Peristiwa Israk Mikraj Nabi Muhammad S.A.W. – 27 Rejab



Peristiwa Israk Mikraj Nabi Muhammad S.A.W. – 27 Rejab

1. Sebelum Israk dan Mikraj

Rasulullah S. A. W. mengalami pembedahan dada / perut, dilakukan oleh malaikat Jibrail dan Mika’il. Hati Baginda S. A. W.. dicuci dengan air zamzam, dibuang ketul hitam (‘alaqah) iaitu tempat syaitan membisikkan waswasnya. Kemudian dituangkan hikmat, ilmu, dan iman. ke dalam dada Rasulullah S. A. W. Setelah itu, dadanya dijahit dan dimeterikan dengan “khatimin nubuwwah”. Selesai pembedahan, didatangkan binatang bernama Buraq untuk ditunggangi oleh Rasulullah dalam perjalanan luar biasa yang dinamakan “Israk” itu.

2. Semasa Israk (Perjalanan dari Masjidil-Haram ke Masjidil-Aqsa):

Sepanjang perjalanan (israk) itu Rasulullah S. A. W. diiringi (ditemani) oleh malaikat Jibrail dan Israfil. Tiba di tempat-tempat tertentu (tempat-tempat yang mulia dan bersejarah), Rasulullah telah diarah oleh Jibrail supaya berhenti dan bersembahyang sebanyak dua rakaat. Antara tempat-tempat berkenaan ialah:

i. Negeri Thaibah (Madinah), tempat di mana Rasulullah akan melakukan hijrah. ii. Bukit Tursina, iaitu tempat Nabi Musa A. S. menerima wahyu daripada Allah; iii. Baitul-Laham (tempat Nabi ‘Isa A. S. dilahirkan);

Dalam perjalanan itu juga baginda Rasulullah S. A. W. menghadapi gangguan jin ‘Afrit dengan api jamung dan dapat menyasikan peristiwa-peristiwa simbolik yang amat ajaib. Antaranya :

- Kaum yang sedang bertanam dan terus menuai hasil tanaman mereka. apabila dituai, hasil (buah) yang baru keluar semula seolah-olah belum lagi dituai. Hal ini berlaku berulang-ulang. Rasulullah S. A. W. dibertahu oleh Jibrail : Itulah kaum yang berjihad “Fisabilillah” yang digandakan pahala kebajikan sebanyak 700 kali ganda bahkan sehingga gandaan yang lebih banyak.

- Tempat yang berbau harum. Rasulullah S. A. W. diberitahu oleh Jibrail : Itulah bau kubur Mayitah (tukang sisir rambut anak Fir’aun) bersama suaminya dan anak-anak-nya (termasuk bayi yang dapat bercakap untuk menguatkan iman ibunya) yang dibunuh oleh Fir’aun kerana tetapt teguh beriman kepada Allah (tak mahu mengakui Fir’aun sebagai Tuhan).

- Sekumpulan orang yang sedang memecahkan kepala mereka. Setiap kali dipecahkan, kepala mereka sembuh kembali, lalu dipecahkan pula. Demikian dilakukan berkali-kali. Jibrail memberitahu Rasulullah: Itulah orang-orang yang berat kepala mereka untuk sujud (sembahyang).

- Sekumpulan orang yang hanya menutup kemaluan mereka (qubul dan dubur) dengan secebis kain. Mereka dihalau seperti binatang ternakan. Mereka makan bara api dan batu dari neraka Jahannam. Kata Jibrail : Itulah orang-orang yang tidak mengeluarkan zakat harta mereka.

- Satu kaum, lelaki dan perempuan, yang memakan daging mentah yang busuk sedangkan daging masak ada di sisi mereka. Kata Jibrail: Itulah lelaki dan perempuan yang melakukan zina sedangkan lelaki dan perempuan itu masing-masing mempunyai isteri / suami.

- Lelaki yang berenang dalam sungai darah dan dilontarkan batu. Kata Jibrail: Itulah orang yang makan riba`.

- Lelaki yang menghimpun seberkas kayu dan dia tak terdaya memikulnya, tapi ditambah lagi kayu yang lain. Kata Jibrail: Itulah orang tak dapat menunaikan amanah tetapi masih menerima amanah yang lain.

- Satu kaum yang sedang menggunting lidah dan bibir mereka dengan penggunting besi berkali-kali. Setiap kali digunting, lidah dan bibir mereka kembali seperti biasa. Kata Jibrail: Itulah orang yang membuat fitnah dan mengatakan sesuatu yang dia sendiri tidak melakukannya.

- Kaum yang mencakar muka dan dada mereka dengan kuku tembaga mereka. Kata Jibrail: Itulah orang yang memakan daging manusia (mengumpat) dan menjatuhkan maruah (mencela, menghinakan) orang.

- Seekor lembu jantan yang besar keluar dari lubang yang sempit. Tak dapat dimasukinya semula lubang itu. Kata Jibrail: Itulah orang yang bercakap besar (Takabbur). Kemudian menyesal, tapi sudah terlambat.

- Seorang perempuan dengan dulang yang penuh dengan pelbagai perhiasan. Rasulullah tidak memperdulikannya. Kata Jibrail: Itulah dunia. Jika Rasulullah memberi perhatian kepadanya, nescaya umat Islam akan mengutamakan dunia daripada akhirat.

- Seorang perempuan tua duduk di tengah jalan dan menyuruh Rasulullah berhenti. Rasulullah S. A. W. tidak menghiraukannya. Kata Jibrail: Itulah orang yang mensesiakan umurnya sampai ke tua.

- Seorang perempuan bongkok tiga menahan Rasulullah untuk bertanyakan sesuatu. Kata Jibrail: Itulah gambaran umur dunia yang sangat tua dan menanti saat hari kiamat.

Setibanya di masjid Al-Aqsa, Rasulullah turun dari Buraq. Kemudian masuk ke dalam masjid dan mengimamkan sembahyang dua rakaat dengan segala anbia` dan mursalin menjadi makmum.

Rasulullah S. A. W. terasa dahaga, lalu dibawa Jibrail dua bejana yang berisi arak dan susu. Rasulullah memilih susu lalu diminumnya. Kata Jibrail: Baginda membuat pilhan yang betul. Jika arak itu dipilih, nescaya ramai umat baginda akan menjadi sesat.

3. Semasa Mikraj (Naik ke Hadhratul-Qudus Menemui Allah):

Didatangkan Mikraj (tangga) yang indah dari syurga. Rasulullah S. A. W. dan Jibrail naik ke atas tangga pertama lalu terangkat ke pintu langit dunia (pintu Hafzhah).

1. Langit Pertama: Rasulullah S. A. W. dan Jibrail masuk ke langit pertama, lalu berjumpa dengan Nabi Adam A. S. Kemudian dapat melihat orang-orang yang makan riba` dan harta anak yatim dan melihat orang berzina yang rupa dan kelakuan mereka sangat huduh dan buruk. Penzina lelaki bergantung pada susu penzina perempuan.

11. Langit Kedua: Nabi S. A. W. dan Jibrail naik tangga langit yang kedua, lalu masuk dan bertemu dengan Nabi ‘Isa A. S. dan Nabi Yahya A. S.

111. Langit Ketiga: Naik langit ketiga. Bertemu dengan Nabi Yusuf A. S.

1v. Langit Keempat: Naik tangga langit keempat. Bertemu dengan Nabi Idris A. S.

v. Langit Kelima: Naik tangga langit kelima. Bertemu dengan Nabi Harun A. S. yang dikelilingi oleh kaumnya Bani Israil.

v1. Langit Keenam: Naik tangga langit keenam. Bertemu dengan Nabi-Nabi. Seterusnya dengan Nabi Musa A. S. Rasulullah mengangkat kepala (disuruh oleh Jibrail) lalu dapat melihat umat baginda sendiri yang ramai, termasuk 70,000 orang yang masuk syurga tanpa hisab.

v11. Langit Ketujuh: Naik tangga langit ketujuh dan masuk langit ketujuh lalu bertemu dengan Nabi Ibrahim Khalilullah yang sedang bersandar di Baitul-Ma’mur dihadapi oleh beberapa kaumnya. Kepada Rasulullah S. A. W., Nabi Ibrahim A. S. bersabda, “Engkau akan berjumapa dengan Allah pada malam ini. Umatmu adalah akhir umat dan terlalu dha’if, maka berdoalah untuk umatmu. Suruhlah umatmu menanam tanaman syurga iaitu lah HAULA WALA QUWWATA ILLA BILLAH”. Mengikut riwayat lain, Nabi Irahim A. S. bersabda, “Sampaikan salamku kepada umatmu dan beritahu mereka, syurga itu baik tanahnya, tawar airnya dan tanamannya ialah lima kalimah, iaitu: SUBHANALLAH, WAL-HAMDULILLAH, WA lah ILAHA ILLALLAH ALLAHU AKBAR dan WA lah HAULA WA lah QUWWATA ILLA BILLAHIL- ‘ALIYYIL-’AZHIM. Bagi orang yang membaca setiap kalimah ini akan ditanamkan sepohon pokok dalam syurga”. Setelah melihat beberpa peristiwa! lain yang ajaib. Rasulullah dan Jibrail masuk ke dalam Baitul-Makmur dan bersembahyang (Baitul-Makmur ini betul-betul di atas Baitullah di Mekah).

11x. Tangga Kelapan: Di sinilah disebut “al-Kursi” yang berbetulan dengan dahan pokok Sidratul-Muntaha. Rasulullah S. A. W. menyaksikan pelbagai keajaiban pada pokok itu: Sungai air yang tak berubah, sungai susu, sungai arak dan sungai madu lebah. Buah, daun-daun, batang dan dahannya berubah-ubah warna dan bertukar menjadi permata-permata yang indah. Unggas-unggas emas berterbangan. Semua keindahan itu tak terperi oleh manusia. Baginda Rasulullah S. A. W. dapat menyaksikan pula sungai Al-Kautsar yang terus masuk ke syurga. Seterusnya baginda masuk ke syurga dan melihat neraka berserta dengan Malik penunggunya.

