Pencegah maksiat kawin 6 di hukum rotan 120 kali di Jeddah



JEDDAH: Mahkamah di Al-Masarha, Jizan menjatuhkan hukuman rotan 120 kali terhadap seorang lelaki 56 tahun yang juga kakitangan Suruhanjaya Menegakkan Kebaikan dan Membanteras Kemungkaran selepas beliau didapati bersalah berkahwin dengan enam wanita pada satu masa. Selain hukuman 20 rotan terhadap setiap isteri, tertuduh turut diarah menghafal dua juz al Quran.

Beliau turut dilarang keluar negara atau memberi ceramah dan menjadi imam di masjid.

Ketika dibicarakan, tertuduh mendakwa tidak tahu undang-undang Islam hanya membenarkan seorang lelaki mengahwini maksimum empat isteri pada satu masa.

Beliau memaklumkan kepada hakim tidak memiliki pendidikan lebih daripada sekolah rendah.

Sebelum hukuman dijatuhkan, tertuduh berdepan hukuman maksimum direjam sampai mati kerana beliau diklasifikasi melakukan zina kerana dua perkahwinannya dianggap tidak sah.

Namun, hakim Sheikh Salman bin Yahya Al-Wadaani berkata, bukti tidak mencukupi untuk menjatuhkan hukuman rejam sampai mati terhadap tertuduh.

Lelaki itu didakwa pada Jun 2008 selepas beliau dilapor memiliki tiga isteri warga Yaman dan tiga lagi wanita tempatan.

Hasil siasatan, pihak berkuasa mendapati dua daripada isteri Yamannya tinggal secara haram di Arab Saudi.

Hakim berkata, tertuduh akan dibicarakan secara berasingan kerana mengahwini wanita asing tanpa kebenaran Kementerian Dalam Negeri. Setiap rakyat Arab Saudi perlu mendapatkan kebenaran kementerian sebelum mengahwini rakyat asing. – Agensi

Posted in Uncategorized | Tinggalkan komen

Gambar hukuman potong tangan dan kepala di Arab Saudi

Posted in Uncategorized | Tinggalkan komen

Cerita seorang ahli kubur di Ma’la Mekah



“Ini adalah cerita benar yang telah diceritakan oleh pelajar-pelajar Malaysia di Arab Saudi..

Peristiwa ini baru saja berlaku dan disahkan benar oleh Ustaz Halim Naser….penceramah bebas yang amat terkemuka di Malaysia….

Ceritanya begini….

Pada suatu hari di musim haji yang lepas, pelajar Malaysia yang sama-sama menunaikan haji telah mengikut seorang arab untuk mengebumikan mayat seorang yang meninggal dunia pada musim haji. Makam tersebut terletak di Ma’la….tempat pengebumian para jemaah haji yang meninggal dunia di Mekah….

Cara yang mereka kebumikan mayat ialah dengan cara meninggalkan mayat dalam lubang yang disediakan dan menutupnya untuk kira-kira lapan bulan. selepas lapan bulan, lubang itu akan dibuka semula untuk mengebumikan mayat yang baru. Pada hari tersebut, apabila satu lubang dibuka untuk mengebumikan mayat yang baru, orang arab tersebut bertempiaran lari kerana dia nampak mayat sedang bersila, bukan tidur seperti kebiasaannya. Penuntut Malaysia ini memberanikan diri merangkak ke dalam kubur tersebut untuk melihat dengan lebih jelas. Hasilnya dia mendapati memang mayat tersebut sedang bersila dan mayat tersebut sedang membaca Al Quran, dan Al Quran tersebut memang yang asli. Selepas dilihat seterusnya. ayat Quran yang terbuka ialah Surah Yasin. Satu lagi perkara ialah mayat tersebut tidak reput dan kain yang membalutinya juga tidak reput. Yang reput hanyalah kapas yang diletakkan di antara mayat dengan kain kapan (kain ehram). Setelah dibuat kajian, rupa-rupanya mayat tersebut ialah mayat seorang negro yang kerjanya ialah membersihkan Baitullah daripada tumpahan air zam-zam. Kerjanya tiada lain selain daripada membersihkan Baitullah jika ada tumpahan air zam-zam. Jika tiada tumpahan , dia kan duduk di satu sudut Baitullah dan membaca Surah Yasin. Itulah kelebihanya bagi orang yang berbakti ke jalan Allah… Inilah yang membuatkan aku semakin berkobar-kobar untuk mengunjungi Baitullah….

Selepas peristiwa itu, lubang kubur itu pun di patri dan ditandakan agar tiada mayat lagi yang akan dikebumikan di situ….. ”

Posted in Uncategorized | 14 Komen

Gambar jemaah haji minum coca cola di Mekah 100 tahun sudah

Posted in Uncategorized | Tinggalkan komen

Gambar Siti Nurhaliza bersama Datuk K ketika di Mekah

Posted in Uncategorized | Tinggalkan komen

Pergi haji naik basikal



Semangat mubaligh warga Nepal ini patut ditiru. Dengan modal minima tak menghalangi cintanya kepada Islam untuk memenuhi panggilan rukun Islam yang terakhir. Tak ada sumber kewangan naik pesawat, beliau sanggup berbasikal berbulan-bulan untuk menunaikan perintah Ilahi di tanah Arab.

Maulana Taslimuddin Shah, mubaligh berusia 58 tahun dari Nepal Selatan ini telah memulai perjalanan ibadah hajinya tahun ini ke Mekah dan Medinah, dengan menunggang sebuah basikal.

