Keutamaan amalan membaca 10 surah al Quran yang mustajab



AL-QURAN: 10 Surah yang Mujarab dari Nabi Muhammad s.a.w

SURAH AL-FATIHAH

Amalkan membaca Surah Al-Fatihah semasa hendak tidur diikuti dengan membaca Surah Al-Ikhlas 3 kali, Surah Al-Falaq dan Surah An-Nas. Insya’Allah akan aman tenteram dan terjauh daripada gangguan syaitan. Dianjurkan juga membaca surah ini sebanyak 44 kali untuk mengubati sakit mata, perut, gigi dan lain-lainnya dengan izin Allah s.w.t. Untuk mencegah kemarahan Allah, bacalah surah ini sebanyak 17 kali sehari iaitu dengan mengerjakan solat 5 waktu.

SURAH YAASIN

Telah bersabda Rasulullah s.a.w., sesungguhnya bagi setiap sesuatu itu ada hati, dan hati Al-Qur’an ialah Surah Yaasin iaitu jantung Al-Qur’an. Sesiapa yang membaca Surah Yaasin, nescaya dituliskan oleh Allah pahala menyamai sepuluh kali membaca Al-Qur’an seluruhnya. (Hadis riwayat At-Tarmizi dari Anas r.a.) Rasulullah s.a.w. juga bersabda : Surah Yaasin dinamakan di dalam kitab Taurat dengan sebutan “At-Mu’ammah” (yang umum), yang mengumumkan pembacanya dengan kebaikan dunia dan akhirat, menanggung segala bala baik dari kesusahan di dunia mahu pun akhirat. Pembaca juga akan dilindungi dari setiap keburukan dan kejahatan serta segala hajat dan kemahuan akan Allah kabulkan. Jika dibaca dalam satu malam semata-mata mengharapkan keredaan Allah, nescaya Allah akan mengampunkan dosanya. (Hadis riwayat Malik, Ibnu-Sunni dan Ibnu Hibban). Surah Yaasin ni juga jika diamalkan, akan terselamatlah kita dari kehausan di hari KIAMAT.

SURAH AD-DHUHAN

Dibaca sekali pada malam Jumaat agar kita terselamat dari huru hara di Padang Mahsyar.

SURAH AL-WAQI’AH

Menurut beberapa hadis Rasulullah s.a.w., mereka yang mengamalkan membaca Surah Al-Waqi’ah pada tiap-tiap malam, insya’Allah tidak akan merasai kepapaan. Mereka yang membacanya sebagai wirid, insya’Allah akan beroleh kesenangan selama-lamanya. Mereka yang membacanya sebanyak 14 kali setiap lepas solat As ar, insya’Allah akan dikurniakan dengan rezeki yang banyak. Selepas solat Isyak, ambillah segelas air lalu bacalah Surah Al-Fatihah sekali, Ayatul Qursi sekali dan Surah Al-Waqi’ah ayat 35-38 sebanyak 7 kali. Tiup dalam air dan minum. Dalam hati, niat untuk menjaga kecantikan diri dan kebahagiaan rumahtangga kita. Makna Surah Al-Waqi’ah Ayat 35-38 ialah : “Sesungguhnya, Kami telah menciptakan isteri-isteri mereka dengan ciptaan istimewa. Serta Kami jadikan mereka sentiasa dara (yang tidak pernah disentuh), yang tetap mencintai jodohnya serta yang sebaya dengan umurnya.

SURAH AL-KHAUTHAR

Sesiapa yang mengamalkan membaca surah ini sebanyak 1,000 kali, maka Allah s.w.t. akan menghasilkan hajatnya termasuk rezeki dan kenaikan pangkat. Sesiapa yang membaca 1,000 kali juga selepas solat Isyak hingga dia tertidur, insya’Allah dia dapat melihat Rasulullah s.a.w. dalam tidurnya.