1x. Tangga Kesembilan: Di sini berbetulan dengan pucuk pokok Sidratul-Muntaha. Rasulullah S. A. W. masuk di dalam nur dan naik ke Mustawa dan Sharirul-Aqlam. Lalu dapat melihat seorang lelaki yang ghaib di dalam nur ‘Arasy, iaitu lelaki di dunia yang lidahnya sering basah berzikir, hatinya tertumpu penuh kepada masjid dan tidak memaki ibu bapanya.

x. Rabbul-Arbab lalu dapat menyaksikan Allah S. W. T. dengan mata kepalanya, lantas sujud. Kemudian berlakulah dialog antara Allah dan Muhammad, Rasul-Nya:

Allah S. W. T : Ya Muhammad. Rasulullah : Labbaika. Allah S. W. T : Angkatlah kepalamu dan bermohonlah, Kami perkenankan. Rasulullah : Ya, Rabb. Engkau telah ambil Ibrahim sebagai Khalil dan Engkau berikan dia kerajaan yang besar. Engkau berkata-kata dengan Musa. Engkau berikan Dawud kerajaan yang besar dan dapat melembutkan besi. Engkau kurniakan kerajaan kepada Sulaiman yang tidak Engkau kurniakan kepada sesiapa pun dan memudahkan Sulaiman menguasai jin, manusia, syaitan dan angin. Engkau ajarkan ‘Isa Taurat dan Injil. Dengan izin-Mu, dia dapat menyembuhkan orang buta, orang sufaq dan menghidupkan orang mati. Engkau lindungi dia dan ibunya daripada syaitan. Allah S. W. T : aku ambilmu sebagai kekasih. Aku perkenankanmu sebagai penyampai berita gembira dan amaran kepada umatmu. Aku buka dadamu dan buangkan dosamu. Aku jadikan umatmu sebaik-baik umat. Aku beri keutamaan dan keistimewaan kepadamu pada hari qiamat. Aku kurniakan tujuh ayat (surah Al-Fatihah) yang tidak aku kurniakan kepada sesiapa sebelummu. Aku berikanmu ayat-ayat di akhir surah al-Baqarah sebagai suatu perbendaharaan di bawah ‘Arasy. Aku berikan habuan daripada kelebihan Islam, hijrah, sedekah dan amar makruf dan nahi munkar. Aku kurniakanmu panji-panji Liwa-ul-hamd, maka Adam dan semua yang lainnya di bawah panji-panjimu. Dan aku fardhukan atasmu dan umatmu lima puluh (waktu) sembahyang.

4. Selesai munajat, Rasulullah S. A. W. di bawa menemui Nabi Ibrahim A. S. kemudian Nabi Musa A. S. yang kemudiannya menyuruh Rasulullah S. A. W. merayu kepada Allah S. W. T agar diberi keringanan, mengurangkan jumlah waktu sembahyang itu. Selepas sembilan kali merayu, (setiap kali dikurangkan lima waktu), akhirnya Allah perkenan memfardhukan sembahyang lima waktu sehari semalam dengan mengekalkan nilainya sebanyak 50 waktu juga.

5. Selepas Mikraj

Rasulullah S. A. W. turun ke langit dunia semula. Seterusnya turun ke Baitul-Maqdis. Lalu menunggang Buraq perjalanan pulang ke Mekah pada malam yang sama. Dalam perjalanan ini baginda bertemu dengan beberapa peristiwa yang kemudiannya menjadi saksi (bukti) peristiwa Israk dan Mikraj yang amat ajaib itu (Daripada satu riwayat peristiwa itu berlaku pada malam Isnin, 27 Rejab, kira-kira 18 bulan sebelum hijrah). Wallahu’alam.

(Sumber : Kitab Jam’ul-Fawaa`id) Kesimpulannya, peristiwa Israk dan Mikraj bukan hanya sekadar sebuah kisah sejarah yang diceritakan kembali setiap kali 27 Rejab menjelang. Adalah lebih penting untuk kita menghayati pengajaran di sebalik peristiwa tersebut bagi meneladani perkara yang baik dan menjauhi perkara yang tidak baik. Peristiwa Israk dan Mikraj yang memperlihatkan pelbagai kejadian aneh yang penuh pengajaran seharusnya memberi keinsafan kepada kita agar sentiasa mengingati Allah dan takut kepada kekuasaan-Nya.

Seandainya peristiwa dalam Israk dan Mikraj ini dipelajari dan dihayati benar-benar kemungkinan manusia mampu mengelakkan dirinya daripada melakukan berbagai-bagai kejahatan. Kejadian Israk dan Mikraj juga adalah untuk menguji umat Islam (apakah percaya atau tidak dengan peristiwa tersebut). Orang-orang kafir di zaman Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam langsung tidak mempercayai, malahan memperolok-olokkan Nabi sebaik-baik Nabi bercerita kepada mereka.

Peristiwa Israk dan Mikraj itu merupakan ujian dan mukjizat yang membuktikan kudrat atau kekuasaan Allah Subhanahu Wataala. Allah Subhanahu Wataala telah menunjukkan bukti-bukti kekuasaan dan kebesaran-Nya kepada Baginda Sallallahu Alaihi Wasallam.

Mafhum Firman Allah S. W. T. : “Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al-Masjidil Haram ke Al-Masjidil Aqsa yang telah kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda kebesaran Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.” (Surah Al-Israa’: Ayat 1). wallahua’lam..

SUMBER:

http://fullfilth.blogspot.com

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

133 Responses to Peristiwa Israk Mikraj Nabi Muhammad S.A.W. – 27 Rejab

  1. sastro says:

    Subhannallah…air mata langsung tiada harganya kerana kerinduan kepada Tuhan Esa dan kekaguman kepada Rasul-Nya. Allahuakbar. Ya Allah selamatkanlah kami [orang-orang beriman] di dunia dan akhirat. jauhkanlah kami dari api neraka dan segala seksaannya. jauhkanlah kami dari azab kuburMu, ya Allah. Maafkanlah dan ampunilah dosa kecil dan besar, yang jelas dan terlindung dari kami. amin, amin ya Rabbal a’lami.

  2. jalanakhirat says:

    Amin, amin amin yarabil alamin.

  3. Ferry says:

    Isra’ Mi’raj juga meninggalkan konstanta matematika. Yaitu Permata Qur’an. Jika ingin tahu, silakan cek di http://www.ssq-dla.com. itu adalah kode dari Beberapa Surat yang dibuka oleh Huruf. Seperti Al Baqarah dengan ALIF LAM MIM

    • qistinaamin says:

      Saya sokong kata-kata awak

    • mUQtadaR As-Sadar says:

      apa yang wajib kita berpegang teguh adalah al-quran dan sunnah rasullah…sebagaimana yg diamanatkan oleh baginda pada peristiwa Khutbah Terakhir baginda saw…HARI INI AKU TELAH SEMPURNAKAN AGAMA KU,AKU TINGGALKAN KALIAN DENGAN DUA PERKARA,JIKA KAMU BERPEGANG TEGUH PADANYA..NESCAYA AKAN TERSELAMAT OLEH MU..IAITU AL-QURAN DAN SUNNAHKU (mahfum daripada amanat Baginda Rasullah)…
      diharap buat semua umat saudara seagamaku usaha terkilaf dalam mencari taqwa hingga terbuta oleh permainan syaitan yg amat dahsyat lg sesat…tak usah percaya padad angka-angka,matematik mahupun formula-formula yg direka berasaskan kandungan al-quran seperti saudara diatas nyatakan itu…ini semua tiupan kesesatan syaitan untuk memesongkan akidah ummat islam masakini…apa yg telah nyata dalam alquran..tidak perlu kita cuba mentafsir dgn cara sebaliknya..

  4. Banjoe says:

    …. ISRAQ DAN MIKRAJ …..

    Firman-Nya : Maha Suci (Tuhan) yang memperjalankan Hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari, dari Masjidil Haram kemasjid yang amat jauh (Baitul Muqaddis), yang telah Kami berkati sekelilingnya, supaya Kami perlihatkan kepadanya sebahagian ayat-ayat (tanda-tanda kekuasaan) Kami. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.” – (Surah Al-Israq : Ayat 1).

    ….. ALIF-LAM-MIM …..

    Dan lagi Firman-Nya : “Alif, Lam, Mim. Kitab itu (Al-Quran) tidak ada keraguan padanya, menjadi petunjuk bagi orang-orang yang beriman. Yaitu orang-orang yang beriman kepada yang ghaib, mendirikan sembahyang dan menafkahkan sebahagian rezekinya yang Kami berikan kepada mereka. Dan orang-orang yang beriman kepada kitab yang diturunkan kepada engkau (ya Muhammad) dan Kitab-Kitab yang diturunkan sebelum engkau, sedang mereka itu yakin akan adanya hari akhirat. Mereka itu atas petunjuk dari Tuhannya dan mereka itulah orang-orang yang menang.” – (Surah Al-Baqarah [Sapi Betina] : Ayat 1-5).

    Bermula, maka berkata Al-Marhum Syeikh Ainullah : Barangsiapa mengamalkan 5 ayat Surah Al-Baqarah itu, nescaya dia akan diberikan petunjuk (huda), kepada yang ghaib-ghaib. Maka adalah dilarang sama sekali jika beramal tanpa bimbingan dimulai oleh Guru Mursyid yang dzahir. Barangsiapa beramal sendiri-sendirian maka Syaitan itulah gurunya… Tidak akan ada itu Guru Ghaib selagi tidak diketahui apakah itu Alif-Lam-Mim. Maka bermula itu Alif-Lam-Mim dalam itu Ba-Sin-Mim. Maka tersembunyi itu Ba-Sin-Mim dalam itu Alif-Dal-Mim. Maka tersirat itu Alif-Dal-Mim dalam Surah Al-Fatehah (Immul Kitab – Ibu Kitab), kunci Al-Fatah pembuka kepada Yang Ghaib…

    Berkata pula Al-Marhum Mursyid Syed Muchtaruddin, merangkap seorang pengembara : Ada pun seorang pengembara itu dia sentiasa berjalan mengembara, seperti juga lakunya dalam itu Israq Mikraj. Maka peristiwa Israq Mikraj bagi Nabi Muhammad SAW itu sebagai Mukjizat petunjuk pembawa rahmat sekelian alam, lalu Baginda SAW menerima rahsianya itu Solat. Maka bernamalah solat asal Nabi SAW itu Solat Alif-Lam-Mim…

    Berkata lagi Al-Marhum Mursyid Syed Muchtaruddin : Barangsiapa menguasai itu Kunci Pembuka Al-Fatah, nescaya dia bisa, seperti Firman-Nya : “Engkau masukkan malam kedalam siang dan engkau masukkan siang kedalam malam. Engkau keluarkan yang hidup dari yang mati (anak burung dari telur induknya) dan Engkau keluarkan yang mati daripada yang hidup (telur dari perut burung) dan Engkau beri rezeki kepada siapa yang Engkau kehendaki tanpa terhitung.” – (Surah Ali Imran : Ayat 27).

