Hukum bersetubuh dengan dua isteri serentak

Soalan;

Apakah hukum seseorang suami apabila dia bersama dengan kedua isterinya dalam satu masa. Adakah isteri-isterinya juga menanggung dosa sekiranya berdosa. Adakah isteri-isterinya berhak untuk menolok ajakkan suaminya itu.

sekian terima kasih

Jawapan:

Assalamualaikum

Haram hukumnya seorang suami melakukan persetubuhan dengan isteri-isterinya serentak dalam satu masa. Si isteri dikira berdosa sekiranya redho atau turut merasa seronok dengan perbuatan tersebut. Isteri wajib menolak ajakkan tersebut.

Perlulah diingat bahawa persetubuhan adalah satu hubungan suci dan ianya adalah sulit hanya di antara dua individi yang bergelar suami dan isteri sahaja. Maruah dan aurat sesama isteri juga perlu dijaga dan dipelihara. Apatah lagi pada hari ini terdapat gejala homoseksual semakin berleluasa. Adalah lebih ditakuti sekiranya isteri-isteri yang dibiasakan dengan keadaan ini berasa bahagia, seronok, ghairah dan berahi sesama sendiri. Ini tentu memporak perandakan kehidupan rumahtangga muslim.

Jauhilah perbuatan tersebut. Beristigfar dan bertaubat kepada Allah.

Sekian, wassalam.

This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , . Bookmark the permalink.

3 Responses to Hukum bersetubuh dengan dua isteri serentak

  1. Demangz says:

    Tapi istri kan harus taat pd suami….disini yg salah bagi saya ialah perkara tersebut terkeluar dijadikan bahan bahas…..perkara ini adalah rahsia suami istri….

    • Fhazal says:

      Assalammualaikum,

      tapi saudara harus memikirkan soal ini begini,hukum Allah dan hukum suami mana yang lebih benar? siapa yang lebih berhak ditaati Allah atau suami? sesungguhnya tiada taat yang membuta tuli dalam Islam,taat dalam Islam itu tidak akan menganiayai mana mana pihak dan taat dalam Islam pasti menuntut ketaatan yang mutlak kepada Allah kerana Allah pembela sekelian Makhluk dan Allah mengetahui apa yang terbaik untuk hambaNya.Suami dalam menuntut ketaatan isterinya perlu memenuhi ketaatannya kepada Allah.Allah menuntut ketaatan kedua dua pihak dalam segala hal lalu memberikan keadilan dan manfaat kepada keduanya,sesungguhnya Allah Maha Adil lagi Maha Bijaksana.Lihatlah Al-Quran dan Hadis berbicara menuntut keadilan dari segala hal,menjadi undang-undang dan pelindung kepada mereka mereka yang taat kepada Allah

      “Isteri-isterimu adalah (seperti) tanah tempat kamu bercocok tanam, maka
      datangilah tanah tempat bercocok-tanammu itu bagaimana saja kamu kehendaki. Dan kerjakanlah (amal yang baik) untuk dirimu, dan bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa kamu kelak akan menemui-Nya. Dan berilah kabar gembira orang-orang yang beriman.” (Al-Baqarah: 223)

      tujuan bersutubuh dalam Islam bukan hanya semata mata memuaskan nafsu syahwat,tujuan utama adalah untuk mengembangkan Ummat Nabi Muhammad S.A.W, melahirkan anak,bersetubuh bagi yang telah berakad nikah dalam Islam adalah satu ibadah,Jadi ibadah itu tidak akan sia siakan mana mana pihak,jelas ayat ini menuntut para suami menyetubuhi isterinya dengan mendatangkan manfaat iaitu keturunan dan ayat ini menjelaskan lagi bahawa hanya rahim yang boleh memberi manfaat ini.walaupun ayat ini mengatakan bagaimana saja kamu kehendaki,Allah juga menuntut amal yang baik dan takwa.

      Ini dikuatkan lagi dengan hadis ini selepas turun ayat Al-Baqarah: 223 di atas,

      Nabi Muhammad S.A.W berkata kepada Umar : boleh kamu bersetubuh dari depan dan boleh juga dari belakang, tetapi hindari di waktu haidh dan dubur.; (Riwayat Ahmad dan Tirmidzi)

      Dari Ibnu ‘Abbas radhiallahu ‘anhuma, Rasulullah Shallallahu ‘alayhi wa Sallam bersabda (yang artinya):

      “Allah tidak memandang seseorang laki-laki yang melakukan anal seks baik dengan laki-laki atau pun perempuan.” (HR. at-Tirmidzi, an-Nasa’i, Ibnu Hibban; dikatakan oleh at-Tirmidzi: “Hasan gharib”, dishahihkan oleh Ibnu Hazm)

      saudara sebenarnya telah menjawab soalan saudara sendiri,sudah tentu akan menjadi perbualan dan bahan bahas diantara kedua mereka,kerana fitrah wanita nafsunya tinggi,cemburu dan malu,apabila 3 orang ia tidak menjadi rahsia dan hubungan privasi lagi dan masing masing telah mendedahkan aurat sesama mereka,sesama wanita juga mempunyai aurat dan batas batas pergaulan dalam Islam,aurat isteri hanya untuk suami,bukan untuk isteri-isterinya.maka dari segi aurat saja ia sudah bercanggah dengan hukum Islam,Islam membuktikan keadilannya dan menjadi agama yang sempurna kepada insan.