SURAH AL-KHAAFIRUUN

Sesiapa yang membaca Surah Al-Khaafiruun, maka bandingannya seperti membaca seperempat Al-Qur’an, disamping terlepas dari syirik, terjauh dari godaan syaitan dan terlepas dari peristiwa yang mengejutkan (Riwayat At-Tarmizi). Sebelum tidur, bacalah surah ini agar kita mati dalam iman serta membersihkan kotoran dalam diri kita.

SURAH AL-MULK

Sebuah lagi Surah dari Al-Qur’an iaitu Surah Al-Mulk mempunyai fadilat dan faedah yang amat besar bagi sesiapa yang mengamalkan membacanya. Menurut beberapa hadis Rasulullah s.a.w., mereka yang mengamalkan membaca akan surah ini, akan mendapat syafaat dan keampunan dosa-dosanya. Mereka yang membacanya pada setiap malam, insya’Allah, akan terselamat dari azab kubur..

SURAH AL-IKHLAS

Rasulullah s.a.w. pernah bersabda kepada isteri kesayangan baginda, Siti Aisyah, antara mafhumnya : “Wahai Aisyah isteri ku, sebelum kamu tidur, khatamlah dulu Al-Qur’an.” Siti Aisyah lalu berkata, “Wahai suami ku, saya tidak mampu khatam Al-Qur’an sebanyak 30 juzuk itu.” Apabila mendengar kata-kata Siti Aisyah tersebut, Rasulullah s.a.w. sambil tersenyum lalu menjawab, “Barangsiapa yang membaca 3 kali sebelum tidur, seolah-olah ia telah khatam Al-Qur’an keseluruhannya. ” Dari Rasulullah s.a.w.. pernah bersabda kepada Saidina Ali r.a., “Sesiapa hendak pergi musafir, kemudian ketika dia hendak meninggalkan rumahnya, ia membaca surah Al-Ikhlas 11 kali, maka Allah memelihara rumahnya sampai ia kembali. Ibnu Said Al-Khanafi menerangkan : “Surah ini dinamakan Surah Al-Ikhlas, ertinya bersih atau lepas. Maka barang siapa yang membacanya dan mengamalkannya dengan hati yang ikhlas, maka ia akan dilepaskan kesusahan duniawi, dimudahkan di dalam gelombang sakratulmaut, dihindarkan dari kegelapan kubur dan kengerian hari kiamat.”

SURAH AL-FALAQ

Siti Aisyah menerangkan : “Bahawa Rasulullah s.a.w. pada setiap malam apabila hendak tidur, Baginda membaca Surah Al-Ikhlas, Surah Al-Falaq dan Surah An-Nas lalu ditiupkan pada kedua telapak tangan, kemudian disapukan keseluruh tubuh dan kepala. Barang siapa terkena penyakit kerana perbuatan syaitan atau manusia, hendaklah membaca Surah Al-Falaq dan Surah An-Nas sebanyak 41 kali selama 3 hari, 5 hari atau 7 hari berturut-turut. Barang siapa yang takut akan godaan syaitan dan manusia, takut dalam kegelapan malam atau takut dengan kejahatan manusia, bacalah Surah Al-Falaq dan Surah An-Nas sebanyak 100 kali.

SURAH AN-NAS

Surah An-Nas adalah surah yang terakhir (ke-114) dalam Al-Qur’an. Nama An-Nas diambil dari kata An-Nas yang berulang kali disebut dalam surah ini yang bermaksud manusia. Surah ini termasuk dalam golongan surah makkiyah. Isi surah ini adalah bagi menganjurkan manusia memohon perlindungan kepada Allah dari godaan syaitan baik yang berasal dari golongan manusia mahu pun jin. Surah An-Nas ini juga adalah penerang hati

Posted in Uncategorized | 12 Komen

Ayat Seribu Dinar



Ayat 1000 dinar ini adalah sebahagian dari ayat kedua dan sebahagian dari ayat ketiga Surah At-Talaq. Ramai orang menganjurkan supaya mengamalkan ayat ini untuk memperolehi kejayaan atau keuntungan. Ramai peniaga menampalkan pelekat ayat 1000 dinar ini di premis perniagaan mereka, dengan harapan supaya perniagaan bertambah maju. Ramai pula yang menghafal ayat ini untuk dibaca dimasa-masa yang sesuai, seperti selepas solat.

