Jangan bermegah dengan keturunan

JANGAN BERMEGAH DENGAN KETURUNAN

“Hanya orang-orang yang bertaqwa yang paling mulia di sisi Allah SWT.”.

Oleh yang demikian jangan sesekali kita bermegah dan begitu bangga dengan titih atau keturunan kita.Segala titih dan keturunan itu akan lebih bererti dan mulia jika diiringi dengan amal soleh.Perilaku kita,adab kita, akhlak kita semuanya menjurus kepada sifat mulia.Jika demikian maka keturunan atau titih jurai keturunan kita amat berharga.Namun belum boleh untuk kita berbangga-bangga.Jangan riak dengan keturunan.

Ada sesetengah orang begitu megah dan bangga kerana berketurunan Syed, Syeikh, Tengku atau Raja,Nik, Wan dan seumpamanya.Ada yang berbangga dengan keturunan pangeran, ada yang berbangga dengan asal keturuan para wali.Ingat!!!..IMAN itu tidak boleh diwarisi.Belum tentu keturunan comel,maka keturunan berikutnya comel juga.Belum tentu keturunan SYED atau SYEIKH itu dari keturunan molek-molek.Abu Jahal dan Abu Lahab juga ahli keluarga Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW.

Ikutilah sunnah Junjungan.Baginda seorang pemimpin yang terlalu sempurna untuk diikuti dan dicontohi.Baginda tidak pernah angkuh dan sombong dengan martabat dan tarafnya di sisi Allah.Apakah ada antara kita yang boleh menandingi Baginda baik keturunan dan amal ibadah?.Tidak ada. Baginda adalah semullia-mulia manusia, di dunia dan akhirat namun Baginda tetap merendah diri.Tetap malu dan segan dengan Allah.Selepas baginda maka bermulalah gelaran Syed dan Syeikh ini.

Mengapa ingin meninggi diri dan meletakkan keturunan kita itu lebih mulia dari keturunan orang lain?.Apa untung?Sedangkan riak dan bangga itu sifat yang terlarang.Bukan kita yang perlu memuji keturunan kita, bukan kita yang berhak mengatakan keturunana kita hebat walapun benar kita dari keturunan yang hebat-hebat.Biar masyarakat yang angkat kita.Itu lebih mulia.Itu lebih berharga.Dan semakin orang memuji ,kita pula perlu makin merendah diri.Itu yang sepatutnya.Itu baru contoh dari keturunan yang mulia.

Baginda Rasul juga tidak menyukai orang yang berbangga-bangga dengan keturunan.Kalau Nabi pun menegur buat apa kita ingin sangat menunjukkan kita ini dari keturunan yang hebat-hebat.Sepatutnya dengan keturunan yang mulia itu kita perlu bersederhana dan bersifat mulia dalam tingkahlaku kita, amal ibadah kita. Bukannya angkuh dan sombong dengan keturunan.Ingat keturunan Syed @ Syeikh itu belum tentu dari jurai Nabi,mungkin dari jurai Abu Lahab atau Abu Jahal.Fikir-fikirkanlah

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

5 Responses to Jangan bermegah dengan keturunan

  1. zakizakaria says:

    assalmualaikum ,
    adalah lebih jika mengetahui asal keturunan dan menjaga status keturunan dgn amalan yg disukaiNya..mmg saya pernah berjumpa dgn org2 sebegini..

  2. elfan says:

    ‘nabi’ dlm Al Quran tidak ada istilah keturunan nabi apa lagi ‘rasul’. karen jabatan kenabian atau pun kerasulan tidaklah ditetapkan dari garis keturunan tapi oleh Tuhan, Allah SWT. Karena itu istilah yang digunakan keturunan Ibrahim, keturunan Ishak dan atau keturunan Muhammad tanpa embel-embel ‘nabi’ atau ‘rasul’-nya.
    khusus untuk penggunaan istilah ‘keturunan’ Muhammad pun perlu kajian lebih lanjut, apakah sesuai dengan penerapan ‘nasab’ dalam Al Quran?

  3. Syarif says:

    semua manusia itu keturunan nabi… klo bukan karena Nabi Adam apakah mungkin manusia itu ada dan klo dilihat dari sejarah manusia bukankah adam manusia pertama kali… jadi siapa bilang kita yang awam ini bukan keturunan nabi…

  4. Mohamed Ashik says:

    Di akhirat nanti Allah tak akan mengatakan, keturunan ini atau keturunan itu masuk syurga duluan. Tidak juga ALLAH akan mengatakan, siapa Bapak Presiden, Pak Menteri, C.E.O. masuk syurga terlebih dahulu, yang lain kemudian.

  5. Mohamed Ashik says:

    Berbangga dengan keturunan satu hal. Ada pula golongan yang menghina bangsa lain. Kita dilarang sama sekali, menghina bangsa lain. Apakah bangsa sendiri lebih baik daripada bangsa lain. Tidak! Bukan kerana bangsa, tetapi kerana tingkah laku dan budi pekerti individu lah yang membuatkan yang lain terlibat, bak kata peribahasa seekor lembu membawa lumpur, yang lain jadi terpalit.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s