Lafaz cerai Sultan Kelantan ditangguh



Oleh RODELIO JUNJUN TAUCAN
rodelio.taucan @ utusan. com

KOTA BHARU 30 Jun – Perbicaraan pengesahan lafaz cerai Sultan Kelantan, Tuanku Ismail Petra terhadap isteri kedua baginda, Cik Puan Elia Suhana Ahmad hari ini ditangguhkan berikutan permohonan plaintif, Nik Rorhana Wan Abdul Rahman meminda pernyataan tuntutannya.

Hakim Mahkamah Tinggi Syariah, Abdullah Man membenarkan penangguhan setelah Nik Rorhana, 60, selaku plaintif mengemukakan permohonan meminda pernyataan tuntutan yang difailkannya berhubung lafaz cerai pasangan tersebut.

Dalam prosiding secara tertutup itu, Abdullah turut menetapkan 25 Julai ini untuk sebutan semula permohonan berkenaan.

Peguam plaintif, Zainul Rijal Abu Bakar ketika ditemui pemberita bagaimanapun enggan memberikan sebarang ulasan mengenai pindaan tersebut untuk mengelakkan penghinaan terhadap mahkamah.

“Kes akan disebut semula pada 25 Julai ini dan semua saksi tidak dipanggil (hari ini) kerana ada permohonan yang dibuat oleh pihak plaintif,” katanya ringkas.

Mahkamah hari ini sepatutnya mendengar keterangan tiga lagi saksi plaintif setelah tiga saksi termasuk Nik Rorhana selesai memberi keterangan pada 13 Jun lalu.

Pada 21 Mac lalu, Elia Suhana, 31, melalui peguam syarie yang mewakilinya, Fakhrul Azman Abu Hassan mengemukakan permohonan untuk membatalkan permohonan pengesahan lafaz cerai oleh Tuanku Ismail terhadapnya yang difailkan oleh Nik Rorhana pada 9 Mac lalu.

Sultan Kelantan didakwa menjatuhkan talak tiga terhadap Elia Suhana pada 12 Februari lalu di hadapan beberapa orang saksi ketika dirawat di Hospital Mount Elizabeth, Singapura.

Terdahulu, Elia Suhana bersama beberapa pengawal peribadinya dan Fakhrul tiba di mahkamah tepat pukul 9 pagi ini, manakala Nik Rorhana tiba tiga minit kemudian.

Fakhrul ketika ditemui berkata, selain permohonan penangguhan itu, satu lagi prosiding dilakukan di kamar hakim iaitu berkenaan hak lawatan Elia Suhana terhadap baginda namun tidak memberi ulasan lanjut.

Mengulas mengenai permohonan plaintif hari ini, katanya, mahkamah telah memberi arahan kepada plaintif untuk membayar kos kehadiran kerana penangguhan dibuat pada saat akhir dan tidak ada makluman bertulis dikemukakan.

“Mahkamah telah membenarkan mereka memasukkan permohonan itu tapi plaintif diarahkan membayar kos kehadiran kerana penangguhan dibuat saat akhir dan kos akan ditaksir ketua pendaftar mahkamah.

“Kita akan hadir semula pada 25 Julai bagi mengetahui keputusan sama ada mahkamah akan membenarkan atau tidak permohonan untuk meminda pernyataan tuntutan dan pada masa sama kita akan masukkan notis taksiran kos itu,” jelas beliau.

Sementara itu, mengenai kegagalan Elia Suhana berjumpa dengan baginda selepas beberapa percubaan, katanya, tindakan telah diambil berkaitan permohonan penghinaan mahkamah.

Posted in Uncategorized | Tinggalkan komen

Ilmu Falak Islam



… ILMU FALAK / ASTROLOGY …

PENDAHULUAN :

Bermula, fasal pada menyatakan Ilmu Falak itu ada dalilnya dalam Al-Quran antaranya, seperti Firman Allah Taala : Demi langit yang mempunyai bintang-bintang besar (yang bertaburan dicakrawala). (Surahtul Buruj : 1). Maaf jika apa yang kami paparkan nanti kurang jelas, kerana kami bukanlah seorang professional astrologer, cuma apa yang kami rasa kami faham maka kita renungkan bersama sebagai asas pengetahuan.

Apabila dikatakan Ilmu Falak maka ianya dikaitkan dengan Ilmu Astronomy. Ada pun Ilmu Astronomi itu tersangat luas, kerana ianya kajian ilmuan cakrawala langit yang tiada batasannya itu. Jika mahu diceritakan bagaimana bermulanya kejadian langit dan bumi dan bintang-bintang yang bertaburan serta galaksi-galaksi yang ada sejak dari peristiwa “Big-Bang” itu terlalu panjang lagi merumitkan. Maka cukup sahaja apa yang kita tahu, semuanya telah Allah SWT hidangkan siap tersedia untuk kita. Maka terpulanglah kepada kita merenung jauh tetapi tersangat dekat, akan Kebesaran Allah SWT, akan apa yang ada dilangit itu.

Maka bagi Sufi Besar Syeikul Akbar Ibnul Arabi beliau menamakan langit itu kepada dua bahagian: (1) Pertama : Langit yang berbintang. (2) Kedua : Langit yang tidak berbintang. Dalam kitab-kitab beliau ada menceritakan susunan hirarki ciptaan falak-falak langit itu, serta perkaitannya dengan kita dan alam semesta ini. Bagi Sarjana Astronomy silam dan terkini itu pula mereka membahagikan kepada dua juga : (1) Pertama : Ruang langit yang mengandungi “Fixed Stars”. Dari kedudukan fixed stars atau bintang-bintang yang bertaburan itu dinamakan Gugusan Bintang-Bintang atau pun dalam bahasa Al-Qurannya disebutkan Al-Buruj. Maka dari situlah terbitnya kajian dan ilmuan Zodiak atau Bintang 12, lalu diberikan namanya Ilmu Astrology atau Ilmu Falak. (2) Kedua : Planet-planet utama yang sembilan dari fixed stars itu hingga kebumi. Planet-planet yang sembilan itu ada hubung kait dengan fixed stars itu, maka dinamakan ruling planet.

