Kisah Zulkarnain menurut tafsiran al Quran

Muqaddimah

Kisah Zulqarnain dalam ayat-ayat 83-98 Surah Al-Kahfi memberikan suatu model Islami tentang suatu Kuasa Besar Dunia Qurani. Kisah yang ringkas dan umum itu seharusnya kita sarikan pengajaran dan teladan untuk panduan dan pedoman kita.

Asbabun Nuzul

Ibnu ‘Abbas menjelaskan bahawa beberapa ayat ini diturunkan berkenaan orang-orang Quraisy yang suatu waktu bertanyakan Rasulullah SAW mengenai seorang pemuda yang mengadakan perjalanan hingga ke masyriq dan maghrib dan peristiwa yang terjadi atas pemuda itu. [HR. Ibnu Jabir]

Golongan Ahli Kitab ingin membuktikan bahawa Al-Qur’an berasal dari Allah yang diturunkan kepada Muhammad SAW. Maka, sebahagian orang yang mendalami kitab mereka bertanya kepada Mumammad SAW tentang kisah umat terdahulu, di antaranya kisah Zulqarnain sebagai mana yang tertera dalam ktab mereka, Taurat dan Injil. Kemudian Allah mewahyukan kepada Rasulullah SAW untuk menjelaskan kisah itu. Zulqarnain adalah utusan Allah yang diutus kepada kaumnya agar mengajak kepada tauhid. Lalu Zulqarnain mendapat tentangan daripada Ya’jj dan Ma’juj, iaitu dua kaum yang membuat kerosakan.

RINGKASAN KISAH

Intro (ayat 83-84)

Zulqarnain diberikan Allah:

1.kekuasaan untuk memerintah bumi (kuasa besar);

2.ilmu, sarana dan prasarana untuk menjayakan misinya; dan

3.ilham jalan untuk menyempurnakan misinya.

Misi 1 (ayat 84-88)

Zulqarnain mengembara ke maghrib (paling barat). Beliau menemui suatu kaum yang kufur ingkar. Dalam melaksanakan perintah Allah (yang diberikan Allah kepadanya secara “opsyen”) beliau menghukum mereka yang zalim dan melayani dengan baik mereka yang beriman dan beramal soleh, sambil mengingatkan mereka tentang balasan Allah berupa azab di akhirat kepada yang zalim dan balasan sebaik-baiknya daripada Allah di akhirat kelak untuk mereka yang beriman dan beramal soleh.

Misi 2 (ayat 89-91)

Zulqarnain mengembara ke masyriq (paling timur).. Beliau menemui suatu kaum yang primitif yang mendiami kawasan geografi yang tidak berbangunan dan tidak berpokok.

Misi 3 (ayat 92-98)

Zulqarnain berpatah balik dan menuju utara. Beliau menemui suatu kaum yang tidak memahami bahasa beliau. Kaum berkenaan menceritakan kepadanya tentang Ya’juj dan Ma’juj yang melakukan kerosakan di muka bumi. Mereka memohon khidmat profesional daripada Zulqarnain untuk membina tembok penghalang antara dua gunung daripada bahaya serangan Ya’juj dan Ma’juj. Zulqarnain memberikan khidmat kepakaran yang dimilikinya, dengan memindahkan teknologi kepada kaum berkenaan serta mendapatkan tenaga sumber insan daripada mereka. Segalanya secara percuma sebagai suatu tanggungjawab sosial Zulqarnain sebagai “sebuah kuasa besar”. Tembok penghalang itu telah berjaya didirikan dengan sharing teknologi yang tinggi yang terbina daripada hasil collaborating sumber dan daya. Zulqarnain berjaya memberikan penyelesaian kepada kaum berkenaan yang selama ini buntu menghadapi masalah yang tanpa penyelesaian.

TERJEMAHAN & TAFSIRAN

وَيَسْأَلُونَكَ عَنْ ذِي الْقَرْنَيْنِ قُلْ سَأَتْلُو عَلَيْكُمْ مِنْهُ ذِكْرًا (٨٣)

Dan mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad), mengenai Zulkarnain. Katakanlah: “Aku akan bacakan kepada kamu (wahyu dari Allah yang menerangkan) sedikit tentang perihalnya”:

Tafsir Ringkas (Al-Muyassar):

Orang-orang musyrik itu akan bertanya kepadamu – wahai Muhammad – tentang cerita Zulqarnain; seorang raja yang soleh. Katakanlah kepada mereka, “Aku akan mengisahkan ceritanya kepadamu sebagai suatu peringatan supaya kamu ingat dan mengambil pelajaran dengannya.”

إِنَّا مَكَّنَّا لَهُ فِي الأرْضِ وَآتَيْنَاهُ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ سَبَبًا (٨٤)

Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadanya kekuasaan memerintah di bumi, dan Kami beri kepadanya jalan bagi menjayakan tiap-tiap sesuatu yang diperlukannya.

Tafsir Ringkas (Al-Muyassar):

Sesungguhnya Kami telah menganugerahkan kekuasaan kepadanya di muka bumi, dan Kami telah memberikan kepadanya sebab dan jalan untuk mencapai segala sesuatu yang membawanya kepada apa yang dia kehendaki, iaitu menaklukkan berbagai daerah, mengalahkan musuh, dsb.