Memang kita tidak boleh menafikan kelebihan ayat 1000 dinar. Malangnya, pendekatan sebahagian orang mengenai ayat ini, adalah sesat dan tidak betul. Jika kita lihat terjemahan ayat ini, ia mengandungi dua pengajaran iaitu supaya kita bertaqwa dan bertawakkal. Oleh itu, pendekatan yang betul untuk mengamalkan ayat 1000 dinar ini ialah dengan bertaqwa dan bertawakkal. Kenalah kita pelajari bab bertaqwa dan bertawakkal.

Kalau menampalkan pelekat ayat 1000 dinar ini di premis perniagaan, tapi solat tidak dikerjakan, amalan tidak jujur dalam perniagaan terus dibuat atau sebagainya, ini tidak bermakna kita mengamalkan ayat 1000 dinar. Tujuan menampalkan pelekat itu hanyalah sebagai cara supaya kita selalu beringat untuk bertaqwa dan bertawakkal. Begitu juga kalau kita baca ayat ini beribu-ribu kali dalam sehari, sedangkan kita tidak bertaqwa dan bertawakkal, itu juga bukan cara yang betul mengamalkan ayat 1000 dinar.

Posted in Uncategorized | 1 Komen

Doa melembut hati anak isteri



Istighfar – 1 kali.

Dua kalimah syahadah – 1 kali

Surah Al-Fatihah – 1 kali

Tasbih Nabi Yunus – 1 kali ( لَا إِلَهَ إٍلاّْ أنت سبحنك إنى كنت من الظالمين )

Surah Al-Ikhlas – 1 Kali

Tasbih Nabi Yunus – 1 kali

Surah Al-Falaq – 1 kali

Tasbih Nabi Yunus – 1 kali

Surah An-Naas – 3 kali

Tasbih Nabi Yunus – 1 kali

Ayat Kursi – 1 kali dan diulang pada ( ولا يؤده حفظهما ) 7 kali.

Tasbih Nabi Yunus – 1 kali

Surah Yasin ayat 1-9 dan diulang sebanyak 7 kali pada ayat yang ke 8 dan 9.

Tasbih Nabi Yunus – 1 kali

Bismillah tujuh – 1 kali.

بسم الله الرحمن الرحيم
· بسم الله السميع البصير الذي ليس كمثله شئ وهو بكل شئ عليم
· بسم الله الخلاَق العليم الذي ليس كمثله شئ وهو الفتاح العليم
· بسم الله الذي ليس كمثله شئ وهو العليم الخبير
· بسم الله الذي ليس كمثله شئ وهو العليم القدير
· بسم الله العزيز الكريم الذي ليس كمثله شئ وهو العزيز الكريم
· بسم الله الغفور الرحيم الذي ليس كمثله شئ وهو الغفور الرحيم

Tasbih Nabi Yunus – 1 kali

Doa – 1 kali

ربنا هب لنا من أزواجنا وذريتنا قرة أعين وجعلنا للمتقين إماما

“ Darah, daging, tulang, jantung, hati…….(nama orang yang didoakan) bin/binti……..(ibu)”

“ Ya Allah, kau lembutkan” – 6 kali

“ Ya Allah, kau lembutkan hati…….bin/binti….. – 1 kali

Amalan ini juga boleh digunakan untuk mengembalikan orang yang melarikan diri dari rumah atau membuka hati anak yang malas belajar.

ISTERI YANG SUKA MELAWAN CAKAP SUAMI

Untuk melembutkan hati isteri yang melawan cakap suami dan mengembalikan ketundukannya maka antara amalan yang boleh dilakukan untuk tujuan tersebut adalah seperti berikut :

1. Cari baju yang pernah dipakai oleh isteri tersebut dan tuliskan dengan ayat al- quran berikut.

2. Tulis ayat quran itu dengan menggunakan za’faran atau air mawar sebagai dakwat.

3. Menulis pada hari khamis.

4. Letakkan baju tersebut dipintu (laluan yang biasa digunakan oleh isteri)

Insya Allah kebiasaan melawan suami akan hilang dengan izin Allah SWT.