    Dan lagi seperti Firman-Nya : “Mereka bertanya kepada engkau tentang Ruh, maka katakanlah : Ruh itu sebahagian dari Urusan Tuhan-ku.” – (Surah Al-Israq : Ayat 85).

    Wallahu’alam….

    “Selamat Mengulang Kaji Dan Menghayati Peristiwa
    Israq Dan Mikraq DiBulan Rezab Yang Berkat Ini.”

    Sekian, Wassalam…

    • fyie says:

      semoga ramai umat junjungan besar nabi Muhammad s.a.w yg ingkar sebelum ini bertukar menjadi insaf kini.amin..ALLAH MAHA MENGETAHUI LAGI MAHA MENDENGAR

  5. JAMANI BIN SHUKOR says:

    baik.alhamdulillah

  6. siddiq says:

    syukur kpd Allah ilmu yg d pinjamkan pd kita dpt sama2 kita ingati dan amalkan insyaAllah…syukran syeikh

  7. bagus punya cerita dan cerita betul

  8. Ismil talib says:

    ismail cerita betil

  9. subahanallah bertaubat lah sebelum terlambat

  10. hafizaturrafiah says:

    salam,,,
    terima kasih ats perkongsian ilmu ini..mohon kebenaran utk berkongsi dgn sahabt yg lain~

  11. hamba dhaif says:

    mohon izin copy..syukran

  12. Pingback: Sekolah Datuk Abdul Razak: 926ers | Peristiwa Isra’ Mi’raj Nabi Muhammad S.A.W. – 27 Rejab

  13. ieqa says:

    izin kn sy berkongsi ilmu ini…

  14. asielah says:

    Salam. Mohon izin copy & kongsi dengan yang lain. Tq..

  15. Warih says:

    Alhamdullilah senang difahami

  16. hidayah says:

    betape besar kuasa allah n pengorbanan nabi muhammad
    semoge sentiase merindui allah n kekasihnyee

  17. mylavender says:

    Alhamdulillah.. terima kasih atas info ini, mohon untuk di kongsi di laman hamba ya… terima kasih

  18. yana says:

    sesgghnya kebesaran Allah tiada bandgnnya.. subhannallah.. mohon di copy yek..

  19. SATAR says:

    assalammualaikum…

    selawat dan salam kpd rasul junjungan, keluaraga dan sahabat2 baginda.

    alhamdulillah.. bgs sekali coretan ini, mdhan Allah akn beri setimpal yg disampaikan penuh keikhlasan’

    wassalam

  20. my says:

    tima kasih.. isian rohani

  21. zaharah says:

    terimakasih..mohon izin utk disebarkan pada saudara seislam

  22. Sebelum kita melangkah ke pembicaraan yang lebih luas dan menjauh mengenai Isra dan Mikraj ini, sebenarnya yang harus lebih awal diteliti itu adalah tentang keberadaan peristiwa atau kasus Isra Mikraj sebagaimana yang kita kenal sekarang ini.
    Istilah/sebutan Isra sendiri tidak disebut dalam Al Qur-an,yang ada adalah kata kerja masa lalu (past tense/madhiy) yaitu Asraa (=dia/Allah telah memperjalan-kan), kemudian orang-orang mengganti kata kerja ini menjadi kata benda (israa). Demikian pula sebutan/istilah mi’raj yang berarti tempat naik, tidak pernah disebut dalam Al Qur-an, yang ada di Al Qur-an adalah kata ma’arij (QS70) jamak (prural) dari kata mi’raj. Inilah kupasan etimologynya.
    Kisah Isra Mikraj yang sampai kepada kita, diperoleh dari hadits yang diangkat dari Bukhari dan Muslim, setelah melalui tiga sumber sahabat-sahabat yakni: Abu Dzar Ghafari, Malik bin Sha’sha’ah dan Anas bin Malik dan bukan, sekali bukan dari Al Quran. Lain halnya dengan kisah Penghuni Gua atau Ash-habul Kahfi,atau kisah seorang hamba Allah yang kepadanya nabi Musa belajar,yang kemudian menurut hadits nama hamba Allah ini nabi Khaidir,Tentang kisah-kisah ini jelas diterangkan oleh Al Qur-an dalam QS18:9-26,dan QS18:60-82. Kalaulah tidak karena kisah-kisang ummat terdahulu (kisah bani Israil, kaum ‘Ad, Tsamud dst) Al Qur-an tidak akan setebalyang kita lihat sekarang
    Lalu mengapa QS17:1, yang kemudian dihubung-hubungkan dengan ayat-ayat lainnya (QS53:1-18, QS17:60) yang sama sekali tidak menyentuh kata isra atau mikraj menjadi justifikasi kisah tiga orang sahabat di atas? Ada yang berpikir kemustahilannya, misalnya Muhammad menjadi imam shalat orang yang telah wafat. Atau ceritera kendaraan buraq. Bila demikian bukan Rasulnya yang berjalan cepat tapi bighal-nya yang hebat. Tidak percaya, dianggap kafir malah ada yang menyamakan dengan hukum meninggalkan shalat. Itulah konsekwensi iman tanpa akal sehat.
    Perlunya penafsiran yang ilmiah dan tidak mengandung unsur-unsur Israiliyyat ataupun Jahiliy, akan mengajak kita kepada pencerahan berfikir. Bukan mistis, khayal atau khurafat.
    Demi sampai kepada iman yang sesuai dengan pola pikir Al Quran, sebaiknya mesti kita bedah apa itu AKAL (Al Aql) menurut Al Quran dan atau hadits.

  23. Banjoe says:

    Kalo dibukakan apa yang tersurat, apa yang tersirat dan apa yang tersembunyi, koq nanti batallah segala ceritanya itu, bung… Maka disini kami coba paparkan secara ringkas dari 3 wajahnya itu. Koq bersalahan mohon diampon, ya…

    KISAHNYA YG TERSURAT:
    Perlu diketahui awal-awal Islam itu, ummat maseh jahil. Maka perkhabaran awal seperti penyucian dan belbagainya itu sebelum perjalanan, peristiwa-peristiwa yang dilalui dalam perjalanan itu, adalah semuanya berupa hikmah-hikmah untuk kepentingan ummah.

    Comaan ada satu-dua kalo salah faham, koq bisa meragukan. Seperti kisah penerimaan solat 50 waktu itu, bagaikan ada unsur Israeliat. Nampaknya Nabi Musa AS (Bani Israel) itu yang lebeh berkuasa dari Nabi Muhammad SAW. Dia pula memandai-mandai mengatur mengarahkan Nabi SAW minta kurangkan jadi 5 waktu. Perbuatan solat Bani Israel dengan Islam amat jauh berbeda. Sedangkan Nabi Khidir AS itu pun Nabi Musa AS nggak kenal, apalagi siapa Nabi Muhammad SAW itu…

    KISAHNYA YG TERSIRAT:
    Ringkasnya Israq itu adalah cerita hal Roh (perjalanan Badan Mithal diAlam Mithal). Tatakala Israq perjalanan malam itu, Nabi Muhammad SAW ditemani diiringi oleh Malaikat Jibrael, hingga sampai kelangit 7. Lalu Baginda SAW minta Jibrael menemaninnya masuk kelangait 8. Apa jawapan Jibrael : “Jika selangkah lagi kaki-ku melangkah masuk, nescaya akan terbakar sayap-ku”.

    KISAHNYA YG TERSEMBUNYI:
    Yang ini yang dinamakan Mikraj, yang nggak bisa dibicarakan dengan nalar akal. Fahamnya ada perkara yang bisa dibicarakan secara akal. Dan ada juga perkara yang terkeluar dari ruang akal. Akal kadang-kadang bisa membelit, berkerjasama dengan nafsu. Namun yang banyak diserukan-Nya adalah : Wahai orang-orang yang beriman…

    Wallahu’alam…

    Ampon… koq kami juga tersalah
    faham terbabas jalan….
    _______Ngacir

  24. Pingback: Pemahaman Israk Mikraj « Jalan Akhirat

  25. bobo says:

    Amin, amin amin yarabil alamin.

  26. umat islam says:

    syukur kpd Allah ilmu yg d pinjamkan pd kita dpt sama2 kita ingati dan amalkan insyaAllah…syukran syeikh

  27. shahrul says:

    syukur kpd Allah ilmu yg d pinjamkan pd kita dpt sama2 kita ingati dan amalkan insyaAllah…syukran syeikh

  28. sembayanglah kamu sebelum kamu disembayang

  29. chapit says:

    masya Allah ..terima kasih sahabat !

  30. hamba allah says:

    assalamualaikum,,,
    bagus btol penerangan nie…
    harap2 sume yg bace dpt ambil iktibar dari kisah tersbut..
    hehe..
    :)alhamdulillah..

  31. Norshafira Ariffin says:

    Ya Allah,bukakanlah pintu hati mereka yang sekian lama tandus akan ilmu keruhanian ini….jazakallahu khairan kathira di atas perkongsian ilmu ini..sebaik-baik manusia adalah manusia yang memberi manfaat kepada sesama manusia..seburuk-buruk manusia adalah manusia yang sengaja mencari alasan untuk tidak berbuat perkara kebaikan dan membebankan perasaan orang lain..nauzubillahi min zaalik..