فَأَتْبَعَ سَبَبًا (٨٥)

Lalu ia menurut jalan (yang menyampaikan maksudnya).

Tafsir Ringkas (Al-Muyassar):

Maka, dia menempuh jalan dengan sungguh-sungguh dan kerja keras.

حَتَّى إِذَا بَلَغَ مَغْرِبَ الشَّمْسِ وَجَدَهَا تَغْرُبُ فِي عَيْنٍ حَمِئَةٍ وَوَجَدَ عِنْدَهَا قَوْمًا قُلْنَا يَا ذَا الْقَرْنَيْنِ إِمَّا أَنْ تُعَذِّبَ وَإِمَّا أَنْ تَتَّخِذَ فِيهِمْ حُسْنًا (٨٦)

Sehingga apabila ia sampai ke daerah matahari terbenam, ia mendapatinya terbenam di sebuah matair yang hitam berlumpur, dan ia dapati di sisinya satu kaum (yang kufur ingkar). Kami berfirman (dengan mengilhamkan kepadanya): “Wahai Zulkarnain! Pilihlah sama ada engkau hendak menyiksa mereka atau engkau bertindak secara baik terhadap mereka”.

Tafsir Ringkas (Al-Muyassar):

Hingga apabila dia telah sampai ke tempat terbenamnya matahari, dia melihat seolah-olah matahari terbenam di dalam laut yang berlumpur hitam dan di sana dia mendapati segolongan umat. Kami berkata, “Wahai Zulqarnain, kamu boleh menyiksa mereka dengan membunuh atau selainnya jika mereka tidak mengakui keesaan Allah dan kamu boleh berbuat kebaikan terhadap mereka agar mereka mendapat petunjuk.”

قَالَ أَمَّا مَنْ ظَلَمَ فَسَوْفَ نُعَذِّبُهُ ثُمَّ يُرَدُّ إِلَى رَبِّهِ فَيُعَذِّبُهُ عَذَابًا نُكْرًا (٨٧)

Ia berkata: “Adapun orang yang melakukan kezaliman (kufur derhaka), maka kami akan menyeksanya; kemudian ia akan dikembalikan kepada Tuhannya, lalu diazabkannya dengan azab seksa yang seburuk-buruknya
Tafsir Ringkas (Al-Muyassar):

Zulqarnain berkta, “Adapun orang yang menganiya dirinya sendiri dan kafir kepada Tuhannya maka kami kelak akan mengazabnya di dunia, kemudian dia dikembalikan kepada Tuhannya, lalu Tuhan mengazabkan dengan azab yang pedih di Neraka Jahanam.”

وَأَمَّا مَنْ آمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا فَلَهُ جَزَاءً الْحُسْنَى وَسَنَقُولُ لَهُ مِنْ أَمْرِنَا يُسْرًا (٨٨)

Adapun orang yang beriman serta beramal soleh, maka baginya balasan yang sebaik-baiknya; dan kami akan perintahkan kepadanya perintah-perintah kami yang tidak memberati”.

Tafsir Ringkas (Al-Muyassar):

Adapun orang orang-orang yang beriman dengan Tuhannya dan mengesakan dengan mengamalkan dan menaati-Nya maka baginya syurga sebagai pahala dari Allah. Kami akan berbuat baik kepadanya serta kami akan bersikap lemah lembut dalam ucapan serta kami akan memudahkan hubungan baginya.”

ثُمَّ أَتْبَعَ سَبَبًا (٨٩)

Kemudian ia berpatah balik menurut jalan yang lain.

Tafsir Ringkas (Al-Muyassar):

Kemudian, Zulqarnain kembali ke tempat matahari terbenam untuk menempuh jalan (yang lain) yang telah Allah berikan kepadanya.

حَتَّى إِذَا بَلَغَ مَطْلِعَ الشَّمْسِ وَجَدَهَا تَطْلُعُ عَلَى قَوْمٍ لَمْ نَجْعَلْ لَهُمْ مِنْ دُونِهَا سِتْرًا (٩٠)

Sehingga apabila ia sampai di daerah matahari terbit, ia mendapatinya terbit kepada suatu kaum yang kami tidak menjadikan bagi mereka sebarang perlindungan daripadanya.

Tafsir Ringkas (Al-Muyassar):

Hingga apabila dia telah sampai ke tempat terbit matahari (sebelah timur) dia mendapati matahari itu menyinari segolongan umat yang tidak mempunyai suatu bangunan yang menutupi mereka dan tidak pula pohon yang melindungi mereka dari cahaya matahari itu.

كَذَلِكَ وَقَدْ أَحَطْنَا بِمَا لَدَيْهِ خُبْرًا (٩١)

Demikianlah halnya; dan sesungguhnya Kami mengetahui secara meliputi akan segala yang ada padanya.

Tafsir Ringkas (Al-Muyassar):

Demikianlah, dan sesungguhnya ilmu Kami meliputi segala yang ada padanya, iaitu kebaikan dan jalan yang dia tempuh.

ثُمَّ أَتْبَعَ سَبَبًا (٩٢)

kemudian ia berpatah balik menurut jalan yang lain.

Tafsir Ringkas (Al-Muyassar):

Kemudian, Zulqarnain menempuh suatu jalan (yang lain lagi) yang telah kami berikan kepadanya.