( الَمَصَ ) ( الَر كتاب أنزلناه إليك لتخرج الناس من الظلمات إلى النور بإذن ربهم إلى صراط العزيز الحميد ) (إبراهيم 14 )

Ust. Fadhli bin Ibrahim

Posted in Uncategorized | 9 Komen

Doa Nabi Adam as

Posted in Uncategorized | Tinggalkan komen

Doa Cinta Nabi Daud as



Nabi Daud ’alihis-salaam merupakan seorang hamba Allah yang sangat rajin beribadah kepada Allah. Hal ini disebutkan langsung oleh Nabi Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam. Nabi Daud ’alihis-salaam sangat rajin mendekatkan diri kepada Allah. Beliau sangat rajin memohon kepada Allah agar dirinya dicintai Allah. Beliau sangat mengutamakan cinta Allah lebih daripada mengutamakan dirinya sendiri, keluarganya sendiri dan air dingin yang bisa menghilangkan dahaga musafir dalam perjalanan terik di tengah padang pasir. Inilah penjelasan Nabi Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam mengenai doa Nabi Daud tersebut:

Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam bersabda: “Di antara doa Nabi Daud ’alihis-salaam ialah: “Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu cintaMu dan cinta orang-orang yang mencintaiMu dan aku memohon kepadaMu perbuatan yang dapat mengantarku kepada cintaMu. Ya Allah, jadikanlah cintaMu lebih kucintai daripada diriku dan keluargaku serta air dingin.” Dan bila Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam mengingat Nabi Daud ’alihis-salaam beliau menggelarinya sebaik-baik manusia dalam beribadah kepada Allah.” (HR Tirmidzi 3412)

Setidaknya terdapat empat hal penting di dalam doa ini. Pertama, Nabi Daud ’alihis-salaam memohon cinta Allah. Beliau sangat faham bahwa di dunia ini tidak ada cinta yang lebih patut diutamakan dan diharapkan manusia selain daripada cinta yang berasal dari Allah Ar-Rahman Ar-Rahim (Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang). Apalah artinya seseorang hidup di dunia mendapat cinta manusia –bahkan seluruh manusia- bilamana Allah tidak mencintainya. Semua cinta yang datang dari segenap manusia itu menjadi sia-sia sebab tidak mendatangkan cinta Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Sebaliknya, apalah yang perlu dikhawatirkan seseorang bila Allah mencintainya sementara manusia –bahkan seluruh manusia- membencinya. Semua kebencian manusia tersebut tidak bermakna sedikitpun karena dirinya memperoleh cinta Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Sebab itulah Nabi Daud ’alihis-salaam tidak menyebutkan dalam awal doanya harapan akan cinta manusia. Beliau mendahulukan cinta Allah di atas segala-galanya. Beliau sangat menyadari bahwa bila Allah telah mencntai dirinya, maka mudah saja bagi Allah untuk menanamkan cinta ke dalam hati manusia terhadap Nabi Daud ’alihis-salaam. Tetapi bila Allah sudah mebenci dirinya apalah gunanya cinta manusia terhadap dirinya. Sebab cinta manusia terhadap dirinya tidak bisa menjamin datangnya cinta Allah kepada Nabi Daud ’alihis-salaam.

Dari Nabi shollallahu ’alaih wa sallam beliau bersabda: “Bila Allah mencintai seorang hamba, maka Allah berseru kepada Jibril: “Sesungguhnya Allah mencintai Fulan, maka cintailah dia.” Jibrilpun mencintainya. Kemudian Jibril berseru kepada penghuni langit: ”Sesungguhnya Allah mencintai Fulan, maka kalian cintailah dia.” Penghuni langitpun mencintainya. Kemudian ditanamkanlah cinta penghuni bumi kepadanya.” (HR Bukhary 5580)

Kedua, Nabi Daud ’alihis-salaam memohon kepada Allah cinta orang-orang yang mencintai Allah. Sesudah mengharapkan cinta Allah lalu Nabi Daud ’alihis-salaam memohon kepada Allah kasih-sayang dari orang-orang yang mencintai Allah, sebab orang-orang tersebut tentunya adalah orang-orang beriman sejati yang sangat pantas diharapkan cintanya.