  32. aniza awang says:

    Salam…

    Syukran .. semoga ilmu yang diberi oleh anda akan mendapat balasansyurga ….. moho izin utk copy…
    syukran

  33. Mustafa Adnani says:

    Untuk komentar Banjoe, Juli 13,2010 @11.59.
    Tiga wajah: Tersurat, Tersirat dan Tersembunyi. TERSURAT, surah adalah bahsa Arab, maksudnya tertulis, lihat kata suuratun dlm QS24:1 (Madaniyah). TERSIRAT, sirrun (sirr)artinya rahasia lawan katanya ‘alaiyah (terang-terangan) yg kemudian terbentuklah kata ‘i-laan, (lihat QS71:9) setelah diindonesiakan menjadi “IKLAN”. Wajah yg ketiga TERSEMBUNYI, ya, itulah yg dimaksud tersirat, bung….
    Kalau mau menyajikan kisah dgn tujuan bilhkamah (pendekatan kebijakan)dan maw’idhatul hasanah (pendekatan kabajikan), (QS16:125) Al Qur-an sangat kaya akan kisah-kisah itu.Dan pasti akurat. Anda harus memahami alur berpikir sufitis (yg berujung pada tarekat) dan alur berfikir logis yang berpijak kepada kenyataan, realistis atau Al Haqq. Disinilah perlunya memahami sejarah perjalanan ilmu agama/Islam semenjak Rasulullah wafat (th 633).
    Sayangnya, Anda meyakini keberadaan kisah Isra mi’raj secara taqlid (sebagaimana hewankorban yang diikat lehernya dan kemudian ditarik (qalaaid). Saya telah menyalin dgn tangan sendiri (khath Arabnya)tiga hadis yg sangat panjang-panjang ttg kisah ini. I. Dari 1)Yhya bin Bukair, 2)Al Laytsu 3). Yunuus, 4) Ibnu Syihab,5) Anas bin Malik, 6)Abu dzar Giffari dari Rasulullah SAW.(HR Bukhari) II.Dari 1).Hud-bah bin Khaalid, 2) Hammam bin Yahya, 3)Qotadah, 4)Anas bin Malik, 5)Malikbin Sha’sha’ah dari Rasulullah SAW.(HR Bukhri) III.Dari: 1)Syaiban bin Farrukho, 2).Hammadu bin Salamah,3)Tsabit al Bunaaniy, 4)Anas bin Malik dari Rasulullah SAW (HR Muslim).
    Harus diakui bahwa tidak sedikit penafsiran Al Quran yg dipengaruhi oleh Israiliyyat maupun Jahilliy. Contoh yg Anda sajikan: “LaluBaginda SAW minta Jibrael (=Jibril?) menemaninya masuk ke langit ke 8. Apa jawapan Jibrael:”Jika selangkah lagi kakiku melangkah masuk, niscaya akan terbakar syapku”. Andaikan kalimat seperti itu ada dalam Al Quran, kafirlah bagi orang yg tidak mempercaiyainya. Atau ayat ini ayat sirr.Tidak pernah ada istilah ayat sirr, yg ada muhkamat dan mutasyabihat.Jadi, biasakanlah dlm keyakinan jangan ngarang atau mengada-ada (yaftaruun).
    Satu hal lagi. Tidak mempercayai kisah isra-mi’raj versi hadits manapun (termasuk hdits-hdits yg pernah saya tulis) tidak akan termasuk melanggar keimanan. Karena kisah isra mikraj tsb tidak termasuk rukun iman, rukun islam atau rukun apa saja. Bahkan sebaliknya, bila menginginkan tauhid yg murni inventariris saja kisah ini. Sebagai hapusnya kisah GHARANIQ YANG AGUNG (bung, pernah dengar ga kisah ini?) dlm tafsir-tafsir kekinian.

  34. Mustafa Adnani says:

    Pemikir konvensioanl ataupun masyarakat awwam, masih begitu jauh kepada pemaknaan akal. Padahal Al Quran mengetengahkan dan menjunjung tinggi tengtang akal dan fungsinya. 49 ayat yg mengetengahkan kata akal, jauh lebih banyak dari istilah Islam yg hanya disebut dalam 6 ayat dlm Al Quran. Pengertian awwam, menyatakan iman itu tidak bisa pakai akal. Atau wilayah iman bukan wilayah akal. Ulama sufistis ataupun realistis telah banyak mengomentari ttg pentingnya akal.
    Jelasnya bagaimana mau beriman, kalau akalnya gak jalan. Bahkan bagi orang yg tidak berakal (gila) tak ada tuntutan hukum. Demikian pula dalam ilmu fikih ada istilah akil baligh. Makanya kemampuan seseorang dalm meghadapi kehidupannya, tergantung kepada kesiapan menggunakan akalnya. Tidak terdidik atau tidak terlatih tentu akalnya cetek. Maka jangan tanya ttg agama atau ilmu apapun bagi yg masih cetek. Tanyakanlah ilmu (agama/umum) kepada yg ilmunya tinggi, karena akalnya telah dipenuhi berbagai keilmuan).
    Contoh ayat. QS67:10. WA QAALUU; LAW KUNNA NASMA’U AW NA’QILU MAA KUNNAA FII ASH-HAABISSA’IIR. Artinya: Mereka(Ahli neraka)berkata: Andaikan kami (dahulu, waktu hidup di dunia) menggunakan pendengaran atau (menggunakan) akal, tidak-akanlah kami menjadi penghuni nereka yang menyala-nyala. Demikian pula, ketika Allah menyatakan agar manusia mengimani bahwa dalam kematian akan muncul kehidupan baru, digambarkannya bagaimana tanah yg tandus (mati) akan hidup menumbuhkan berbagai teteumbuhan/biji-bijian setelah dicurahkan hujan?. Beragamalah dg kecerdasan yg berawal dari penggunaan akal. Iman tanpa penggunaan akal terlahir karena taklid buta. Lihat QS17:36. Sekarang masanya ngaji yg ilmiah dan kritis.

  35. jalanakhirat says:

    Asalamualaikum

    Maaf Bung Mustafa, kok saya bisa ngomong ngomong turut berkomentar. Ugama itu berdasarkan kefahaman bukannya pemikirin. Lantaran itu janggal sekali jika disebut pemikiran ugama, bukankah lebih pantas disebut Fahaman ugama. Makanya ugama itu untuk mereka yang faham. Mereka yang faham itu cuma setelah menyembah tuhan yang Maha Esa. Pemikiran itu tentunya maseh ditahap mengimbangi keadaan zahir dan batin. Sekali lagi mohon kemaafan Bung Kamal jika saya keterlaluan, selamat berpuasa dan menanti malam lailatul qadar.

    terima kaseh.

  36. Azharuddin says:

    Jadikan lah pristiwa Israk dan Mikraj ini sebagai pedoman dan pengajaran hidup, banyak harus dipelajari dari pristiwa tersebut.

  37. Mustafa Adnani says:

    Untuk BUNG JALAN AKHIRAT Ogos 31,2010 @ 7.36 am. Antum memang belum memahami bahsa Al Quran atau bahasa agama. kata FAHAM berasal dari akar kata fahima-yafhamu-fahman, artinya mengerti. Al Quran mempergunakan akar kata fahima hanya 1 (satu) ayat saja, pada QS21:79. Sedangkan PEMIKIRAN,berakar-kata dari fakara-yafkiru-fakran, terbentuk kata benda Al Fikr (jamaknya Al Afkaar/bah. Indonesia : Pakar), Al Quran menggunakan akar kata fakar sebanyak 18 ayat (kalau mau tahu ayat-ayat mana sja, tanya sama ana lagi). Setidaknya Ana kasih satu ayat saja QS45:13, yg artinya: “Dan dia telah menyerahkan bagimu apa yg ada di angkasa raya dan apa yg ada di bumi selruhnya (sebagai rahmat) dariNya.Sungguh pada hal demikianiu benar-benar terdapat ayat-ayat (tanda kekuasaan Allah) bagi kaumyg berfikir. Jelaskan?. Jadi darimana Anda berstatement bahwa agamaitu berdasarkan kefahaman bukannya pemikiran?. Membuat suatu pernyataan tanpa mengaji dulu, itulah yg namanya akal-akalan. Lain kali sebutkan nama dan dari mana Antum.

  38. jalanakhirat says:

    Asalamualaikum.

    untuk Bung Mustafa Adani, dari tuliasan komentar saudara yang tidak tahu mengucap salam dan tulisan saudara yang terlalu angkuh, pembaca yang boleh berfikir sudah tentu boleh menilai bahawa saudara adalah makhluk yang menggaku Islam yang tidak pandai mengucap dan yang disembah kerana amalan saudara memberi komentar di weblog ini adalah sekadar untuk menyembahkan hawa nafsu. Perlukah saya mengingati saudara bahawa permulaan Rukun Islam itu adalah mengucap dan sembahyang. Dan bermula mengenal tuhan tuhan itu adalah bermula dengan kesedaran mengucap nama tuhan yang membina alam semesta, Perasaan untuk mengingati sifat tuhan yang merahmati alam semesta, Pengertian mengalami afaal tuhan yang menguasai alam semesta dan kefahaman hidup menyembah tuhan semesta alam.

    Inilah akibatnya mereka yang ayat al Qurannya hanya tercetak dikertas bukan dihati. Pengajaran apakah yang saudara perolehi dari pengajian saudara, jika amalan memberi salam pun tidak pantas ?. Jika nyatakan nama tuhan pun saudara tidak boleh bagaimanakan saya dapat menilai keimana dan keislaman saudara, saudara lebih layak diangap bagaikan kaldai (himar) mengangkut kitab kehulu kehilir untuk memperolehi laba.

    Wasalam.

  39. hamba allah says:

    allah hu akhbar segala puji bagi tuhan yang menciptakan sekelian alam ini dengan penuh keindahan yang tak ada tolok bandingnya.peristiwa ini amat menarik untuk dibaca dan dihayati tapi marilah kita sedar apa yang terkandung dalam cerita ini moga-moga kita mendapat hidayah dalam cerita ini insyallah amin ya rabbal alamin

  40. yahaya says:

    subahannallah,kesimpulanya kita wajib beriman kepada allah dan rasul.

  41. semambu malam says:

    mohon kongsi bersama sahabat yang lain..moga kita sama2 mendapat manfaat darinya..

  42. Mustafa Adnani says:

    To:Bung Jalan Akhirat
    Ceriteranya kok jadi lain yah, malah komentar besifat subjektif. Kalau Anda menilai negative lantaran Ana tidak pakai salam, inikan di internet, bukan lagi ceramah di depan jamaah atau khutbah.Anda sodorkan bahwa ana termasuk apa yg tertera dlm QS62:5 (Surah Al Jumuah ini,jumlahnya 11 ayat, biasa ana baca pada qiyamul-layl utk satu rakaat), itu terserah Anda, Ana belum pernah dengar bahwa himar itu mencari keuntungan/laba, yg cari laba itu (biasanya) kusirnya. Mencari kebutuhan keluarga itu memang benar, itupun dari ceramah atau ngajar ngaji.Lima belas tahun silam, ana staff di Bank Inggris/HSBC-Indonesia selama 30 tahun. (gajih/salary ana gak usah disebut dong?) Walau demikian, tetap ana ucapkan BAROKALLAHU LII WALAKA atas negative thinkingnya. Ana belajar agama bukan dari Rukun Islam lagi (Waktu ana umur enam tahun,pernah belajar: KAM ARKAUNUL ISLAM? atau KAM ARKANUL IMAAN? atau MAA HUWAL IHSAAN?) setelah akil balig baru menelaah Al Quran/Tafsir, Al Hadits, Fiqih, Ushul Fiqh, Tauhid, Filsafat, Tasauf, Khamsatul madzaahib,Old & New Testament,Freemasonry dll. Sekarang telah berumur 64 tahun telah mendirikan pesantren DAARURAHMAN-di Majalengka sejak tahun 1976. The rest is up to you.
    WASSALAAMU ‘ALYKUM WARAHMATULLAAHI WABARAKATUHU

  43. jalanakhirat says:

    Asalamualaikum

    Saudara Mustafa, setiap ucapan dan perkerjaan itu perlulah bermula dengan menyebut nama tuhan, tidak kiralah samada menulis surat buku dan komentar di internet, kerana budaya ini adalah menjadi amalan umat Islam dari dahulukala seperti terdapat dikitab dan surat mereka. Jika ungkapan selainnya saudara boleh tulis dengan panjang lebar kenapa saudara terlalu berkira untuk menyebut nama tuhan.