Jika dibumi ini untuk mengetahui keluasan sesuatu kawasan tanah, kita memerlukan khidmat Jurukur Tanah (Land Surveyor) lalu diberikan tanda batu sempadan. Maka begitu juga keluasan langit cosmic itu telah diplot secara kaedah astronomy oleh Sarjana Astronomi silam lalu diberikan nama dan nombor rujukannya. Hampir 1/3 buruj-buruj kecil itu telah diberikan nama dengan nama Islam, seperti dalam gugusan Orion itu dinamakan Al-Nitak, Al-Neelam, Al-Muntakak, Al-Debaran, Al-Deramin dan sebagainya. Ini bermakna orang-orang Arab adalah lebeh mendalami bidang astronomy ini. Kemudian telah dipelopori pula oleh orang-orang barat. Yang lain-lainnya itu telah diberikan nama oleh Sarjana Astronomi Barat. Antara sarjana Astronomy Islam yang pakar dalam bidang Ilmu Astronomi ini adalah dari Parsi Nasir Al-Din, Omar Kayyam dan lain-lain dengan balai cerapnya sendiri yang kini hanya tinggal bahan sejarah Islam. Dari barat itu pula antaranya yang ternama adalah Ptolemy, Copernicus dan lain-lain lagi.

Antara mereka yang banyak menggunakan Ilmu Falak dalam pelayaran adalah pedagang-pedagang Arab yang silam, samada dilautan atau didaratan. Mereka berdagang dari satu negeri kesatu negeri hanya mengunakan kompas kuno dan kaedah bintang-bintang dilangit menuju kedestinasi perdagangan dengan tepat sekali. Begitu juga The Tree Wise Men dari Parsi berdasarkan perkiraan falak mereka pertemuan dua bintang dilangit itu, mereka dapat meramalkan kelahiran Nabi Isa AS. Maka ilmu Astronomy itu telah banyak yang hilang dari khazanah Islam. Maka tinggallah ilmu falak Islam itu digunakan apabila mahu melihat anak bulan untuk menetapkan tarikh mula berpuasa dan hari beraya, berdasarkan perkiraan hisab dan rukyah. Sejak zaman internet dunia tanpa sempadan, nampaknya telah terbuka sedikit keinginan kita mengenali apakah dia Ilmu Falak /llmu Astrology itu..??

Jika ada kelapangan nanti kita sambung lagi basic Ilmu Falak / Astrology ini. Apakah dianya Bintang 12 itu? Apakah planet-planet yang sembilan itu dan hubung kaitnya dengan Bintang 12 itu..?? Jika tidak silap kami kedudukan bulan sekarang ini bagi para astrologer menamakan Blue Moon, phenomena yang jarang-jarang berlaku. Sabtu ini 26 Jun 2010 akan berlaku gerhana penuh bulan. Apakah tanda dan maknanya phenomena tersebut berlaku dibulan Rezab ini…???

Wallahu’alam….

Sekian, Wassalam….

Komen oleh Banjoe — Jun 26, 2010 @ 3:55 am | Sunting

… ILMU FALAK / ASTROLOGY …

GERHANA :

Tanggal 26 Jun 2010 jam 7.22 malam hingga 10.20, malam Sabtu kelmarin telah berlakunya gerhana bulan Full Moon Lunar Eclipse. Maka berlakunya pula dalam bulan Rejab, bulan yang diberkati seperti dalam peristiwa Israq dan Mikraj bagi Nabi Muhammad SAW. Maka ummat Islam disunatkan mendirikan Solat Sunat Gerhana.

Maka gerhana itu ada dua jenis : (1) Gerhana Matahari, (2) Gerhana Bulan. Dinamakan Gerhana Matahari apabila matahari dinaungi bulan, berlakunya disiang hari. Mitos orang dulu-dulu kata matahari sedang sakit. Dinamakan Gerhana Bulan itu apabila bulan dinaungi matahari, ditengahnya bumi, berlakunya dimalam hari. Mitos sebaliknya dikatakan bulan pula sedang sakit. Maka perbedaan alignment atau keselarian menegaknya itu, itulah yang menyebabkan adanya berbedaan samada Full Eclipse, Partial Eclipse, atau Ring Eclipse. Keterangan mengenai phenomena, definasi gerhana, kesan-kesan terhadap manusia tumbuhan dan alam semesta ini infonya ada dijelaskan dalam internet.

GERHANA DIKAITKAN DGN KEBANGKITAN IMAM MAHDI :

Maka disini cuba kita lintas sedikit pengertiannya dari sudut Islamic Prophecies. Maka gerhana itu ada dikaitkan dengan kedatangan Khalifah Islam Akhir Zaman yang dinanti-nantikan itu. Al-Hadis ada menerangkan : Kemunculannya Imam Mahdi akan didahului tanda-tandanya dengan berlakunya gerhana bulan dan gerhana matahari dalam satu bulan Ramadhan. Maka phenomena tersebut telah lama berlaku, namun mengapakah Imam Mahdi yang dijanjikan itu maseh tidak juga muncul-muncul? Apabila berlakunya gerhana bulan dan matahari dalam satu bulan Ramadhan diibaratkan pertemuan dua bintang. Dalam Secrete Doctrine traditional astrology ada menyatakan : “When there is a super conjunction, A Super Star Is Born. He is The Super Magician.”

Bukankah yang dinantikan itu seorang Insan Misteri? Maka biarkan Allah ghaibkan beliau sementara waktu dalam Misteri Alam. Namun beliau telah ada berbatang tubuh seperti kita. Beliau telah pun dinobatkan dan sedang menjalankan tugas-tugas semesta, menghapuskan kedurjanaan semesta Sang Dajjal Al-Masikh ciptaan, belaan dan pemujaan Gereja Vatican City, bersama dengan kuncu-kuncunya Sang Yakjud Makjud, serta dalang-dalang dikalanagn orang Islam itu sendiri yang menjadi musuh dalam selimut, duri dalam daging. Beliau akan dinyatakan dikhalayak ramai itu nanti untuk menghapuskan satu lagi Sang Bapak Dajjal bermata empat. By then only the Al-Mighty Super Magician and his prodigies will be known to the world.

Jika dalam Vedic Astrology kaum Hindu dan lain-lainnya, maka gerhana matahari dan bulan itu dinamakan Rahu (Dragon Head) dan Kethu (Dragon Tail). Rahu and Kethu are always far apart. Maka phenomena tersebut diibaratkan seperti seekor naga kepalanya sedang memakan menelan ekornya sendiri. Maka maksodnya tamatnya pusingan sesuatu perjalanan tamaddun lama, berhenti dititik pertemuan, maka akan dimulai dengan satu lagi pengembaraan tamaddun yang baru. Apakah akan berakhirnya Zaman Gelap dan akan munculnya alaf baru Zaman Cahaya Kebangkitan Islam? Cuba renungkan. Wallahu’alam…..

