Malu mahkota wanita muslimah

Malu Mahkota

Apa itu malu?

1. Raghib al-Asfahani rahimahullah mengatakan,
“Malu adalah menahan jiwa agar tidak mengerjakan sesuatu yang tercela. Dan ini termasuk sifat istimewa yang dimiliki seorang manusia. Malu adalah menahan diri dari mengerjakan segala sesuatu yang diinginkan oleh hawa nafsunya, sehingga ia tidak menjadi seperti binatang.” (Fathul Bari)

2.Ibnul Qayyim rahimahullah mengatakan,
“Al-Hayaa’ (malu) merupakan pecahan dari kata al-Hayaat (hidup). Hal ini karena sesuai dengan hidupnya hati seseorang yang mendorong untuk berperangai dengan sifat malu. Sedikitnya rasa malu merupakan tanda matinya hati dan ruh. Maka apabila hati itu hidup, rasa malunya akan lebih sempurna.” (Madarijus Salikin)

Sabda Baginda S.a.w :
اَلْـحَيَاءُ لاَ يَأْتِيْ إلاَّ بِخَيْرٍ.
“Malu tidak mendatangkan sesuatu kecuali kebaikan.” (Sahih Bukhari & Muslim)

Malu menurut perspektif Islam :

Imam al-Qurtubi Rahimahullah, ada menyebut bahawa malu yang dibenarkan iaitu atas dasar keimanan dan perintah Allah, bukan daripada tabiat. Tetapi tabiat membantu mengusahakan sifat malu hingga menjadi tabiat.
Nabi Muhammad S.a.w malunya mengalahkan gadis pingitan, sedang yang diusahakan adalah semata-mata kepada Kekasih Abadi dipuncak tertinggi.
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
َاْلإِيْمَانُ بِضْعٌ وَسَبْعُوْنَ أَوْ بِضْعٌ وَسِتُّوْنَ شُعْبَةً، فَأَفْضَلُهَا قَوْلُ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ، وَأَدْنَاهَا إِمَاطَةُ اْلأَذَى عَنِ الطَّرِيْقِ، وَالْحَيَاءُ شُعْبَةٌ مِنَ َاْلإِيْمَانُ.
“Iman memiliki lebih dari tujuh puluh atau enam puluh cabang. Cabang yang paling tinggi adalah perkataan ‘Lâ ilâha illallâh,’ dan yang paling rendah adalah menyingkirkan duri (gangguan) dari jalan. Dan malu adalah salah satu cabang Iman.”
(Sahih Bukhari, Muslim, Abu Daud, An-Nasai, Ibn Majah)

Malu orang Jahil :

Rasa malu bila miskin, rasa malu bila tidak terkenal dipandangan makhluk, rasa malu bila tidak mendapat pujian, rasa malu bila tidak ada kereta mewah, rumah besar, gelang banyak.
Paling teruk, malu hendak melakukan kebaikan, amal soleh, menutup aurat, menutur dengan sopan, malu hendak sebut nama Allah, Rasulullah..huhu nauzubillah!

Malu Lambang Cinta :

Malu membimbing kita mencintai Allah Taala, maknanya kita menjunjung perintahnya. Sifat malu begitu indah dengan bimbingan iman yang kuat. Kita malu untuk melakukan perkara-perkara yang Allah benci, anggaplah anda sayang pada ibu, sudah pastinya ayat tutur bicara yang indah-indah belaka, inikan pula kepada Tuhan kita. Semestinya malu mendahului setiap aturcara kehidupan seharian.
Sabda Rasulullah S.a.w,
إِنَّ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ حَيِيٌّ سِتِّيْرٌ يُـحِبُّ الْـحَيَاءَ وَالسِّتْرَ
“Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla Maha Pemalu, Maha Menutupi, Dia mencintai rasa malu dan ketertutupan. Apabila salah seorang dari kamu mandi, maka hendaklah dia menutup diri.” (Rw Abu Daud, An-Nasai & Imam Ahmad)

Mengapa perlu malu dihadapan Allah :

-Allah SUKA!
-Malu itu adalah sifat Para Rasul dan Anbiya’.
-Malu itu salah satu sunnah yang mudah dan praktikal.
-Malu juga adalah akhlak Islam, gambaran seorang soleh dan solehah.
-Malu sinaran para salafussoleh, wali-wali Allah dan para ulama’.
-Malu adalah pakaian sebagai pelindung dari melakukan maksiat.

Menutup aurat merupakan salah satu ciri sifat malu. Melindungi peribadi secara dalaman dan luaran, menjadi pakaian dan mahkota wanita solehah.
Pakaian wanita Muslimah:

Firman Allah Taala dalam surah al-Ahzab 59,
يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لأزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاءِ الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلابِيبِهِنَّ ذَلِكَ أَدْنَى أَنْ يُعْرَفْنَ فَلا يُؤْذَيْنَ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا
“Wahai Nabi, Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: “Hendaklah mereka menutup jilbab(pakaian)nya ke seluruh tubuh mereka”. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenali, karena itu mereka tidak akan diganggu..dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Al-Ahzab: 59)

Prinsip seorang wanita muslimah, dia memelihara pergaulan, dan batas-batas perhubungan(muamalat). Islam bukan bersifat jumud menghalang wanita untuk melakukan apa jua aktiviti kehidupan. Bahkan Rasulullah S.a.w menggalakkan Saidatina Khadijah R.a untuk berniaga hingga menjadi Pedagang yang sukses, begitu juga Saidatina Aisyah R.a. Tips yang Rasulullah S.a.w titipkan adalah sifat malu yang menjadi pakaian setiap isteri-isterinya.
Abu Malik berkata:

“Ketahuilah wahai saudariku muslimah, bahawa para ulama telah sepakat wajibnya kaum perempuan menutup seluruh bagian tubuhnya, dan sesungguhnya terjadinya perbezaan pendapat hanyalah dalam hal menutup wajah dan dua telapak tangan.”
(Fiqh Sunnah li Nisaa’)

Allah tak suruh kaum wanita pakai tudung tapiiiiii Allah perintahkan wanita untuk menutup aurat! Pakailah macam mana pun boleh, fesyen apa pun ok, mestilah mengikut syariat Islam. Tudung YUNA, WARDINA, NAJWA LATIF..asalkan tutup aurat. =)
Sebab dengan adanya sifat MALU. Kerana orang yang bertambah kuat sifat malunya, semakin kuat dia akan melindungi kehormatannya, menghilangkan keburukan dan menambah kebaikan untuk dalaman dan luaran sebagai seorang wanita muslimah.

dan malu itu adalah
pakaian perisai lelaki muslimin
dan mahkota wanita muslimah.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s