Penyakit kemaluan akhiri zina

SAYA ingin berkongsi dengan pembaca kisah yang saya alami. Ini kisah benar yang harus dijadikan sempadan oleh semua pembaca Metro Ahad.

Saya wanita berusia 29 tahun, masih bujang dan ada pekerjaan yang boleh dikatakan baik. Saya tiada kekasih. Untuk pengetahuan pembaca, saya baru putus cinta dengan lelaki yang saya sangat cintai.

Kuasa Allah menentukan cinta kami berakhir begitu saja. Bukan kisah cinta yang ingin saya kongsi, tetapi kisah dosa yang saya lakukan supaya jadi pengajaran buat semua.

Di atas kealpaan dan hilang rasa aib kepada Allah, saya berzina dengan kekasih dari awal bercinta sehingga empat bulan terakhir percintaan kami. Percintaan kami hanya bertahan setahun setengah. Semua ini berlaku atas kerelaan dan kebodohan saya.

Ibu bapa saya orang baik dan disegani. Mereka mendidik saya dengan baik tanpa mengecualikan hal agama. Boleh dikatakan saya bukan buta agama, tetapi kerana leka dan asyik dengan duniawi, saya terjerumus ke lembah maksiat yang begitu hina.

Lebih hina lagi, saya berzina dengan lelaki bukan Islam. Selepas setahun bergelumang dosa, hati saya terdetik untuk berubah. Saya sering dibayangi mimpi dengan seksa neraka.

Dalam pada itu, saya sentiasa berdoa kepada Allah supaya memberi petunjuk dan hidayah kepada saya. Saya sentiasa termenung memikirkan seksa yang bakal saya hadapi jika saya terus menerus melakukan maksiat.

Hinggalah satu hari, saya terasa ada sesuatu di kemaluan saya. Selepas berjumpa doktor pakar, saya disahkan menghidapi penyakit berbahaya dan boleh menyebabkan kanser jika tidak dirawat sepenuhnya.

Pada waktu itu, doktor yang merawat saya saja mengetahuinya. Air mata bercucuran dan saya sedar ini balasan yang harus saya terima atas kesalahan serta dosa saya.

Doa untuk saya berubah akhirnya dimakbulkan. Biarpun sedih, saya bersyukur dengan penyakit yang saya terima. Kerana penyakit inilah saya tidak menghubungi kekasih lagi. Baru saya tahu apakah makna cinta sejati. Saya seperti sampah yang hina, dibuang begitu saja.

Dalam bersedih, saya tenangkan hati dengan zikrullah. Andainya jiwa gundah, saya nyanyikan dengan ayat suci al-Quran. Pengalaman ini menjadikan semakin dekat dengan Allah.

Yang pasti, selepas pembedahan nanti, saya bernazar untuk mengerjakan umrah. Di sana nanti, saya ingin menyerahkan jiwa saya kepada Allah dan meminta keampunan-Nya.

Semoga Allah mengurniakan hadiah yang sungguh berharga untuk diri saya nanti.

LAILI

JAWAPAN

Terima kasih Dang Setia ucapkan kerana sudi mendedahkan aib dan berkongsi pengalaman saudari di ruangan ini. Dang Setia percaya ini saudari lakukan bukan untuk mendapat glamor, sebaliknya ikhlas kerana Allah SWT.

Matlamat saudari semoga kesilapan dan pengalaman pahit itu menjadi pengajaran kepada orang lain.

Mudah-mudahan mereka tidak melakukan kesilapan serupa, tidak melanggar hukum Allah, takut melakukan dosa, takut kepada azab Allah .

Harapan Dang Setia, coretan pengalaman saudari akan menginsafkan pembaca, khususnya yang bergelumang dengan maksiat dan zina.

dijawab oleh DANG SETIA

HARIAN METRO

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

One Response to Penyakit kemaluan akhiri zina

  1. alhamdulillah…..berkat taufiq dan HidayaNYA lah…kita bisa sadar akan kesalahan2 kita..semoga kita selalu mendapatkan petunjukNYA sehingga kita bisa selamat dunia dan akhirat amin….thanks, udah mau berbagi crita..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s