AS ABOVE SO BELOW :

Bab ini rasanya banyak terdapat dalam internet, terpulanglah pada kita untuk melayarinya. Cuma dasarnya kajian Bintang 12 atau Constellations itu adalah “As Above So Below”. Kerana pendapat sesetengah Astrologer, kita ini adalah manusia cosmic, terciptanya kita dari cosmic dust. Dari kajian Keruhanian tatakala dialam Antah Berantah itu kita mohonkan tubuh. Setelah berjasad ragawi memandang warna warninya alam, kita mula terjebak dalam satu wadah. Bukan sahaja kita lupa daratan, malah lupa langit dijunjung, lupa akan destiny kita. Dari pandangan Metafizika alam semesta raya lagi sejagat ini dibangsakan sebagai Alam / Insan Kabir. Maka manusia yang digelar Alam / Insan Saghir itu, tidak lain adalah bayangan atau salinan Alam / Insan Kabir yang semesta raya itu.

SUSUNAN BINTANG 12 :

Berbalik kita fasal pada menyatakan susunan gugusan Bintang 12 atau the 12 Constellations itu. Para sarjana Astrologer silam dan modern tetah menetapkannya seperti berikut, bermula (1) Capricorn (The Sea Goat), (2) Aquarius (The Water Bearer), (3) Pisces (The Twin Fishers), (4) Aries (The Ram), (5) Taurus (The Bull Aldebaran), (6) Gemini (The Twin Lovers), (7) Cancer (The Crab Walk), (8) Leo (The Lion), (9) Virgo (The Virgin), (10) Libra (The Justice), (11) Scorpio (The Sting House of Sex and Death), (12) Sagittarius (The Archer). Maka salah satu Bintang 12 itu adalah bakat-bakat teruntuk bagi kita didunia ini. Maka sebab itulah kenapa kita ada pelbagai perangai, ragam dan kerenah.

Maka susunannya planet-planet yang bekerja itu pula bermula dari : (1) Sang Suria sebagai Prana (The Life Force), (2) Mercury (Atharid), (3) Venus (Kejora), (4) Earth (Bumi), (5) Mars (Marikh). [Maka Planet (1) hingga (5) disebut sebagai Inner Planets, dipisahkan oleh Asteroids Belt]. (6) Jupiter (Mustari), (7)Saturn (Zuhal), (8) Uranus, (9) Neptune, (10) Pluto. [Planet-planet (6) hingga (10) itu dinamakan Outer Planets]. Dan seterusnya kot-kot planet Nibiru, planet X, Y dan Z. Wallahu’alam… Maka dari kaedah Ilmu Mumerology mereka berdasarkan 9 planet sahaja. Sedangkan dari ilmiah Astronomer bilangan planet-planet itu tidak terbilang banyaknya.

PENGARUH BINTANG 12 DAN PLANET-PLANET :

Berbalik semula evolusi kejadian kita. Tatakala kita diRahim Ibu itu adalah Fitrah yang suci bersih, kerana asalnya kita dari : “Aku Tiupkan Ruh-Ku”. Apabila kita dilahirkan maka cosmic rays itulah yang mempengaruhi kita, bekerja mencorakkan character dan biografi sejarah kehidupan kita. Kadang-kadang character kita itu diwarisi dari leluhur kita, kerana Nafs seorang anak itu adalah dari Nafs orang tuanya.

Contohnya orang yang lahir dalam zodiak Aries, maka wataknya aggressif dan wataknya dominent, kerana ruling planet dalam Aries itu adalah planet Marikh (Mars the marthian warrior No. 9). Maka begitu juga sebaliknya, mereka yang lahir dalam zodiak Pisces characternya agak passif, sifatnya sentimental dan caring, sebab ruling planetnya adalah Neptune The Smoky Planet (Planet of illusion and unconscious No. 7). Maka begitulah juga seterusnya watak-watak dan pengaruh-pengaruh yang dibawakan oleh zodiak-zodiak dan planet-planet yang lain itu.

TARIKH KEMERDEKAAN MALAYSIA BERDASARKAN PERKIRAAN ILMU FALAK :

Antara gunanya Ilmu Falak atau Astrology adalah dalam menetapkan tarikh hari kemerdekaan Malaysia. Atok mantan PM Pak lah, Al-Marhum Abdullah Pehen adalah seorang ahli Ilmu Falak terkenal dizamannya. Beliaulah yang memilih tarikh kemerdekaan Malaysia, maka telah ditetapkan pada 31 Ogos 1957. Maka jadilah Code Number bagi bumi “MIM” ini dengan No. 4/7 (Virgo/Rooster). Maka angka 4/7 itulah angka bagi Rahu and Kethu. Maka tersirat dalam bendera Jalur Gemilang. Bulan itulah lambang Rahim Ibu, langit biru itulah lambang naungan Bapa. Hasilnya itulah Bintang 14, maka 14 Stars were born. Bumi “MIM” telah melahirkan anak-anak warisan Bangsa “MIM”, antaranya Mr. “MIM”. Maka asalnya dari “MIM”, kepada “MIM”, untuk “MIM”. Kerana Bani “MIM” itulah yang akan menerajui Akhir Zaman. Wallahu’alam….

PENUTUP :

Rasanya kami dah banyak mengarut. Buat masa ini cukuplah setakat ini sebagai ilmiah asas Ilmu Falak, Ilmu Astrology dan Ilmu Astronomy. Kami serahkan pada ramai lagi para ilmuan yang lagi arif dalam ilmiah ini. Jika dijelaskan satu persatu sepuluh hari sepuluh malam pun tak akan habis. Mohon diampon jika tersilap. Dah keletihan, mata pun udah naik kemayo. Kepada mereka yang lebeh ariff jika ada kesilapan mohon dibuatkan koreksi…

Wallahu’alam….

Sekian, Wassalam….

Komen oleh Banjoe — Jun 27, 2010 @ 11:31 am | Sunting

….. TARIK KEMERDEKAAN MALAYSIA 31 OGOS 1957 BERDASARKAN PERKIRAAN ILMU FALAK …..

ANTARA KAEDAH ILMU FALAK / ASTROLOGY :

Maka salah satu kegunaan Ilmu Falak/Astrology adalah dalam menetapkan tarikh kemerdekaan sesebuah negara, kerana kedaulatan sesebuah negara itu ada hubungkait dengan hari kebangsaannya. Maka perkiraan Ilmu Falak / Astrology dalam perkiraan horoscope seseorang itu dinamakan Personel Astrology. Bagi sesebuah negara atau benua itu pula dinamakan Mundale Astrology. Seperti tarikh lahir kita mewatakkan keperibadian siapakah kita, kerana tarikh lahir kita itu adalah “Star Gate” bagi kita. Maka begitu jugalah tarikh hari kemerdekaan dan sambutan hari kebangsaan sesebuah negara itu adalah “Star Gate” dan halatuju sesebuah negara itu.