حَتَّى إِذَا بَلَغَ بَيْنَ السَّدَّيْنِ وَجَدَ مِنْ دُونِهِمَا قَوْمًا لا يَكَادُونَ يَفْقَهُونَ قَوْلا (٩٣)

Sehingga apabila ia sampai di antara dua gunung, ia dapati di sisinya satu kaum yang hampir-hampir mereka tidak dapat memahami perkataan.

Tafsir Ringkas (Al-Muyassar):

Hingga apabila dia telah sampai di antara dua gunung, dia mendapati di hadapan kedua gunung itu suatu kaum yang hampir tidak mengerti pembicaraan orang lain.

قَالُوا يَا ذَا الْقَرْنَيْنِ إِنَّ يَأْجُوجَ وَمَأْجُوجَ مُفْسِدُونَ فِي الأرْضِ فَهَلْ نَجْعَلُ لَكَ خَرْجًا عَلَى أَنْ تَجْعَلَ بَيْنَنَا وَبَيْنَهُمْ سَدًّا (٩٤)

Mereka berkata: “wahai Zulkarnain, sesungguhnya kaum Yakjuj dan Makjuj sentiasa melakukan kerosakan di bumi; oleh itu, setujukah kiranya kami menentukan sejumlah bayaran kepadamu (dari hasil pendapatan kami) dengan syarat engkau membina sebuah tembok di antara kami dengan mereka?”

Tafsir Ringkas (Al-Muyassar):

Mereka berkata, “Wahai Zulqarnain, sesungguhnya Ya’juj dan Ma’juj itu (iaitu dua golongan besar dari anak cucu Adam) adalah orang-orang yang membuat kerosakan di muka bumi dengan membinasakan tanaman dan keturunan maka dapatlah kami memberikan sesuatu pembayaran kepadamu dan mengumpulkan harta bagimu, supaya kamu membuat dinding pemisah antara kami dan mereka?”

قَالَ مَا مَكَّنِّي فِيهِ رَبِّي خَيْرٌ فَأَعِينُونِي بِقُوَّةٍ أَجْعَلْ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَهُمْ رَدْمًا (٩٥)

Dia menjawab: “(kekuasaan dan kekayaan) yang Tuhanku jadikan daku menguasainya, lebih baik (dari bayaran kamu); oleh itu bantulah daku dengan tenaga (kamu beramai-ramai) aku akan bina antara kamu dengan mereka sebuah tembok penutup yang kukuh.

Tafsir Ringkas (Al-Muyassar):

Zulqarnain berkata, “Kekuasaan yang diberikan oleh Allah kepadaku adalah lebih baik bagiku daripada hartamu maka tolonglah aku dengan kekuatan (manusia dan alat-alat) darimu agar aku membuatkan dinding antara kamu dan mereka,

آتُونِي زُبَرَ الْحَدِيدِ حَتَّى إِذَا سَاوَى بَيْنَ الصَّدَفَيْنِ قَالَ انْفُخُوا حَتَّى إِذَا جَعَلَهُ نَارًا قَالَ آتُونِي أُفْرِغْ عَلَيْهِ قِطْرًا (٩٦)

Bawalah kepadaku ketul-ketul besi”; sehingga apabila ia terkumpul separas tingginya menutup lapangan antara dua gunung itu, ddia pun perintahkan mereka membakarnya dengan berkata: “Tiuplah dengan alat-alat kamu” sehingga apabila ia menjadikannya merah menyala seperti api, berkatalah dia: “Bawalah tembaga cair supaya aku tuangkan atasnya

Tafsir Ringkas (Al-Muyassar):

Berilah aku potongan-potongan besi.” Hingga apabila mereka datang dan meletakkan, lalu membawanya di samping ke dua gunung itu, Zulqarnain berkata, “Nyalakan api itu.” Hingga apabila semua besi itu telah menjadi api semuanya, dia pun berkata, “Berilah aku tembaga yang mendidih agar kutuangkan ke atas besi panas itu.”

. فَمَا اسْطَاعُوا أَنْ يَظْهَرُوهُ وَمَا اسْتَطَاعُوا لَهُ نَقْبًا (٩٧)

Maka mereka tidak dapat memanjat tembok itu, dan mereka juga tidak dapat menebuknya.

Tafsir Ringkas (Al-Muyassar):

Maka Ya’juj dan Ma’juj tidak sanggup naik ke atas dinding tinggi itu, serta mereka tidak sanggup pula melubangi bahagian bawahnya kerana tebal dan kuatnya.

قَالَ هَذَا رَحْمَةٌ مِنْ رَبِّي فَإِذَا جَاءَ وَعْدُ رَبِّي جَعَلَهُ دَكَّاءَ وَكَانَ وَعْدُ رَبِّي حَقًّا (٩٨)

(Setelah itu) berkatalah Zulkarnain: “Ini ialah suatu rahmat dari Tuhanku; dalam pada itu, apabila sampai janji Tuhanku, Dia akan menjadikan tembok itu hancur lebur, dan adalah janji Tuhanku itu benar”

Tafsir Ringkas (Al-Muyassar):

Zulqarnain berkata, “Inilah yang aku bangun sebagai dinding untuk mencegah kerosakan Ya’juj dan Ma’juj, rahmat dari Tuhanku untuk manusia, apabila janji Tuhanku datang pada hari Kiamat, Dia akan menjadikannya hancur luluh dan rata dengan tanah; dan janji Tuhanku itu adalah benar.”