    Tidak perlulah saudara menyebut mengenai pengetahuan yang telah saudara pelajari, kerana cuma yang perlu dinilai hanyalah hasil daripada yang dipelajari. Menyebut perbuatan baik yang telah saudara lakukan adalah penyakit (tidak lebih dari itu).

    Saudara perlu insaf, menyedari dan merasa malu bahawa orang Islam itu mempunyai hikmah yang boleh membezakan ucapan yang jujur dan dusta, sifat yang keji dan mulia, perbuatan yang baik dan jahat serta pendirian yang hak dan batil.

    Saya nasihatkan saudara supaya berastaghfar dan mengucap banyak banyak dan tidak perlulah saya sebagai hamba Allah mengenalkan diri kepada saudara.

    Wasalam.

  44. Mustafa Adnani says:

    Antum tidak usah menasihati Ana dgn pelajaran muallaf (alias baru belajar ngaji). Forum ini adalah forum akademis, sharing keilmuan. Pendapat yg terkait dgn agama apakah sbg komentar atau sanggahan sepertinya dipersiapkan dalam ruang ini, SEKALI LAGI untuk SHARING KEILMUAN, yg judul awalnya Ihwal Isra Mi’raj. Dalam rubrik ini ada 44 komentar sebelum komentar terakhir ana, 35 komentar itu tanpa TASLIM (mengucap,menulis Assalamu’alaykum di awal dan akhir ucapan/tulisan). termasuk komentar no 23 yg bersifat narasi keilmuan. Memang ana tidak perlu tahu, siapa antum. Apakah masih remaja atau baru akil baligh atau bahkan LAA TA’LAMUUNA SYAYAN.
    Afwun, ana menutup polemik ini, karena kadar keilmuan kita jauh berbeda, bak langit dan bumi. Wassalam.

    • ihsan says:

      Anda itu terkesan sebagai manusia sombong,se-olah2 paling pintar tetapi malah menjurus kpd sesat. terkesan bahwa anda tdk percaya terjadi peristiwa Isra’& Mi’raj ,dimana Nabi telah diperjalankan dari Masjidil Haram hingga Masjidil Aqsha dan selanjutnya Mi’raj ke Langit ke 7 hingga Sidratil Muntaha. Hanya org yg TIDAK/kurang beriman saja yg td yakin akan terjadiny peristiwa itu. Anda dedikit2 berdalil menggunaka akal,itu harus disesuaikan dgn konteks bung! Misal dalam hal memikirkan kejadian terbentuknya Alam semesta ini beserta isinya. Dari pengamatan saya ,anda ini termasuk ber faham Islam Liberal(JIL) atau AHMADIYAH yg kebanyakan tdk per caya pada Mukjizat 2. Jangan sombong kalo katanya buat pesantren,jangan utk menyebarkan faham liberal yang menyesatkan .

  45. jalanakhirat says:

    Asalamualaikum

    Manusia jenis apakah yang ini, katanya pengajiannya ugama berbagai bidang dan terlalu tinggi, tapi bila diucap salam pun sangat takut ia untuk menjawapan. Katanya mengucap salam hanya perlu ketika ceramah dan khutbah saja.

    Mungkin dia bisa menyebut nama tuhan ketika di Masjid sahaja, ditempat yang lainnya lansung ia lupa.

    Dan mungkin ketika dimisjid sahaja perbuatannya kerana Allah, selainnya entah kerana apa. Apatah lagi ketika melayari internet atau memberi komentar mungkin kerana syaitan. jika tidak kenapa terlalu sukar dan berbagai alasan jika dinasihati supaya menyebut Salam.

    Inilah akibatnya mengaji terlalu tinggi dan bermacam macam. Pokoknya seribu satu macam Bung (jika faham Tauhid) bukan macam macam.

    Yang pasti setinggi mana kamu belajar pun akhirnya masuk kubur (kebawah juga) disana juga kamu perlu belajar menjawab salam, walaupun dibawah sanun.

  46. Mustafa Adnani says:

    Innaa lillaahi wa innaa ilayhi roji;uun

  47. agung says:

    SUBHANALLAH…
    sungguh sangat menarik bagi diri baginda NABI MUHAMMAD SAW melihat wujud ALLAH SWT.
    SUBHANALLAH…
    betapa indahnya syurga ALLAH SWT..
    SUBHANALAH …
    betapa seremnya melihat neraka..
    apa lagi di rasakan..

  48. lalanglaut says:

    ada ilmu ada ujian..agak2 kenapa ye bateri mesti ada positiv dan negativ..hasilnya tenaga..jgn “short powernya” boleh rosak bat3 tu..damailah kalian ber2..HU..HU

  49. aman says:

    saya ingin bertanya jika hendak bertemu ALLAH kita harus berada dalam keadaan suci dan bersih….Tidakkan Nabi SAW dalam keadaan Hadas Kecil sedangkan Nabi adalah seorang manusia seperti kita….saya ingin bertanya sahaja..

  50. azizan says:

    Salam,

    Rukun Islam adalah pada ritual & zahirnya..ada sukatan zahiriah eg waktu solat dozor adahah di antara 1.pm hingga 4.pm dll

    Manakala Rukun Iman adalah pada persoalan yang tersirat..melampaui akal..mempercayai sesuatu yang ghaib..dapat menvisualisasikan seatu yang hebat pada masa depan..

    Bagi pendapat saya – mikraj adalah satu analisa intelektual (elite of the elite)yang telah di cipta Allah dengan menggunakan Muhammad Rasullulah bagi menyatakan hebatnya kuasa tidak terhadnya dia (Tanzih) > iman ini yang perlu di ambil keputusan oleh individu sebelum kamu boleh mengimani Rukun Iman & Rukun Islam

    Sebab..Mikraj itu akan berkesimpulan kepada Tauhid…dua klimah syahadat

    Sebagai contoh 50 rakaat di pinta kurangkan kepada 5 rakaat oleh Rasullullah…adakah boleh kamu meminta pengurangan dari yang maha kuasa..sedangkan dia lebih mengetahui tentang apa yang akan di minta dan apa yang akan diberi..seolah-olah Muhammad itu mempunyai lebih hebat kuasa meminta lantas mudah dimakbulkan di bandingkan dengan hebatnya kuasa Allah untuk memberi..

    Terus dari contah tadi…di manakah nisbah kenyataan iman individu sewaktu menganalisa kejadian sewaktu mikraj terjadi..adakah benaknya berat berpaling akan kehebatan rasul meminta atau dilayani dengan berbagai pengalaman atau kehebatan kekuasaan Allah sewaktu mikraj terjadi

    Jika kamu menceritakn kejadian itu..nisbah refleksinya adalah kamu menceritakn kejadian sahaja

    Jika kamu keluar dari kelumpuk tadi dan terdaya menyatakan apa yang kuasa itu boleh lakukan secara lebih hebat dari hanya membawa seorang insan menemui nya (mikraj)…mungkin itu adalah kenyataan lebih baik dari hanya mengulang kembali penceritaan itu yang mungkin akan menjadi membosankan

  51. Pingback: http://iraiqaz.wordpress.com | iraiqaz

  52. ammar says:

    bnyk pengajaran yg bleh dpt ddlam israk mikraj ini…

  53. Ism. says:

    Salam kesejahteraan buat semua perkomentar!

    Sepatah dua penerangan buat Saudara Mustafa Adni! Kisah penghuni gua yang Allah Taala firmankan dalam Surah Al Kahfi ada kaitan nya dengan keberadaan Nabi Isa a.s. di langit yang kedua yang mana baginda Isa a.s. masih lagi di wafatkan oleh Allah Taala sehingga sekarang,dan akan turun semula ke bumi menjelang datang nya hari kiamat nanti.Contoh tiga orang pemuda yang Allah Taala tidorkan atau wafatkan selama lebih dari tiga ratus tahun di gua tersebut bersamaan dengan keadaan Nabi Isa a.s. yang ramai kaum muslimin mendustakanya dan tidak beriman bahawa baginda Isa a.s. akan turun semula ke bumi nantinya. Rasulullah s.a.w. ada menemui baginda Isa a.s. bersemuka semasa penerbangan mikraj baginda ke langit yang kedua.Dimalam peristiwa agong dan segenting begini,mengapa tidak nya Allah Taala menyedarkan hamba nya yang bernama Isa bin Mariam ini buat seketika untuk berkenalan dengan hamba Nya seorang lagi bernama Muhamad bin Abdullah? Berdasarkan logika dan beriman kepada ayat ayat Allah Taala,sudah pasti perkara begini dapat di terima akal yang sihat. Begitu jiga dengan pengembaraan agong Rasulullah s.a.w. ke Planet Muntaha.Ini semua nya ada Allah Taala jelaskan dalam Surah An Najm secara mutasyabihat yang harus di faham dengan sebaik mungkin. Malaikat agong Jibril a.s. telah menyamar sebagai pesawat berunsur kilat(tidak buraq yang di peremehkan)dan menerbangkan sahabat karib nya Rasulullah s.a.w. ke serata penjuru langit sehingga ke Sidratul Muntaha.Saya tak perlu mengupas panjang lebar akan tafsiran Surah An Najm setakat untuk memberitahu sahaja. Malaikat Jibril a.s. yang di beritakan oleh Allah Taala sebagai yang terperkasa dan terbijak,mampu menyamar walau dalam apa bentuk rupa sekalipon sehingga Rasulullah s.a.w. sendiri tidak terfikir bahawa Jibril a.s. begitu unik sekali! Jibril a.s. juga dapat turun ke bumi dari tempat asal nya di ufuk yang tinggi(Sidratul Muntaha) dalam waktu yang tersingkat sekali sehinggakan belum pun sempat Rasulullah s.a.w. menjawab soalan soalan yang di kemukakan oleh para sahabat berkebaan dengan keislaman,Jibril a.s. sudah pun berada di sisi Rasulullah s.a.w. untuk memberikan wahyu atau jawapan dari Allah Taala.Malaikat Jibril a.s. menampakkan keaslian wajah nya sesudah mereka sampai ke Sidratul Muntaha.Dari itu, dalam bentuk apakah Jibril menerbangkan Rasulullah s.a.w? Tak lain menyamar sebagai pesawat secepat kilat.Ini lah perkara yang sama di lakukan terhadap Nabi Isa a.s. semasa menyelamat kan Baginda Isa a.s. dari berkasan tentera Rom untuk di salibkan oleh pendeta pendeta Yahudi.Tetapi,Nabi Isa a.s. dalam keadaan di wafatkan oleh Allah Taala dan sebalik nya, Rasulullah s.a.w. dalam keadaan sedar kerana Allah Taala berkehendak Rasulullah s.a.w. menikmati panorama alam jagat yang tidak di berikan walau kepada sesiapa sahaja.Dari itu, buat muslimin semua, berdasarkan ayat ayat Allah Taala dalam Surah An Najm,peristiwa Israk dan Mikraj Rasullah s.a.w. dapat di terima oleh akal yang sihat berdasarkan logika.