    • Fhazal says:

      Assalammualaikum,

      tapi saudara harus memikirkan soal ini begini,hukum Allah dan hukum suami mana yang lebih benar? siapa yang lebih berhak ditaati Allah atau suami? sesungguhnya tiada taat yang membuta tuli dalam Islam,taat dalam Islam itu tidak akan menganiayai mana mana pihak dan taat dalam Islam pasti menuntut ketaatan yang mutlak kepada Allah kerana Allah pembela sekelian Makhluk dan Allah mengetahui apa yang terbaik untuk hambaNya.Suami dalam menuntut ketaatan isterinya perlu memenuhi ketaatannya kepada Allah.Allah menuntut ketaatan kedua dua pihak dalam segala hal lalu memberikan keadilan dan manfaat kepada keduanya,sesungguhnya Allah Maha Adil lagi Maha Bijaksana.Lihatlah Al-Quran dan Hadis berbicara menuntut keadilan dari segala hal,menjadi undang-undang dan pelindung kepada mereka mereka yang taat kepada Allah

      “Isteri-isterimu adalah (seperti) tanah tempat kamu bercocok tanam, maka
      datangilah tanah tempat bercocok-tanammu itu bagaimana saja kamu kehendaki. Dan kerjakanlah (amal yang baik) untuk dirimu, dan bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa kamu kelak akan menemui-Nya. Dan berilah kabar gembira orang-orang yang beriman.” (Al-Baqarah: 223)

      tujuan bersutubuh dalam Islam bukan hanya semata mata memuaskan nafsu syahwat,tujuan utama adalah untuk mengembangkan Ummat Nabi Muhammad S.A.W, melahirkan anak,bersetubuh bagi yang telah berakad nikah dalam Islam adalah satu ibadah,Jadi ibadah itu tidak akan sia siakan mana mana pihak,jelas ayat ini menuntut para suami menyetubuhi isterinya dengan mendatangkan manfaat iaitu keturunan dan ayat ini menjelaskan lagi bahawa hanya rahim yang boleh memberi manfaat ini.walaupun ayat ini mengatakan bagaimana saja kamu kehendaki,Allah juga menuntut amal yang baik dan takwa.

      Ini dikuatkan lagi dengan hadis ini selepas turun ayat Al-Baqarah: 223 di atas,

      Nabi Muhammad S.A.W berkata kepada Umar : boleh kamu bersetubuh dari depan dan boleh juga dari belakang, tetapi hindari di waktu haidh dan dubur.; (Riwayat Ahmad dan Tirmidzi)

      Dari Ibnu ‘Abbas radhiallahu ‘anhuma, Rasulullah Shallallahu ‘alayhi wa Sallam bersabda (yang artinya):

      “Allah tidak memandang seseorang laki-laki yang melakukan anal seks baik dengan laki-laki atau pun perempuan.” (HR. at-Tirmidzi, an-Nasa’i, Ibnu Hibban; dikatakan oleh at-Tirmidzi: “Hasan gharib”, dishahihkan oleh Ibnu Hazm)

      saudara sebenarnya telah menjawab soalan saudara sendiri,sudah tentu akan menjadi perbualan dan bahan bahas diantara kedua mereka,kerana fitrah wanita nafsunya tinggi,cemburu dan malu,apabila 3 orang ia tidak menjadi rahsia dan hubungan privasi lagi dan masing masing telah mendedahkan aurat sesama mereka,sesama wanita juga mempunyai aurat dan batas batas pergaulan dalam Islam,aurat isteri hanya untuk suami,bukan untuk isteri-isterinya.maka dari segi aurat saja ia sudah bercanggah dengan hukum Islam,Islam membuktikan keadilannya dan menjadi agama yang sempurna kepada insan.

      pendapat dan hujah saya dikukuhkan lagi dengan hadis ini :

      Rasulullah SAW bersabda:
      عنِ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ: أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ:
      ((لَا يَنْظُرُ الرَّجُلُ إِلَى عَوْرَةِ الرَّجُلِ، وَلَا الْمَرْأَةُ إِلَى عَوْرَةِ الْمَرْأَةِ، وَلَا يُفْضِي الرَّجُلُ إِلَى الرَّجُلِ فِي ثَوْبٍ وَاحِدٍ، وَلَا تُفْضِي الْمَرْأَةُ إِلَى الْمَرْأَةِ فِي الثَّوْبِ الْوَاحِدِ)) [صحيح مسلم]

      Maksudnya: “Seorang lelaki tidak boleh melihat aurat lelaki lain, demikian juga wanita tidak boleh melihat aurat wanita yang lain. Tidak boleh dua orang lelaki berada (tidur) dalam satu selimut demikian juga dengan wanita dilarang berbuat demikian.” [HR Muslim].

      Sabda Nabi Muhammad SAW yang bermaksud: “Sesungguhnya wanita itu adalah aurat”. (HR Al-Bazar dan At-Tirmizi).

      Wallahua’alam..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s