BEBERAPA PERSOALAN

1.Siapakah Zulqarnain?

Identiti sebenar Zulqarnain tidak disebutkan dalam Al-Quran. Al-Quran dinamakan sedemikian kerana beliau memiliki kekuasaan yang luas, meliputi timur dan barat. (Tafsir Al-Kahfi).

Zulqarnain BUKAN Alexander the Great:

Alexander berfahaman animisme sedangkan Zulqarnain seorang yang beriman (Tafsir Fi Zilalil Quran); Alexndaer bukan Zulqarnain kerana Alexander dikenali sebagai orang yang tidak taat beragama, tidak mengesakan Allah, menyembah berhala. (Tafsir Al-Mishbah); Memetik pendapat Fakhrurrazi: “Zulqarnain adalah seorang nabi sedangkan Alexander adalah seorang kafir. Guru Alexander adalah Aristotles dan dia mendengar perintahnya, sedangkan Aristotles adalah kafir. Mengenai status Zulqarnain, yakni sama ada dia seorang nabi atau tidak, saya akan menjelaskannya dalam perbahasan akan datang. (Fathul Baari, Ibnu Hajar Al-Asqalani); Alexander adalah kafir penyembah berhala, dan dengan itu bukan Zulqarnain. (Fakk’asrar Zi Al-Qarnain wa Ya’juj wa Ma’juj, Syaikh Hamdi).

Zulqarnain ADALAH Alexander the Great:

Imam Jalaluddin Al-Mahali dan Imam Jalaluddin As-Sayuti menyebut Zulqarnain dengan nama Iskandar. (Tafsir Jalalain); Ibnu Hisham mengatakan dengan tegas, “Nama betul adalah Iskandar. Dialah yang membina kota Iskandariah. Kota Iskandariah kemudiannya dinamakan bersempena namanya. (Sirah Nabawiyah, Ibnu Hisham); Imam Al-Alusi menyatakan Dzulkarnain adalah Alexander iaitu anak Raja Philip yang berjaya mengalahkan Raja Parsi, Darius. (Tafsir Ruh Al-Ma’ani); Memetik beberapa pendapat yang mengatakan Zulqarnain mempunyai nama Iskandar bin Filifus Al-Yunani. (Marohul Labid, Imam Nawawi Al-Jawi); Hidup di era Nabi Musa. (Fathul Baari, Penjelasan Kitab Shahih Al-Bukhari, Ibnu Hajar Al-Asqalani); Zulqarnain adalah Iskandar Agung, Raja di Al-Maqduni (Macedonia) di negeri Yunani. (At-Tafsir Al-Qur’ani Li Al-Qur’an, Ustaz Abdul Karim Al-Khatib); Imam As-Tsa’labi berkata: “Zulqarnain dalah Iskandar Bin Philips Bin Hermes Bin Hardos Bin Monton Bin Rumi Bin Latin Bin Yunan Bin Yafits. Nasabnya dikatakan berakhir pada Al-‘Aidh Bin Ibrahim Khalil Ar_rahman.” (Qashsah Al-Anbiya’, As-Tsa’labi).

2.Bilakah latar masa kisah itu?

Era Nabi Ibrahim (Fathul Baari, Ibnu Hajar); Era Nabi Isa; tidak dapat dipastikan.

3.Daripada manakah Zulqarnain memulakan pengembarannnya?

Tidak dapat ditentukan dengan pasti.

4.Daripada manakah Zulqarnain berasal dan di manakah beliau akhirnya berada?

Tidak dapat ditentukan dengan pasti.

5.Di manakah daerah matahari terbenam?

Mencapai hujung peradaban di bahagian barat (Al-Qurthubi); Bahagian barat bumi namun mencapai tempat terbenamnya matahari di langit adalah mustahil (Tafsir Ibnu Kathir); Menempuh jalan ke arah barat (Tafsir Jalalain); Negara yang tidak ada lagi negara selepasnya – tempat terbenamnya matahari kerana tiada bangunan, berjalan ke Tunisia dan kemudian Maghribi, selepas itu tiba di laut di mana diperhatikannya keadaan matahari yang seakan terbenam (Tafsir Maraghi); Di pantai Lautan Atlantik yang diberi nama Laut Gelap; atau muara sungai, di mana terdapat banyak padang rumput dan tanah berlumpur hitam (Tafsir Fi Zilalil Quran); Kawasan barat (Tafsir Al-Azhar); Berada di laut (Tafsir Al-Kahfi, Syaikh Uthaimin); Tempat jauh yang sebelumnya tidak terjangkau di bahagian barat bumi (Tafsir Al-Mishbah).

6.Di manakah lokasi tepat daerah di mana kelihatan matahari terbenam dalam mata air yang hitam berlumpur?