KEMERDEKAAN TANAH MELAYU :

Berbalik semula fasal pada menyatakan tarikh penetapan kemerdekaan Tanah Melayu. Maka tanggungjawab ini diberikan kepada atuk mantan PM Malaysia Ke4 Pak Lah, yaitu Al-Marhum Abdullah Pehen. Al-Marhum semasa hayatnya merupakan salah seorang Ahli Falak Islam terkemuka dizamannya. Maka perkiraan kedudukan planet-planet dan buruj-buruj diketika itu samada membawa kemakmuran atau tidak, maka jawapannya terletak pada bahu Al-Marhum. Atas desakan mantan PM Pertama Malaysia Al-Marhum Tunku Abdul Rahman dan Raja-Raja Melayu, maka itulah tarikh yang pada perkiraan Abdullah Pehen yang paling sesuai bagi Tanah Melayu menetapkan tarikh kemerdekaannya. Jika ditunda lewat ketarikh dan tahun yang lain, mungkin ianya tidak sesuai. Dan lagi mentelah Baginda Queen telah bersetuju memberikan kemerdekaan kepada Tanah, maka adalah wajar Tanah Melayu merdeka lebeh awal. Maka dengan turunnya bendera penjajah dan naiknya bendera Malaysia dan declarasi kemerdekaan, maka bermulalah Bangsa “MIM” dan Bumi “MIM” itu mengenal ertinya itu kebebasan.

“STAR GATE” PADA 31 OGOS 1957 (SABTU) :

Maka dari perkiraan Ilmu Falak oleh Abdullah Pehen dan ahli-ahli jawatankuasanya itu, maka kedudukan planet-planet dan buruj-buruj dilangit tatakala itu, diketika pada 31 Ogos 1957 (Sabtu) itu, adalah seperti berikut : (1) Sun, Pluto, Mars dan Mercury dalam Buruj Virgo, (2) Uranus dalam Buruj Leo, (3) Jupiter, Venus dan Neptune dalam Buruj Libra, (4) South Node dalam Buruj Taurus, (5) Moon dan North Node dalam Buruj Scorpio, (6) Saturn dalam Buruj Sagittarius, (7) Chiron dalam Buruj Aquarius. Maka zodiak tarikh kemerdekaan Malaysia, jatuh dalam Buruj “Virgo”. Tahun Chinanya pula jatuhnya pada “Year of Rooster”….

Maka kedudukan planet-planet dan buruj-buruj bagi “Natal Chart” kemerdekaan Tanah Melayu itu mengadungi seribu serba satu pengertian. Apakah makna-maknanya dan apakah kesan-kesannya kepada negara dan rakyatnya? Apakah ianya membawa kemakmuran, cemerlang, gemilang, terbilang? Apakah ianya mencerminkan kesatuan atau perpecahan rakyat Malaysia? Apakah negara Malaysia akan menuju kehalatujunya yang sebenar? Apakah Malaysia akan menjadi sebuah negara membangun menjelang 2020? Dimanakah kedudukannya peribumi Bangsa “MIM” yang menjadi tulang belakang kepada pembentukan Tanah Melayu menjadi Malaysia..?? Maka jawapannya terletak pada tangan-tangan Bani “MIM” itu sendiri. Untong sabut timbul, untong batu itu tenggelam….

Amaran : Perlu diingat Bangsa “MIM” akan mengalami transformasi besar-besaran. Astroger Barat mengatakan dari “Natal Chart” tarikh kemerdekaan Malaysia itu, ada amaran akan berlakunya rusuhan kaum. Menang kalah, nasib Bangsa “MIM” dan nasib warisan anak cucu-cicit Bangsa “MIM” akan datang dibumi “MIM”, terletak pada Bangsa “MIM” dan pemimpin-pemimpin Bangsa “MIM” itu sendiri. Oleh itu sentiasalah berwaspada. Dari “Natal Chart” kemerdekaan Malaysia itu, South Node in Taurus, comfort zone bagi Bangsa “MIM” sudah berakhir. Maka Bangsa “MIM” must transform menuju North Node in Scorpio, menuju challenging zone yang penuh cabaran…. Wallahu’alam…

“AL-RAHMAN” SEDANG MENGAKHIRI KALIMAHNYA :

Dunia maya ini sentiasa berpusing mengikut paksinya. Zaman, tahan dan masa silih berganti, pemimpin-pemimpin Malaysia juga turut bertukar ganti. Maka kalimah keramat bagi bumi “MIM” dan Bangsa “MIM” adalah pada Asmak “AL-RAHMAN”. Maka kalimah “AL-RAHMAN” itu juga telah bertukar ganti huruf-hurufnya dan sedang mengakhiri huruf terakhirnya. Apakah ianya akan digantikan dengan kalimah baru “AL-RAHIM, atau kalimah Mukjizat “AL-MAHDI”….????

Wallahu’alam….

Sekian, untuk direnungkan bersama…

Wassalam…

Komen oleh Banjoe — Julai 1, 2010 @ 12:30 pm

Posted in Uncategorized | 6 Komen

Kamar kamar di syurga



Rasulullah S.A.W pernah bersabda bahawa di dalam syurga itu terbahagi dalam kamar-kamar. Dindingnya tembus pandang dengan hiasan di dalamnya yang sangat menyenangkan. Di dalamnya pula terdapat pemandangan yang tidak pernah dilihat di dunia dan terdapat satu hiburan yang tidak pernah dirasakan manusia di dunia.

“Untuk siapa kamar-kamar itu wahai Rasulullah S.A.W?” tanya para sahabat.
“Untuk orang yang mengucapkan dan menyemarakkan salam, untuk mereka yang memberikan makan kepada yang memerlukan, dan untuk mereka yang membiasakan puasa serta solat di waktu malam saat manusia lelap dalam mimpinya.”

“Siapa yang bertemu temannya lalu memberi salam, dengan begitu ia bererti telah menyemarakkan salam. Mereka yang memberi makan kepada ahli dan keluarganya sampai berkecukupan, dengan begitu bererti termasuk orang-orang yang membiasakan selalu berpuasa. Mereka yang solat Isya’ dan Subuh secara berjemaah, dengan begitu bererti termasuk orang yang solat malam di saat orang-orang sedang tidur lelap.” Begitu Nabi menjelaskan sabdanya kepada sahabatnya.