Hal ini sangat berkaitan dengan Al-Wala’ dan Al-Bara’ (loyalitas dan berlepas diri). Yang dimaksud dengan Al-Wala’ ialah memelihara loyalitas kepada Allah, RasulNya dan orang-orang beriman. Sedangkan yang dimaksud dengan Al-Bara’ ialah berlepas diri dari kaum kuffar dan munafiqin. Karena loyalitas mu’min hendaknya kepada Allah, RasulNya dan orang-orang beriman, maka Nabi Daud ’alihis-salaam berdoa agar dirinya dipertemukan dan dipersatukan dengan kalangan sesama orang-orang beriman yang mencintai Allah. Dan ia sangat meyakini akan hal ini.

Sesungguhnya Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam bersada: “Ruh-ruh manusia diciptakan laksana prajurit berbaris, maka mana yang saling kenal di antara satu sama lain akan bersatu. Dan mana yang saling mengingkari di antara satu sama lain akan berpisah.” (HR muslim 4773)

Ketiga, Nabi Daud ’alihis-salaam memohon kepada Allah agar ditunjuki perbuatan-perbuatan yang dapat mendatangkan cinta Allah. Setelah memohon cinta Allah kemudian cinta para pecinta Allah, selanjutnya Nabi Daud ’alihis-salaam memohon kepada Allah agar ditunjuki perbuatan dan amal kebaikan yang mendatangkan cinta Allah. Ia sangat khawatir bila melakukan hal-hal yang bisa mendatangkan murka Allah. Beliau sangat khawatir bila berbuat dengan hanya mengandalkan perasaan bahwa Allah pasti mencintainya bila niat sudah baik padahal kualitas dan pelaksanaan ’amalnya bermasalah. Maka Nabi Daud ’alihis-salaam sangat memperhatikan apa saja perkara yang bisa mendatangkan cinta Allah pada dirnya. Di dalam Al-Qur’an disebutkan bahwa Allah mencintai Ash-Shobirin (orang-orang yang sabar). Siapakah yang dimaksud dengan Ash-Shobirin? Apa sifat dan perbuatan mereka sehingga menjadi dicintai Allah?

”Dan berapa banyak nabi yang berperang bersama-sama mereka sejumlah besar dari pengikut (nya) yang bertakwa. Mereka tidak menjadi lemah karena bencana yang menimpa mereka di jalan Allah, dan tidak lesu dan tidak (pula) menyerah (kepada musuh). Dan Allah mencintai orang-orang yang sabar.” (QS Ali Imran ayat 146)

Keempat, Nabi Daud ’alihis-salaam memohon kepada Allah agar menjadikan cinta Allah sebagai hal yang lebih dia utamakan daripada dirinya sendiri, keluarganya dan air dingin. Kemudian pada bagian akhir doa ini Nabi Daud ’alihis-salaam kembali menegaskan betapa beliau sangat peduli dan mengutamakan cinta Allah. Sehingga beliau sampai memohon kepada Allah agar cinta Allah yang ia dambakan itu jangan sampai kalah penting bagi dirinya daripada cinta dirinya terhadap dirinya sendiri, terhadap keluarganya sendiri dan terhadap air dingin.

Mengapa di dalam doanya Nabi Daud ’alihis-salaam perlu mengkontraskan cinta Allah dengan cinta dirinya sendiri, keluarganya dan air dingin? Sebab kebanyakan orang bilamana harus memilih antara mengorbankan diri dan keluarga dengan mengorbankan prinsip hidup pada umumnya lebih rela mengorbankan prinsip hidupnya. Yang penting jangan sampai diri dan keluarga terkorbankan. Kenapa air dingin? Karena air dingin merupakan representasi kenikmatan dunia yang indah dan menggoda. Pada umumnya orang rela mengorbankan prinsip hidupnya asal jangan mengorbankan kelezatan duniawi yang telah dimilikinya.

