital, beliau ke PD untuk berendam dalam pasir. Singgah dipasaraya dlm perjalanan pulang kebetulan berhanpiran rumah saya. Tercekik bukan sebab makan tetapi gangguan JIN. Dalam 10 minit, JIN CABUT.

Pengalaman ini sekali gus menceritakan kaedah saya kepada TOK SHEIKH. Hanya 2 tapak tangan TS, segala penyakit dapat disembuhkan dgn izinNya. namun segalanya bergantung kepada izinNya jua.Mereka yg tak yakin dgn kaedah TUHAN dan NAMA-NAMA ALLAH yg ditempelkan pada tangan kita ini mampu merawat apa sahaja penyakit yg DIA turunkan kerana “SETIAP PENYAKIT ADA UBATNYA KECUALI MATI”, MAKA TAKKAN SEMBUH JUGA.

Saya hanya belajar dari 1 guru (Titik 9) yg mana ILMU ini adalah datang terus dari NYA (Bahr AL-Qudr).Tok Sheikh berusaha keras mencari guru-guru untuk mempelajari pelbagai ilmu perubatan dan ALHAMDULILLAH berjaya. Saya terus meminta kepada YANG PUNYA ILMU, MAHAGURU segala guru. YANG MAHA PENYEMBUH, MAHA BERKUASA DAN YANG HIDUP TIDAK MATI-MATI .

Bukankah keyakinan itu berasaskan kepada 4 tahap, ILMU YAQIN, AINUL YAQIN, HAQQUL YAQIN DAN KAMALUL YAQIN. Bila saya belajar kaedah perubatan tradisional dulu, pelbagai prosidur dan pelbagai bahan terpaksa dicari dan diingat kaedahnya.Lalu hati saya tertanya-tanya, kalau ALLAH itu YANG MAHA MENYEMBUHKAN, apa perlu saya mempelajari prosidur ini, saya hanya perlu MINTA KEPADANYA.

Itulah kaedah dalam Ilmu SUNAN dan Titik 9, DOA dan meminta kepada Nya. Niat kan hajat dan berzikir lah agar segala hajat di kabulkan. Namun disiplin untuk mendapat ilmu ini amat ketat sepertimana yg pernah saya ceritakan dulu. ILMU ini tak boleh di buka kepada umum sebab itu ia amat susah diperolehi dan susah dicari dimana-mana. Namun segalanya atas tingkat diri kita lah , Allah Azzawajalla juga memberi kepada sesiapa yg meminta , bersesuaian dgn tahap iman, amal dan taqwa. Sekian.

Tulisan ini bagi menyokong fakta-fakta yg saya huraikan diatas.

Vaksinasi Dan Sistem Dajjal

Diposting oleh Team Ihya As-Sunnah di 9:35 PM

Koran Republika edisi Sabtu 25 April 2009 memuat sebuah berita yang sebenarnya sangat penting bagi ummat Islam. Letaknya di pojok kanan halaman 12. Berita itu memuat hasil temuan LPPOM Majelis Ulama Islam Sumatera Selatan yang menyimpulkan bahwa Vaksin Meningitis mengandung enzim porchin dari babi. Bayangkan..! Vaksin yang selama ini diharuskan bagi calon jamaah haji ternyata mengandung zat najis, bukan sekedar haram. Kita tahu bahwa dalam ilmu fiqh membersihkan tubuh dari bahan najis sejenis babi mengharuskan kita mencuci bagian tubuh yang tersentuh najis itu dengan air sebanyak tujuh kali dan salah satunya dicampur dengan tanah. Lalu bagaimana caranya bila zat najis itu dimasukkan ke dalam tubuh kita? Adakah cara untuk membersihkannya? Padahal di antara dampak barang haram, apalagi najis, yang masuk ke dalam tubuh seorang muslim ialah tidak bakal dikabulkannya doa. Begitu kurang lebih penegasan Nabi Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam. Berarti para jamaah haji kita yang sudah bersusah payah dengan biaya besar pula pergi ke tanah suci, ternyata dengan syarat vaksin ini justru menyebabkan berbagai doa yang diajukannya di tempat-tempat mustajab menjadi sia-sia? Wallahua’lam.