Laut panas yang berlumpur hitam (‘ainan hamiyah), ataupun laut yang berlumpur hitam (‘ainin hami’ah) (Tafsir Tabari); Kathirah Al-Ham’ah = lumpur hitam, mungkin juga Hamiyah = laut yang panas dan berlumpur hitam (Al-Qurthubi); Laut – air dan tanah hitam (lumpur) (Tafsir Ibnu Kathir); Laut yang berlumpur hitam (Tafsir Jalalain); Lautan yang gelap, laut yang berwarna biru seakan lumpur dan air (Tafsir Maraghi); Laut Gelap ataupun sungai yang berlumpur hitam yang banyak. (Tafsir Fi Zilalil Quran); Mata air atau laut yang hitam, iaitu Lautan Atlantik yang juga biasa dikenali sebagai Bahrizh –Zulumat Lautan Gelap (Tafsir Al-Azhar); Mata air iaitu lautan yang berlumpur hitam (Tafsir Al-Mishbah).

7.Siapakah kaum yang ditemui Zulqarnain?

Kaum Nasik (Tafsir At-Tabari); Umat yang besar daripada bani Adam (Tafsir Ibnu Kathir); Kaum Kafir (Tafsir Jalalain; Tafsir Maraghi); Kaum yang berjumlah 12 000 keluarga (Tafsir Al-Azhar); Kaum yang derhaka kepada Allah atau kaum yang tidak mengenal Agama (Tafsir Al-Mishbah).

8.Di manakah daerah matahari terbit (mathli’ as-syams)?

Ke timur, iaitu tempat yang tidak mempunyai gunung-ganang dan pohon, dan banguna tidak dapat dibina di situ, sehingga penduduk di situ tidak mempunyai rumah. (Tafsir At-Tabari); Zulqarnain sampai di tempat suatu kaum yang tiada orang lain antara mereka dan tempat terbitnya matahari, sementara matahari itu terbit di belakang dengan jarak yang sangat jauh. (Tafsir Qurthubi); Ke tempat matahari terbit. Lokasi tidak dijelaskan. (Tafsir Ibnu Kathir); Menuju ke arah timur, tempat matahari terbit. (Tafsir Jalalain); Beliau sampai di daerah bumi terakhir di timur. (Tafsir Maraghi); Pengembaraannya ke arah timur. Sebelah timur. Tempat yang terbuka di mana cahaya matahari tidak terhalang oleh dataran tinggi atau pohon. Padang pasir dan savana yang luas. Terletak di Timur Jauh, dai mana seseorang dapat melihat matahari terbit di dataran yang mendatar dan terbuka, dan lokasinya di sekitar Timur Afrika.(Tafsir Fi Zilalil Quran); Negara di timur itu berlatar belakangkan padang pasir yang luas dan kering, yang sukar ditempuhi manusia. (Tafsir Al-Azhar); Ke arah terbitnya matahari (timur) – lokasinya tidak dinyatakan. (Tafsir Al-Kahfi). Di sebelah timur. (Tafsir Al-Mishbah).

9.Kaum apakah yang ditemui Zulqarnain dan latar geografi yang diduduki (qaumil lam naj’al lahum min duunihaa sitraa)?

Ada yang mengatakan mereka sebagai kaum Negro, sebagaimana yang dinyatakan oleh Qatadah. (Tafsir Tabari); Suatu tempat yang tidak ada kota di kawasan itu. Ada kemungkinan antara mereka ada ayng masuk ke dalam sungai dan ada juga yang masuk ke alam tanah. Qatadah menggelar kaum itu az-Zanj. Al-Kalbi memanggil mereka Taris, Hawil dan Mansak. Ada juga yang menyatakan kaum itu adalah penduduk Jabalq, daripada keturunan kaum ‘Ad yang beriman kepada Nabi Hud. Dalam bahasa Parsi, mereka dipanggil Marqisa.(Tafsir Qurthubi); Kaum yang tidak mempunyai bangunan yang dapat dijadikan tempat tinggal. Selain ditu, tiada pepohon yang dapat menanungi dan melindungi mereka daripada sinaran matahari. Sa’id bin Jubair mengatakan kaum itu berkulit merah dan pendek. Tempat tinggal mereka adalah gua-gua, manakala makanan mereka adalah ikan. Ibnu Jarir mengatakan, “Mereka tidak membina satu bangunan pun. Jika matahari terbit, mereka masuk ke tempat tinggal mereka sehingga matahari lenyap, ataupun masuk ke dalam laut. Ini kerana, tiada gunung di kawasan mereka.”. (Tafsir Ibnu Kathir); Zunuk ataupun orang India yang tidak mempunyai pakaian atau atap. Ini kerana, tanah di kawasan mereka tidak dapat menyokong bangunan. Tempat perlindungan mereka hanya berupa lubang-lubang. Apabila matahari terbit, mereka masuk ke dalam lubang-lubang dan keluar semua apabila matahari sudah meninggi. (Tafsir Jalalain); Kaum yang tidak berpakaian dan tidak mempunyai bangunan. Mereka bertelanjang di tanah terbuka ataup[un di dalam lubang-lubang di bawah tanah. (Tafsir Maraghi); Kaum yang tinggal di tempat yang terbuka, yang mana cahaya matahari tidak terhalang oleh sesuatu apapun, ataupun kaum yang telanjang sehingga cahaya matahari tidak terhalang daripada menyinaari tubuh mereka. (Tafsir Fi Zilalil Quran); Tiada satu perlindunganpun daripada matahari. Jadi, jelaslah hawa udara negera itu amat panas dan negara itu berlatarbelakangklan padang pasir. Ini kerana apabila matahari naik, tiada suatu perkara pun yang melindungi mereka dariapda chaya matahari, seperti gunung. Mungkin tempat ini terletak di Afrika Timur. Mungkin juga penduduk di situ belum mengenal pakaian sehingga badan mereka tidak terlindung daripada cahaya matahari. (Tafsir Al-Azhar); Kaum ini tidak mempunyai rumah ataupun tidaka da pohon yang menanungi mereka. Bahkan ada sebahagian ulama’ yang mengatakan mereka juga tidak berpakaian hingga matahari menyengat tubuh mereka.(Tafsir Al-Kahfi); Kaum yang hidup dengan fitrah asli mereka, iaitu tidak ada penutup yang melindungi mereka daripada kehangatan matahari. Mereka tidak berpakaian dan tidak ada bangunan di kawasan mereka. (Tafsir Al-Mishbah).