Posted in Uncategorized | Tinggalkan komen

Tanda kiamat Kecil dan besar



TANDA-TANDA KIAMAT KECIL

1. Penaklukan Baitulmuqaddis. Dari Auf b. Malik r.a., katanya, “Rasulullah s. a. w. telah bersabda:”Aku menghitung enam perkara menjelang hari kiamat.”Baginda menyebutkan salah satu di antaranya, iaitu penaklukan Baitulmuqaddis.” – Sahih Bukhari

2. Zina bermaharajalela. “Dan tinggallah manusia – manusia yang buruk, yang seenaknya melakukan persetubuhan seperti himar (keldai). Maka pada zaman
mereka inilah kiamat akan datang.” – Sahih Muslim

3. Bermaharajalela alat muzik.”Pada akhir zaman akan terjadi tanah runtuh, rusuhan dan perubahan muka.”Ada yang bertanya kepada Rasulullah;”Wahai Rasulullah bila hal ini terjadi?” Baginda menjawab;”Apabila telah bermaharajalela bunyi-bunyian (muzik) dan penyanyi-penyanyi wanita” – Ibnu Majah

4. Menghias masjid dan membanggakannya. “Di antara tanda-tanda telah dekatnya kiamat ialah manusia bermegah-megahan dalam mendirikan masjid” -Riwayat Nasai.

5. Munculnya kekejian, memutuskan kerabat dan hubungan dengan tetangga tidak baik. “Tidak akan datang kiamat sehingga banyak perbuatan dan perkataan keji, memutuskan hubungan silaturahim dan sikap yang buruk dalam tetangga.” – Riwayat Ahmad dan Hakim

6. Ramai orang soleh meninggal dunia.”Tidak akan datang hari kiamat sehingga Allah mengambil orang-orang yang baik dan ahli agama dimuka bumi, maka tiada yang tinggal padanya kecuali orang-orang yang hina dan buruk yang tidak mengetahui yang makruf dan tidak mengingkari kemungkaran – Riwayat Ahmad

7. Orang hina mendapat kedudukan terhormat.”Di antara tanda-tanda semakin dekatnya kiamat ialah dunia akan dikuasai oleh Luka’ bin Luka’(orang yang bodoh dan hina). Maka orang yang paling baik ketika itu ialah orang yang beriman yang diapit oleh dua orang mulia” -Riwayat Thabrani

8. Mengucapkan salam kepada orang yang dikenalnya sahaja.”Sesungguhnya di antara tanda-tanda telah dekatnya hari kiamat ialah manusia tidak mahu mengucapkan salam kepada orang lain kecuali yang dikenalnya saja.” -Riwayat Ahmad

9. Banyak wanita yang berpakaian tetapi hakikatnya telanjang.Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a. “Di antara tanda-tanda telah dekatnya hari kiamat ialah akan muncul pakaian-pakaian wanita dan apabila mereka memakainya keadaannya seperti telanjang.”

10. Bulan sabit kelihatan besar.”Di antara tanda-tanda telah dekatnya hari kiamat ialah menggelembung (membesarnya) bulan sabit.” -Riwayat Thabrani

11. Banyak dusta dan tidak tepat dalam menyampaikan berita.”Pada akhir zaman akan muncul pembohong-pembohong besar yang datang kepadamu dengan membawa berita-berita yang belum pernah kamu dengar dan belum pernah didengar oleh bapa-bapa kamu sebelumnya, kerana itu jauhkanlah dirimu dari mereka agar mereka tidak menyesatkanmu dan memfitnahmu” – Sahih Muslim

12. Banyak saksi palsu dan menyimpan kesaksian yang benar.”Sesungguhnya sebelum datangnya hari kiamat akan banyak kesaksian palsu dan disembunyikan kesaksian yang benar” – Riwayat Ahmad

13. Negara Arab menjadi padang rumput dan sungai.”Tidak akan datang hari kiamat sehingga negeri Arab kembali menjadi padang rumput dansungai-sungai.” – Sahih Muslim

TANDA-TANDA KIAMAT BESAR

Hudzaifah bin As-yad al-Ghifary berkata, sewaktu kami sedang berbincang, tiba-tiba datang Nabi Muhammad S.A.W kepada kami lalu bertanya, “Apakah yang kamu semua sedang bincangkan.?”
Lalu kami menjawab, “Kami sedang membincangkan tentang hari Kiamat.”
Sabda Rasulullah S.A.W. “Sesungguhnya kiamat itu tidak akan terjadi sebelum kamu melihat sepuluh tanda :-

• Asap

• Dajjal

• Binatang melata di bumi

• Terbitnya matahari sebelah barat

• Turunnya Nabi Isa A.S

• Keluarnya Yakjuj dan Makjuj

• Gerhana di timur

• Gerhana di barat

• Gerhana di jazirah Arab

• Keluarnya api dari kota Yaman menghalau manusia ke tempat pengiringan mereka.

Dajjal maksudnya ialah bahaya besar yang tidak ada bahaya sepertinya sejak Nabi Adam A.S sampai hari kiamat. Dajjal boleh membuat apa sahaja perkara-perkara yang luar biasa. Dia akan mendakwa dirinya Tuhan, sebelah matanya buta dan di antara kedua matanya tertulis perkataan ‘Ini adalah orang kafir’.
Asap akan memenuhi timur dan barat, ia akan berlaku selama 40 hari. Apabila orang yang beriman terkena asap itu, ia akan bersin seperti terkena selsema, sementara orang kafir pula keadaannya seperti orang mabuk, asap akan keluar dari hidung, telinga dan dubur mereka.

Binatang melata yang dikenali sebagai Dabatul Ard ini akan keluar di kota Mekah dekat gunung Shafa, ia akan berbicara dengan kata-kata yang fasih dan jelas. Dabatul Ard ini akan membawa tongkat Nabi Musa A.S dan cincin Nabi Sulaiman A.S.
Apabila binatang ini memukulkan tongkatnya ke dahi orang yang beriman, maka akan tertulislah di dahi orang itu ‘Ini adalah orang yang beriman’. Apabila tongkat itu dipukul ke dahi orang yang kafir, maka akan tertulislah ‘Ini adalah orang kafir’.

Turunnya Nabi Isa. A.S di negeri Syam di menara putih, beliau akan membunuh dajjal. Kemudian Nabi Isa A.S akan menjalankan syariat Nabi Muhammad S.A.W.
Yakjuj dan Makjuj pula akan keluar, mereka ini merupakan dua golongan. Satu golongan kecil dan satu lagi golongan besar. Yakjuj dan Makjuj itu kini berada di belakang bendungan yang dibangunkan oleh Iskandar Zulqarnain. Apabila keluarnya mereka ini, bilangannya tidak terhitung banyaknya, sehingga kalau air laut Thahatiah diminum nescaya tidak akan tinggal walau pun setitik.