    Sebenarnya, Rasulullah s.a.w. tidak melihat Allah Taala di peristiwa tersebut sebalik nya baginda hanya berbicara melalui tabir penghalang sahaja kerana ada banyak hadis hadis yang telah menyeleweng untuk memperbesar besar kan peristiwa mikraj tadi.Apa yang benar di benarkan,dan yang salah harus di salahkan.

  54. Ism. says:

    Salam sejahtera buat saudara Aman!

    Bagaimana saudara tahu bahawa Nabi s.a.w. dalam keadaan berhadas kecil semasa menemui Allah Taala? Adakah saudara telah memeriksa badan nabi s.a.w.? Buat pengetahuan saudara Aman,Rasulullah s.a.w. adalah sebersih bersih lelaki dan jika ada sesuatu yang tidak sepantasnya terjadi kepada diri baginda, cepat sahaja Malaikat Jibril a.s.menegorinya kerana Jibril a.s. sentiasa di perentahkan oleh Allah Taala untuk mengawasi gerak dan tingkah laku Rasulullah s.a.w. semenjak Nabi s.a.w. masih kecil lagi.Harap maklum!

  55. AYU says:

    SubhanAllah. . .

  56. Galih says:

    Assalamualaikum..

    Hanya Allah SWT (segala kemuliaan milik-Nya) yang berhak untuk menentukan harga seorang manusia di hadapan-Nya.
    Kita hanya sebuah buih kecil di samudra, bahkan Rasulullah (semoga Allah SWT mengampuni segala dosa-dosanya) tak pernah mengingat kebaikan yang pernah dilakukannya.

    Wassalamualaikum..

  57. Nuar Islam says:

    bukankah 3 orang Malaikat yang membelah dada Nabi Muhammad S.A.W..? Seorang lagi ialah Izrail…maaf jika salah..

  58. Alhamdulillah..penyampaian yang mudah dan padat…senang bagi saya bacakan kepada anak-anak. Salam.

  59. Mohd Najib says:

    ya allah………. aku sangat rindukan kan mu wahai RASULLULAH S.A.W

  60. kayrulzam says:

    Tuan, mohon izin copy entri ini untuk kongsi ilmu, syukran..

    http://nizam83.wordpress.com

  61. nikkierich says:

    Alhamdulillah… Allah jua yang Maha berhak untuk dipuji2, dipuja2 & diaagung2kan. La Hau La Wal Quwata Illa Billah, Siapalah kita tanpa Allah.

    Mari kita berjual beli dengan Kerajaan Allah sepertimana firman-Nya dalam Surah As-Saff ayat 10 “Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya?”

    Ayuh saudaraku sekalian, kita promote segala tawaran dari Kerajaan Allah Kerajaan Bagi segala Kerajaan Di Langit & Bumi. Malam ini bermulanya 27 Rejab 1432 Hijriah merupakan ulangtahun solat yang sepatutnya dilakukan 50 waktu sehari semalam telah dipermudahkan cuma 5 waktu sahaja.

    Berterima kasih kita kepada Rasulullah atas usahanya untuk kita semua. Cuba saudara2 fikirkan, mengapa arahan solat disampaikan direct kepada Rasulullah? Kenapa tidak melalui Jibril A.S? Ini membuktikan bahawasanya solat itu AMAT PENTING sehinggakan Rasulullah memberi amaran mana2 individu yang meninggalkan 1 waktu solat adalah KAFIR.

  62. Lyna Ahmad says:

    Salam…

    Syukur Alhamdulillah .. semoga ilmu yang diberi oleh anda akan mendapat balasan syurga …..
    mohon untuk dikonsi bersama, tk.

  63. Nurul says:

    Alhamdulillah..minta kebenaran berkongsi ilmu ini..terima kasih

  64. ryda says:

    share :’)) terima kaseh. semoga anda di berkati Allah swt

  65. subhanallah walhamdulillah wala ila ha ilallah allahuakbar…

  66. zima says:

    salam… minta izin copy artikel ni… harap dihalalkan… terima kasih

  67. Encik Atan says:

    salam, izinkan saya berkongsi entry ini di blog saya ye.
    terima kasih

  68. Shanum Sham says:

    Bila..baca sampai habis,rasa seram sejuk tubuhku,..

  69. mohammadshafiq says:

    allah maha berkuasa……..aku naik saksi bahawa tiada tuhan melainkan allah dan aku naik saksi bahawa nabi muhammad itu pesuruh allah

  70. perkongsian ilmu yang bermanfaat <3

  71. Pingback: Tetap pergi walau di halang.. « lipatanhati

  72. Pingback: Israk Mikraj + Another student + UCL | myKELI.net

  73. rosmah says:

    salam, izinkan saya copy kedalam blog saya buat tatapan keluarga dan teman2….terima kasih

  74. zati says:

    mohon untuk copy.tq

  75. askum,

    israk dan mikraj tamsil ibarat dalamnya. gunakan akal untuk berfikir, gunakan hati nurani menginsafi dan gunakan celik minda mendalami dan memahami. usah dipertikai perkara tidak tercapai dek akal kita. cuma yakini bahawa allah swt mampu melakukannya…kun fa yakun…jika nabi adam boleh dicipta apatah lagi membuat sesuatu yang di luar pemikiran akal kita…justeru, ambil sudut pandang positif, cuba hayati, amalkan dan praktiskan dalam kehidupan paling penting ambil iktibar dari peristiwa tersebut…perbahasan menggunakan akal logik kita tidak berupaya menyelesaikannya sampai bila-bila kerana keterbatasan daya fikir, ilmu dan hidayah serta ilham. moga mendapat sedikit renungan bersama…renung-renungkan, taakul dan selamat mengamalkan setiap apa yang dipelajari…paling penting amalan bukan sekadar mempelajari ilmu tersebut. walla ualam. wasalam.

  76. MAHA BESAR ALLAH S.W.T dan JUNJUNGAN BESAR NABI MUHAMMAD S.A.W.BENAR LAH CERITA2 DIATAS SANGAT AJAIB DAN MENAKJUBKAN.

  77. metadevoche says:

    assalammualaikum…
    minta izin untuk copy artikel ini..

  78. Solehin says:

    Saya ingin bertanya. Maaf jika persoalan jauh dari topik. Pasal manusia yg memecahkan kepala di batu tu, ada yg mengatakan mereka ialah org yg selalu melewat2kan sembahyang. Manakah yg betul? Bagaimanakah agaknya nk menjaga solat 5 waktu sbb kdg2 trtinggal tnpa sengaja

  79. Banjoe says:

    Salam pada semua… Dah lama kami tak melayari bloq PakChik @ Jalan Akhirat…
    Terlebeh dulu kami memohon ampun banyak2 pada Bung Mustafa dan Pakchik
    kerana kesalahan kami, telah menimbulkan kekeruhan. Semoga harmoni semula…

    Masya’Allah… fasal berlainan pendapat Israq dan Mikraj saja, sudah pun berlakunya ribut2an.
    Kepada PakChik dan Bung Mustafa, kami yg cetek ilmunya dan fahamnya, telah tersalah cakap
    tersilap tulis, kami menyusun jari nan sepuluh mohon ampun dan maaf. Kami nan sesat dihujong
    jalan, semoga dikembalikan-Nya kami semula kepangkal jalan. Kembali keQuran kitab rujukan :
    (1) Ada kitab Quran termaktub tertulis ada huruf ada suara bacaan bisa kedengaran…
    (2) Ada juga kitab Al-Quran yg tiada huruf tiada suara, namun sentiasa berjalan…

    Firman Allah Taala : ” Maha Suci (Tuhan) yang memperjalankan Hamba-Nya (Muhammad) pada
    malam hari, dari Masjidil Haram keMasjid yang jauh (Masjidil Aqsa), yang telah Kami berkati
    sekelilingnya, supaya Kami perlihatkan kepadanya sebahagian Ayat2 (tanda2 kekuasaan) Kami.
    Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat…” (Surah Al-Israq [Perjalanan Malam] –
    Ayat 1 dari “111″ Ayat). ” Kepada Nabi SAW telah diangkat ketempat terpuji – Makam Mahmud…”
    (Surah Al-Israq – Ayat 79)…

    Firman-Nya lagi : Tatkala kapan kamu ditanya oleh mereka itu tentang Ruh, katakanlah : Ruh itu
    sebahagian dari Urusan Tuhan-ku (Amar Rabbi), tidak kamu diberikan pengetahuan, melainkan
    hanya sedikit…” (Surah Al-Israq – Ayat 85). Bermula yang sedikit itu dari nan setitik. Bermulanya
    Mikraj bagi gulongan Al-Haqq atau Mukmin (Bani Nun) itu, tatkala didalam solat…. Allahu’alam…

    Bulan Rejab baru saja berlalu. Diriwayatkan peristiwa Israq dan Mikraj berlaku tanggal 27 Rejab…
    Mana2 surau yang maseh belum buat majlis memperingati peristiwa Israq dan Mikrajnya Nabi
    SAW, dibulan Syaaban ini sangat molek diadakan. Sambil bermajlis, buat sikit kenduri jamuan,
    eratkan Silatur-Rahim sesama sekariah, sambil menyambut kedatangan bulan Ramadhan…

    Sekian, sedikit yang mampu kami paparkan. Dipaparan ini juga kami mohon ampon.
    Maklum disalin nak diringkaskan dari kitab2 tua para saufi. Maksod kitab lain, faham
    kami lain, salin semula lain. Begitu juga koq kata Pak Guru / Pak Wali lain, tangkap lain,
    tulis lain2… Maka koq bisa terjadinya perbedaan tanggapan…

    Allahu’alam…..