10.Apakah yang dimaksudkan dengan kaum yang tidak memahami perbicaraan?

Kaum yang hampir tidak memahami pembicaraan kecuali bahasanya sendiri. Disebabkan sesuatu perkara, mereka tidak mampu memahamkan orang lain pada pembicaraan mereka, baik secara lisan mahupun akal. (Tafsir Tabari); Kaum yang tidak mehahami pembicaraan orang lain dan orang lain pun tidak memahami pembicaraan kaum itu. Seholongan umat yang soleh. (Tafsir Qurthubi); Bahasa asing yang mereka gunakan dan tempat tinggal mereka terlalu jauh dari paradaban lain. (Tafsir Ibnu Kathir); Mereka tidak dapat memahami pembicaraan, melainkan secara perlahan-lahan. (Tafsir Jalalain); Mereka adalah bangsa manusia yang hampir tidak dapat memahami pembicaraan orang lain, dan IQ yang rendah. Jika mereka memiliki IQ yang mencukupi tentulah mereka dapat memahami berdasarkan isyarat dan keadaan. (Tafsir Maraghi); Kaum yang mundur, “Mereka hampir tidak mengerti perbicaraan.” (Tafsir Fi Zilalil Quran); Mereka mengalami kesukaran memahami bahasa yang digunakan Zulqarnain. Kemungkinan pada waktu itu, jarang sekali penduduk di situ keluar sehingga sukar memahami bahasa asing yang digunakan Zulqarnain dan para penterjemahnya. Sebagai penyelesaian kedua-dua pihak berkomunikasi dengan menggunakan bahasa isyarat (Tafsir Al-Azhar); Kaum yang tinggal di hadapan kedua-dua gunung itu (bukan di belakang atau antara kedua-duanya), ialah kaum Atrak. Mereka adalah bangsa yang dulunya tinggal di Eropah Timur seperti Albania, Bosnia dan beberapa negara Asia Tengah seperti Kazakstan, Uzbekistan, Chechnya dan kawasan sekitarnya (Tafsir Al-Kahfi); Suatu kaum yang hampir tidak mengerti pembicaraan kecuali dengan susah payah. Ini kerana bahasanya terlalu asing atau kerana IQ mereka rendah, kedua-dua pihak akhirnya menggunakan penterjemah dan bahasa isyarat (Tafsir Al-Mishbah).

11.Di manakah lokasi antara dua gunung (baina as-saddaina) berkenaan?

Dua gunung yang menghalang sesuatu antara kedua-duanya. Memetik pandangan al-Qasim iaitu bukit Armenia dan Azerbaijan. (Tafsir Tabari); Dua buah gunung dari arah Armenia dan Azerbaijan. (Tafsir Qurthubi); Di hadapan kedua-dua bukit iaitu, dua buah gunung, yang antara keduanya terdapat satu lubang. Yakjuj dan Makjuj keluar dari lubang itu dan menuju ke Turki. (Tafsir Ibnu Kathir); Antara dua buah ampangan (dibaca saddaini atau suddaini), dan selepas kedua-dua empangan itu terdapat dua buah gunung, di wilayah Turki. (Tafsir Jalalain); Anta kedua-dua gunung di utara di kawasan Samarkhand dan India. (Tafsir Maraghi); Wilayah antara dua buah gunung semula jadi atau buatan yang dipisahkan oleh lorong atau lembah. (Tafsir Fi Zilalil Quran); ‘Atha’ al-Khurasani melaporkan dpd Ibnu Abbas, tempat itu terletak antara Armenia dan Adzerbaijan. (Tafsir Al-Azhar); Dua gunung besar yang membatasi arah timur (dari Asia Timur) dan arah barat. (Tafsir Al-Kahfi); Perjalanan ketiga ini antara dua gunung yang sangat tinggi dan menyukarkan orang yang berada di belakangnya melaluinya. (Tafsir Al-Mishbah).

12.Siapakah Yakjuj & Makjuj dan di manakah lokasi mereka?