ثُمَّ ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ

إِلَى السَّمَاءِ يَا رَبِّ يَا رَبِّ وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ

وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ وَغُذِيَ بِالْحَرَامِ فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ

“Kemudian Nabi shollallahu ‘alaihi wa sallam menyebut tentang seseorang yang baru pulang safar lalu menengadahkan tangannya ke langit berdoa: “Ya Rabb, ya Rabb.” Sedangkan makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan ia menyantap apa-apa yang haram. Bagaimana yang demikian bisa dikabulkan? ” (HR Muslim 1686)

Tulisan ini tidak dimaksudkan untuk membicarakan solusi dari masalah di atas. Kami cuma ingin mengingatkan pembaca bahwa zaman yang sedang kita jalani dewasa ini memang sungguh zaman yang tidak berfihak kepada Islam dan kaum muslimin. Kita sedang menjalani era paling kelam dalam sejarah Islam. Inilah babak keempat dari era Akhir Zaman. Inilah babak kepemimpinan para mulkan jabbriyyan (raja-raja / penguasa-penguasa yang memaksakan kehendak sambil mengabaikan kehendak Allah dan RasulNya). Sesudah runtuhnya tatanan kehidupan bermasyarakat dan bernegara ummat Islam –yakni al-khilafa al-Islamiyyah- maka Allah menyerahkan giliran kepemimpinan ummat manusia kepada kaum kuffar. Apalagi setelah memasuki era globalisasi semakin tampak saja dominasi kaum kuffar atas kehidupan manusia di planet bumi ini. Dengan komandan negara Amerika Serikat di bawah konsultan Yahudi, dunia digiring menjauh dari nilai-nilai Rabbani. Pantas bilamana seorang ulama Pakistan bernama Imran Hussain berkata: ”We are living in a godless civilization.” (Kita sedang hidup dalam peradaban yang tidak bertuhan).

Problem vaksinasi hanyalah salah satu contoh kasus dari dominasi nilai-nilai kafir yang sedang mendominasi dunia dewasa ini. Pada hakikatnya segenap lini kehidupan dunia modern dewasa ini sarat dengan permasalahan jika ditinjau dengan perspektif ajaran Allah Al-Islam. Ketika dunia dipimpin oleh kaum kuffar wajarlah bila kita temukan berbagai lini kehidupan ummat manusia menjadi bermasalah. Semua ini tidak terlepas dari fakta bahwa para pemimpinnya sendiri tidak mengerti arah dan tujuan hidup di dunia. Lalu bagaimana lagi bisa diharapkan mereka dapat mengantarkan ummat manusia yang mereka pimpin menuju arah dan tujuan yang jelas dan benar?

Seorang penulis muslim berkebangsaan Inggris bernama Ahmad Thomson menulis sebuah buku berjudul ”Dajjal:The Anti-Christ.” Buku ini telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia menjadi ”Sistem Dajjal.” Dalam bukunya ia menjelaskan bahwa sejak hampir satu abad yang lalu dunia makin hari makin membentuk dirinya menjadi sebuah Sistem Kafir yang lebih cocok disebut sebagai Sistem Dajjal. Ia berpandangan bahwa Dajjal memiliki tiga sisi tampilan. Pertama, sisi sebagai gejala sosial budaya global. Kedua, Dajjal sebagai kekuatan gaib yang tidak tampak kasat mata. Dan ketiga, Dajjal sebagai individu atau oknum. Keberadaan sistem dan para pengurusnya itu, merupakan bukti dari Dajjal sebagai gejala sosial budaya global dan Dajjal sebagai kekuatan gaib. Dilihat dari semua pertanda yang nampak dewasa ini, kedua sisi Dajjal tersebut – yang akan dijelmakan oleh si Dajjal sendiri – sudah sangat kentara, ini berarti kemunculan Dajjal sudah sangat dekat.

Jadi berdasarkan tulisan Ahmad Thomson dewasa ini Dajjal sebagai gejala sosial budaya global dan kekuatan gaib yang tidak tampak kasat mata sudah mewujud. Tinggal Dajjal sang individu atau oknum yang belum muncul. Seluruh nilai-nilai yang berlaku dalam sistem Dajjal secara diameteral bertentangan dengan nilai-nilai Sistem Kenabian. Sebab sistem Dajjal berisi nilai-nilai kekafiran sedangkan sistem Kenabian mengandung nilai-nilai keimanan. Baik itu dalam bidang ideologi, sosial, politik, seni-budaya, ekonomi, pendidikan, hukum, militer dan pertahanan keamanan. Tentu tidak ketinggalan ia juga mencakup aspek kehidupan yang disebut dengan dunia medis. Coba perhatikan kutipan tulisan Ahmad Thomson di bawah ini:

Sebagaimana sistem pabrik dan sistem pendidikan kafir, sistem medis kafir dijalankan bak sebuah bisnis. Sistem medis kafir tak begitu peduli pada penyembuhan dan apa yang bermanfaat atau tidak. Bahkan merupakan sebuah bisnis besar bagi perusahaan-perusahaan farmasi yang memasok obat-obatan dan peralatannya, seraya memelihara beribu-ribu pekerja yang dikaryakan untuk menambal para pasien, agar mereka pun bisa dikaryakan. Kini, kita lebih sering mendengar mahasiswa kedokteran berbicara mengenai gaji-gaji besar yang mereka cita-citakan – apabila telah lulus ujian dan mendapat secarik kertas – dibanding dengan berbicara mengenai cita-cita mereka untuk menyembuhkan banyak manusia, atau berbicara mengenai bagaimana cara mencapai penyembuhan tersebut.