Jadi bagian terakhir doa Nabi Daud ’alihis-salaam mengandung pesan pengorbanan. Ia rela mengorbankan segalanya, termasuk dirinya sendiri, keluarganya sendiri maupun kesenangan duniawinya asal jangan sampai ia mengorbankan cinta Allah. Ia amat mendambakan cinta Allah. Nabi Daud ’alihis-salaam sangat faham maksud Allah di dalam Al-Qur’an:

“Katakanlah: “Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan (dari) berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik.” (QS At-Taubah ayat 24)

Posted in Uncategorized | 1 Komen

20 bomoh khurafat diburu Jais



SHAH ALAM 5 Nov. – Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS) memburu 20 orang bomoh dipercayai terlibat dengan amalan khurafat dalam menyediakan perkhidmatan kepada orang ramai.

Bomoh-bomoh terbabit dikesan menawarkan pelbagai khidmat seperti menilik nombor empat angka, menyediakan pelaris perniagaan, minyak pengasih untuk memikat wanita dan menyelesaikan masalah rumah tangga.

Penolong Pengarah Unit Perhubungan Awam dan Penerbitan JAIS, Mohd. Hidayat Abd. Rani berkata, mereka sanggup melakukan perbuatan itu semata-mata mahu mencari keuntungan daripada orang ramai yang datang meminta bantuan termasuk mengamalkan ilmu hitam

”Kegiatan mereka sudah dikesan dan intipan turut dilakukan tetapi JAIS perlu mendapatkan bukti kukuh sebelum sebarang tangkapan dilakukan kerana ia melibatkan proses undang-undang di mahkamah,” katanya ketika dihubungi di sini hari ini.

Semalam JAIS berjaya memberkas lelaki berusia 65 tahun di rumahnya di Kampung Johan Setia, Klang pada pukul 10 malam Selasa lalu kerana didakwa melakukan kegiatan bertentangan ajaran Islam.

Bomoh itu dikatakan bekerja sebagai pekebun nanas pada sebelah siang tetapi pada waktu malam, menawarkan perkhidmatan menilik nombor selain menyediakan ubat pelaris perniagaan.

Malah dia sendiri mendakwa boleh memanggil hantu jerangkung dengan hanya membaca mantera Jawa sebelum makhluk itu membisikkan nombor ekor ke telinga.

Mengenai bomoh itu, Mohd. Hidayat memberitahu, tertuduh dibebaskan dengan jaminan pada malam dia ditahan dan diminta hadir semula ke ibu pejabat JAIS di sini pada 17 November ini.

Katanya, lelaki itu perlu berbuat demikian untuk memberi beberapa lagi keterangan berhubung aktivitinya sebagai bomoh sejak 1995 bagi melengkapkan kertas siasatan sebelum didakwa di mahkamah.

”Saya berharap setelah mahkamah menjatuhkan hukuman terhadapnya kelak, dia benar-benar insaf dengan perbuatannya kerana ini bukan kali pertama dia ditahan,” katanya.

Beliau berkata, JAIS akan terus memantau pergerakan bomoh itu bagi mengelak dia mengulangi perbuatan khurafat tersebut.

Posted in Uncategorized | 3 Komen

Jauhilah diri daripada amalan khurafat



Khurafat maksudnya kepercayaan karut marut yang sengaja direka-reka, bertujuan untuk membentuk satu keyakinan akan berlakunya perkara baik atau buruk terhadap sesuatu kerja yang dilakukan. Perkara baik atau buruk yang dijangka akan berlaku tersebut berpandukan kepada sesuatu kejadian alam atau peristiwa atau juga perbuatan dengan cara mentafsirkan kejadian tersebut boleh membawa bala bencana atau tuah dan keberuntungan kepada seseorang, keluarga atau masyarakat.