Tidak dijelaskan siapa dan di mana lokasi mereka. (Tafsir Tabari); Bangsa Turk daripada golongan Yafits. (Tafsir Qurthubi); Keturunan Yafits Abu Turk. (Tafsir Ibnu Kathir); Nama asing bagi dua kabilah, suka merompak dan membuat kerosakan. (Tafsir Jalalain); Identiti dan lokasi tidak dinyatakan, hanya memetik kembali ungkapan dalam Al-Quran. (Tafsir Maraghi); Tidak dijelaskan. Serangan Mongol ke atas Dinasti Abbasiah dianggap sebagai salah satu petanda keluarnyanya Ya’juj & Ma’juj. (Tafsir Fi Zilalil Quran); Kata Ya’juj & Ma’juj mungkin boleh ditafsirkan sebagai fikiran jahat, niat buruk dan ideologi sesat. (Tafsir Al-Azhar); Dua bangsa berketurunan Adam, suka melakukan kerosakan, membunuh, merompak dan menyimpang dpd agama serta syirik. (Tafsir Al-Kahfi); Sangat sukar menentukan siapakah mereka dan di mana lokasi mereka, dan bagaimanakah kesudahan dan kedatangan mereka. (Tafsir Al-Mishbah).

13.Di manakah tembok (ar-radm – tembok besi; qithr – cairan tembaga) yang didirikan Zulqarnain & Co?

Besi dan tembaga, lokasi tidak dinyatakan. (Tafsir Tabari); Ar-radm adalah menempatkan sesuatu di atas sesuatu yang lain, yang berupa batuan, tanah dsb. Sehingga menjadi penghalang. (Tafsir Qurthubi); qithr – cairan tembaga, lokasi tidak dinyatakan. (Tafsir Ibnu-Kathir); Potongan besi sebsar bata kecil yang dijadikan bahan bina tembok, memakai kayu dan bata yang dimasukkan di tengah-tengah tembok besi itu. qithr = tembaga. Lokasi tidak dijelaskan.(Tafsir Jalalain); Cairan tembaga (qithr) dituangkan ke atas besi yang membara sehingga sebahagiannya melekat pada bahagian lain, lalu menutupi lubang-lubang ntara besi sehingga campuran itu menjadi struktur yang keras dan licin. Tembok besi itu terletak di jalan yang menghubungkan Samarkhand dengan India dan dinyatakan sebagai Babu ‘l-Hadid. Bukan tempat dekat kota Babu ‘l-Abwab ataupun Durband (Derbend) di Pergunungan Qauqaf (Kaukasus). (Tafsir Maraghi); Potongan yang dicampurkan dengan cairan tembaga (qithr). Lokasi tidak dijelaskan.. (Tafsir Fi Zilalil Quran); Dinding besar dengan besi yang diperkukuhkan dengan batuan dan juga dengan menuangkan tembaga ke dalamnya. (Tafsir Al-Azhar); Zulqarnain ingin membina tembok yang lebih kukuh daripada apa yang diminta, iaitu tembok yang diperbuat daripada besi dan tembaga. (Tafsir Al-Kahfi); Perkataan zubur adalah bentuk jamak bagi perkataan zubrah, iaitu potongan-potongan besi yang besar. Tentu sahaja struktur itu bukan hanay dibina daripada besi dan tembaga, tetapi juga batuan dan bahan lain. Dalam konteks ini, besi disebut secara khusus kerana ia adalah bahan terpenting. Lagipun, ia tidak mudah ditemui berbanding batu. Ia juga disebut secara khusus bagi menggambarkan kekuatannya. Perkataan qithran diambil daripada perkataan qathara iaitu menitis. Menitis merujuk kepada tembaga yang mencair. (Tafsir Al-Mishbah).

5 PROFIL YANG MELATARI KISAH

1.Zulqarnain sebagai kuasa besar yang beriman, soleh dan istiqamah.

2.Kaum yang kufur ingkar

3.Kaum yang tidak bertamadun

4.Kaum yang ditindas

5.Golongan yang menindas (zalim dan melakukan kerosakan)

BEBERAPA PENGAJARAN

1.Islam bersifat menakluk; menguasai dan mempengaruhi (tetapi bukan menjajah).

2.Kuasa besar harus berada di tangan umat Islam.

3.Untuk menjadi kuasa besar yang Islami, umat Islam harus mempunyai keupayaan secara politik, mempunyai ilmu yang melampaui tanda aras yang tinggi, dan sarana dan prasarana yang terbaik.

4.Kuasa besar yang Islami sentiasa melaksanakan hukum-hukum Allah dan istiqamah dalam melaksanakan tuntutan Illahi.

5.Kuasa besar Islami adalah kuasa besar yang prihatin, membela yang tertindas dan menghukum yang zalim serta menjadi penyelamat kepada yang fakir.

6.perkongsian teknologi.

7.Collaborate sumber dan daya.