Ahmad Thomson menggambarkan sistem medis kafir sebagai sebuah bisnis besar yang berkembang guna melestarikan proses produsen-konsumen. Sistem medis dalam sistem Dajjal tidak pernah dimaksudkan untuk benar-benar menghapus penyakit dan menimbulkan kesehatan. Ia malah melestarikan penyakit dengan mencekoki masyarakat obat-obatan kimiawi yang menyerang sistem kekebalan tubuh manusia. Itulah sebabnya industri farmasi menjadi industri yang sangat profitable (menguntungkan secara bisnis). Tak kecuali fenomena yang disebut dengan vaksinasi. Vaksinasi merupakan salah satu cara massif untuk menimbulkan ketergantungan masyarakat kepada sistem medis dan sistem farmasi kafir.

Dalam sebuah situs bernama informationliberation:The news you’re not suppose to know terdapat sebuah video yang menjelaskan bahaya vaksinasi bagi ummat manusia. Video tersebut melibatkan para dokter medis, peneliti dan pengalaman beberapa orang tua dalam hal vaksinasi. Video tersebut bernama Vaccination:the Hidden Truth (Vaksinasi: Kebenaran yang Disembunyikan). Sudah banyak orang menjadi sadar untuk meninggalkan budaya vaksinasi sesudah menonton video ini. Bagi yang berminat silahkan click http://www.informationliberation.com/?id=13924 . Di dalam situs itu ditulis:

“Find out how vaccines are proven to be both useless and have harmful effects to your health and how it is often erroneously believed to be compulsory.” (Temukan bagaimana vaksin terbukti sia-sia belaka dan malah mengandung efek berbahaya untuk kesehatan Anda dan bagaimana ia sering keliru diyakini sebagai wajib)

Saudaraku, sungguh terasa bahwa zaman yang sedang kita jalani dewasa ini benar-benar merupakan zaman penuh fitnah. Seandainya Allah tidak melindungi dan merahmati kita, niscaya kita terancam oleh kekuatan kaum kuffar yang setiap saat menebar kemudharatan. Kemudharatan mana tidak hanya mengganggu aspek fisik diri kita, melainakan mencakup aspek pemahaman bahkan aqidah kita.

Hidup di babak keempat era Akhir Zaman sungguh menuntut kita untuk sangat memperhatilkan peringatan Allah di bawah ini:

وَإِنْ تُطِعْ أَكْثَرَ مَنْ فِي الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَنْ

سَبِيلِ اللَّهِ إِنْ يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَخْرُصُونَ

”Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang ada di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah).” (QS Al-An’aam ayat 116)

Ya Allah, tunjukkanlah kepada kami bahwa yang benar itu benar, dan berilah kami kekuatan untuk mengikutinya. Dan tunujukkanlah kepada kami bahwa yang batil itu batil, dan berilah kami kekuatan untuk menjauhinya.

Sekian, semuga mendapat menafaat.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

4 Responses to Jin itu Virus ?

  1. Kamal berkata:

    Qoute dari Mohd Abduh dan Rashid Redha adalah yg terpesong dari majoriti ulama Sunni. Elakkan.
    Tidak ada seorangpun ulamak Sunni moden mengakui fahaman mujassimah kedua-dua manusia ini, kecuali yg dangkal ilmunya atau yg berfahaman wahabi.
    Seorang lagi the 3rd freemason, Jamaluddin al-Afghani, pelopor Islahiah. Mahaguru mereka.

  2. jalanakhirat berkata:

    Asalamualaikum

    saya sangat berharap saudara Kamal boleh memberi ulasan yang lebih panjang lebar mengenai persoalan intri diatas.

    Kerjasama saudara saya dahului dengan ucapan terima kaseh, wasalam.

  3. Mohd Hisham berkata:

    Saya Hisham. Saya menghidap kanser paru-paru berdarah, Telinga berdesing (Tinitus), Kencing Manis dan Resdung. Saya amat berharap agar saudara jalanakhirat dapat membantu dengan memberitahu cara perubatan terhadap penyakit2 yg saya hadapi dan apakah ayat-ayat samada AlQuran, Zikir dan lain-lain yg perlu saya amalkan supaya moga-moga dengan Izin Allah SWT dapat menyembuhkan penyakit2 saya itu. Terima Kasih, Wasalam.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s