Masyarakat jahilliah adalah masyarakat yang berpegang kepada budaya dan kepercayaan khurafat. Mereka percaya kepada pergerakan burung dalam melaksakan tugas atau kerja. Pada mereka arah burung yang bertentangan boleh memberikan kesan kepada nasib mereka, khasnya ketika mahu bermusafir. Mereka mentafsirkan pergerakan arah burung yang bertebangan sama ada menghala ke arah kanan, kiri, hadapan atau belakang dan menamakannya dengan istilah yang memberi makan tuah atau sial. Mereka tidak akan melakukan tugas tersebut sekiranya arah burung yang bertebangan itu boleh mendatangkan sial dan bencana. Mereka juga percaya sekiranya burung hantu hinggap di salah sebuah rumah menandakan bahawa salah seorang penghuni rumah tersebut akan ditimpa bencana yang membawa kepada kematian.

Dalam masyarakat kita hari ini amalan khurafat juga diamalkan oleh sebilangan kecil umat islam, kadang-kadang amalan khurafat ini diselitkan juga dalam adat. Antara perkara khurafat yang diamalakan ialah ilmuilmu kebatinan, mereka menganggap bahawa mahaguru dengan ilmu kebatinan mampu mempertahankan diri dan tidak boleh dikalahkan serta mempunyai ilmu kebatinan dan kekebalan yang luar biasa. Terdapat golongan yang beranggapan bahawa tulisan-tulisan yang tidak difahami, rajah-rajah tertentu, angka-angka, huruf-huruf, gambar-gambar berupa manusia atau selainnya boleh menguntungkan perniagaan dan boleh menolong mereka ketika ditimpa kesusahan. Segolongan yang lain pula beranggapan tangkal-tangkal dan azimat boleh menolak bala bencana, menghalau jin, iblis, syaitan, binatang buas dan berbisa serta boleh menjaga keselamtam diri dan kehidupan serta boleh menjadi pelaris perniagaan. Ada golongan yang lain pula percaya kepada keupayaan batu permata kayu kayan dan binatang tertentu boleh membawa tuah dalam kehidupan dan mampu menghindarkan segala bahaya yang menimpa.

Terdapat juga sebahagian dari kalangan kita yang mendewa-dewakan kubur orang tertentu yang telah meningggal dunia serta memohon pertolongan, seperti menyembuhkan sakit, bertemu jodoh dan yang lebih malang lagi memohon nombor ekor.

Amalan-amalan khurafat merupakan amalan yang salah serta bertentangan dengan aqidah dan syariat islam kerana tidak bersumberkan kepada Al-Quran, Hadis, Qias dan ijma’ ulama. Ia berdasarkan hayalan semata-mata dan tafsiran yang tidak betul boleh memebawa kepada murtad, syirik dan kufur. Allah S.W.T berfirman dalam surah Al-Baqarah ayat 217 yang bermaksud

“…sesiapa diantara kamu yang murtad dari agamanya lalu dia mati dalam keadaan kafir, maka orang yang demikian rosak binasalah amal usahanya (yang baik) di dunia dan akhirat serta mereka itulah ahli neraka, mereka kekal didalamnya (selama-selamnya)”

Khurafat muncul dalam pelbagai bentuk mengikut keadaan, antaranya melalui perbuatan tertentu seperti menjamu makhluk dari kalangan jin supaya tidak mendatangkan kemudaratan. Ada juga melalui ungkapan tertentu seperti bacaan jampi mentera yang tidak diketahui maknanya dengan merayu dan memuja jin supaya datang menolong dan bersahabat dengannya. Melalui cerita atau kisah tertentu seperti nenek kebayan yang mempunyai kuasa sakti yang boleh memberi pertolongan dalam apa jua keadaan dan boleh menjelma dalam bentuk perempuan tua, nenek kebayan, tuan puteri, anak dara dan berbagai datuk (tok).

Amalan khurafat yang diamalkan boleh membawa kerugian, kerosakan dan perpecahan dalam masyarakat Islam jika amalan ini tidak dibanteras sebelum ia merebak lebih luas. Masyarakat tidak akan aman jika terdapat individu yang mengamalkan amalan yang bercangggah dengan syariat islam.

Posted in Uncategorized | 5 Komen