This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

One Response to Kisah Zulkarnain menurut tafsiran al Quran

  1. elfan says:

    DAUD AS: TENTARA, NABI/RASUL DAN KHALIFAH
    (catatan kecil buat para jenderal atau mantan jenderal yang maju di 2014)

    Apakah kamu (Hai Muhammad dan para pengikutmu) tidak memperhatikan (lalu dikaji dengan seksama tentang sejarah) pemuka-pemuka Bani Israil sesudah Nabi Musa,
    yaitu ketika mereka berkata kepada seorang Nabi mereka:
    “Angkatlah untuk kami seorang panglima supaya kami berperang (di bawah pimpinannya, agar bisa berperang) di jalan Allah”.
    Nabi mereka menjawab: “(Sayang) mungkin (bisa jadi) sekali jika kamu nanti diwajibkan berperang, kamu tidak akan (mau) berperang”.
    Mereka menyanggah: “Mengapa kami tidak mau berperang di jalan Allah, padahal sesungguhnya kami telah diusir dari (tanah kelahiran dan) anak-anak kami?”
    Maka tatkala perang itu diwajibkan atas mereka, (ternyata) merekapun (akhirnya) berpaling, kecuali beberapa (orang) saja di antara mereka (yakni a.l. Daud).
    Dan Allah Maha Mengetahui siapa orang-orang yang zalim.

    Nabi mereka mengatakan kepada mereka:
    “Sesungguhnya Allah telah mengangkat THALUT menjadi PANGLIMA-mu.”
    (Lalu) mereka menyanggah: “Bagaimana Thalut (yang akan) memerintah (atau memimpin) kami, padahal kami lebih berhak (menjadi panglima untuk) mengendalikan pemerintahan (darurat di pengasingan) daripadanya, sedang dia (Thalut) pun tidak (pula) diberi (atau mempunyai) kekayaan yang cukup banyak?”
    Nabi (mereka) berkata: “Sesungguhnya Allah telah memilih pemimpimu (Thalut) dan menganugerahinya ilmu yang luas dan tubuh yang perkasa.”
    Allah memberikan pemerintahan kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah Maha Luas pemberian-Nya lagi Maha Mengetahui.

    Dan Nabi mereka mengatakan kepada mereka:
    “Sesungguhnya tanda ianya akan menjadi panglima, ialah kembalinya tabut (tempat menyimpan kitab sucinya) kepadamu, di dalamnya (ada ayat-ayat Tuhan) terdapat ketenangan (jika mengikuti ajaran-Nya dan keamanan kesuciannya) dari Tuhanmu dan (tabut merupakan) sisa dari peninggalan (warisan) keluarga Musa dan keluarga Harun; tabut itu dibawa malaikat”.
    Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda bagimu, jika kamu orang yang beriman.

    Maka tatkala (panglima) Thalut keluar membawa tentaranya (termasuk a.l. Daud As.), ia berkata:
    “Sesungguhnya Allah akan menguji kamu dengan (melalui) suatu sungai. Maka siapa di antara kamu meminum airnya; bukanlah ia pengikutku. Dan barangsiapa tiada meminumnya, kecuali (sekedar) menceduk seceduk tangan, maka dia adalah pengikutku.”
    Kemudian mereka meminumnya kecuali beberapa orang di antara mereka (termasuk Daud As.).
    Maka tatkala Thalut dan orang-orang yang beriman bersama dia telah menyeberangi sungai itu, orang-orang yang telah minum berkata:
    “Tak ada kesanggupan kami (hai panglima atau komandan) pada hari ini untuk melawan Jalut dan tentaranya.”
    Orang-orang yang meyakini bahwa mereka akan menemui Allah, berkata:
    “Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar.”

    Tatkala (musuhnya) Jalut dan tentaranya telah nampak oleh mereka, merekapun (Thalut dan tentaranya) berdo’a:
    “Ya Tuhan kami, tuangkanlah kesabaran atas diri kami, dan kokohkanlah pendirian kami dan tolonglah kami terhadap orang-orang kafir.”

    (Akhirnya) mereka (tentara pimpinan Panglima Thalut) mengalahkan tentara Jalut dengan izin Allah dan (dalam peperangan itu dimana) Daud (yang merupakan salah seorang dari Thalut berhasil) membunuh Jalut,
    kemudian Allah menganugerahkan kepadanya (si sang tentara Daud As.) pemerintahan (kekuasaan) dan hikmah (sesudah meninggalnya Panglima Thalut) dan mengajarkan kepadanya apa yang dikehendaki-Nya.
    Seandainya Allah tidak menolak (keganasan) sebahagian umat manusia dengan sebagian yang lain, pasti rusaklah bumi ini. Tetapi Allah mempunyai karunia (yang dicurahkan) atas semesta alam. (QS. 2: 246-251)

    Dan Kami berikan Zabur kepada Daud. (QS. 4:163; 17:55) dan ‘Sesungguhnya Kami telah memberi ilmu kepada Daud dan Sulaiman (QS. 27:15)

    Hai Daud, sesungguhnya Kami menjadikan kamu KHALIFAH, maka (dalam mengambil suatu keputusan) BERILAH KEPUTUSAN (atas semua perkara yang terjadi) di antara manusia (RAKYATMU) dengan ADIL dan janganlah kamu mengikuti hawa emosi, karena ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah.
    Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah akan mendapat azab yang berat, karena mereka melupakan hari perhitungan. (QS. 38:26).

    Itu adalah ayat-ayat dari Allah, Kami bacakan kepadamu (Hai Muhammad dan pengikutmu sepanjang masa) dengan hak (benar) dan sesungguhnya kamu benar-benar salah seorang di antara nabi-nabi yang diutus. (QS. 2:252)

    (terjemahan bebas dari http://www.rmol.co/quran.php)

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s