Rasulullah S.A.W telah bersabda, ” Hari kiamat itu mempunyai tanda, bermulanya dengan tidak laris jualan di pasar, sedikit sahaja hujan dan begitu juga dengan tumbuh-tumbuhan. Ghibah menjadi-jadi di merata-rata, memakan riba, banyaknya anak-anak zina, orang kaya diagung-agungkan, orang-orang fasik akan bersuara lantang di masjid, para ahli mungkar lebih banyak menonjol dari ahli haq”
Berkata Ali bin Abi Talib, Akan datag di suatu masa di mana Islam itu hanya akan tinggal namanya sahaja, agama hanya bentuk sahaja, Al-Qur’an hanya dijadikan bacaan sahaja, mereka mendirikan masjid, sedangkan masjid itu sunyi dari zikir menyebut Asma Allah. Orang-orang yang paling buruk pada zaman itu ialah para ulama, dari mereka akan timbul fitnah dan fitnah itu akan kembali kepada mereka juga. Dan kesemua yang tersebut adalah tanda-tanda hari kiamat.”

Sabda Rasulullah S.A.W, “Apabila harta orang kafir yang dihalalkan tanpa perang yang dijadikan pembahagian bergilir, amanat dijadikan seperti harta rampasan, zakat dijadikan seperti pinjaman, belajar lain daripada agama, orang lelaki taat kepada isterinya, menderhakai ibunya, lebih rapat dengan teman dan menjauhkan ayahnya, suara-suara lantang dalam masjid, pemimpin kaum dipilih dari orang yang fasik, oarng dimuliakan kerana ditakuti akan tindakan jahat dan aniayanya dan bukan kerana takutkan Allah, maka kesemua itu adalah tanda-tanda kiamat.”

Posted in Uncategorized | 28 Komen

Hukum menghadiahkan bacaan al Quran pada simati



Persoalan mengenai bid’ah sebenarnya telah diselesaikan oleh ulamak lama dahulu dan sekarang ini telah ditimbulkan semula oleh golongan yang tidak memahami khilaf ijtihad ulamak yang kemudiannya mengatakan bahawa ia adalah bid’ah sesat walaupun sudah ada dalil dan hujjah dari al Quran dan hadith.

Sekiranya ada yang mengatakan bacaan al Quran dan doa ia tidak sampai kepada simayyit maka tidak perlu mengatakan ia sebagai bid’ah, kerana ijtihad yang memngatakan ia boleh adalah hasil dari penyelidikan ulamak dari al Quran dan hadith sebelum mengeluarkan hukum bahawa sampainya pahala kepada si mayyit. Ulamak terdahulu apabila berbeza pendapat mereka tidak akan membid’ahkan pendapat ulamak yang membolehkan.

Menurut Prof Dr Wahbah az Zuhaili Mazhab Imam Ahmad dan Jumhur salaf dan mazhab empat dan di antara mereka Malikiyah dan Syafi’iyah yang kemudian berpendapat sampai pahala amalan tersebut.

Imam Abu Hanifah berpendapat : “Segala pahala dari sedekah dan lainnya sampai kepada mayat. Ia juga berkata : “Bacalah ayat Kursi tiga kali’ dan “qul huwaLLahu Ahad” dan katakanlah : “Ya ALlah, Ya Tuhan kami, pahalanya untuk ahli kubur.”

Dalil dari Al Quran

Asy Sya’ani juga menyebutkan dalil pendapat kedua dari KitabuLLah, sunnah dan ijmak serta kaedah syariat. Iaitu mereka yang mengatakan bahawa mayat mendapat manfaat atas apa yang dilakukan oleh orang-orang yang masih hidup untuknya. Adapun dalil dari Al Quran adalah firman aLLah s.w.t yang bererti :

“Dan orang-orang (Islam) yang datang kemudian daripada mereka (berdoa dengan tangan), berkata : “Wahai Tuhan kami! Ampunkanlah dosa kami dan dosa saudara-saudara kamu yang mendahului kami dalam iman………..” (Al Hasyr : 10)

Maka ALLah s.w.t memuji mereka atas istighfar mereka kepada kaum Mukminin sebelum mereka. Maka hal itu menunjukkan bahawa mayat mendapat manfaat daripada doa adalah kesepakatan umat atas doa terhadap mereka dalam solat jenazah.

Juga telah ijmak bahawa membayar hutang orang yang sudah meninggal adalah boleh sama ada oleh kerabat atau bukan. Dan juga jika orang yang masih hidup memiliki hak pada orang yang sudah meninggal, lalu ia menggugurkan haknya dan mengikhlaskannya, maka hal itu boleh dan dapat membebaskan orang yang sudah meninggal.

Dalil Dari Hadith :

Ibn Hibban dalam kitab sahihnya meriwayatkan hadith Jundab bin AbdiLLah, RasuluLlah sallaLLahu ‘alaihi wasallam bersabda yang bererti :

“Surah al Baqarah adalah tulang belakang al Quran, ia diturunkan oleh lapan puluh malaikat dengan membawa satu persatu ayat. Sedangkan ayat Kursi diturunkan dengan membawa satu persatu ayat. Sedangkan ayat kursi diturunkan dari bawah Arsy’. kemudian ia dikumpulkan dengan ayat-ayat surah al Baqarah. Surah Yasin pula adalah hati al Quran, tidak ada orang yang membacanya dengan mengharap redha ALlah dan pahala akhirat melainkan dia akan mendapat ampunan dari-Nya. Bacalah surah Yasin untuk saudara-saudara kamu yang telah meninggal dunia.”

(Ditakhrij oleh Ibn Hibban di dalam Kitab Sahihnya pada bab Fadhilat Surah al Baqarah. Demikian juga al Haithami meriwayatkannya di dalam kitab Mawarid al Dzam’an, (jilid V, h 397). Imam Ahmad juga meriwayatkannya di dalam al Musnad dari Ma’qal bin Yasar (jilid v h 26). Al Haithami mengulas hadith tersebut di dalam kitab Majma’ al Zawaid, “Hadith tersebut diriwayatkan oleh Imam Ahmad, di dalamnya ada salah seorang perawi yang tidak disebut namanya, bagaimanapun perawi perawi lainnya adalah sahih (jilid VI h 311)

Pendapat dari Imam An Nawawi :

Imam Nawawi berkata “Adalah sunnah hukumnya bagi para penziarah kubur untuk mengucapkan salam kepada mereka (penghuni kubur), mendoakan kepada orang yang diziarahi dan juga kepada ahli kubur semuanya. Lebih utama lagi, jika penziarah itu membaca doa-doa yang telah diterangkan dalam al hadith. Dan hukumnya sunnah pula membaca ayat-ayat al Quran dan setelah itu mendoakan para penghuni kubur. Ini semua adalah nas (pendapat) dari Imam al Syafie dan disepakati oleh murid-muridnya (para pengikutnya)

Imam al Nawawi, al majmu’ syarh al muhazzab jilid V h 286.