Berjangut putih, Shah memulakan perjalanannya pada 17 Februari lalu. Berbasikal sendirian, Shah hanya memiliki 30.000 rupee Nepal untuk pembelanjaan sepanjang perjalanannya. Ia juga membawa bendera segitiga yang unik dari Nepal dengan simbol matahari dan bulan, dan bendera hijau organisasi muslim Nepal. Muslim Ittihad, penyumbang yang memberinya basikal yang digunakan untuk perjalanan menunaikan ibadah haji ini.

Persinggahan pertamanya dirancangkan di New Delhi. Taslimuddin Shah berharap dapat mencapai tujuan perjalanannya yang berjarak 10.000 km dalam waktu sembilan bulan. Dari India, ia kemudian akan meneruskan perjalanan melalui Pakistan, Iran, Iraq dan Turki.

Maulana Taslimuddin Shah adalah mubaligh dari desa Devpura distrik Dhanusha di dataran Terai Nepal selatan.

Sebelum ini pada tahun 2006, Mogomed Ali dari Chechnya yang menunaikan haji dengan menunggang basikal. Melewati 13 negara, lelaki berusia 63 tahun itu, mengayuh basikalnya sejauh hampir 12.000 km untuk pergi dan pulang kembali ke kampung halaman.

sumber: suaranews

Posted in Uncategorized | Tinggalkan komen

Tak pergi haji tapi dapat haji mabrur



Ketika Abdullah bin Mubarak melakukan haji, beliau tertidur di Masjidil Haram, dalam tidurnya beliau bermimpi melihat dua orang malaikat turun dari langit. Berkata seorang malaikat kepada seorang lagi :

“Berapa ramai orang-orang yang mengerjakan haji pada tahun ini?”
Berkata malaikat yang seorang lagi : “Enam ratus ribu orang.”

Bertanya malaikat yang bertanya :”Antara 600,000 ribu orang yang berhaji itu berapakah yang diterima haji mereka?”

Berkata malaikat yang menjawab : “Di antara 600,000 ribu itu hanya seorang sahaja hajinya diterima, namanya ialah Muwaffaq dia tinggal di Damsyik. Dia adalah seorang tukang kasut, dia tidak dapat berhaji tetapi hajinya diterima. Maka berkat haji Muwaffaq kesemua 600,000 yang mengerjakan haji diterima.”

Abdullah yang sedang tidur terkejut dari tidurnya maka dengan segera dia berangkat ke Damsyik, sampai sahaja dia di Damsyik dia mencari-cari tukang kasut yang disebutkan dalam mimpinya dan akhirnya dia dapat mencari rumah tukang kasut itu. Apabila sampai di hadapan pintu rumah tukang kasut itu,maka Abdullah mengetuk pintu. Pintu pun di buka dan keluar seorang lelaki dari dalam.

Abdullah bertanya lelaki itu : “Apa nama saudara.” Berkata lelaki itu :”Nama saya Muwaffaq.” Abdullah bertanya : “Tolong terangkan kepadaku amalan apakah yang telah kamu lakukan sehingga mencapai darjat yang tinggi?”

JawabMuwaffaq : “Sebenarnya aku ingin menunaikan haji, tetapi oleh sebab keadaanku maka aku tidak dapat menunaikan haji. Tetapi dengan cara mendadak aku mendapat wang 300 dirham dari kerja menampal sepatu, lalu aku niat untukberhaji pada tahun ini.

“Isteriku pula sedang hamil, suatu hari isteriku tercium bau makanan dari rumah jiranku dan ia ingin memakan makanan yang terbau itu (mengidam), lalu aku pergi ke rumah jiranku dan aku ketuk pintu. Kemudian keluar seorang wanita, maka aku pun beritahu hajat isteriku itu kepadanya.”

Jiranku itu berkata : “Oleh kerana kamu tidak tahu keadaanku maka aku terpaksa memberitahumu, sebenarnya anak-anak yatim ku sudah tiga hari tidak makan oleh itu aku keluar mencari makanan. Sewaktu aku mencari makanan akubertemu dengan bangkai himar, maka aku potong sebahagian dagingnya lalu aku masak, maka makanan ini adalah halal untuk kami dan haram untuk kamu.”

Apabila aku dengar sahaja kata-kata wanita itu maka aku pulang ke rumah dan mengambil 300 dirham yang ada padaku lalu aku berikan kapada wanita itu danaku katakan kepadanya : “Belanjakan wang ini untuk anak-anakmu. Dan aku berkata pada diriku : Hajiku di muka pintu rumahku (Rumah jiranku) maka kemanakah aku akan pergi.”

Wahai saudara-saudaraku, Allah tidak memandang pada harta yang kita miliki tetapi ia memandang pada niat yang suci.

Pernah orang bertanya kepada Rasulullah SAW : “Ya Rasulullah, tunjukkanlah padaku amal perbuatan yang mana bila aku amalkan akan masuk syurga.”

Sabda Rasulullah SAW : “Jadilah kamu orang yang baik.”

Orang itu bertanya lagi : “Ya Rasulullah, bagaimana aku boleh mengetahui bahawa aku ini telah berbuat baik?”

Sabda Rasulullah SAW :

“Tanyalah pada jiran tetanggamu, kalau mereka berkata kamu baik, maka baiklah kamu. Kalau mereka mengatakan kamu buruk, maka buruklah kamu.”

Posted in Uncategorized | 2 Komen