    Ampon pak ampon bung…
    Salam & peace….

  80. Harmy says:

    Salam semua umat Islam didunia

  81. Banjoe says:

    Salam semua…
    Kami mohon ampon pada PakChik, mohon izin numpang lalu…

    Orang cakap lain difahamkannya kelain. Orang maksod lain disangkanya maksod yg lain. Koq begitulah
    halnya dlm menangkap sesuatu pemahaman. Apa lagi kalo digunakannya ilmu Akalnya semata2, ngak
    pantas ia membedakan mana yg dikatakan bahasa2 kias, lambang, isyarat ato simbolik. Itu yg dinamakan
    orang “Karna Bahasa Telah Tenggelam Punca”… Satu bahasa dari bahasa ayam belanda, yg hanya suka
    mengepak mengembangkan bulunya, bunyinya koq kelok3… Yg satu lagi bahasanya ayam kampongan,
    koq hanya bunyinya kepak3, ketak3 dan ok2..ekkkk…, koq waktu suboh bisa jugak membangunankan yg
    tidor. Namun keduanya itu dibilangkan bangsa ayam jua..

    Kata Al-Marhom Syeikh Ainullah fasal pada menyatakan Israq dan Miraj nya Nabi SAW itu : Tatakala Nabi
    SAW mohon Malaikat Jibrael menemani baginda naik masuk ke peringkat 8, lantas Jibrael memberi jawaban :
    Jika selangkah lagi kaki-ku masuk, nescaya akan terbakar sayap-ku. Peringkat 8, 9, dan 10, Jibrael ngak
    ada pengetahuan, apakah sebabnya…??? Kalo begitu siapakah pula yg menemani baginda..?? Sayup2
    kedengaran suara ramai dari jauh, bagaikan Berselawat atas Nabi SAW. Maka kegentaran dan ketakutan
    Nabi SAW mula reda, sehinggalah mereka itu mengalu2kan, Ya Marhaban… kehadiran Nabi Junjongan kita
    Muhammad SAW, bersalam2an penuh hurmat. Dalam satu solat, mereka amat beruntong karna Nabi SAW
    menjadi Imam Solat, mereka itu sebagai Makmum… Siapakah mereka itu…??? Kata Tok Syeikh : Mereka itu
    adalah dari ummat Muhammad SAW itu jua, tapi mereka itu dinamakan dari ” Bani Qaf…”

    Ungkapan diatas ini memang ngak ada dlm Quran. Cumaan ada dihikayatkan oleh sebilangan kecil Ahlul
    Hakeqat, yg dgn penuh keimanan mematuhi serta menuruti perjalanan jalan2nya Nabi Muhammad SAW.
    Koq begitu biasanya pada satu2 Pencari Kebenaran Al-Haqq itu, dari Perjalanan Mistik mereka itu, mereka
    itu hanya memberi kata2 kias, lambang ato simbolik… Pengalaman perjalanan mereka itu kelehatannya
    berbeda2, namun mereka tetap berdiri atas landasan yg kukoh, dasarnya dari payong nan satu, yaitu dari
    pancaran “Nur Muhammad”. Allahu’alam… Apakah ini jua dikategorikan ada unsur2 Israeliat ato Nasraniliat..??
    Allahu’alam… Jawabannya terpulang pada penerimaan “Akal” masing2 ato “Pemahaman” masing2…

    Sekian, sekadar buat renongan seketika aja. Maklom kami jugak salin atas dengar, kalo bersalahan
    mohon betulkan. Kalo bisa menyesatkan abaikan saja, ato ngak kisah deletekan aja. Kalo ngak mahu
    sesat larat, raban tebin, tanya aja pada Pak Bung tuh, yg paling maha tinggi ilmunya tuh…

    Berbalik seketika pada keistimewaan bulan Rejab itu, yg mencatitkan peristiwa bersejarah Israq dan Mikraj.
    Sekarang ini kita sedang berada dibulan Syaaban, yg jugak ada mencatitkan sejarahnya. Cuba renongkan
    apakah dianya..?? Selepas Syaaban kita akan memasuki pula bulan puasa wajib dibulan Ramadan. Dibulan
    Ramadan itu jugak ngak kurang istimewanya, dgn sejarah2 penting, yg setiap Muslim dah pun tahu…

    Allahu’alam ^ Wassalam….

    Amponkan kami Newbie yg terlalu cetek fahamnya..
    Permissi… Sekali lagi ucapan Salam & Peace…

  82. 1122334455 says:

    menarik :)

  83. Lin Yusof says:

    subhanALLAH…..aku ingin menjadi hamba2 mu yg terpilih menghuni syurgamu….mendapat kedredoan hidup didunia dgn mengikut syariat2 yg telah ditetapkan…..insyaALLAH

  84. SAYA BERASA LEGA KERANA SAYA DAPAT JUMPA KISAH NABI MUHAMMAD

  85. maryam aljaroo says:

    ini sejarah bagus sekali,.

  86. Sungguh mulia diriMU YARasullullah disisi allah..aku umatmu yng menyanjungimu dan bangga dgn mu yarasulullah..

  87. arin arema says:

    subhanalloh walhamdulillah walailla haillalloh hu alloh huaqbar jangan sia siakan hidup di dunia hanya sementara mari kita tingkatkan imaman kta kepada alloh SWT amin

  88. Ism. says:

    Salam untuk semua.
    Saya ingin membalas komentar dari saudari zaharah yang bertarikh 12.July 2010.
    Saya bersependapat dengan komentar anda di atas tetapi sebagai umat Rasulullah s.a.w.,kita harus beriman dengan hadis baginda dan juga al quran.
    Walaupun kisah israk dan mikraj Rasulullah tidak di pamerkan dengan lengkap dalam al quran, tetapi ada Allah Taala patrikan untuk mengesahkan hadis Rasulullah s.a.w. dalam Surah An Najm.Di sini tersirat ayat ayat Mutasyabihat yang sukar di fahami tetapi harus di selidiki dan di kaji dengan membandingkan surah surah yang lain sehingga kita dapat membayangkan bagaimana Malaikat Jibril a.s. telah menyamarkan diri sebagai pesawat piring untuk menerbangkan Rasulullah s.a.w.ke Sidratul Muntaha.( Harus di ingati,dalam surah ini ada Allah Taala mengkiaskan akan kepintaran Malaikat Jibril a.s. yang memiliki akal yang sangat bijak dan terperkasa sebagai Malikat hamba suruhan Nya) Ini semua tidak di terangkan oleh para ulamak kerana mungkin mereka mengabaikan Surah An Najm tadi ( kerana terlalu sukar untuk di kupaskan ) Kisah Buraq sebenar nya adalah perkara benar,kerana ia berupa kecepatan seumpama kilat yang di terangkan dalam al quran sebagai ” Barq ” Akan tetapi,mungkin para ulamak telah tersilap ( kerana kesempurnaan hanya milik Allah Taala sahaja ) mentafsirkan bahawa rasulullah telah di terbangkan oleh se ekor Buraq yang sememangnya adalah tahyul Israel atau perkara perkara fantasia atau mitos. Rasullah s.a.w. ada menyatakan bahawa baginda hanya ” di berangkatkan ” atau di perjalankan oleh se ekor binatang putih yang seakan serupa dengan se ekor baghal atau keledai dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa di Jerusalem.Baginda tidak sekali menyatakan baginda di terbangkan oleh binatang Baghal ini,sebalik nya, baginda ada jelas menyatakan bahawa di Jerusalem baginda di berangkatkan oleh Malaikat Jibril a.s. ke Sidratul Muntaha.Baghal yang bewarna putih tadi telah baginda tinggalkan di Jerusalem yang tetap menunggu baginda pulang dari Sidratul Muntaha pada esok subuh hari untuk baginda tunggangi pulang ke Masjidil Haram.Dengan akal sihat, dapatlah kita gambarkan bagaimana Malaikat Jibril ( yang menyamar sebagai pesawat terbang ) menerbangkan Rasulullah s.a.w. ke langit di mana Jibril a.s. boleh meluncur terbang berlipat kali ganda dengan kelajuan kilat atau barq tadi.Dalam Surah An Najm juga ada menyatakan bahawa Jibil a.s. menampakkan wajah asli nya sebagai Malaikat sasudah mereka ( Jibril dan Rasulullah ) sampai ke Sidratul Muntaha. Dengan akal sihat juga kita dapat bayangkan bahawa semasa penerbangan dari bumi Jerusakem ke Sidratul Muntaha, Malaikat Jibril telah menyamarkan diri nya dalam bentok yang lain ia itu sebagai sebuah pesawat.
    Para ulamak tidak boleh kita percayai segala tafsiran mereka dan apa yang kita dapat fikirkan dengan akal sihat akan sasuatu kebenaran dari mereka,dapat lah kita ikuti dan jika sebalik nya,kita tinggalkan sahaja.Rasullah s.a.w. ada mewasiat kan perkara ini buat kita semua yang beriman!
    Dari itu buat sesiapa yang meragukan akan penerbangan Rasulullah s.a.w. ke Planet Ghaib Sidratul Muntaha, haruslah membuang nya sejauh mungkin kerana semua ini adalah benar benar terjadi dan telah Allah Taala nyatakan di dalam ayat ayat Nya dan juga dari ucapan ucapab Rasulullah s.a.w. Sekira nya ada kisah kisah yang tidak dapat di terima oleh akal sihat dari tokok tambah para ulamak, harus di singkirkan.

  89. diahhartini brocch says:

    saya…kena
    bercerita…
    INI…,TAJUK :(

  90. Effendy says:

    Alhamdulillah,mohon dikongsi artikel ini

  91. Siti Raha says:

    Terima kasih. Saya mohon dikongsi ya.