Pendapat Imam Ahmad :

Imam Ahmad pada mulanya pernah melarang seorang buta daripada membaca al Quran di atas kubur, kemudian beliau (imam Ahmad) mengizinkannya setelah mendengar khabar yang mengatakan Ibnu Umar pernah berwasiat supaya dibacakan permulaan dan penghujung surah al Baqarah di sisinya ketika dikebumikan. Kisah ini disebut oleh Ibnu Qudamah di dalam kitabnya ‘Al Mughni (2/567) di dalam masalah: Ziarah Kubur.

Berdoalah kepada ALLah agar pahala kita membaca ayat al Quran sampai kepada si mayyit kerana ALlah sendiri telah berfirman yang bererti :

“Dan Tuhan kamu berfirman: “Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina.” Al-Mukmin:60

Antara ulamak terkini lain yang mengatakan sampainya pahala seperti : Profesor Dr Sayyid Muhammad ‘Alawi Almaliki Al Hasani, Dr Abd Malik Abd Rahman As Sa’adi, dan ramai lagi.

Sumber Rujukan :

1. Prof Dr Sayyid Muhammad ‘Alawi Al Maliki Al Hasani, Kajian Mendalam ke Atas Manfaat Amalan Orang Hidup Terhadap Arwah, Tahqiq al amal fi ma yan fa’u al mayyitu min al a’mal, Jahabersa, 2007, Johor

2. Dr Abd Malik Abd Rahman As Sa’adi, Salah Faham Terhadap Bid’ah, al Bid’ah fi al mafhum al islami ad daqiq, Darul Nu’man, 2002, Kuala Lumpur

3. Prof Dr Wahbah Az Zuhaili, Fatwa-fatwa Semasa, al Fatawa al mu’asaroh, iBook Publication, 2005, Kuala Lumpur

4. Dr Mustofa al Khin, Dr Mustofa al Bugho & Ali Asy Syarbaji, Kitab Fikah Mazhab Syafie, al Fiqhu al Manhaji, Pustaka Salam, 2005. Kuala Lumpur.

WaLlahua’lam

Posted in Uncategorized | 3 Komen

Hukum menonton bola sepak



[ Dr.Haji M.Taufiq Q. Hulaimi, MA Med – Direktor Ma’ahad Aly An-Nuaimy, Jakarta ditanya oleh seorang pembaca pada ruangan Konsultasi Agama di Majalah Sabili mengenai hukum menonton bola sepak khasnya sempena perlawanan Piala Dunia sekarang. Berikut adalah jawapan beliau yang disiarkan pada ruangan tersebut di Sabili edisi 8 Julai 2010 / 25 Rejab 1431 ]

Sepak bola tidak pernah dibicarakan dalam buku-buku fiqh klasik. Olahraga ini termasuk nawazil (hal-hal baru). Berdasarkan kaedah fiqh iaitu ‘al-aslu fil asyyaa al-ibahah’, maka hukum menonton sepak bola adalah harus. Adapun sebahagian ulama’ yang mengharamkannya lebih disebabkan kerana ada hal-hal lain yang mengiringi sepak bola. Antaranya adalah:

1) Paha lelaki aurat ?

Apabila paha itu adalah aurat, maka menonton sepak bola menjadi haram kerana melihat aurat lelaki. Sebaliknya apabila peha bukan aurat, maka menonton sepak bola hukumnya mubah (harus). Para ahli fiqh (fuqaha’) berselisih pendapat dalam hal ini seperti berikut:

Pendapat pertama: Jumhur ulama’ mengatakan peha lelaki adalah aurat. Pendapat ini berdasarkan sejumlah hadith antara lain “tutupilah pehamu kerana sesungguhnya peha adalah aurat” (Hadis Riwayat Malik, Ahmad, At-Tarmidzi).

Pendapat kedua: Sebahagian ulama’ berpendapat bahawa peha lelaki tidak aurat. Hal ini berdasarkan hadith riwayat Bukhari dari Anas bahawa Rasulullah menyingkap pehanya dalam beberapa kesempatan.

Pendapat ketiga: Pendapat para pengikut mazhab Maliki (Imam Malik) bahawa aurat mughallazah (berat) adalah kemaluan dan dubur. Keduanya apabila terlihat ketika melakukan solat, maka solatnya batal.

Para ulama’ berusaha menyatukan dalil-dalil yang bertentangn ini dan mentarjihkannya (mencari yang terkuat). Imam Bukhari berpendapat bahawa hadith Anas yang mengatakan peha bukan aurat lebih kuat sanadnya. Imam As-Syaukani melihat bahawa hadith yang menyatakan peha adalah aurat adalah hadith-hadith yang berkenaan dengan keadaan khusus yang tidak boleh digeneralisasi.

Imam Ibnul Qayyim mengatakan bahawa aurat ada 2 iaitu aurat ringan dan aurat berat (mughallazah). Peha termasuk aurat ringan.

Maka tidak ada pertentangan (kontra) antara larangan melihat peha dan dibolehkannya membuka peha, dilarang melihat kerana peha aurat, dibolehkan dibuka kerana peha adalah aurat ringan. Dr.Yusuf Al-Qardhawi melihat adanya rukhsah (keringanan) untuk menyingkap peha bagi orang yang pekerjaannya menuntut mereka membuka peha.

2) Segala sesuatu yang boleh, apabila ia berlebihan, maka hukumnya haram (al-israf: berlebihan)

Menonton sepak bola apabila berlebihan, maka hukumnya menjadi haram. Kaidah fiqh mengatakan: “segala sesuatu apabila melebihi batasnya, maka hukumnya menjadi sebaliknya”. Demikian pula hal-hal yang berkenaan dengan hiburan, pada dasarnya hukumnya boleh selama tidak berlebihan. Allah SWT berfirman: “Hai anak Adam! Pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) masjid, makan dan minumlah dan janganlah berlebih-lebihan” – Al-A’raf: 31. Makan dan minum adalah hal yang mubah (harus), akan tetapi jika berlebihan menjadi haram.