  92. Mohd Samaan Bin Ismail says:

    Alhamdulillah,mohon dikongsi artikel ini

  93. Hamba Mu says:

    Saya mohon kongsi artikel bersejarah ni…moga Allah kurniakan Hidayah buat hati ku..

  94. seorang insan says:

    sentiasa berkongsi..:)

  95. mohd iruan says:

    syukur al hamdulilah……

  96. matt says:

    Assalamu’alaikum semua.,
    Mustafa Adnani & Ism ~ anda mengelirukan fikiran orang, diam lebih baik!
    wassalam.

  97. subahanallah.hebatnya kuasa Allah

  98. Titin Dono says:

    سبحان الله مشاء الله alangkah indahnya kebesaran alloh,alloh maha dari segala maha

  99. Pingback: sEjaraH peRjaLaNan iSraK daN MikRaj | -sElaNgkaH BeRdaKwAH-

  100. fariz says:

    SUBHANALLAH, WAL-HAMDULILLAH, WA lah ILAHA ILLALLAH ALLAHU AKBAR , WA lah HAULA WA lah QUWWATA ILLA BILLAHIL- ‘ALIYYIL-’AZHIM

  101. mrar says:

    assalamualaikum..minta jawaban..mengapa golongan wanita lebih ramai didalam neraka berbanding golongan lelaki ustaz?

  102. anok kelate says:

    SUBHANALLAH, WAL-HAMDULILLAH, WA lah ILAHA ILLALLAH ALLAHU AKBAR , WA lah HAULA WA lah QUWWATA ILLA BILLAHIL- ‘ALIYYIL-’AZHIM

  103. Banjoe says:

    PERISTIWA ISRAQ MIKRAJ NABI SAW… Begitulah kehebatan dan kekuasaan Allah dalam kesah Israq Mikraj Nabi kita itu. Walo pun ada berbagei-bagei pendapat yang selari dan konraversi fasal pada menyatakan intisari dan peristiwa-peristiwa perjalanan malam yang baginda Rasol lalui ketika itu, namun rata-rata Ummat Muhammad SAW beriman akan kesah-kesah ghaib, kesah Israq Mikraj itu. Namun dalam pada itu maseh ada Ummat Muhammad Palsu, berpura-pura beriman pada Nabi SAW, karna maseh ditonggang oleh Iblis dengan muslihatnya tersendiri…

    PERTAPAAN NABI SAW SELAMA 44 HARI DIGUA HIRAQ… Kata Tok Wali : Sebelum peristiwa Israq Mikraj itu, Paduka Nabi telah bertapa selama 44 hari diGua Hiraq. Antara yang baginda perolehi adalah Wahyu Pertama – Surah Ikraq… Maka dari 44 hari pertapaan itu Nabi menerima 44 Mukjizat lalu ianya tertulis atas sekeping kulit unta menjadi Pusaka Nabi kepada Ahlulbait Nabi bagi menerajui Akhirul Zaman. Beberapa bulan kemudian baginda dijemput diangkat oleh Allah Rabbul Alamin keHadrat-Nya, dalam peristiwa Israq Mikraj, bagi menerima Rahsia Solat…

    MANUSIA PERTAMA MEMELUK ISLAM & BERBAIAH DGN NABI SAW… Sekembalinya baginda dari Israq Mikraj itu, maka manusia pertama masuk Islam dan berbaiah dengan Nabi adalah Bonda Siti Khadijah isteri tercinta kepada Nabi, dan Imam Ali yang maseh belasan tahun usia. Mereka berdua diajarkan bersahadah perakuan dan penyaksian Ketuhanan Allah dan Kerasolan Nabi Muhammad SAW. Kemudian diajarkan cara-cara mengambil wudhuk dan cara-cara solat berimam. Nabi Muhammad SAW sebagei Imam Solat dan mereka berdua sebagei Makmum…

    PERSOALANNYA : Apakah ucapan Syahadah kita itu, cara ambil wudhuk kita itu, cara bersolat kita itu dan lain-lain itu, benar-benar mengikuti menuruti ajaran tulen dari Nabi Muhammad SAW…??? Jika tersesat dihujong jalan, jangan lupa kembali semula kepangkal jalan. Jalan lurus, jalan “Ehdinassirotalmustaqim…” Sehari semalam 17 kali kita memanjatkan doa dalam solat – “Tunjukilah akan daku jalan nan lurus…” Mudah-mudahan kita Islam Ummat Muhammad sentiasa tetap berada dilandasan yang betul dan kukoh… WALLAHU’ALAM & WASALAMU…..

    • jalanakhirat says:

      Asalamualaikum

      Terlebih dahulu saya memohon keizinan untuk respon kepada komentar saudara Banjoe diatas.

      Pokok kepada persoalan saudara Banjoe apakah segala amalan Rasulullah saw itu perlu diwarisi seperti mana yang diwarisi oleh para ulamak atau cukup sekadar ikut ikutan atau singul singulan cuma. Bagaimanakah amalan kita itu berada di atas jalan yang lurus jika tidak diimbangi dengan syariat dan hakikatnya.

      Sebagaimana keperluan hidup kita yang lain seperti wang, beras, gula dan sebagainya supaya tidak kehabisan perlulah sentiasa di tambah supaya tidak kehabisan, begitu jugalah ilmu dan iman yang perlu ditambahi dari masa ke semasa agar tidak kehabisan, dalam lain perkataan agar kita tidak menjadi orang yang tidak berilmu dan beriman. Seramai manakah di kalangan kita yang sentisa menambah ilmu dan iman sepajang hayatnya agar menjadi orang yang terus beriman dan berilmu.

      Banyak dikalangan kita yang telah berusia lebih 40 tahun namun wuduk dan solatnya maseh lagi seperti yang dipelajari ketika usianya 10 tahun yang lampau. Perbuatan kita yang seumpama ini samalah seperti mereka yang berusia 40 tahun tetapi maseh memakai sepatu ketika berusia 10 tahun.

      Lantaran itu tidak hairanlah jika kita sering kedengaran orang Islam itu berdusta, merompak, menyamun, korap dan sebagainya, kerana orang Islam itu tidak percaya kepada Allah swt, malaikat, kitab, Rasul, qada dan gadar dan hari kemudian jika tidak beiman.

      Sejauhmanakah kita telah menuntut dan beramal untuk mengenali tuhan, malaikat, kitab, kerasulan untuk benar benar menjadi orang Islam yang beriman ?

      Wasalam.

  104. Banjoe says:

    Waalaikumussalam tuan… Benar seperti apa yang tuan katakan…
    Peribadi, perjalanan, amalan, keimanan dan pengorbanan Junjongan Agong kita Nabi Muhammad SAW tiada bandingan. Baginda Idola contoh terbaik untuk kita tauladani. Agama Islam telah berkembang bertapak diserata pelusuk dunia selama 1,433 tahun Hijriah. Namun masa dan zaman sileh berganti sentiasa berubah. Pancaroba dugaan penghidupan diambang Fitnah Akhir Zaman ini turut sama bertambah. Sewajarnya ilmu warisan, amalan dan keimanan yang diajar oleh Rasulullah juga semakin tegoh bertambah. Dari baik kepada yang lebeh baik, tidak kira masa dan usia. Dari kegelapan malam bakal menghilang, kepada sirna berembang siang bakal mendatang. Semoga akan lahir lebeh banyak lagi Manusia Baru diAlaf Baru ini, bagi sama-sama berjuang ketika kebangkitan semula Islam.. Insya’Allah, Amin3… Ya Rabbul Alamin….

  105. al insan al hamba says:

    al quran memang serasi dengan akal manusia , kerana al quran memang untuk akal manusia bukan untuk akal yang ghaib2 , jadi al quran mesti logik baru boleh diterima oleh akal manusia , jika banyak yang ghaib macamana nak serasi dengan akal manusia sedangkan allah kata al quran itu untuk manusia seluruhnya , mudah untuk pelajaran . jadi al quran itu mesti mudah
    kalau banyak ghaib mana mudahnya ? atau tangan2 manusia sendiri yang buat maksud jadi ghaib dan susah di fahami dan mengatakan ianya dari allah . ampun ya allah , lindungilah kami dari syaitan manusia dan jin yang menyesatkan

  106. Ism. says:

    Salam sejahtera buat semua.
    Kepada Al Insan Al Hamba, sefaham saya tiada apa pun yang ghaib di dalam al quran.Jika Allah Taala telah menjamin al quran itu mudah untuk di pelajari oleh sekelian maknusia dan jin,sudah pasti benar belaka.Tepok dada tanya selera dan berdoa supaya mendapat petunjuk dan hidayah dari Allah Taala seterus nya.Tiada tangan jahat yang menjadikan al quran itu ghaib atau di cemari.Saudara harus menyingkirkan keragu raguan ini kerana keaslian al quran tiada seorang Islam pon yang meragukan nya.Semoga bermenafaat.

  107. suriati says:

    SUBHANALLAH…

  108. shikai says:

    mohon copy , syukran :)

  109. Sairozlans says:

    Subahanallah..

  110. Halijah Binti Anuar. says:

    Assalamualaikum, minta izin copy & share aartikel ini, terima kasih =)

  111. muaz says:

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh…mohon copy… syukran.

  112. aisya ishya says:

    tamatlah kisah israk dan mikraj tersentuh hati saya membacanya

  113. nurhana says:

    assalamualaikum, mohon copy.Terima kasih :)

  114. rasa menyesal atas semua perbuatan dan perkataan sepanjang hidupku….

  115. aku sedar Allah SWT maha pengampun…tapi adakah aku benar benar insaf diatas smua dosa dan salah yg aku perbuat walau sebesar zarah pun? Ya Allah! aku umat nabi Muhammad SAW yg menerima byk keistimewaan dr nabi nabi lain…buangkan segala kekotoran serta sifat mazmumah yg berkampung dlm hati dan fikiranku…agar aku betul betul layak menyandang gelaran sbgai UMAT kekasihMU Muhammad SAW….aku hambaMu yg mahu bertaubat….aminnn…

  116. zack says:

    Assalamualaikum warohmatullah…mohon izin dicopy… syukran.

  117. adila syimah says:

    siapa yang buat silap allah akan beri peluang untuk kita tebus kesilapan kita. faham semua…… kalau saya ada tulis yang salah di sini tlng maafkan dan lagi satu allah s.w.t maha pengampun,maha pengasih dan maha penyanyang….. terima kasih kerana anda sudah mentaati perintah allah swt

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s