3) Menyia-nyiakan waktu

Waktu begitu sia-sia dengan menonton bola sepak. Waktu menonton adalah 2 x 45 minit, ditambah lagi dengan komentar para pengomentar, iklan dan istirehat. Jika tontonan ini dilihat sampai sebulan penuh, cuba bayangka berapa waktu yang terbuang sia-sia dalam sebulan? Bukankah waktu itu adalah nikmat? Nikmat akan ditanyakan oleh Allah dalam hal apa dimanfaatkan. Allah berfirman: “kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang nikmat (yang dianugerahkan untukmu)”. – At-Takathur: 8.

Disisi lain, berjaga tanpa ada kepentingan dibenci oleh Nabi SAW. Diriwayatkan dari Abi Barzah beliau berkata, “Rasulullah SAW membenci tidur sebelum isya’ dan bersembang-sembang setelahnya. (Hadis Riwayat Bukhari).

4) Pekerjaan pejabat terabai

Orang yang sengaja berjaga untuk menonton bola terkadang juga kurang maksima dalam melaksanakan tugas wajib. Orang beriman tentu sahaja selalu menjaga amanah yang dibebankan padanya. Rasulullah SAW bersabda: “tunaikanlah amanah kepada orang yang mempercayaimu dan tidak perlu engkau membalas dengan mengkhianati orang yang mengkhianatimu.” (Hadis Riwayat Abu Daud)

5) Non-Muslim dijadikan idola

Fenomena yang menimpa para pencandu bola (peminat) adalah mengidolakan non-Muslim. Manakah yang didukung ketika dua Negara bertanding, apakah yang didukung Negara yang seagama? Biasanya yang didukung yang lebih mahir dan lebih cantik dalam bermain tanpa melihat agamanya. Bukankah seseorang akan dikumpulkan dengan orang yang ia cintai dan yang dijadikan idola. Rasulullah SAW bersabda: “Tidaklah seseorang mencintai suatu kaum melainkan dia akan dikumpulkan bersama mereka pada hari Qiamat nanti”.

Hukum: Antara Fatwa dan Taqwa

Soal hukum menonton bola sepak ini jika dilihat akan terbahagi kepada dua. Pertama, hukum adakalanya dalam aturan fatwa, untuk dipakai oleh umum. Kedua, hukum dalam aturan taqwa, untuk dipakai oleh peribadi. Dalam aturan taqwa, kita boleh berfatwa buat diri kita sendiri sekeras mungkin. Akan tetapi, dalam aturan fatwa para fuqaha’, selalu berusaha untuk mencari yang termudah. Bukankah Rasulullah SAW kalau memilih antara dua hal, selalu ia memilih yang paling mudah selama ia tidak berkenaan dengan yang haram.

Dalam konteks menonton sepak bola hukum yang difatwakan harus dalam konteks aturan fatwa bukan aturan taqwa (baca: ideal). Dalam aturan taqwa, menonton sepakbola diharamkan, sebagaimana dibolehkannya mewajibkan solat tahajud buat diri sendiri (peribadi), kerana itu dipakai oleh peribadi. Tetapi sebaliknya dalam aturan fatwa, harus diuraikan sebijak mungkin kerana dipakai oleh public yang keimanannya berbeda-beda.

Kesimpulan

Ulama’ yang mengharamkan menonton bola sepak didasarkan kekhawatiran akan terjadinya efek buruk dari menonton sepak bola. Kerana efek buruh harus dicegah. Seperti judi, apapun bentuknya judi adalah perbuatan haram. Termasuk disini bertaruh untuk sebuah kesebelasan (team) atau skor. Maka apabila peha bukan termasuk aurat lelaki, menonton sepak bola sebatas hiburan dan tidak berlebih-lebihan, berjaga tidak menggangu pekerjaan di pejabat, mengagumi dengan tidak menjadikan seorang Muslim mengidolakan non-Muslim, maka hukum menonton bola menjadi harus.

Sebaliknya, apabila efek buruk tersebut tidak boleh dihindarkan dan tidak dipisahkan sama sekali (menjadi sebuah talajum),maka hukumnya adalah haram. Hal ini berdasarkan dalil Sadduz Zar’iyyah iaitu secara hukum halal, akan tetapi halal tersebut menjadi jalan timbulnya (perkara) haram, maka hukumnya (diambil) pada kesan yang ditimbulkannya iaitu haram.

Catatan: Saya telah mengubah beberapa perkataan Bahasa Indonesia dalam artikel di atas kepada perkataan Bahasa Malaysia agar mudah difahami. Mudah-mudaha bermanfaat. Terima kasih.

Dicatat oleh Muhammad Fadhlullah

Posted in Uncategorized | 1 Komen

Keutamaan orang mukmin di akhir zaman



Keutamaan Orang Mukmin Akhir Zaman.

Diriwayatkan oleh Umar bin Khatthab r.a., beliau berkata : saya bersama Rasulullah s.a.w sedang duduk – duduk. Rasul s.a.w. bertanya kepada para sahabat, “ Katakan kepadaku, siapakah makhluk Allah yang paling besar imannya ? ” Para sahabat menjawab; ‘ Para malaikat, wahai Rasul’. Nabi s.a.w bersabda, “ Tentu mereka demikian. Dan mereka berhak seperti itu. Tidak ada yang bisa menghalangi itu, kerana Allah s.w.t telah memberikan mereka tempat ”. Sahabat menjawab, “ Para Nabi yang diberi kemuliaan oleh Allah s.w.t, wahai Rasul ”. Nabi s.a.w. bersabda, “ Tentu mereka demikian. Dan mereka berhak seperti itu. Tidak ada yang bisa menghalangi itu, kerana Allah s.w.t telah memberikan mereka tempat ”. Sahabat menjawab lagi, “ Para syuhada yang ikut bersyahid bersama para Nabi, wahai Rasul”. Nabi s.a.w. bersabda, “ Tentu mereka demikian. Dan mereka berhak seperti itu. Tidak ada yang bisa menghalangi itu, kerana Allah s.w.t telah memberikan mereka tempat ”.

“ Lalu siapa, wahai Rasul ? ”, tanya para sahabat.
Lalu Nabi s.a.w. bersabda, “ Kaum yang hidup sesudahku. Mereka beriman kepadaku, dan mereka tidak pernah melihatku, mereka membenarkanku, dan mereka tidak pernah bertemu dengan aku. Mereka menemukan kertas yang menggantung, lalu mereka mengamalkan apa yang ada pada kertas itu. Maka, mereka-mereka itulah yang orang-orang yang paling utama di antara orang-orang yang beriman ”. [ Musnad Abî Ya'lâ, hadits nombor 160 ].

Posted in Uncategorized | Tinggalkan komen